Thursday, February 4, 2016

Tarik Nafas Dan Hembuskan. Senyum Dan Ucapkan Syukur Pada Tuhan.

Halamak. Tajuk entry dah macam puisi pendek FyngJamel pulak.Ini kalau dibiarkan ni mau dua tiga episod ni, tajuk saja.

Assalamualaikum korang semua. Di saat ini aku sedang batuk dengan begitu anjing sekali. Kalau diletakkan dalam semak - samun dimalam hari, mungkin lintang - pukang orang lari bila dengar aku batuk. Disangkakan setan. Batuk teruk ni. Suara pun sikit lagi nak jadi macam pondan. Macam - macam ubat dah aku telan. Tapi belum diberikan kesembuhan oleh Tuhan. Ewah macam pantun lapan kerat pulak. Chill. Sakit kan penghapus dosa. Tuhan nak hilangkan dosa - dosa aku, tu diujinya aku dengan nikmat sihat ditarik sementara.

Alhamdulillah, dah sebulan dekat sekolah baru. Oh untuk yang tak tahu, aku sekarang ni dah bukan dekat sekolah lama lagi tau. Aku dah dipindahkan lagi ke sebuah sekolah di area Yong Peng. 16 haribulan Disember 2015 hari tu pegawai PPD Batu Pahat called suruh datang pejabat ambik surat redeployment. Sebagai penjawat awam yang mendengar kata serta tidak rebel, aku pun datang ke PPD ambik surat pindah. Tengok nama sekolah baru, SMK Yong Peng. Alhamdulillah. Ini yang Tuhan aturkan untuk aku. Perancangan Tuhan kan lagi power dari perancangan kita manusia biasa yang hina lagi dina ni. Aku bersangka baik dengan Tuhan dan yakin bahawa apa yang Tuhan pilihkan untuk aku ini adalah lorong - lorong untuk aku menjadi lagi champion di masa akan datang.

Maka 28hb Disember 2015 bersempena dengan mesyuarat guru kali pertama untuk sesi persekolahan tahun 2016, aku pun melaporkan diri dengan semangat yang berkobar - kobar serta rasa jatidiri yang tidak tentu hala. Dalam hati ni memang semangat nak menabur bakti menyemai budi (Heceh) di sekolah baru lepas dengar GPK 1 cakap dalam telefon itu hari "Kami memang tak sabar nak tunggu guru Bahasa Inggeris datang, kami mengalu - alukan kehadiran Puan di sekolah kami." Baru cakap macam gitu je, aku dah rasa terharu sampai nak menangis tepi highway Yong Peng. Itu yang semangat lain macam. Sampai je sekolah macam biasa terus jumpa Pengetua, lepas sembang - sembang sikit, Pengetua jemput aku untuk bersama - sama dengan guru - guru yang lain untuk meeting kali pertama bagi sesi persekolahan 2016.

Masuk je dalam bilik mesyuarat, memang terpinga - pinga jugaklah tengok muka kiri - kanan tak berapa nak kenal. Aku pun terus buat muka paling solehah level 999 cari tempat duduk kosong. Nasib baiklah ada sorang cikgu perempuan peramah nauzubillah ajak duduk sebelah dia. Kakak ni tadi kenalkan diri dia sebagai Kak Rose. Tiba - tiba pulak aku macam nak nyanyi lagu Upin Ipin. Borak punya borak, rupa-rupanya Kak Rose ni tadi isteri kepada cikgu Sejarah aku masa zaman sekolah menengah dulu. Keciknya dunia. Sebelah kanan aku pulak sorang lagi cikgu baru dari Datuk Sulaiman, Kak Yam. Maka macam jodoh yang telah ditentukan Tuhan kitorang pun terus geng start dari hari pertama tu. Kak Rose bertindak sebagai pembawa bekalan dan tugas beliau disekolah adalah untuk memastikan bahawa aku makan setiap hari. Pantang nampak aku melepak - lepak tak tentu hala, mesti dia terus sumbat makanan. Roti lah, kek lapislah, pisanglah. Jadi reason aku gemuk sejak naik sekolah ni adalah kerana Kak Rose. Silalah percaya. 

Kak Yam pulak lebih kepada seorang kakak yang sentiasa menunjukkan contoh tauladan yang membanggakan macam masuk kelas awal, buat kerja jangan bertangguh, sentiasa menepati masa dan Kak Yam jugaklah yang menasihatkan aku untuk bersungguh-sungguh menghafal nama guru - guru dekat sini. Pantang ada cikgu melintas tepi meja kami, mesti dia akan terus tanya "Ha, bagitau akak siapa nama cikgu ni!" Terkial - kial jugak aku nak menjawabnya. Lagi - lagi kalau yang melintas tu cikgu cina. Matilanak. Soalan - soalan beliau jugak berubah mengikut keadaan dan juga aras pemikiran pada ketika itu. Kalau time dia nak keluarkan soalan KBAT sikit, maka soalan beliau akan berbunyi seperti :

"Ada berapa pasang cikgu suami - isteri dekat sekolah ni?"
"Siapa nama isteri cikgu blablabla?"
"Kalau cikgu ni adalah suami cikgu tu, siapa pulak isteri cikgu ni?"

Stress kuasa sembilan jugak nak memikirkan jawapannya.

Alhamdulillah, dekat sekolah ni aku memang terasa sangat dialu - alukan. Hari pertama naik sekolah je masa perhimpunan , nama kau ditayang sebesar - besarnya dekat screen, mengalu - alukan kedatangan kau dekat sana. Gila ah terharu aku weh! Cikgu - cikgu dia semua rata - ratanya peramah bukan calang - calang. Tak lokek dengan senyuman. Sepanjang jalan nak punch tu memang kau akan di sapa di sana - sini. Tak kiralah cikgu Melayu ke Cina ke, lelaki ke perempuan ke semua sama. Sama ada dia akan greet kau atau sekadar senyum, semua memang akan bersapaan. Ustaz pun kalau berselisih akan ucapkan salam sambil senyum, bukan jenis ustaz yang acah Mak Enon tak pandang mata perempuan jalan dok tunduk sampai terlanggar pemadam kebakaran dekat dinding tu tak, takde dekat sini. Konsep "Kitakan Rakyat Malaysia Yang Berhemah lagi Bersatu-Padu" digunakan secara meluas dekat sekolah ni. Aku tak rasa homesick langsung dekat sini.

Pau dengan Ijah. Pau ni wife kawan baik aku masa form six dulu, Sapik. Ijah ni pulak kawan baik aku masa sekolah menengah dulu. Sekarang sama - sama mengajar satu bumbung.

Dekat sini aku duduk dekat area cikgu - cikgu senior. Mula - mula tu takut jugak sebab rata - rata yang duduk area ni semua Ketua - ketua Panitia, cikgu - cikgu yang pegang jawatan dahsyat - dahsyat, cikgu - cikgu yang handal semua duduk keliling aku. Rasa kerdil pulak aku selaku cikgu picisan nak mingle dengan orang - orang penting ni. Yelah, aku ni siapalah kan. Dahlah dg pun kena tahan, mana nak sama terbang sama enggang. Gitu. Tapi ada bagusnya jugak aku duduk dengan diorang, kerja - kerja aku semua siap on time. Masa terluang pun diisi dengan aktiviti berfaedah macam tanda buku ke, siapkan latihan untuk students ke gitu. Tak ada masa langsung nak bergossip tak tentu pasal. Ya Allah, dirahmati betul meja aku ni.

Matang sikit. Takde teddybear apa bagai dah.
Kali ni aku bawak rak - rak buku banyak sikit. Sebab aku pegang semua buku - buku students. Setiap kali habis kelas terus kutip. Aku simpan dekat meja. Kalau aku kasi diorang bawak balik memang masaklah jawabnya. Kelas yang aku dapat pulak , kelas - kelas pailang yang boleh tahan jugak perangai masing - masing. Jadi nak senang, biar aku je yang pegang buku diorang. Taklah sakit jantung aku jadinya setiap kali nak buat nota atau latihan. Memandangkan jadual aku memang packed gila - gila, kantin pulak jauh, bilik guru pulak tingkat 3, memang mimpilah aku nak ke kantin. Jadi solusinya setiap hari aku bawak bekal, sambil - sambil letak stok biskut, muruku, kacang - kacang dekat sekolah. Kalau lapar, boleh terus makan. Nak turun ke kantin memang tak larat. Turun naik bangunan tiga tingkat. Bergalih tempurung kaki dibuatnya.

Dekat sini majoriti students dia chinese. Jadi budaya belajar dia memang lain gila. Slow-slow aku sesuaikan diri untuk adapt dengan budaya belajar diorang. Tak boleh garang sangat, tapi tak boleh macai sangat. Kena give and take. Sabar tu memang kena banyaklah. Urut dada jugak dengan perangai diorang. Kalau agak - agak tak boleh nak dibagi muka tu hantar aje ke unit disiplin. Cikgu - cikgu tak payah nak stress. Tahulah unit disiplin handle. Yang lain so far so good. Budak - budak cina selalu puji aku cantik. Kahkah. Rasa nak termuntah jugak dengar. Ada yang tak percaya aku dah kahwin. Ada yang kata aku macam anak dara. Alahaiii, aku ni pulak jenis manusia yang pantang kena puji. Engkau orang pun dapat bayangkan macamana taiknya muka aku bila kena puji. Rasa nak baling dengan terompah.

Pembantu tadbir dekat sekolah ni pun semuanya baik-baik gila. Takdenya nak menengking-nengking bila kita tanya something atau kita tak faham sesuatu perkara tu. Kalau aku ada benda nak tanya, memang diorang akan tolong sampai kita setelkan masalah kita tu. Contohnya masa aku tengah serabut hal kenaikan DG kena tahan tu, pembantu tadbir dia tolong aku dari A - Z untuk setelkan masalah ni. Takdelah biarkan aku terkapai - kapai macam bodoh gitu. Takde. Diorang semua setakat ni memang peramah, baik dan tak maki - maki. Semoga Allah membalas jasa baik setiap sorang daripada diorang ni semua. Amin ya rabb. Kan bagus bila kita buat baik dan mudahkan kerja orang. Orang pun akan selalu mendoakan yang baik - baik untuk kita. Bukannya doakan kita mati cepat ke mati kena karen ke apa. Sebab Tuhan pun dah janji, kita mudahkan kerja orang, Allah mudahkan urusan kita. Faham eh?

Dan yang paling best dekat sini, aku tak pernah terasa tersisih. Walaupun aku sorang - sorang, aku tak pernah rasa tersisih. Ahli - ahli English Department dekat sini pun memang semua rajin bantu aku, kongsikan segala apa yang diorang tahu dengan aku, dan tak lokek dengan informasi. Guru kanan bidang aku pun baik gila, cakap lemah - lembut je (Terus teringat dekat Kak Zana. Sobs) Aku rasa sangat bersyukur kerana dipindahkan ke sekolah ni. Ingat lagi pesan Kak Rose, Kak Rose kata "Di sinilah tempat Yatt akan temui kehidupan." Insyaallah Kak Rose. Insyaallah. Dan yang paling best, takde masalah pun dekat sini untuk orang panggil aku Bunga. Even nama aku dalam telegram masih kekal theotherbunga  takde siapa kisah pun. Aku telegram dengan pentadbir pun guna nama Bunga, takde pulak diorang melenting. Takde pulak diorang kecoh - kecoh dalam meeting pesemua. Korang je yang hekeleh lebih. Pongkes betul perangai.

Tipulah kalau aku kata aku tak rindu sekolah lama dan bekas anak - anak murid aku. Tipulah kalau aku kata aku tak pernah terfikir nak balik sana semula. Tapi aku kena pegang satu hakikat kebenaran yang Allah dah janjikan untuk aku, bahawa hidup aku bukan dekat sana lagi. Kuat macamanapun sayang aku dekat sekolah lama, Allah kata itu bukan tempat aku lagi. Sana bukan tempat untuk aku berbakti. Apapun yang pernah aku bina dekat sana, dah berakhir. Itu bukan legasi aku lagi. Di sinilah tempat aku berpijak sekarang. Tempat aku mencurah segala - gala yang aku ada. Tempat baru, tempat dimana aku boleh bermula semula. Dan sekarang, aku mula merasa manisnya sebuah penderitaan, sebuah pengorbanan yang aku tempuhi dulu. Segala duka, segala airmata yang pernah mengalir menangisi sebuah taqdir dulu, kini Tuhan balas dengan indahnya bahagia. Insyaallah. Ini rupanya hadiah Tuhan untuk aku. Ini rupanya taqdir Tuhan untuk hidup aku. Terima kasih Ya Allah.

Cerita aku dekat sini baru nak bermula. Perjalanan masih panjang. Tak adil rasanya nak comparekan sebulan dengan jangkamasa 8 tahun. Banyak lagi yang bakal aku lalui. Banyak lagi yang belum aku tempuhi. Namun untuk permulaan yang sangat sangat awesome ini, aku ucapkan setinggi - tingginya syukur kepada yang punya alam. Terima kasih, Tuhan!

Senyum.

p/s : Tuhan saja yang tahu betapa aku rindukan kawan - kawan baik aku dekat sana.
Ayam.
Joehari Sukiman.

Friday, January 22, 2016

Hafizal Elias Dan 34 Tahun Umur Beliau.

Aku ingat lagi satu malam ni, aku bangun untuk tahajjud. Time tu hati aku susah sangat - sangat. Hidup waktu tu sangat tersepit. Setiap masa berperang dengan airmata. Aku lupa macamana rasanya untuk hidup bahagia. Setiap saat asyik bersedih, tertekan, murung. Aku lupa macamana untuk senyum macam biasa. Hidup waktu itu memang tersangat diduga Tuhan. Jadi satu malam tu aku bangun untuk tahajjud. Dasar manusia yang seringkali kufur nikmat. Time susah baru nak kenal tikar sejadah. Usai solat, sewaktu tangan menadah mahu meminta - minta dari yang Maha Esa, aku terpandang muka suami yang ketika itu sedang asyik tidur. Wallahi, itulah raut wajah manusia yang paling tenang pernah aku tatap sepanjang hidup aku. Walaupun pada masa itu aku tahu macamana porak perandanya hati dan perasaan suami dengan segala yang berlaku dalam kehidupan dia. Dengan aku yang sepanjang masa bersedih, dengan cakap - cakap manusia kiri kanan yang sangat - sangat mencabar kewarasan, suami temui ketenangan dalam tidurnya. Airmata yang tadinya mulai surut, kini jatuh lagi macam hujan. Tersengguk - sengguk bahu menahan tangis, kawal suara daripada meraung. Dahi suami aku kucup sekali.

Aku raungkan pada diri sendiri, what am I without you. What am I without you.

Lalu kepada yang Memegang Arasy, aku pohonkan doa, agar suami, kekasih halalku ini dianugerah Tuhan syurga yang abadi. Diberikan segala kebaikan , segala kerahmatan, segala kemuliaan disisi Tuhan. Aku pohon agar segala - gala bangsat yang membelenggu kebahagiaan aku sekarang ini dihilangkan. Aku pohon agar jiwa suami aku sentiasa dibahagiakan. Dunia dan akhirat.

Aku selalu temui kekuatan di bahu suami. Sentiasa. Tak kira apa musibat yang berlaku dalam hidup sekalipun, suami tempat aku meminjam sedikit kekuatan untuk bangun dan melangkah meneruskan kehidupan. Allahu. Tak terucap syukur kerana ditemukan jodoh dengan seorang lelaki yang sifat sabarnya tinggi ke langit tujuh. Suami ibarat pelengkap segala cinta segala bahagia. Untuknya, aku tumpahkan segala kasih segala cinta, segala - gala rasa untuk dia. Hafizal Elias.

Setiap kali tarikh 29hb Disember memunculkan diri, aku pulak yang excited membabi - buta. Terbayang segala macam benda yang aku nak buat pada tarikh yang sungguh istimewa tu. Hari lahir suami. Dah lima belas tahun kami raikan bersama. Alhamdulillah. Semoga untuk beratus - ratus tahun yang akan datang, aku diizinkan Tuhan untuk sama - sama sambut hari lahir lelaki yang paling aku cinta. Amin ya rabb.

Hari lahir suami yang ke 34 tahun ini , macam biasa, kami raikan dengan suasana yang simple tetapi penuh rasa kekeluargaan. Dimulakan dengan bacaan tahlil ringkas yang diketuai oleh Abah, aktiviti seterusnya macam biasa, apa lagi. Makan!! Menu kali ni datangnya dari Embun. Dah berbulan - bulan dia sibuk ajak kitorang untuk ber-shell out. And dah berbulan - bulan jugaklah kitorang terpaksa tunda plan nak ber-shell out sama - sama sebab masing - masing busy dengan urusan dunia yang tak habis - habis. Alhamdulillah. Sampai jugak hajat nak ber-shell out dengan family. Emak yang masak semua ni. Aku cuma beli bahan mentah dengan membebel - bebel dekat dapur je. Yang lain, semua Emak dengan Embun yang setel.

Kitorang hamparkan kertas mahjong panjang - panjang, alaskan dengan plastik putih jernih, lepas tu terus lambakkan segala makanan atas tu. Nasi putih pulak aku dah siap kepal - kepalkan, sorang satu kepal, letak brokoli sebatang atas dia. Comel betul. Aku tengok suami makan dengan penuh berselera. Kembang kuncup hati aku menengoknya. Walaupun bukan air tangan aku, tapi aku kot yang pilih ketam-ketam udang kupang pesemua tu. Okay tipu. Ketam segala bagai tu suami yang pilih. Aku tak tahan dengan bau pasar. Okay korang dah boleh dah kalau nak baling aku pakai selipar. Emak punya masakan memang cap jempol lah! Memang tak tengok kiri kanan aku makan. Tau - tau je, eh dah habis! Gitu.

Suami awal -awal dah pesan taknak kek besar - besar. Nanti tak habis. So, aku pun beli kek pelbagai perisa. Satu perisa beli sepotong. So macam - macam perisa ada. Boleh pilih mana yang berkenan. Suami ni bab kek memang cerewet. Dia suka kek buah - buahan segar, kek kelapa ke, kek rambutan ke macam tu. Kek - kek hipster cokelat lapan lapis lah apa ni semua dia memang tak layan.

Ya Allah! Sedapnya sedapnya sedapnya!


Tahun ni, suami sendiri yang pilih hadiah apa yang dia nak untuk birthday dia. Selalu aku je yang request kan, so kali ni saja nak bagi dia pilih untuk hadiah birthday dia. Dia pilih 3 barang. Rasanya ini memang wishlist dia tahap dewa-dewa sebab bila aku presentkan tiga benda ni dekat dia, bukan main bersinar lagi mata. Dia mintak Black & Decker punya drilling set, spek baru dengan sandal baru. Bila tengok muka dia berseri lain macam , bahagia pulak aku rasa. Suami memang suka drill sana sini, buat kerja - kerja rencam macam tu. Dia dah ada satu drill set sebenarnya. Dengan satu tool box yang penuh dengan segala benda skru, spanar pejadah semua. Tak kisahlah. Asalkan dia suka, dia bahagia. 

Untuk suami.
Terima kasih suami kerana memilih aku sebagai isteri. Dulu masa bercinta, suami selalu cakap suruh kahwin dengan dia. Nanti dia layan macam princess. Aku ingat tu semua cakap - cakap sembang lelaki nak test market je. Tapi bila aku bernikah dengan dia, memang dia layan sesungguhnya aku macam seorang puteri raja yang mengada - ngada nauzubillah. Walaupun aku tak lagi macam dulu, macam masa zaman muda - muda dulu, yang flawless, yang kurus, yang cantik, tapi suami tetap layan aku macamlah aku ni perempuan yang terpaling cantik dalam dunia. Kesabaran suami dalam menjalankan tanggungjawab sebagai suami dan papa yang sangat - sangat sempurna untuk aku dan Adam , hanya Tuhan saja yang mampu membalasnya.

Bukan harta benda dan kemewahan yang aku mahukan. Cukuplah dengan segala yang kita ada pada hari ini. Biar tak mewah, kita masih bahagia hidup dibawah bumbung serba sederhana. Cinta kita masih segala maha. Aku cuma mahu kita abadi dan bertemu di syurga Tuhan nanti. Menjadi ketua segala bidadari yang diizin Tuhan untuk mendampingi engkau. Aku mahu yang itu. Yang itu. Insyaallah. Pimpin aku ke sana, wahai suami kurniaan Yang Maha Esa. Aku tak akan mampu mencintai lelaki lain, sama atau lebih hebat daripada cinta aku pada dia. Kemuncak segala rasa. Segala - galanya. Terima kasih suami. Syurga Tuhan semoga menjadi milikmu. Amin ya rabb.


Dah. Babai.