Tuesday, September 2, 2014

Penat. Aku Penat Nak Mampus.

Penat.
Sumpah. Aku sangat penat.
Aku tahu engkau orang bercakap belakang aku.
Aku tahu engkau orang panggil aku dengan nama panggilan apa.
Aku tahu.
Cuma aku buat - buat tak tahu. Aku malas nak ambil kisah.

Aku penat nak melayan keji - keji kau, macam kau suci sangat langsung tak ada dosa.
Aku penat nak sentiasa tundukkan kepala dekat engkau dan orang - orang macam kau, tadah apa ajelah umpat keji orang dekat aku. Aku dah penat.
Kau nak panggil aku dengan 1001 gelaran pun suka hati engkaulah. 
Sebab aku dah penat.
Aku penat nak melayan engkau dan emosi engkau yang entah hapa hapa tu.

Kau nak jaja cerita buruk aku. Silakan. Aku dah tak kisah. Sebab aku dah penat nak terangkan satu - satu dekat semua orang.
Kau nak malukan aku depan semua orang. Silakan. Aku dah tak kisah. Sebab aku dah tak ada rasa apa - apa dah dengan yang namanya penghargaan manusia.
Silakan.
Aku dah tak kisah.

Semakin aku terangkan, semakin celaka pulak rasanya dalam hati ni. Sebab engkau terlalu mahu menang. Jadi nah. Ambik ni semua 'menang' dan pergi sana main jauh - jauh. Kau terlalu nak sangat mencaci aku, jadi silakan. Teruskan. Aku tak akan buat apa - apa. Sebab aku dah penat. Aku dah penat nak melayan semua cakap - cakap engkau.

Semakin aku diam, semakin aku tak buat apa - apa, semakin 'sakit' pulak engkau jadinya. Jadi ya, sila teruskan dengan apa jugak yang kau rancang dalam kepala, apa jugak yang kau ada dalam hati perut engkau, silakan.
Aku ada Tuhan. Dan aku cuma perlu Tuhan.


Kau nak kata aku waktu susah aje ingat Tuhan? Memang. Waktu susah aku cuma butuhkan Tuhan untuk pimpin tangan aku, bantu aku kembali bangun dan terus berjalan. Bukan ke semua manusia itu secara majoritinya hanya ingatkan Tuhan sewaktu dalam kesusahan? Tipikal. Dan aku peduli apa?

Sebab aku dah penat.

Dan aku dah sampai ke satu tahap di mana aku sudah tak ada kuasa nak ambil tahu lagi tentang apa yang kau rasa pada aku.

Sebab aku dah penat.

Orang yang hidupnya bergelumang dosa macam aku ni dah terlalu 'penat' nak mengambil tahu dan mengambil hati manusia yang suci semaksum - maksumnya macam kau.

Jadi, ya.

Silakan.


Konon - Konon Rumah Terbuka.

Emak selalu pesan, kalau ada rezeki lebih silalah kongsikan dengan orang - orang sekeliling. Jangan kedekut. Jangan suka fikir diri sendiri. Tapi nanti bila sudah memberi, jangan pulak suka mengungkit - ungkit. Nanti tak dapat pula pahala yang Tuhan janjikan. Jadi sempena Syawal yang penuh keberkatan itu hari, ditambah dengan duit lebih adalah sikit, aku buat makan - makan sikit untuk kawan - kawan seperjuangan.

Walaupun minggu itu bermula dengan agak busy, PT3 pun sudah mula mengintai dari tirai kamar, tapi tetap juga cari masa untuk konon - konon buat rumah terbuka. Iyelah, aku ni dahlah masih duduk menumpang dengan Emak Abah, kenalah cari masa yang Emak Abah tak busy, nak panggil kawan - kawan datang rumah. Sebenarnya segan jugak nak panggil kawan - kawan. Rumah sudahlah tidak banglo, tepi - tepi rumah pula penuh dengan ayam - ayam, itik angsa, tapir liar, tenuk angkasa yang datang mencari sesuap nasi lebih - lebih. Nanti orang ingat rumah aku tu kawasan peliharaan binatang liar pula. Kalau bernasib baik, nanti nampak khinzir jalan - jalan dengan anak - anak dia.

Menu biasa - biasa aje. Kan dah kata tadi, duit lebih sikit aje. Kalau duit lebih banyak, mungkin ada kambing panggang atau tenuk golek dan sebagainya. Tapi tak mengapalah. Yang penting ikhlas dan dimasak dengan penuh kasih sayang. Orang tua tua kata, masak kalau ikhlas, penuh kasih sayang, goreng telur mata pun rasa macam sorga. Memandangkan tekak kawan - kawan seperjuangan ini jenis yang mudah terhibur, maka tak susah nak fikir menu untuk dimasak. Aku mengambil keputusan untuk memasak rojak manis. Rojak manis ini bukan sahaja makanan kegemaran aku, malah ia juga sangat senang untuk disediakan selain berkhasiat boleh tahan.

Sayur - sayuran yang dicelur.
Sambal kacang untuk rojak dan sambal kicap berkacang yang dimodify juga untuk kuah rojak.
Jemput - jemput tepung dengan telur rebus. Aiseh terliur pula.
Mee kuning.
Rombongan kawan - kawan sampai lebih kurang pukul tiga. Penuhnya halaman rumah dengan kereta kawan - kawan yang menjalar - jalar. Minta maaflah, halaman rumah kecil. Maka engkau orang semua terpaksa pula memparking kereta jauh dihalaman rumah jiran - jiran. Sebelum makan, Amir start Marhaban diikuti oleh kawan - kawan yang lain. Ya Allah, seronoknya perasaan ketika ini. Terasa sungguh berbunga - bunga hati bila kawan - kawan sudi untuk bermarhaban dekat rumah ni.


Radin dan err gadget apa entah tu tak tahu nama.
Kakak - kakak dan adik - adik yang setiap hari menceriakan suasana bilik guru.
Lepas bermarhaban dan bacaan doa, apa lagi, serbuuuuuu makanan! Seronoknya bila tengok makanan yang kita masak, kakak - kakak dan adik - adik makan dengan penuh berselera. Sudahlah dia orang ni semua terer masak, terasa kecil dan rendah diri pula nak mempersembahkan hasil masakan kita kepada orang ramai. Tapi bila tengok diorang tambah tiga empat kali tanpa ada sebarang rasa terpaksa ataupun komen yang negatif, maka aku beranggapan yang masakan aku diterima baik oleh perut masing - masing. Amir pun makan dengan penuh berselera. Amir tu sudahlah mulut dia paling kubur diantara kawan - kawan aku yang lain. Jadi bila dia senyap, mungkin itu bermakna hati beliau gembira.

Khusyuknya semua orang!
Senyummmmmm! ^^,
Lepas makan, perut pun dah kenyang, masing - masing beransur balik. Terima kasihlah kawan - kawan sebab sudi datang rumah aku setiap tahun. Rasa puas hati dapat sediakan makanan untuk semua orang. Walaupun ketika ini tuan rumah belum menjamah sebarang makanan sebab terlampau nervous dengan kedatangan semua orang ini, tuan rumah tetap tersenyum penuh keriangan sebab tetamu - tetamu pulang dengan senyuman. Adam pun walaupun sedikit nakal dan membuat aksi buas dihadapan tetamu, keseluruhan sahsiah beliau pada hari ini sangatlah memuaskan. ^_______^




Orang kata sambal kacang yang aku buat, sedap. Orang katalah. Bukan aku yang kata. Teringin jugak nak kongsikan resepi dia dekat engkau orang semua. Manalah tahu ada yang teringin nak buat sendiri rojak manis ni dekat rumah. Rojak manis ni memang favourite aku dari kecik - kecik lagi. Makan banyak mana pun tak jemu. Jadi bila dah pandai masak ni, try lah masakkan untuk orang lain. Eh, dah diorang pun cakap sedap! Nampak berbakat juga aku ni dalam bidang masak memasak ye tak? Kehkeh. Nantilah, ada masa, aku share dekat sini resepi dia.

Tahun depan nak belajar masak Briyani pulak. Nanti kalau aku jemput lagi kawan - kawan datang rumah, boleh hidang Briyani. Kehkeh. Terima kasih kawan - kawan sudi datang rumah untuk raya tahun ini. Mana yang kurang yang tersilap haraplah dimaafi. Aku insan biasa, penuh kekurangan. Ceh ayat!

Okay. Nak pergi makan nasik lah. Lapar.

Babai.