Thursday, March 31, 2016

Gagal. Tetapi Bersyukurlah.



Walaupun team choral speaking SMK Yong Peng telah di disqualifiedkan dengan penuh gaya mutu dan keungggulan oleh juri – jurinya, kami tetap pulang dengan seribu satu perasaan bangga yang susah aku nak gambarkan. Secara jujurnya, rasa nak terajang batang pisang kerana telah di disqualifiedkan hanya bertahan beberapa jam sahaja, dan selepas itu, aku kembali okay. Mungkin time tu aku lapar, jadi effect marah membabi – buta kelihatan begitu ketara sekali. Tetapi Alhamdulillah, lepas aku makan mee soba free dan seketul carrot slice yang sungguh lazat, aku kembali dapat berfikir dengan tenang.

Ini semua ketentuan Allah.


 Alhamdulillah.

Belum rezeki aku untuk membawak kemenangan kepada sekolah yang sedang aku berkhidmat sekarang. Disqualified kerana tak cukup ahli tu hanya asbabnya sahaja. Hakikatnya, itu bukan rezeki aku. Aku cakap dekat anak – anak murid aku yang diorang dah buat yang terbaik. Dan kita dah capai misi kita untuk beat  sekolah aku yang lama. See, walau disqualified, Tuhan tetap bagi jugak apa yang aku mintak. Aku mintak supaya budak – budak aku dapat present dengan penuh gaya dan kebanggaan. Done. Tuhan bagi. You should see those kids. You should watch them. Sumpah aku bangga habis dengan mereka. Selama ni macamlah aku tak tahu yang SMK Yong Peng ni orang anggap ayam – ayam je. Kalau masuk pertandingan, sekadar nak cukupkan korum je. Tapi budak – budak aku dah buktikan yang diorang bukan sebarangan ayam. Tak senang duduk jugaklah orang bila time budak – budak sekolah aku present. Aku ni tahan sebak tengok diorang atas pentas. Flawless dan sungguh menyakinkan.kasi. Aku mintak supaya sekolah aku mampu mengatasi bekas pasukan yang aku pimpin tahun lepas. Done. Allah bagi Walau disqualified, kami number 4 , mereka number 5. Dapat bayang tak kalau kami tidak di disqualifiedkan?


 Terima kasih, boss! Sanggup tunggu sampai bas kami datang.

Aku bangga dengan diri aku sendiri. Walaupun aku bergerak sendiri, aku mampu buktikan pada diri sendiri dan pada semua orang, yang aku mampu untuk membentuk satu pasukan choral speaking sekolah yang di segani. Sokongan daripada rakan – rakan guru, sokongan daripada Tuan Pengetua yang tak berbelah bahagi, sokongan dari GPK Pentadbiran yang membenarkan kami berlatih dalam waktu PDP disaat – saat akhir, meyakinkan aku bahawa perjuangan aku ini, bukan perjuangan syok sendiri. Walaupun kami tidak pulang dengan kejayaan, kami dah membanggakan semua orang. Even masa mesyuarat PIBG, Tuan Pengetua minta kami untuk membuat persembahan di hadapan tetamu VVIP, Datuk Seri Ir. Dr Wee Ka Siong. Punyalah tinggi harapan yang Tuan Pengetua sandarkan di bahu kami. Dan persembahan tu rupanya mendapat pujian dan pengiktirafan daripada Datuk Seri. Katanya beliau tak sangka yang SMK Yong Peng mampu melatih pelajar sekolah tu sampai jadi macam tu. Dan beliau bangga dengan pencapaian mereka.


 Thanks Payat!

Gila tak bangga? SMK Yong Peng woih. Kau kena paham budak – budak dekat sini macamana. Nak cari bakat untuk jadi ahli team choral kau ingat macam sekolah aku yang lama? Bersepah – sepah. Tapi dekat sini lain. Dengan aku yang tak kenal lagi anak – anak murid dekat sini. Sumpah at first tu rasa macam lost sekejap. Tapi Tuhan sayang aku. Tuhan tak biarkan aku sorang – sorang. Tuhan kasi aku Payat untuk membantu aku serba – serbi. Kami sama – sama cari ahli. Mula – mula pujuk sorang – sorang. Lama – lama kami main paksa. Tapi budak sekolah sini bukan jenis yang boleh duduk berlatih berjam-jam. Baru latih satu jam dah sibuk nak minta balik. Nak cari ahli yang komited susahnya nauzubillah. Mereka kena selalu dimotivasikan. Aku nak mereka bukak mata. Aku taknak orang pandang mereka macam pencacai. Aku nak orang ramai salute dengan mereka. Lama – lama, persepsi mereka mula berubah. Mula komited untuk datang latihan. Walaupun fokus diorang macam pongkes (Pantang aku lepa sekejap, mulalah nak borak – borak sesama sendiri) tapi akhirnya aku berjaya bentuk disiplin diorang. Alhamdulillah. Aku tak cakap kami power, tapi kami bukan lapik kaki lagi dah. Kami bukan pasukan pencukup korum lagi dah. Zaman tu dah habis dah. Start tahun ni, watch out lah setiap kali ada English Carnival. Sebab aku akan pastikan pasukan choral sekolah aku bukan pasukan fun fair.


 Perangai masing-masing macam taik. Tapi aku sayang semua sangat - sangat!

Ingat lagi, bila time praktis, kitorang cuma ada 13 orang ahli. 13 orang ahli je weh. Dengan rata – rata pelajarnya tak ada basic English pronunciation yang padu. Semua bunyi Jawa. Bunyi off sangat – sangat. Rasa nak nangis jugaklah time tu. Betapa susahnya nak cari orang untuk join group choral ni. Pelajar cina majoriti lepas sekolah ada tuisyen. Celah mana nak berlatih? Pelajar India pulak macam cari chip cokelat dalam chipsmore. Tak ada sangat. Jadi sudahnya aku pujuk – pujuk mana – mana budak Melayu dan India yang ada untuk join group kami. Daripada 13, sikit – sikit jadi banyak. Sampailah kami berjaya cukupkan 30 orang untuk satu pasukan. Skrip pulak dua kali tukar. Dah berlatih dua minggu, tiba – tiba JKD English Batu Pahat tetapkan yang kami kena tukar skrip untuk ikut tema yang ditetapkan. Dah terpaksa tukar skrip perah kepala hotak pulak. Tukar skrip ni pun katanya ada isu jugak. Malaslah nak komen banyak – banyak, buat sakit hati je lahai.

Aku tabik dengan ahli-ahli team aku yang komited gila babi time latihan. Danisya, Kimi, Nad. Nad ni asalnya budak petanque. Aku paksa join choral. Memang tak salahlah pilihan aku. Nad ni awal-awal je malu-malu, lama-lama dia jadi sangat komited. Datang latihan setiap masa, banyak bagi idea bernas untuk team. Kimi masa awal – awal training tak nampak sangat bakat dia, lama – lama, Kimi jadi power. Setiap kali latihan, Kimi adalah manusia yang sentiasa alert dengan arahan aku. Training buat betul – betul. Tak pernah buang masa borak – borak bangang dengan orang. Kimi punya komitmen memang 400%. And towards the end of the training tu, Kimi macam anchor untuk team ni. Kimi jadi power gaban. Danisya pulak adalah Kimi versi perempuan. Sebab Danisya, semua jadi bersemangat. Berbakat, penuh dengan ekspresi. Aku bersyukur pada Tuhan kerana berjaya menjumpai budak – budak macam ni. Diorang berkebolehan, tapi tak pernah diberi peluang. Jadi ini, aku beri mereka peluang. Dan mereka dan buktikan yang mereka bukan sembarangan.

Masa diorang performed, akulah manusia yang paling bangga sekali atas muka bumi. Bila Joe kata team aku padu, aku rasa akulah manusia paling kembang kempis sekali lubang hidungnya. Ini budak – budak Yong Peng. Budak – budak Yong Peng yang orang sebelah mata pun tak pandang, dan aku berjaya buktikan. Budak – budak inilah yang mampu berikan sekolah – sekolah elit saingan. Jangan nak nafikan. Jadinya aku redha, walaupun mereka ditaqdirkan Tuhan untuk di disqualifiedkan, aku tak pernah rasa mereka ini sia – sia. Sebab mereka dah berikan persembahan yang terbaik. Mereka dah buat yang terbaik. Aku bangga dengan mereka.


Halamak. Gambar kena censored. Biasalah. Budak Yong Peng. Kehkeh!

Aku datang sekolah ni sendiri. Dalam keadaan sangat merindukan anak – anak murid aku di sekolah lama. Aku hilang identiti diri dalam menjadi seorang guru yang ceria, kelakar, gila – gila macam dulu. Aku jadi seorang yang pendiam, tak banyak cakap, dan tak banyak bertegur sapa dengan anak – anak murid dekat sini. Team choral nilah yang telah mengembalikan diri aku yang lama. Dalam team nilah aku jumpa kasih sayang yang aku dah lama hilang. Dalam team nilah aku jadi balik diri aku yang lama. Dalam team inilah aku berjumpa kembali dengan semangat juang aku yang entah kemana. Terima kasih korang. Korang percaya pada Teacher, korang dengar cakap Teacher, korang yakin dengan Teacher. And look at us now, we are stronger than ever. Dah macam satu keluarga. Terima kasih Tuhan.

Peristiwa ni bagi aku banyak hikmah yang tak terjangkakan. Walau kami gagal, tapi kami berjaya sebenarnya. Untuk aku, aku dah buktikan bahawa aku power gaban dan mampu buat benda ni sorang – sorang. Dari segi persahabatan, aku dengan Joe dah sama – sama buktikan yang kami mampu menggoncang ‘kuasa – kuasa besar’ yang selama ini mendominasi. Kami sama – sama sendiri handle team, latih sorang – sorang. Walau kami dipisah-pisahkan, kami masih mampu berikan yang terbaik. Just imagine if we are still together. Dan melalui choral speaking nilah, beberapa kisah – kisah keji telah terbongkar dengan sendiri. Manusia – manusia yang selama ni bertopengkan syaiton, dah mula nak menampakkan tanduk masing – masing. Tak sangka, ada duri dalam daging. Api dalam sekam. Musuh dalam selimut, duit dalam bra. Eh tetiba. Tak tak. Aku cuma nak cakap, tak sangka, yang ada orang – orang ‘dalam’ sendiri yang cuba nak menjatuhkan team masing – masing. Puaka betul.

Dan aku rasa, pertandingan choral speaking tahun inilah yang terpaling epic sekali bila sekolah aku, SMK Yong Peng dan sekolah Joe, SMK Seri Gading sama – sama diberikan gelaran ‘disqualified’. Sebab tak cukup member. Sweet tak kitorang? Tahun lepas kami Johan sama – sama (Sebab satu team) tahun ni kami disqualified sama – sama. Ini memang brotherhood level dewa – dewa ni weh. Epik! Aku syak, benda – benda macam gini tak pernah berlaku dekat mana – mana daerahlah kompom! Nampak tak betapa padunya friendship aku dengan Joe. Kagumlah weh. Sila kagum sekarang! Dan mungkin menjadi pertandingan choral speaking yang paling kelakar nak mampus bila team yang tegak kaku bosan nak mati , sharp entah ke mana, siap macam pertandingan juara lagu kategori etnik kreatif boleh pulak menyanyi – nyanyi macam konsert, boleh dapat placing. Sumpah kelakar. Selama ni mati – mati aku ingatkan teks yang bermesej dan asli, team yang kreatif , dinamik dan berinovasi, keseragaman, suara jelas dan lantang merupakan kualiti yang dicari-cari untuk mewakili daerah ke peringkat lebih tinggi. Rupanya aku silap. Tahun depan aku cadang nak bawak gamelan naik atas pentas time present, kot – kotlah boleh menang. Kan? Berdiri tegak kaku , skrip bosan nak mati, sharpness tak payah fikir sangat, asalkan team member bawak satu kampung, aku yakin tahun depan sekolah aku mampu jadi johan. Jyeahhh!


 Rileks brader. Kita power!

Secara totalnya, kita bukan gagal Joe. We are not losers. Mungkin kita ni nampak macam cikgu macai yang tak membawa guna dalam institusi pendidikan, kita bukan macam cikgu – cikgu cemerlang yang lain, yang 24 jam buat modul itu modul ini, siang malam pagi petang dok fikir macamana nak tingkatkan peratus lulus, bilangan A, nak siapkan paperwork itu ini, nak buat itu ini, mana nak bodek sana sini, mana nak caras sana sini. Nope. Kita bukan cikgu macam tu. Kita adalah golongan cikgu – cikgu yang sampai kiamat pun takkan merasa Anugerah Cemerlang peringkat Planet Bumi sekalipun, tak. Tapi kita ada satu kekuatan , kita ada satu kelebihan yang Tuhan bagi dekat kita untuk menjadi satu spesis guru yang hampir-hampir pupus dalam muka bumi ni. Kita spesis cikgu – cikgu yang dengan membabi – butanya bagi sinar harapan dekat anak – anak murid yang tidak dipedulikan. Kita spesis cikgu – cikgu yang cuba buat dunia kita seronok dengan apa yang kita buat. Kita spesis cikgu – cikgu yang cuba berikan budak – budak ni pendidikan bukan hanya dalam kelas, bukan hanya kejar A semata – mata. Kita berikan mereka sebuah kehidupan. Trust me Joe, kita mungkin miskin harta miskin anugerah cemerlang itu ini, tapi kitalah antara cikgu – cikgu yang akan kekal dalam ingatan mereka, meniti dalam doa-doa mereka. Jangan putus harapan, brader. We have each other.

Dan yep, aku akan tetap bangkit. Aku akan tetap bangun dan berjuang. Aku akan kejar dan cari kebahagiaan aku dalam menjadi seorang pendidik. Hidup ni medan perjuangan. Dan Tuhan dah janji, manisnya sabar itu, hanya orang – orang yang beriman akan mampu mengecapnya. Sebangsat manapun hidup kita, dugaan yang kita hadapi setiap hari, yakinlah, kita tak pernah sendiri. Susah? Minta dengan Tuhan. Minta banyak – banyak. Mintalah tamak – tamak. Minta. Sebab Tuhan kata, kau mintak, Aku akan kasi. Kau usaha, kau doa, kau sabar, kau tawakal. Lek ah. Apa nak kisah dengan hidup yang sementara ni kan? 


 Rindunya korang!

Jumpa lagi tahun depan. Sila rasa risau dan tak senang duduk mulai …. SEKARANG.

Tuesday, February 9, 2016

Siri Bercakap Dengan Tuhan.

Aku nak share satu benda ni. Tapi jangan cakap aku riak pulak. Aku nak share, kot - kotlah dekat luar sana ada yang sedang mengalami keadaan hidup yang sama macam aku, atau tengah sendu, atau tengah kusut, atau tengah hati tertabrak, ah tak kisahlah apapun. Kadang - kadang kita rasa macam hidup ni sendiri, takde orang yang faham kita. Buntu, tak tahu nak selesaikan macamana. Dan kita mencari jawapan untuk menjawab segala persoalan yang melanda kepala hotak kita. Korang jangan risau. Aku pun macam korang. Aku lagi dahsyat kot. Siang malam nak menangis, stress, tertekan. Sampai migrain - migrain. Kalau kita asyik dok mengadu dengan orang pun, orang bukannya faham. Orang tak rasa apa yang kita lalui jadi jangan sesekali expect orang untuk faham apa yang kita tanggung.

Aku ingat lagi, lepas aku pindah sekolah, hidup aku dekat sekolah baru bukannya indah macam yang korang bayangkan. Time tu memang hidup aku sangat - sangat bertabrakan. Dekat sekolah lama masih hebat lagi bercerita pasal kisah aku. Dekat sekolah baru pulak orang sana sini mengorek kisah kenapa aku dipindahkan. Sampaikan bergosip pasal aku dekat dalam Bilik Operasi Peperiksaan. Diorang bukan nak tanya aku depan mata, macam biasalah orang Melayu memang akan kutuk belakang. Dengan aku yang time tu kena ajar Matematik dan Bahasa Melayu, korang boleh bayangkanlah betapa tertekannya aku waktu tu. Masa tu aku memang aku mencari jalan sungguh - sungguh macamana cara aku boleh mohon untuk masuk balik ke sekolah asal. Macam - macam cara aku buat. Antaranya aku mintak sokongan banyak pihak untuk recommend aku balik ke sekolah asal. Aku turun naik PPD untuk mohon ke sekolah asal. Masa ni aku tak syak lagi yang sebenarnya aku dipindahkan sebab sekolah lama memang dah taknak aku (Kehkeh. Bongok betul. Mati - mati aku ingat diorang nak dan menerima aku semula) Aku mintak tolong ramai orang untuk mintak sokongan pengetua untuk panggil aku ke sekolah lama semula. Bila difikir - fikirkan rasa macam bodoh jugak. Orang dah tak nak, aku pulak yang terhegeh - hegeh.

Bangun pagi mesti berat hati, rasa tak best sungguh pergi sekolah. On the way nak pergi sekolah, mesti nangis sambil drive. Punyalah malas nak pergi sekolah. Tapi gagahkan jugak hati untuk ke sekolah. Masuk kelas macam biasa. Mengajar bersungguh - sungguh. Sebelum masuk kelas, aku study dulu topik Math yang kena ajar, bagi terer. Dulu masa sekolah Math bodoh kemain. Tapi boleh dikatakan setiap hari mesti berendam airmata especially lepas solat. Sampai bengkak - bengkak mata. Rindu sekolah lama. Rindu anak - anak murid. Rindu semua. Dan pada satu hari, aku betul - betul buntu tak tahu nak buat apa. Aku sakit hati bila orang tuduh aku buat benda yang aku tak buat, aku rasa marah bila orang salahkan aku, orang kata aku bermasalah, orang kata aku jahat sebab fitnah orang sana sini. Aku betul - betul depress. Kemuncaknya bila salah sorang kawan baik aku dekat sekolah lama pulak whatsapp aku selar aku dengan kata - kata yang macam - macam. Allahu , Tuhan saja yang tahu betapa hancur berkecainya hati ni. Jadi pada satu hari, aku tersangatlah buntu. Aku tak tahu apa nak buat. Aku tak tahu aku ni salah ataupun tidak. Aku tak tahu nak buat apa. Lalu tiba - tiba, dalam keadaan yang , masih bertelekung, aku capai Al - Quran. Aku pejam mata. Dalam hati, aku bercakap ;

"Ya Allah, aku buntu. Aku tak tahu apa yang aku perlu buat. Bantulah aku Ya Allah. Berikanlah aku petunjuk."

Terus tangan aku selak Al-Quran dan jari aku mendarat dekat Ayat pertama Surah Maryam. Page tu pulak merupakan surah Maryam Ayat 1 hingga Ayat 10. Spontan aku terus baca surah tu sampai habis ke ayat yang ke sepuluh. Masa ni aku tak faham sepatah haram pun. Aku cuma tahu ni surah Maryam dan maybe surah ni ada kaitan dengan kewanitaan or something. Habis je aku baca surah tu sampai ayat 10, aku terus baca tafsiran ayat dia. Ha time nilah aku menangis semahu - mahunya. Aku rasa jiwa aku bergetar dengan satu perasaan yang aku tak tahu nak ungkapkan macamana. Aku rasa macam aku sedang berdepan dengan satu kehebatan yang tak terungkap dengan kata - kata. Antara lain Surah Maryam Ayat 1 - 10 ni menceritakan tentang Nabi Zakaria yang dah tua dan tak dapat zuriat lagi. Dalam tu menceritakan tentang kehebatan orang yang berdoa, tertib dan tatacara berdoa, yang Allah akan memperkenankan doa hamba-hambanya terutama doa manusia yang teraniaya. Mintalah dengan bersungguh nescaya Allah akan kabulkan lambat ataupun cepat. Tiada yang mustahil dengan yang namanya kuasa Allah. Terus aku sujud mohon keampunan Allah, aku solat sunat taubat mintak dihapuskan segala dosa. Secara tak langsung, aku mendapat kekuatan yang tak ada tolok bandingnya. Terasa macam Allah tengah bercakap dengan aku secara langsung melalui firman - firmanNya dalam Al-Quran.

Al-Quran ni hadiah hantaran daripada suami masa nak nikah dulu. Lengkap dengan tafsiran dan hukum tajwid. Senang gila nak faham and nak ikut segala hukum - hakam tajwid dia.
 Maka bermula dari hari itulah aku semakin giat dan semakin gigih bercakap dengan Tuhan. Time aku nak mengadu , nak bercerita tentang kepayahan hidup, nak kisahkan semua masalah - masalah dan keji maki manusia pada aku, semua aku ceritakan pada Tuhan melalui doa aku selepas solat. Kalau sebelum ni, dengar je azan, aku buat taktahu je. Lambat - lambatkan waktu solat, kadang tu siap tidur dulu lagi baru bangun and pergi solat, tapi kali ni, aku macam tak sabar - sabar nak tunggu time solat. Habis je azan terus aku solat. Tak sabar nak tunggu time doa, nak ceritakan semua benda dengan Tuhan. Dan nantinya bila aku randomly bukak mukasurat Al-Quran dan baca apa pesanan - pesanan Tuhan untuk aku, time tu aku tak dapat nak bayangkan betapa indahnya perasaan aku melagukan pesan - pesan Tuhan untuk aku. Masa tu persoalan aku yang paling utama adalah aku minta Tuhan tunjukkan kebenaran, kalau aku betul bersalah aku berdoa agar Tuhan berikan aku pembalasan di dunia, aku mintak hati aku diberikan ketenangan dan adakah usaha aku untuk kembali ke sekolah lama merupakan jalan yang terbaik. Dan korang nak tahu, apa yang Tuhan kata? Mostly semua ayat - ayat Al-Quran yang aku baca secara random bercerita tentang kebaikan berhijrah. Betapa hijrah ini adalah sesuatu yang dituntut. Betapa hijrah ini memberikan kebaikan dan kehebatan secara total. Dekat sini, aku dapat rasakan yang Tuhan mahu aku keluar dari sekolah lama. Dia mahu aku bersabar dengan dugaan yang dia berikan. Dia mahu aku keluar dan pergi ke tempat baru. Aku menjadi manusia yang lebih bertawakal kepadaNya. Hanya Dialah tempat aku meletakkan segala pengharapan.

Bila aku buntu tak tahu siapa yang aku nak percaya, atau aku mula ragu - ragu dengan kewarasan diri sendiri, Tuhan berikan aku ayat - ayat ketenangan yang antara lain berkisar tentang kekuasaan Allah memberikan hidayah kepada sesiapa yang Dia kehendaki, pembalasan Allah terhadap manusia - manusia yang membuat kerosakan di muka Bumi dan jugak bantuan - bantuan yang Allah berikan kepada orang - orang yang bertaqwa. Semua ni buat aku semakin kuat dan semakin tabah dengan segala ujian yang Allah berikan kepada diri aku. Sedikit demi sedikit perasaan aku mula terpujuk. Aku menjadi lebih tenang, aku menjadi lebih penyabar dan mula redha dengan segala ketentuan Allah. Aku dapat rasakan yang Tuhan memberikan aku petunjuk yang aku minta. Alhamdulillah.

Semua stick on notes yang colorful ni aku guna untuk tanda ayat mana yang aku randomly baca.
Surah Maryam. Ayat 1 - 10.
Semakin hari, aku menjadi semakin 'akrab' dengan Tuhan melalui solat, doa dan sesi membaca Al-Quran yang aku lakukan secara istiqomah (Insyaallah) setiap hari. Dunia bukan lagi menjadi keutamaan aku. Aku mula melihat dunia melalui satu perspektif yang berbeza. Aku mula melihat yang segala apa yang berlaku ke atas diri aku ni bukan semata - mata kebetulan. Semuanya digerakkan oleh Tuhan. Semuanya Tuhan yang tentukan. Bila aku start berfikir macam tu, aku mula rasa tenang setenang - tenangnya. Setiap benda baik atau kurang baik yang berlaku kepada diri aku, semua adalah dengan izin Allah. Aku mula meletakkan segala pengharapan dan kebergantungan hanya pada Allah. Dan kemuncaknya bila aku diberikan tawaran oleh pegawai PPD untuk bertukar sekolah buat kali yang kedua. Tawaran yang diberikan adalah SMK Suria Perdana ataupun SMK Dato Seth. Masa ni aku memang tak tahu nak buat keputusan yang mana satu. Sebab dua - dua pun bukan sekolah yang aku nak. Aku kalau boleh nak balik ke sekolah lama. Tapi pegawai tu kata sekolah lama dah lebih sangat cikgu Bahasa Inggeris (Which was not true at all,sebab tak lama lepas tu PPD gerakkan sorang cikgu Bahasa Inggeris dari sekolah lain ke sekolah lama aku. Duhh!) so aku diberi dua pilihan tu. Aku solat hajat, aku bangun solat malam dan aku serahkan kepada Tuhan untuk memberikan aku pilihan yang terbaik. Aku serahkan segala - galanya pada Tuhan. Pilihkan mana yang paling baik untuk aku. Dan akhirnya, aku bukan ke SMK Suria Perdana atau ke SMK Dato Seth. Tapi aku ke SMK Yong Peng. Dan aku yakin itulah yang terbaik untuk aku yang Tuhan pilihkan. Hebatkan pilihan Allah untuk aku. Aku happy sekarang dekat sekolah baru.

Dan kalau korang masih ingat lagi, aku ada kongsikan pasal kenaikan DG aku yang tak diperakui oleh Ketua Jabatan aku di sekolah lama. Kawan - kawan aku semua dah naik DG, tapi aku masih lagi DG 41. Masa tu aku memang betul - betul down.Aku rasa macam rezeki aku disekat sangat - sangat. Aku asyik terus - terusan salahkan diri sendiri. Aku susah nak terima hakikat sampailah satu hari tu sedang aku bersedih dalam bilik, mata aku asyik dok pandang satu buku agama yang Kak Zana hadiahkan masa aku nak pindah dulu. Aku spontan selak mukasurat dia and guess what, terasa macam Allah sedang bercakap dengan aku secara direct.

Rindu Kak Zana !
This is the exact page. Kebergantungan tahap super kepada hanya Yang Maha Esa.
Harapan, kebergantungan, doa, impian , semuanya hanya digantungkan setinggi-tingginya pada Yang Maha Esa. Kompom kita tak akan pernah merasa kecewa. Sebab Allah dah janji. Mintalah dengan Dia. Nescaya dia akan beri. Sama ada cepat atau lambat. Kalau Allah bagi lambat, bukan sebab kita tak layak, bukan sebab Allah  tak sayang, tapi sebab Allah tengah prepare kan kita something yang lagi baik dari apa yang kita mintak tu. Ataupun Tuhan nak bagi bila masanya sesuai. Jadi jangan buruk sangka dengan Tuhan. Tuhan bukan saja - saja uji kita, Tuhan bukan saja - saja tak bagi apa yang kita nak. Semuanya Tuhan dah tentukan. Ingat tu. Okay? Tuhan sayang kita melebihi sayang seorang ibu kepada anaknya. Biar besar manapun dosa kita pada Tuhan , Dia tetap akan ampunkan asalkan kita mintak pengampunan dan taubat nasuha dari dia. Dan satu benda kita kena ingat, kena selalu yakin, yang ada hikmah di atas semua kesusahan kepayahan setiap ujian dugaan yang Tuhan berikan. Yakin! Okay?

Jangan pernah rasa sendiri. Jangan sesekali penat untuk mengharungi kehidupan ini. Kalau putus cinta ke, kena khianat kawan baik ke, kena buang keluarga ke, kena dengki dengan manusia ke, atau apa saja masalah yang melanda kita, jangan pernah segan - segan untuk mintak dengan Tuhan. Jangan ego untuk merendahkan diri kita dan berteleku dihadapan Tuhan. Sebab Dialah Yang Maha Tahu , Dialah yang mendengar segala keluh kesah kita dan Dialah yang memakbulkan doa - doa kita. Yakinlah dengan kebesaran dia. Dan selepas tu, kau rasalah ketenagan, kebahagiaan yang tak ada tolok bandingnya. Biar ada masalah apapun, tawakallah dengan Allah. Allah yang akan bukakan jalan untuk kita berikan pertolongan yang kita tak sangka - sangka. Jangan pernah rasa takut, gusar dengan keadaan hidup yang mencengkam. Sebab Allah akan SENTIASA tolong kita. Jaga hubungan dengan Allah, kemudian jagalah hubungan dengan manusia. Insyaallah.

Alhamdulillah, aku dah merasa manisnya ketenangan, manisnya akhir perjuangan orang - orang yang bersabar. Dunia ni cuma tempat sementara, akhirat yang abadi. Apalah sangat dicerca dihina manusia, semua tu tak akan membantu kita di alam kubur nanti. Jangan berdendam, jangan mendengki. Mudahkan urusan orang, dan Allah akan membantu kita untuk urusan hidup kita setiap masa. Aku maafkan setiap manusia yang menjahati aku, aku dah ampunkan segala - galanya. Semua dah bebas dosa. Yang mengumpat, yang memfitnah, yang mengkeji aku, semua aku dah maafkan. Aku nak hidup bahagia dan tenang dibawah kasih sayang Allah. Aku taknak memutuskan silaturrahim. Hidup aku bukan untuk dunia. Apalah sangat pengiktirafan dunia, berbanding kebahagiaan abadi di akhirat sana.

Korang yang sekarang sedang dilanda ribut kehidupan, jangan putus asa ya? Tuhan ada.

Dah. Babai!