Tuesday, November 15, 2016

Mengandung Anak Kedua.



Assalamualaikum.

Disaat entry blog ini ditulis, aku baru je setel key in markah PT3 Bahasa Inggeris online. Cemerlang betul perasaan pada ketika ini. Rancangan Pengajaran Harian pun dah siap sampai minggu depan hari last sekolah punya. Meja pun dah siap kemas. Analisis item untuk Peperiksaan Akhir Tahun pun dah siap. Tinggal nak setelkan sijil kerja kursus untuk budak – budak SPM. Tapi sempatlah main game Book Worm dua tiga round. Baru je cecah level Grand Archivist, pastu aku kalah. Cilakak betul. Malas betul nak ulang main lagi sekali. Hari ni aku lupa bawak biskut. Jadi sekarang ni aku tengah lapar. Walaupun 15 minit yang lepas aku baru je selesai mencekik Nasi Lemak Kak Yam belanja. Berat badan sekarang dah cecah 76kg. Berat. Dengan perut yang terboyot-boyot. Tapi aku larat jalan lagi. Semalam baru je aku tawaf sekeliling BP Mall. Cari cardigan baru. Sebab cardigan aku yang satu – satunya tu dah koyak – koyak. Sendu betul. Suami kata “Kesian bini abang baju koyak – koyak.” Mithalinya isteri beliau. Taknak susahkan suami. Pakai baju koyak pun tak apa. Cantik je pun sebab aku kan natural beauty. (Muntah lumut)

Preparation baby dah 98% siap. Lagi 2% tu adalah beberapa barang yang aku lupa nak beli. Insyaallah minggu ni jugak aku siapkan. Bila dah 37 weeks ni dah matang dah kandungan aku ni. So kiranya bila – bila masa je boleh dah ni aku beranak ni. Beg untuk ke hospital pun aku dah siapkan. Letak dekat tepi pintu rumah. Senang nak capai kalau – kalau dan ada tanda – tanda nak melahirkan nanti. Perasaan ketika ini adalah tersangat nervous dan gemuruh tidak tentu hala. Siapa tak nervous oi. Beranak tu bukan macam kau sakit perut nak pergi berak. Walaupun aku dah lupa sakitnya contraction tu macamana tapi aku tau sakitnya bukan main – main. Maklumlah dah 6 tahun dah sejak aku beranakkan Adam. Adam pun sekarang dah besar dah pandai kentut dekat muka aku, dah pandai nyanyi lagu Mat Salleh dah pandai shopping baju sendiri. Aku dah lupa dah sakitnya macamana. Tak kisahlah. Yang penting sewaktu nak beranak nanti aku nak lelaki yang bertanggungjawab buat aku mengandung nanti ada dekat sebelah aku. Ini semua awak punya pasal!

Second pregnancy ni agak mencabar jugak bagi aku. Kalau masa Adam dulu time mabuk – mabuk morning sickness tu tengah cuti sekolah akhir tahun, jadi takde masalahlah kalau aku nak tertonggeng terlepek baring sambil dihurung lalat sekalipun. Tapi yang kali ni time mabuk tu terkena time sekolah. Jadi.. berperang jugaklah dengan emosi dan perasaan dan fizikal yang melepek nazak tidak bermaya. Awal – awal tu kerap jugaklah aku MC. Dalam seminggu tu 3 hari aku tak sekolah. Tapi MC tu semua aku ambik dari Klinik Kerajaan lah. Bukan dari Klinik Swasta. Karang orang kata aku membongak pulak. Time tu dah tak fikir dah apa orang nak kata. Kita tak boleh nak harapkan orang faham keadaan kita. Mungkin orang kata aku lembiklah, terlalu ikutkan perasaan lah, taknak lawan perasaan lah apa lah. Ah gasak. Yang penting aku selesa, emosi aku baik-baik sahaja dan baby pun tenang-tenang je. Pentadbir of courselah bising sikitkan. Yelah kalau dah selalu MC. Aku faham jugak situasi pentadbir. So bila pengetua suruh dapatkan surat daripada doctor yang merawat kes aku, aku dapatkan jelah. Lampirkan ke pengetua berserta dengan rekod check-up yang ada dalam buku merah tu. Setel. Habis cerita. Pulaknya rezeki aku sepanjang mengandung anak kedua ni asyik demam memanjang. Selang dua minggu mesti demam. Muntah – muntah tak payah cakaplah. Cirit – birit lagi. Sampaikan kena masuk air sebab badan kering kontang. Asyik muntah berpanjangan. Emak – emak yang tak mabuk masa mengandung tu yang sihat walafiat tu aku harap janganlah asyik nak kecam emak – emak yang senasib dengan aku ni. Terluka dan terhiris perasaan kami. Bukan sengaja nak mengada-ngada. Baling pakai batu bata karang aa.

5 bulan pertama mengandung ni, berat badan dropped dari 69.7kg menjadi 61.5kg. Wuhhh feeling betul! Lengan kecik peha kecik, perut je tak flatlah sebab ada hidupan didalamnya. Yang lain – lain semua mengecil. Muka jadi kecik. Dagu jadi lebih runcing dan mempesonakan. Tercapai hasrat nak kurus walaupun cuma seketika. Sebab masuk je bulan ke enam mengandung, tu dia. Selera makan telah kembali lalu mengqada’ mana – mana sesi makan memakan yang ketinggalan sepanjang zaman mabuk – mabuk dulu. Kebetulan pulak time tu time raya. Eh memang sedaplah makan kuih muih dengan ketupat lagi. Mulut sepanjang masa asyik mengunyah sahaja tanpa perasaan bersalah. Maka hasilnya aku naik 4kg something. Kena marah dengan misi. Stress lah misi ni. Asyik nak marah aku je. Gemuk sikit je. Bukan banyak pun.

Berlalu sahaja zaman kegemilangan aku menjadi kurus sekejap itu tadi. Berganti dengan zaman makan tanpa henti. Time ni memang seronok sebab dah tak mabuk. Dah boleh makan dan minum apa yang aku suka. Dah boleh peluk suami, dah boleh dekat-dekat dengan dia. Kalau tak sebelum ni kalau suami melintas je terus terkeluar isi perut. Kesian suami. Hopefully dia tidak merasa dipinggirkan. Tapi bila dah cergas dan bertenaga ni aku jadi suka mengecat pulak. Mengecat bilik. Mengecat dapur. Satu dapur tu aku cat. Kau bayangkan. Dengan perut yang besar ni steady je aku mengecat macam tiada hari esok. Buruh Indon pun kalau nampak kegigihan aku mengecat siang malam sampai pukul 3 pagi tu pun boleh berhenti kerja agaknya. Terus packing barang balik Indon. Tak boleh nak cari makan. Segenap inci dapur aku cat. Tanpa mengenal erti penat lelah. Perangai suka mengemas tu memang tak boleh nak dinafikanlah. Jadi aktiviti aku sepanjang mengandung ni takdelah terbaring dekat katil semata – mata. Sejuk mata bila tengok dapur dah bercat. Bangga! (Tepuk perut sendiri)

Alhamdulillah sepanjang mengandung anak kedua ni tak banyak masalah yang aku hadapi. Aku pun tak marah – marah macam masa mengandungkan Adam dulu. Baby kedua ni nampaknya lebih bertenang dan chillax sahaja orangnya. Faktor umur agaknya. Yelah dulu masa pregnantkan Adam kemain muda remaja lagi. Sekarang ni dah tua dah. Tu yang tenang – tenang aman damai tu. Walaupun aku banyak kali demam, tapi lain – lain masalah tu tak ada. Masalah kegemukan ajelah yang paling ketara sampai aku kena minum air gula je 4 kali dah. Kembang kuncup tekak menahan rasa air gula yang…hm malaslah nak cakap. HB pun turun naik. Risau jugak. Risau dekat baby sebenarnya. Takut anything jadi dekat dia. Tapi aku doakan yang baik – baik untuk dia. Semoga lahir sihat dan sempurna comel serta menawan hati macam abang dia. Amin. Insyaallah. Doakan ye kawan – kawan.


 37 weeks 2 hari (Ketika entry ini dipublish)

Sekarang ni aku tengah nervous semacam dan tak ketahuan hala menanti tibanya saat aku melahirkan. Pengalaman masa melahirkan Adam dulu sungguh menduga kesabaran dan ketabahan. Adam dulu induced. Orang kata induce ni sakit dia memang azab sikit. Wallaualam. Kalau diizinkan Allah, aku nak melahirkan baby kedua ni dengan normal, penuh kedamaian dan dipermudahkan segala urusan. Insyaallah kalau Tuhan mengijinkan. Rezeki masing – masing. Nak pergi berjihad ni. Kalau dah rezeki aku tertulis macam apa yang Tuhan mahukan, maka berikanlah aku ketabahan dan kekuatan menghadapi segalanya Ya Tuhan. Setiap hari aku berdoa semoga dipermudahkan urusan. Amin. Insyaallah.


 Kalau awak dah ready nak jumpa Amma Appa, awak keluar ye adik baby!


Engkau orang doakan ye. Due date sebenar 3 December 2016 insyaallah.

Nervous oi!

Dah. Babai!

Saturday, October 15, 2016

Setelah 6 Bulan Menyepi. Terimalah Entry Pengubat Rindu Ini.

Assalamualaikum. Fuh. Lamanya aku tak update blog. 6 bulan! Aku harap dalam masa aku hilang selama 6 bulan ni adalah manusia yang merindukan aku dan tulisan aku. Bukan aku taknak update, kadang-kadang aku dah bersemangat duduk depan laptop ready nak type entry, eh tapi ended up tertidur sambil dalam mulut penuh keropok ikan. Akhir - akhir ni kalau ada masa terluang je memang aku habiskan masa dengan tidur. Pada aku aktiviti tidur itu sungguh syurga dan mendamaikan. Kadang - kadang terlajak tidur sampai petang siap termimpi- mimpi bawak jet pejuang pergi beli cendol. Saitan betul mimpi macam tu. Nak update blog time weekend pun tak sempat. Entah eh. Sejak pindah sekolah ni aku rasa terhad sangat masa nak bersosial dan bersenggama dengan keseronokan dunia macam dulu - dulu. Ewah. Sentiasa ada benda yang buat aku rasa sibuk. Alah kadang - kadang tu buat - buat sibuk je pun.

Tapi sebenarnya salah satu sebab aku tak dapat nak update blog sebab aku alahan teruk untuk second pregnancy ni. Hewhew. Untuk yang tak tahu ataupun belum tahu, saat aku menaip entry ni sebenarnya aku tengah mengandung 32 minggu. Hikhik! (Gelak tutup mulut) Masa tahu mengandung 3 minggu masa awal bulan 4 dulu, memang aku terus kena alahan teruk tahap MC 3 hari berselang minggu. Setiap minggu mesti aku ambil MC straight 3 hari. Demam. Muntah terbelahak keluar anak tekak. Melepek lembik terbaring aje dekat tilam. Mandi pun sehari sekali. Gosok gigi 3 hari sekali. Tak boleh bau pudina dalam ubat gigi tu. Tak boleh jejak bilik air. Tak boleh nampak lubang jamban. Kalau aku nampak mesti automatik isi perut aku keluar. Tak selera makan. Mampu isi perut dengan air soya aje. Helemek, time tu memang berat badan dropped 7 kilo. Ramping pinggang. Tercapai hasrat nak kurus tanpa exercise melampau. 4 bulan terlantar macam tu, sampailah kandungan dah mencecah umur 6 bulan. Then barulah ada semangat balik nak bersosial di alam maya dan bersosial di langit biru. Jadi, sebab itulah blog terbengkalai hampir 6 bulan. Rindu tak rindu tak?

Dah masuk bulan Oktober dah. Kalau dulu dekat sekolah lama, bulan Oktober memang bulan yang dinanti - nanti sebab sepanjang Oktober tu memang bulan yang dikhaskan untuk anak - anak murid sambut birthday aku dengan sungguh gilang gemilang. Setiap hari tu ada je event - event budak - budak ni buat untuk sambut birthday cikgu kesayangan ramai ni (Past tense. Was. No more. Sob sob) Kalau weekend pulak, memenuhi undangan anak- anak murid lagi jugak untuk makan - makan and sambut birthday bersama- sama. Tapi itu semua hanya tinggal kenangan di angin lalu. (Kesat airmata pakai hujung kain dalam) Bila dah pindah sekolah baru ni tabah ajelah kalau takde siapa pun yang ingat birthday aku. Tabahlah Yatt! (Tepuk bahu sendiri)

Lagi 3 hari menjelang birthday, Allah bagi hadiah pulak. Demam berserta cirit-birit dan muntah - muntah. Kena start dari hari Khamis petang straight sampai Isnin pagi. Birthday aku pulak 8hb Oktober tu jatuh hari Sabtu. Jadi aku memang pasrah sepasrah pasrahnya kalau kata takde sebarang sambutan yang siapa-siapa nak surprisekan aku nanti. Maka terbaringlah aku melepek umpama tiada lagi hari esok. Nak makan tak selera nak minum tak lalu, nak baring pun susah sebab pinggang ni tiba-tiba sakit gila macam nak terpatah dua. Malam tak boleh tidur. Terpusing - pusing macam tenggiling dekat tempat tidur. Selang 30 minit sekali mesti terbangun. Pergi berak. Pedih bontot tau. Sila kesian.

Sampaikan malam birthday tu tak larat nak baca notification yang masuk dalam phone through FB, Twitter ke wechat ke apa ke semua tak mampu nak balas. Whatsapp pun tak larat nak baca. Nampak tak betapa nazaknya aku sakit pada ketika itu. Mentang-mentang nak bertambah umur, Tuhan bagi ujian kaw kaw kentang punya. Pagi sabtu tu Oat whatsapp tanya aku larat ke tidak nak bangun. Aku cuma cakap aku larat lah jugak sikit - sikit tapi sebenarnya aku lapar. Bayangkanlah dua hari tak makan tak minum. Sedih kan? Then Oat kata lepas Zuhur kalau larat silalah bersiap-siap sebab dia nak bawak aku jalan-jalan. Masa tu dah terbayang - bayang dah dekat otak ni mesti Oat nak celebrate birthday aku ni. Muehehehe. So mengerah segala kudrat yang ada, aku pun bersiap secomel yang mungkin. Kepala masih pening - pening lagi ni tapi excited punya pasal, tolak tepi segala  rasa sakit tu semua. Tak lama lepas tu Oat sampai and bawak aku ke rumah Tiqah. Dekat sana diorang sambut birthday aku. Ada kek, ada belon semua. Awww terharu tau kakak! Nampak kek je aku dah rasa teruja dah. Celebration sempoi je tapi sangat - sangat bermakna. Susah payah Oat tiup belon semua tau. Aku tau dia bukan pandai tiup belon pun. Tu mesti hazab separuh nak mati tiup belon tu. Dahlah cuma 4 bijik aje. Lagi satu meletup di pertengahan jalan. Benci betul. Nasib baiklah aku ni manusia yang mudah terhibur sangat - sangat. Belon 4 biji pun dah happy serupa hape. Thank you Oat!

Mistiknya pic ini. Macam ada jembalang tanah tengah keluar dari lubang hidung aku.
Muah siket!

 Pintar tak aku menyembunyikan perut di sebalik belon - belon itu. Kehkeh.
 Thank you Tiqah masakkan sandwhich dengan penuh kasih sayang!
Double terharu bila Oat hadiahkan something yang memang aku nak sangat bertahun - tahun lamanya. Kalau nak diikutkan memanglah aku boleh beli sendiri benda tu, tapi aku teringin sangat - sangat yang benda tu nanti dihadiahkan oleh someone special dalam hidup aku. Eceh ayat drama. Tak sangka rupanya setelah 4 tahun mengidam, Oat lah manusia yang menghadiahkan benda tersebut pada aku. Terima kasih Oat! Sayang kau sampai minggu depan! Oat kata susah betul nak cari hadiah untuk aku. Nasib baiklah satu benda ni aku belum ada lagi dalam hidup. Senang kerja dia.

Esoknya dekat sekolah, buat macam biasa ajelah. Sebab tak expect pun siapa - siapa akan ingat birthday aku. Maklumlah, cikgu baru dekat sekolah baru. Dahlah tak glamer. Gemuk pulak tu. Redha jelah mengenangkan yang bakal melalui bulan Oktober dengan penuh kesunyian dan kesenduan. Tak sangka pulak bila kaki melangkah masuk je dekat kelas 4 Rafflesia, aku dengar entah siapa nyanyi lagu birthday. Lepas tu nampak Syida datang bawa kek brownies cokelat siap ada percikan bunga - bunga api. Omaigod! Rasa nak nangis tadah pakai baldi. Terharu sangat - sangat! Dahlah selalu merah- marah dan membebel dekat kelas 4 Rafflesia ni. Sudi jugak diorang nak sambut birthday cikgu dia yang entah hape hape ni. Nak nangis! Eh tapi sebab aku kan berjiwa kental lagi gangstar kampung pisang, takkan nak nangis depan anak murid kan. Relaks. Buat muka samseng macam biasa. Cuma kali ini samseng cair sikitlah sebab terharu dapat kek birthday. Kehkeh!

 Perangai semua macam taik, tapi aku sayang sangat - sangat sampai ke alam barzakh!
 Jahatnya. Berani diorang pakaikan topi spongebob dekat cikgu gangstar macam aku.
Balik sekolah sambung celebration dekat KFC. Thank you Ikhmal! Thank you semua! Teacher sayang korang!

Balik rumah hari tu, rasa sangat - sangat tak sabar pulak dengan celebration daripada suami. Celebration tertunda. Yelah hari tu kan muntah - muntah terbelahak pakej dengan cirit-birit pesemua. So suami tunda celebration tu ke hari yang aku betul - betul dah sihat dan boleh makan dengan berselera. Suami dah janji nak masakkan hari tu. Memang kalau tahun - tahun sebelum ni, bila tiba birthday aku je suami akan masak sendiri dengan penuh kasih sayang. So lepas maghrib tu, panggil pakcik makcik yang berdekatan, join sama - sama tahlil ringkas sempena hari lahir aku. Suami masakkan nasi ayam penyet. Sedap gila. Pada aku lah. Bertuahnya dapat suami yang pandai masak lagi kacak bergaya ni. Dahlah tahun ni dia post wish sweet sweet dekat FB alaa malulah titewww! Adam pulak manusia yang terpaling excited bila part nak potong kek. Menyampah tau. Birthday semua orang dia kata birthday dia. Asal part potong kek je mesti dia yang interframe lebih.

 Sambal dia tu yang terpaling... perghhhhh! Gitu.
 Thank you, suami!
Alhamdulillah. Dah 33 tahun bernafas di  bumi Tuhan, Allah beri peluang dan kesempatan untuk merasa bahagia dan mengecap segala nikmat kurnianya. Hidup yang semakin baik di sekolah baru, keluarga yang bahagia, suami yang penyayang dan bertanggungjawab, anak yang sihat dan pintar, jugak dengan bakal kehadiran baby baru dalam keluarga, kesihatan yang baik, hidup yang tak merempat, tidur malam berbumbung, makan belum kebulur, alhamdulillah, aku bersyukur sangat - sangat. Tak semewah orang lain. Masih hidup menumpang rumah mak abah, masih pandu kereta buruk hitam sport rim pink tu, tapi dengan setiap hela nafas yang Tuhan kurniakan untuk aku setiap hari, kufur nikmat rasanya andai aku tak mengucapkan syukur tak terhingga pada Yang Maha Esa. Kehadiran kawan - kawan yang jumlahnya hanya sebelah tangan tapi cukup bermakna dalam hidup ini. Anak - anak murid di sekolah lama dan sekolah baru, mana - mana yang mengucapkan selamat untuk aku melalui pelbagai medium media sosial, terima kasih aku ucapkan untuk korang semua. Doakan aku sihat sejahtera dan selamat melahirkan baby dengan sempurna.

33 tahun.

Dan aku masih dalam proses menjadi muslimah yang sempurna.

Terima kasih Tuhan, untuk segala karunia dan bahagia.

Aku sayang korang semua!

Dah. Babai.