Tuesday, July 22, 2014

Malaikat Kecil Usianya Empat Tahun.

16 Julai 2010. 4.15 petang Jumaat yang penuh barokah warahmah.
Moment paling gembira.
Moment yang aku rasa paling win dalam dunia.
Moment yang buat aku rasa, aku wujud dekat dunia untuk satu tugas suci yang Tuhan beri.
Untuk menjadi Emak kepada anak yang aku kandung 9 bulan ini.
Moment yang buat aku percaya, benarlah bayi itu asalnya datang dari syurga.
Moment pertama kali, Adam Irfan Xaharis berada kemas dalam pelukan yang pada waktu tu sangatlah teramat kekok, clumsy, serba tak kena. Perasaan yang sukar untuk aku gambarkan.

Aku tak akan lupa, senyum pertama dari mulut comel Adam.
Rasa macam dipanah cinta arjuna.
Rasa degup jantung tak senada.
Tangan kecil Adam aku cium - cium penuh sayang. Sayang yang sukar untuk aku tafsirkan dalam kata - kata. Sayang yang akan buat engkau sanggup buat apa saja, walaupun untuk tukaran nyawa.

Membesarkan Adam bukan kerja senang.
Bukan cuma duduk saja - saja dengan kaki goyang - goyang.
Bukan.
Banyak yang aku korbankan.
Masa.
Kebebasan.
Kasih sayang.
Perhatian.
Sekarang semuanya terpaksa dikongsi sama Adam.
Lupakanlah nak buat perangai - perangai princess lagi. Tak ada siapa nak layan. Semua orang sibuk kisahkan Adam. Emaknya Adam, terbiar. Haha. Padan muka aku.

Semakin Adam membesar, apa lagilah harapan aku untuk Adam melainkan Adam membesar menjadi manusia yang cinta halanya hanya untuk yang Maha Esa. Terjaga imannya, maka terjagalah semuanya. Dan sememangnya bukan senang nak membesarkan anak dalam persekitaran yang mesra addin. Banyak halangan, banyak kekangan. Sebagai Emak Bapak, kalau engkau taknak mencuba sedaya upaya walau terpaksa bersabung nyawa untuk kemaslahatan anak - anak engkau, maka sila terjun bangunan sekarang. Ye. Sekarang.


Sempena birthday Adam genap yang ke empat 16 Julai yang lepas, aku buatlah sikit kenduri doa selamat untuk Adam. Embun, suami dengan Emak bertungkus - lumus siapkan juadah untuk berbuka sekali harung untuk jamuan kenduri doa selamat Adam. Nasi minyak lengkap dengan pencok dan acar timun. Peh dia punya sedap, memang boleh buat jilat tapak kasut sendiri!

Orderkan kek dengan Kak As, senior masa zaman sekolah dulu. Dahlah kek dia sedap, murah pulak tu. Adam dah geram sangat last - last dia bantai jilat aising kek tu. Sabar ajelah. Kalau tak mengenangkan bulan puasa, memang aku ligan dengan batang penyapu laahhh anakkkk. Adam suka betul tengok kek warna - warni macam tu. Dia kata kawan aku belanja dia kek, padahal Emak dia korek duit tabung Ayam nak belikan kek tu untuk dia. Lahai. Anak punya pasal.

Hadiah untuk Adam tahun ni dah beli awal - awal hari tu, dia minta sneakers Converse warna navy blue. Jangan cakap aku ajar anak aku bergaya eh. Aku pun tak tahu mana Adam dapat perangai macam tu. Adam ni jenis budak lelaki yang sepanjang masa nak bau perfume dekat badan walaupun badan melekit - lekit dengan peluh sebab Adam ni budak dia tak reti nak duduk diam. Adam punya rambut, silalah jangan kacau. Boleh mendatangkan kemusnahan alam semulajadi. Particular pasal rambut sangat anak aku ni. Kalau tak kena gaya dia , taknak dia keluar rumah sampailah rambut dia okay semula. T_T Atuk Usu dia pun bagi dia sandal Puma untuk raya. Jimat duit belanja raya. Hewhew. Aku ingat nak belikan Adam kolam mandi. Yang boleh isi angin tu. Adam tu kan kembar dengan Platipus. Suka sangat main air.






Dibandingkan dengan Emak – Emak yang lain, yang jaga anak diorang sikit punya power, yang provide everything the best untuk anak – anak diorang, aku memang rasa lap kaki sangat – sangat. Memang rasa tak layak nak panggil diri sendiri Emak mithali sebab aku memang jauh panggang dari api dengan ciri – ciri seorang Emak mithali. Banyak kurangnya aku ni. Dan seseorang pernah cakap dengan aku,

“Setakat mencuba beri yang terbaik untuk anak – anak tak mencukupi. Kau kena betul – betul dapatkan yang terbaik untuk anak kau.”

Thus, aku pun rasa sangat lap kaki.

Adam dah empat tahun. Empat tahun Tuhan kasi pinjam Adam untuk kami suami isteri. Empat tahun Adam ceria gulanakan hidup kami. Ada masa kalau perangai Adam sangat baik dan sentosa, aku rasa macam akulah Emak yang paling bahagia dalam dunia. Burung – burung terasa berterbangan dan berkicauan seolah – olah turut sama berkongsikan kebahagiaan aku. Tapi langit tak selalunya cerah. Ku sangka panas hingga ke petang rupanya hujan ditengahari. Semakin Adam membesar kadang – kadang Adam ada juga buat perangai – perangai dia yang buat aku urut dada banyak – banyak mintak diberikan sabar. Lagi – lagi bila dia dah pandai cakap, macam – macam perkataan pulak yang dia belajar dari kartun dekat TV. Aku sebagai Emak memang makan sabar banyak – banyak. Takkan nak salahkan orang lain. Salah aku jugak sebab bagi dia tengok kartun banyak sangat. Haih. Petir memancar diudara.

Selagi aku hidup, tugas membesarkan Adam adalah satu perjuangan untuk aku. Perjuangan yang takkan pernah tamat. Aku sentiasa doakan Adam menjadi anak yang soleh dan membahagiakan ibu bapa. Akulah tu kan, dengan suami. Saham aku dekat akhirat nanti. Kalau salah mendidik, kaki ni sebelah dah landing dekat neraka Tuhan. Bukan calang - calang tanggungjawab Emak Bapak zaman sekarang. Bukan setakat dunia yang kena dikejar, akhirat tu yang aku rasa Emak Bapak zaman sekarang ramai yang terlepas pandang. Ahh menyampah pulak engkau orang aku berdialog macam ustajah Bahiyyah.
 

I love you, Adam.
Sepenuh hati Mama. Seluruh jiwa raga Mama.
And that explains everything.

I love you. Fullstop.
Semoga cinta Allah tumpah untukmu,nak.

Selamat hari lahir.


Cinta,
Mama.

Friday, June 27, 2014

Abah. Hidup Sampai Forever Boleh?

Aku jarang bercakap dengan Abah.

Hampir 31 tahun hidup , memang aku tak banyak bercakap dengan Abah.
Kalau dulu masa kecik - kecik, Abah bercakap dengan aku guna rotan atau tali pinggang atau batang ubi. Heheh. Bila dah besar - besar macam ni, sepatah dua patah ajelah aku kalau borak dengan Abah pun. Selalunya, dalam satu - satu conversation tu, lima enam ayat aje dialog aku dengan Abah. Lepas tu, bunyi cengkerik.

Bukan aku tak sayang Abah.

Cuma, entah. Aku tak pandai nak borak - borak dengan Abah. Dulu masa kecik, banyak sangat menyusahkan Abah. Dah besar pun, menyusahkan lagi. Tumpang duduk rumah Abah. Aku ni, dari kecik sampai besar asyik nak menyusahkan Abah. Anak paling degil. Paling tak pandai. Tak sudah - sudah bawak bala dalam rumah.

Tu masa keciklah. Bila dah besar, walaupun belum mampu nak bagi Abah hidup mewah, tapi cuba sedaya upaya taknak kasi Abah hidup susah. Belum mampu nak kasi Abah duit ratus - ratus setiap bulan, tapi cuba sedaya upaya bantu cukupkan keperluan rumah. Alhamdulillah, biarpun tak mewah, setiap hari kami makan nasi walaupun lauk cuma ikan goreng cekik leher. Ada rumah selesa untuk berteduh. Ada Astro, boleh Abah tengok wrestling tanpa gangguan.

Orang kata , perangai aku semua macam Abah. Degilnya, keras kepalanya, panas barannya. Semua tu sifat Abah. Bangga. Mana tak bangga. Perangai degil inilah yang aku bawak sampai ke besar. Kalau tak kerana degil nilah, takkan mampu aku nak berjodoh dengan suami. Tuhan bantu, lagi Emak Abah restu. Panas baran pun, Abah cepat cool. Macam akulah. Marah takdelah berpanjangan. Abah masa muda, handsome! Patutlah anak - anak Abah segak - segak. Genetik bagus. Pun bijak - bijak. Sebab Abah jenis manusia yang rajin membawa, ambil tahu hal sekeliling, setiap hari Abah tak pernah miss tengok berita. Abah paling pantang kalau anak - anak dia bodoh. Bodoh ni bukan kata bodoh sebab tak pandai, tapi bodoh sebab, dahlah bodoh, kau taknak pulak usaha bagi pandai! Aku rasa, dalam adik beradik, akulah yang paling kenyang makan libas batang ubi hadiah dari Abah. Aku selalu buat fi'il. Kata Abah.

Bila Abah dah semakin merangkak tua, tenaga Abah pun dah tak segagah dulu, badan Abah yang dulu tegap pun sekarang dah semakin diratah uzur, plastik ubat - ubatan pun dah semakin membukit dalam laci Abah, tak ada apa yang aku harapkan selain kemaslahatan Abah disepanjang usianya. Aku doakan semoga Abah sentiasa gembira dan sihat. Alhamdulillah, Abah dah jejak tanah Mekah. Terima kasih untuk kakak sulong yang dah bawak Emak Abah jejak Mekah untuk menunaikan umrah. Insyaallah, kalau ada rezeki sampailah Emak Abah ke Mekah untuk ibadah haji pulak. Insyaallah.

23 Jun lepas, genap usia Abah 70 tahun.

70 tahun weh.

Alhamdulillah Abah masih sihat, penglihatan Abah masih bagus, Abah punya pendengaran pun power. Abah masih boleh naik motor jalan - jalan bawak cucu - cucu dia. Boleh ke masjid, boleh pegi ngeteh dekat warung kopi dekat Pekan. Abah masih kuat nak menyawit, nak uruskan kebun dia. Alhamdulillah.

Aku sayang Abah.
Entah Abah tau ataupun tak. Tapi, aku sayang Abah.

Birthday dia hari tu, aku wish Abah bila aku balik dari sekolah.
"Bah, Happy Birthday!" Speaking pulak aku. 
Nasib baik Abah handal. Abah angguk je sambil senyum sikit. Kan aku dah kata, aku dengan Abah pesen yang borak tak banyak. Aku orderkan Abah kek cheese pandan, Emak masakkan Abah nasi ayam goreng rempah dengan air laici. Kita orang buat doa selamat kecik - kecik, makan anak beranak dengan keluarga Makcik aku. Jadilah. Happy betul Abah.

"Nanti Abah potong kek, ambik gambar. Emak pakai cantik - cantik." Kata Abah.

Aku selalu mintak sama Tuhan, kalau boleh, biarlah Abah hidup sampai bila - bila. Biar Abah tengok anak cucu dia sorang - sorang jadi manusia. Biar Abah gembira. Kalaupun Tuhan nak panggil Abah 'balik', biarlah lepas Abah dah betul - betul bahagia atas dunia ni. Lepas itu, aku selalu doa, mintak sama Tuhan, masukkan Abah dalam syurga. Duduk sana baik - baik adanya, tunggu kitorang datang adik - beradik sama Emak, sama suami - suami kami, sama anak - anak kami. Ye , Abah? Kita hidup sama - sama dalam syurga Tuhan. Tempat benda - benda baik dan bahagia berkekalan. Amin ya rabb.

Untuk Abah,
mintak - mintaklah suatu hari nanti, aku ada peluang untuk jerit kuat - kuat dekat telinga Abah,

"Bah, Lina sayang Abah!"

Selamat hari jadi, Bah!

Babai.