Featured Slider

Matang

Assalamualaikum. 

Sekarang ni musim hujan. Tapi time musim hujan macam ginilah aku jadi rajin nak basuh semua benda. Basuh sneakers lah, basuh langsir lah, basuh sarung kusyen lah, basuh baju entah hape hapelah. Lepas itu bila jemur tak kering, aku jadi bitter. Bila aku bitter, aku makan banyak. Bila makan banyak, aku jadi gemuk. Bila gemuk, aku bitter lagi. Dan begitulah seterusnya sampai Abang Jamil mampos.

Aku suka membasuh. Especially sneakers. Kalau aku serabut, aku basuh semua sneakers yang aku ada. Kotor ke tak kotor ke, aku basuh je semua. Tak ada perkaitan. Tapi entah, bila aku basuh dan jemur, aku tengok sneakers tu tersusun cantik macam tu, aku rasa senang hati. Tenang je. Rasa aman damai. Rasa macam hilang semua masalah dekat muka bumi ni. Sampai bilalah aku nak manjang pakai sneakers ni. Umur tua dah. Tapi masih sarung sneakers kemana - mana. Bilalah nak belajar pakai selipar Jepun. Barulah sesuai dengan umur.

Oh ya. Hari itu aku kena bebelan. Orang tu kata aku sepatutnya sudah berperangai seperti wanita berusia 36 tahun yang matang dan kedewasaan. I am no kid anymore. Aku jadi bingung sekejap. Macamana gaya wanita umur 36 tahun berperangai? Kena serious sepanjang masa? Bercakap hal - hal penting sahaja? Tak boleh lompat - lompat lagi dah? Group whatsapp hanya berkisarkan resepi apa nak masak hari ini? Okay sumpah aku tak tahu. Boleh tolong ajarkan? Katanya, aku terlalu kebudak - budakkan. Aku selalu melepak dengan anak - anak muda. Sepatutnya aku melepak dengan geng makcik rewang kampung. Pakaian aku juga diulas secara total. Kena lebihkan blouse, bukan tshirt sendat anak - anak dasawarsa. Kasut juga. Sneakers tu dah boleh letak tepi. Pakailah sandal yang sesuai usia. Dan banyak lagi yang tak kena. Itu ini. 

Benda ini bukan benda baru. Aku selalu ditegur sebab katanya, penampilan dan akhlak aku tak selari dengan usia. Sepatutnya aku begini begini dan bukan begitu begitu. Kadang-kala aku rimas, tapi most of the time aku angguk iyakan saja. Doakanlah aku berubah dan jadi matang macam yang orang nak. Walaupun kadang-kadang aku seronok juga bila orang salah teka umur aku. Terasa bangga sekejap. Tapi sekejap sajalah.

Aku rasa masyarakat kena chill sikit. Aku tengah menikmati hidup ni sebenarnya. Hidup ni sekali je. Kalau rasa nak buat anything, buatlah sekarang. Jangan nanti dah tua baru nak bitter itu ini sebab tak capai apa - apa dalam hidup. Rugi bukan? Explore dunia. Jangan habiskan hidup dengan dengki sesama kita, cemburukan hidup orang, 24 jam asyik diisi dengan membawang memanjang. Macamana nak maju? Orang lain dah capai banyak dalam hidup, kita balik - balik duduk dekat takuk lama. Hidup tak membangun, kerjaya pun takat tu saja. Orang lain dah tinggi capai bintang. Kita masih dibawah asyik rindukan bulan. Bangkitlah, bangkit!

Tasik Cermin, Ipoh
Oh dan aku kena belajar macamana wanita 36 tahun menjalani hidup sebenarnya. Barulah masyarakat boleh duduk dengan tenang. Bukan butthurt dua puluh empat jam. Iya kan?

Dah. Babai!

Read More»

Pulang.

Terkadang, kita memerlukan satu perjalanan untuk 'kembali'. Terkadang, kita memerlukan satu keberangkatan, untuk 'pulang'. Dan setiap orang, pada aku, harus punya satu destinasi yang sentiasa dipanggil 'rumah'. Dan benarlah, tak semua yang dipanggil rumah itu merujuk kepada tempat. Adakalanya, 'rumah' itu, cuma sepasang tangan yang mendakap erat, cuma satu jantung yang berdegup hebat, cuma sepasang kaki yang berdiri dengan kuat. Dan tak semua orang cukup hebat untuk memulakan satu perjalanan pulang, satu perjalanan kembali.

 Yang aku tahu, aku perlu pergi. Untuk kembali.

2019, bukanlah satu tahun yang mudah untuk aku. Perjalanannya umpama roller-coaster. Dan umum sedia tahu, bahawa aku yang serba takut dengan  ketinggian ini, bukanlah seorang penggemar roller-coaster. Ada tempat yang aku terlalu tinggi, ada tempat yang aku terlalu rendah merafak bumi. Banyak sudah yang aku rasa untuk tahun ini. Pelajarannya banyak. Ceritanya juga bukan sedikit. Entah dimana kalau aku hendak kongsikan. Entah bagaimana kalau aku hendak mulakan. Dan segala kisah yang pelbagai itulah yang mencorak jiwa dan asaku sekarang. Semakin kental,mungkin. Semakin kenal manusia. Dengan iman yang turun naik, aku bertatih mengenal Tuhan. Aku berdikit-dikit membaca satu demi satu ayat-ayat Tuhan yang Dia tuliskan dalam surat cinta Nya. Aku sahaja yang selama ini alpa dan ego enggan membaca. Walau sering tergelincir, merangkak sekalipun, akan aku tetap randuk jalannya Tuhan.

Aku semakin kenal bahagia. Aku semakin tahu yang bahagia itu bukan datang dengan saja-saja. Aku semakin tahu yang bahagia itu harus dicari dan dicipta. Bukan hanya menunggu datang tiba. Takkan ada bahagia datang secara percuma. Dan bahagia itu juga satu karunia dari Dia. Entah sekecil-kecilnya, atau sebesar-besarnya. Tapi setiap manusia Tuhan sudah janjikan pasti akan bahagia. Jangan pernah kenal yang namanya putus asa. Sedangkan para alim ulamak juga diuji dengan sejerih- jerih ujian. Apatah lagi kita hamba yang hina dan penuh dosa ini. Ujian Tuhan juga datang dengan hikmah. Hikmah juga satu cabang bahagia. Subhanallah. Tuhan itu terlalu baik. Untuk hamba-hambaNya yang penuh dengan kisah jelik. Terima kasih, Tuhan. Sesungguhnya aku tidak layak.

Aku semakin kenal kecewa. Aku semakin kenal yang kecewa itu hanya dicipta untuk mematah belahkan jiwa manusia. Dan kalau kita tidak segera bangkit, rasa kecewa itu nantinya akan membunuh kita sedikit sedikit. Kecewa itu datangnya dari tingkat harapan yang ditinggikan. Atas yang namanya manusia. Sedangkan manusia itu jauh dari sifat sempurna. Dan manusia itu kepandaian hakikinya adalah untuk memberi kecewa. Jadi berpesanlah, jangan pernah diberi harap pada manusia. Wajib nanti dibalas dengan rasa kecewa. Berdiri atas dua kakimu sendiri. Berharap pada dirimu dan Tuhanmu yang abadi lagi hakiki. Tuhan takkan pernah kecewakan kita.

Sepanjang berpergian, aku kutip segala hamburan kekuatan yang bisa aku temukan. Untuk setiap moment yang nantinya bakal aku tayang ulang ketika otak rehat dan lapang, buat aku tersenyum menghiburkan hati yang walang. Bukan mudah untuk kembalikan hati dan jiwa yang meretak di patah dunia. Bukan kerja senang untuk kembali menghibur hati yang pahit dicarik dunia yang kejam. Bukan seremeh memutus benang yang lebih dijahitan baju. Bukan semudah itu. Tapi iya, aku terus mencuba. Kerana lama sudah aku bergentayangan mencari jiwa yang entah kemana - mana. Aku harus kembali menjadi aku. Aku harus utuh dan terus menjadi satu. Aku harus segera balik ke pangkuan asal nadiku.

Jauh dari tempat asal bumi aku berdiri. Ke Darul Ridzuan aku mencari diri. Ke bandar yang satu masa dahulu pernah aku jejak bersama jiwa-jiwa yang aku sayang yang aku cinta. Tapi kenangan itu hanya tinggal bekas-bekas yang menyesak dada. Dan aku kembali dengan cinta yang sama tetapi jiwa-jiwa yang berbeza. Jangan ditanya kenapa aku kesitu. Aku tak pernah ada jawapan dan aku tak pernah tahu. Yang aku tahu, separuh jiwaku tertinggal disitu. Aku kembali demi sebuah puisi Allahyarham Yasmin Ahmad yang menghantui aku selama beberapa ratus hari. Aku kembali demi sebuah puisi miliknya yang membawa sejuta satu erti. Aku kembali demi bait-bait dan tinggalan kekuatan beliau yang jasadnya sudah dimamah bumi. Dan sejurus aku membaca puisi itu dalam hati, aku tahu -
jiwaku yang kosong kembali terisi. Rawanku yang gentayangan, kini kembali.

Bandar Agacia // Ipoh, Perak.

Forgive me
I'm only trying to find my way home.
I don't know how
and I don't know where,
my heart has a map of its own.

Forgive me,
for I say the silliest things sometimes.
It is the only language my tongue knows.
It says "Good Morning" and "Good Night",
when what it means is
"Please show me the way home."

Forgive my stupid face.
It frowns when it doesn't know.
smiles when it thinks it does,
and cries when it has lost its way.

Forgive my sightless hand,
for it thinks by gathering money,
it can buy the big ticket home.

Forgive my simple heart,
for it believes that by falling in love with you,
you might show us both our way home.
But you don't even know your own way, do you,
let alone know mine.
Perhaps we will find our way together,
perhaps in the end we won't,
but if we listen closely to God's clues together,
who knows,
perhaps four ears are better than two,
and two hearts,better than one.

The Way Home // Yasmin Ahmad
(Ipoh,2019)

Selamat pulang, Bunga. Selamat pulang.

Read More»

Pendosa.


[Sumber : Google]



Kita ni pendosa. 

Setiap hari kita bernafas, kita tak pernah lari daripada membuat dosa. Kita membawang, bergossip, mengumpat orang, kita tak jujur dalam berkerja, kita tak jujur, tipu sunat, kita tipu mak bapak, kita tipu pasangan, kita lalai dalam beribadat. Pokoknya, kita tak jujur. Malah, kita sendiri tak pernah nak jujur dengan Tuhan kita. Kita tahu yang Tuhan lihat semua, tahu semua. Tapi kita tetap mengambil risiko dan peluang untuk menipu Tuhan. Kita nampak baik, sebab Tuhan tutup aib kita. Orang lain tak nampak apa yang Tuhan nampak. Orang lain tak tahu apa yang Tuhan tahu. Dan atas lesen itu, kita jadi angkuh dan bongkak dengan orang lain. Yang lagi parah, kita angkuh dan bongkak dengan Tuhan. Kita rasa kita hebat. Kita rasa kita kebal. Semuanya sebab, Tuhan masih jaga kita. Walaupun kita pendosa.

Kita rasa orang jahat dekat kita. Kita rasa diri kita maksum takde dosa. Tapi kita langsung tak pernah nak muhasabah diri kita sendiri. Pernah tak kita jahat dekat orang? Pernah tak kita salah sangka pada orang? Pernah tak kita memfitnah orang? Pernah tak kita hancurkan kepercayaan orang pada kita? Kadang-kadang kita ni ego. Salah sendiri taknak mengaku. Kita rasa orang sangat zalim dekat kita. Padahal, kita lupa segala dosa dan khilaf kita pada orang. Sebab tu, bila something bad jadi dekat aku, aku fikir masak-masak. Ada tak aku buat benda yang sama pada orang? Bila orang sakitkan hati aku, agaknya dulu aku pernah buat benda yang sama pada orang.


Kita ni manusia. Hidup kita ni tak pernah sempurna. Mungkin Tuhan nak ajar kita sesuatu. Mungkin Tuhan nak kita rasa kezaliman kita pada orang. Sebab tu orang tua – tua cakap, hidup kita ni macam roda. Sekejap kita dekat atas, sekejap kita dekat bawah. Kadang – kadang kita pancit. So kita berhenti sekejap. Betulkan mana yang rosak, dan teruskan berjalan semula. Tuhan takkan beri sesuatu pada kita, melainkan untuk kita mengupas hikmahnya. Contoh yang aku boleh kasi, kita rasa palat sebab orang asyik cari salah kita. Cari silap kita. Kenapa benda tu jadi macam tu? Yang kita kena ingat, takde benda yang jadi dekat kita saja – saja. Agaknya kita dulu macam tu. Selalu cari silap orang. Selalu dengki dengan orang. Kita pernah jahat dekat orang. Takkanlah perangai kita macam tahi, kita nak expect orang layan kita macam wali? Katalah orang dengki dengan hidup kita, dengan pasangan kita, orang porak perandakan hidup kita. Agaknya dulu kita pun begitu dengan orang? Porak perandakan hubungan orang. Kita tak sedar kan? Sebab kita ni, manusia yang kelakar. Kita koyak rabak kalau orang buat jahat dekat kita, kita lupa. Kita lupa yang perangai kita ni taklah semenggah mana.


Hidup kita ni tak lama. Entah esok, entah lusa, Tuhan jemput kita balik ke pangku Dia. Untuk apa ego? Untuk apa merasakan diri tu hebat? Aku selalu ulang – ulang benda ni dalam kepala. Mati tu bila – bila. Tak guna nak sombong. Tak guna nak rasa diri tu gempak sangat. Padahal hakikatnya ilmu yang kita ada ni hanya setitik dari seluruh ilmu dan pengetahuan yang Tuhan ada. Malunya. Dahlah hidup ni sebagai hamba. Nak kerek pulak dengan Tuhan kita. Hari – hari solat, tapi solat kita masih belum mampu menyuci jiwa kita. Rasa diri kita lebih hebat dan lebih superior dari makhluk yang lain. Sedangkan Tuhan kata, antara kita ni, takde seorang pun yang berlainan dan lebih berharga dimata Dia, melainkan hamba – hamba Dia yang beriman dan penuh taqwa. Kita nak sombong apa lagi? Bila ditimpa bala, kita tak pernah nak beristighfar dan mengaku khilaf diri. Balik – balik nak salahkan orang. Macam yang aku cakap tadi, manusia ni tak sudah – sudah nak buat funny. Bila terkena dekat batang hidung sendiri, kita cakap diri kita ni manusia, tak sempurna. Tapi bila kena dekat orang lain, wah bukan main hebat kita caci maki.

Dan taraf pendosa ini, kita hanya mampu bersujud dan harapkan pengampunan Tuhannya. Taqdir hidup yang diserah bulat – bulat untuk Tuhan. Tak ada yang lain. Tak perlu nak puaskan hati manusia lain. Tak perlu nak diiktiraf sana sini, kalau dengan Tuhan pun kita lalai dan leka lagi. Tapi itulah manusia. Kita tak pernah sedar salah sendiri. Bagi kita, kita ni sempurna. Langsung takde dosa. Orang jelah yang jahat kat kita. Jahat kita pada orang, nak letak mana? Nauzubillah. Jauhkanlah aku Ya Tuhan dari sifat riak dan membangga – bangga. Dan kenapa kalau sudah tahu berdosa, masih tak mahu minta ampun dari Tuhan? Dosa kita, hanya Tuhan yang layak mengampunkan, selagi mana dosa tu tak melibatkan manusia yang lain. Dosa sesama manusia, hanya manusia itu yang layak memafkan. Tahu kan? Jadi, kenapa masih terus – terusan menambah dosa sedia ada dengan sesama manusia? Kita fikir kita hebat? Kita fikir kita siapa? Dewa? Setaraf dengan Tuhan?


Aku tak kata aku baik. Aku banyak dosa. Menggunung. Dan Tuhan kata, kalau kau berdosa, mintalah ampun dengan Aku. Biarpun dosa kita menggunung, nescaya Dia ampunkan. Kita je yang eksen. Dan aku tahu, biarpun besar mana dosa aku, aku ada Tuhan. Yang Maha menerima taubat. Tuhan ada 99 nama yang boleh kita sebut setiap masa. Dan Tuhan tak pernah pun cakap pendosa, tak boleh langsung menyebut nama – nama dia yang Esa. Aku pendosa yang berTuhan. Bolak baliknya iman aku, aku serahkan kepada Tuhan. Bukan ditangan hamba, ditangan insan. Aku belajar untuk tidak peduli dengan orang yang membenci. Sebab Tuhan itu adil. Dalam setiap satu jiwa yang sibuk cari salah dan caci maki aku, ada satu jiwa yang secara rahsianya menadah tangan dan berdoa sepenuh ikhlas memohon segenap kemaslahatan untuk aku. Aku tetap pegang percaya yang itu. Tuhan tak pernah zalim pada kita. Tuhan sayang kita. Kita je yang sibuk binasakan diri sendiri. Kalau orang benci kita, cakap macam – macam dekat kita, kita berlapang dada dan maafkan mereka. Mungkin mereka jahil, mungkin mereka lupa. Doa sajalah yang baik – baik. Hati mereka penuh dengan syak dan rasa yang tidak bahagia. Kita doakan mereka saja ya? They need that.

Kita ni jadi manusia pun tak layak lagi, sibuk – sibuk nak buat kerja Tuhan. Kan?

Read More»

Sawang.

Assalamualaikum. Lamanya aku biarkan blog ni bersawang. Lari kemana entah blog readers aku yang selama ni aku tatang macam minyak yang penuh. Ke masih ada segelintir yang masih menunggu - nunggu new post dari aku? Aku busy. Dan buat - buat busy. Most of the times pun aku cuma duduk tak buat apa - apa. Tapi sebab dah lama sangat tak menulis, I guess I have lost the spark to write something yang valuable dekat sini. Aku nak. Tapi tulah. Takde masa. Dan selalunya masa yang ada tu pun aku gunakan untuk benda yang entah apa - apa. Dan secara tiba - tiba, aku macam mendapat satu semangat baru bila dua minggu lepas, tiba - tiba, rakan sekerja aku menegur aku dalam satu suasana santai. Atas meja makan. Masa tu, tengah jamuan Hari Raya peringkat sekolah. Aku tengah busy melantak aiskrim Malaysia. Mungkin ketika itu sudah di batang yang keenam.

"Kau dah lama tak menulis eh Yatt."

Aku macam terkesima sekejap. Terberhenti sekejap aktiviti aku ketika itu. Aku try cari jawapan yang sesuai tapi macam takde pulak jawapan yang sesuai. Aku pun tak tahu, apa sebab sebenar aku berhenti menulis. Sebab kalau nak dikatakan aku busy, aku takdelah busy mana pun. Tapi sebab sekarang platform untuk menulis dah banyak, so aku macam lebih bebas untuk menulis di mana sahaja. Di caption Instagram, di Twitter (Aksara di twitter pun sekarang dah bertambah dah. Dah tak limited to 140 characters only. Wee!) and kalau aku nak merepek panjang sikit, aku merepek + meroyan dekat FB. Langsung aku abaikan blog ni. Jadi begitulah. Bila someone tegur yang kau dah lama tak menulis, aku rasa macam, wow. Maybe I should start something. Satu post baru untuk setiap minggu. Just to keep them updated. Ya. Maybe.

"Kau baca ke?" Aku tanya balik kawan aku tu.

"Baca laaa." Dia jawab. Bersahaja.

Then aku teringat balik kawan - kawan yang selalu suruh start aku menulis semula, students, and few yang DM asked me to write again. Aku terfikir jugak, mungkin ramai je yang tunggu aku menulis semula. Aku tak rasa penulisan aku tu penting, tapi who knows kan? Aku rasa aku dah patut menimbangkan semula semua ni. Menulis pun satu terapi. And I know that I'm good at it. Insyaallah. Banyak benda yang aku nak kongsi and aku rasa aku boleh share dengan korang semua. Apa yang jadi dalam hidup aku few years back. I need to rise again. Maybe ada yang rindu. Maybe ada yang perlukan panduan. After all, hidup ni kan lebih kepada satu perkongsian. Insyaallah.

So, okay. Korang tunggu eh.

Aku nak sapu sawang kejap.


p/s : And nak renew hosting. Dah few times diorang hantar reminder. Kehkeh.

Read More»

Senja. Dan Satu Jiwa Yang Luka.

"Sakit tidak?"

Soalan pertama yang aku lemparkan. Engkau diam. Seolah sedang berkira - kira sesuatu sebelum menjawab. Dahi kau berkerut. Lama. Sambil tangan kau memusing-musingkan straw di gelas yang separuh kosong. Hiruk - pikuk manusia yang lalu - lalang sikitpun tidak kau hiraukan. Kau terus begitu untuk beberapa detik. Sebelum kau melepaskan satu keluhan berat.

"Sakit." jawab kau pendek.

Aku kira, itu jawapan yang kita sama - sama tahu. Aku juga tahu kau bakal akan menuturkan jawapan itu. Aku cuma mahu kepastian. Aku cuma mahu mendengar kau mengucapkan itu dengan mulut kau sendiri. Kerana mendengar sendiri berbanding cuma mengagak jawapan, ketara bedanya. Aku terus menanti kau menuturkan kata - kata yang selanjutnya. Petang yang mula merangkak senja, membiaskan warna merah jingga yang paling aku cintakan. Aku sangat sukakan senja. Matahari meminta diri untuk hilang seketika, tanda berakhirnya tempoh ia menyinar dunia. Satu perpisahan yang maha indah. Cantik. Hilang seketika sebelum kembali di hari esoknya. Senja seringkala memberikan aku satu rasa dejavu yang sukar untuk aku ungkapkan dengan kata - kata.  Pada aku, senja itu umpama satu rahsia alam. Tetap cantik, sebelum memberi kelam.

Aku pandang kau yang terus bungkam tanpa kata - kata. Aku tahu kau sedang dalam kesakitan. Kesakitan yang kau sentiasa cuba sembunyikan dengan polah ceria dan penuh keyakinan. Kesakitan yang tak pernah kau tunjukkan sisi duka kau kepada mata umum. Kesakitan yang hanya kau perlihatkan kepada orang - orang yang kau percaya. Mata kau kelam tanpa sinar. Celaka manalah yang telah membunuh kebahagiaan kau, kawan.

"Jangan sesekali memberi jiwa kepada orang yang bukan taqdir kita." ucap kau dalam senyum yang bersisa. Mata kau sedikit berkaca sewaktu kau menuturkan itu. Aku tahu remuk redam yang memecahkan hati kau. Aku tahu apa yang kau rasa, apa yang kau lalui. Aku tahu apa yang sedang kau nafikan, aku tahu apa yang sedang kau perjuangkan. Aku tahu sengsara kau melabuh cinta dan percaya kepada orang yang nyata bukan dicipta untuk melayar bahtera bahagia dengan kau. Aku cuma menanti kau menuturkan sendiri.

"Kau akan teruskan semua ni? Kau akan teruskan 'berjuang?'" pertanyaan aku tadi kau sambut dengan ketawa kecil yang amat menjengkelkan aku. Seolah pertanyaan aku tadi sesuatu yang bodoh dan tidak berakal. Kau masih tertawa sinis sambil mata kau tak lepas memandang aku.

"Berjuang? Perjuangan apa yang aku ada , Yatt. Dari langkah mula langkah pertama yang aku ambil sewaktu aku mencintai dia, aku sudah tewas tanpa perlu berbuat apa - apa. Dari detik pertama aku izinkan dia memasuki jiwa aku, aku sudah kalah sehabisnya. Aku cuba melawan taqdir aku. Aku tidakkan ketentuan Tuhan. Aku fikir aku kuat untuk bertarung dengan emosi dan keadaan. Tapi sebenarnya aku cuma menghiris jiwa sendiri. Aku membodohkan diri untuk merasa bahagia yang sementara. Aku fikir aku mampu merubah taqdir, tapi akhirnya aku sedar yang hebat manapun sekali cinta aku pada dia, kuat manapun sekali aku berjuang untuk dia, kalau perjuangan itu bukan perjuangan aku, aku kalah didetik pertama, Yatt. I am a fighter, but he is not my battle.

Aku telan kecaman manusia. Dikata aku cuba merampas bahagia kepunyaan orang lain. Bukan, bukan aku merampas bahagia. Rasa ini bukan aku yang minta, Yatt. Aku solat, aku berdoa pada Tuhan minta perasaan ini dijauhkan. Tapi semakin kuat aku minta dijauhkan, semakin ia datang. Salah siapa Yatt? Salah aku? Atau salah Tuhan? Mungkin salah Tuhan ? Kerana Dia yang memberikan aku rasa ini? Aku diberikan ujian ini? Untuk apa? Hikmah ? Mana hikmahnya? Aku digelumangkan dengan dosa? Lantas ketika aku meminta Tuhan untuk menjauhkan aku dari dia, kenapa yang dimekarkan adalah cinta? Kenapa ? Dan selayaknya aku ke neraka kerana Tuhan enggan mendengar aku disetiap doa? Jawab Yatt. Yang salah itu aku, atau Dia??"

Keadaan sunyi. Umpama segalanya kedap bunyi. Senja semakin merangkak kelam. Aku biarkan engkau melayan emosi kau sendiri. Aku tak mahu menghakimi apa yang aku tak lalui. Aku tak mahu menjadi kejam dengan tanggapan aku sendiri. Aku tak mahu membuat kerja Tuhan. Apa pun yang kau lalui, itu keputusan yang kau ambil sendiri. Aku cuma mampu menjadi pendengar biarpun untuk seratus tahun lagi. Dalam senja yang semakin memekat, aku lihat kau menyeka mata dengan dua tapak tangan. Semerta, hati aku direnggut sebak. Celakalah manusia yang menghancurkan hati kau, teman. Celakalah dia untuk seluruh hidupnya. Dalam senja yang semakin memekat itu juga aku lihat kau menyeluk poket, dan membawa keluar handset kau. Terus menuju ke aplikasi Instagram. Aku lihat kau sedang menatap gambar dua manusia tersenyum bahagia di atas pelamin putih. Berbusana songket ungu. Dengan segenap gembira yang terpancar diwajah mereka. Kau tatap gambar itu lama. Sebelum aku sadari bahu kau bergoncang dengan tangis yang esaknya semakin kuat. Kau suakan gambar itu kepada aku.

"Yatt tengok. Lelaki yang aku serahkan segala jiwa dan segala cinta, lelaki yang katanya sayang kepada aku melebihi nyawa, yang katanya sanggup berkorban jiwa raga untuk aku. Tengok Yatt, tengok. Hari ini dia menikah. Dia memilih untuk menikah. Dan membiarkan aku dengan taqdir hidup aku sendiri." kau menyunging senyum. Dengan airmata yang mengalir sederas hujan. Aku menelan air liur yang terasa berpasir ditekak. Aku tatap gambar itu lama - lama. Tak ada sepatah pun perkataan yang aku mampu tuturkan untuk menenangkan hati kau. Semua perkataan yang pernah wujud di dalam bahasa manusia takkan mampu menterjemah betapa luka dan hancurnya hati engkau. Tak ada. Tak akan ada.

"Ini jalan yang aku pilih, Yatt. Dan demi dia, demi cinta kami yang katanya pernah ada, aku akan teruskan hidup. Kerana hidup untuk dia tak semudah mati demi cinta."

Aku tak pernah merasa sesakit kau dalam hidup aku. Aku tak tahu apa rasanya menyintai orang yang memang taqdir akhirnya bukan untuk hidup bersama aku. Aku tak tahu macamana sakitnya ditinggalkan orang yang paling aku sayang. Aku tak pernah menjadi saksi mata lelaki yang aku sayang menikahi perempuan lain. Aku tak pernah. Aku tahu sakit. Tapi aku tak tahu sesakit apa. Aku tahu hancur lebur hati kau. Tapi tetap bukan aku yang merasainya.
Aku biarkan kau menangis semahu kau. Aku tau , usai kau tangisi semua ini, kau akan tetap menjadi kau yang dulu. Seorang yang membahagiakan orang lain. Yang akan sentiasa memberi sinar untuk orang lain. Kau tetap akan menjadi seperti polah yang Tuhan taqdirkan untuk kau. Sentiasa menyebarkan bahagia. Kau tak salah apapun. Kau cuma jatuh cinta. Dan jatuhnya cinta engkau itu kepada lelaki yang sudah berpunya. Lelaki yang sudah punya suri. Lantas apapun yang kau korbankan, kau persembahkan, tak akan mengubah hakikat yang engkau cuma pendatang. Singgah sekejap untuk menumpang. Bila - bila masa tiba waktu untuk kau cari jalan pulang.


Masih terngiang - ngiang ayat kau dalam kepala aku,

"Lantas ketika aku meminta Tuhan untuk menjauhkan aku dari dia, kenapa yang dimekarkan adalah cinta? Kenapa ? Dan selayaknya aku ke neraka kerana Tuhan enggan mendengar aku disetiap doa? Jawab Yatt. Yang salah itu aku, atau Dia??"

Tuhan, Kau punya jawapan?

Read More»