Featured Slider

Pendosa.


[Sumber : Google]



Kita ni pendosa. 

Setiap hari kita bernafas, kita tak pernah lari daripada membuat dosa. Kita membawang, bergossip, mengumpat orang, kita tak jujur dalam berkerja, kita tak jujur, tipu sunat, kita tipu mak bapak, kita tipu pasangan, kita lalai dalam beribadat. Pokoknya, kita tak jujur. Malah, kita sendiri tak pernah nak jujur dengan Tuhan kita. Kita tahu yang Tuhan lihat semua, tahu semua. Tapi kita tetap mengambil risiko dan peluang untuk menipu Tuhan. Kita nampak baik, sebab Tuhan tutup aib kita. Orang lain tak nampak apa yang Tuhan nampak. Orang lain tak tahu apa yang Tuhan tahu. Dan atas lesen itu, kita jadi angkuh dan bongkak dengan orang lain. Yang lagi parah, kita angkuh dan bongkak dengan Tuhan. Kita rasa kita hebat. Kita rasa kita kebal. Semuanya sebab, Tuhan masih jaga kita. Walaupun kita pendosa.

Kita rasa orang jahat dekat kita. Kita rasa diri kita maksum takde dosa. Tapi kita langsung tak pernah nak muhasabah diri kita sendiri. Pernah tak kita jahat dekat orang? Pernah tak kita salah sangka pada orang? Pernah tak kita memfitnah orang? Pernah tak kita hancurkan kepercayaan orang pada kita? Kadang-kadang kita ni ego. Salah sendiri taknak mengaku. Kita rasa orang sangat zalim dekat kita. Padahal, kita lupa segala dosa dan khilaf kita pada orang. Sebab tu, bila something bad jadi dekat aku, aku fikir masak-masak. Ada tak aku buat benda yang sama pada orang? Bila orang sakitkan hati aku, agaknya dulu aku pernah buat benda yang sama pada orang.


Kita ni manusia. Hidup kita ni tak pernah sempurna. Mungkin Tuhan nak ajar kita sesuatu. Mungkin Tuhan nak kita rasa kezaliman kita pada orang. Sebab tu orang tua – tua cakap, hidup kita ni macam roda. Sekejap kita dekat atas, sekejap kita dekat bawah. Kadang – kadang kita pancit. So kita berhenti sekejap. Betulkan mana yang rosak, dan teruskan berjalan semula. Tuhan takkan beri sesuatu pada kita, melainkan untuk kita mengupas hikmahnya. Contoh yang aku boleh kasi, kita rasa palat sebab orang asyik cari salah kita. Cari silap kita. Kenapa benda tu jadi macam tu? Yang kita kena ingat, takde benda yang jadi dekat kita saja – saja. Agaknya kita dulu macam tu. Selalu cari silap orang. Selalu dengki dengan orang. Kita pernah jahat dekat orang. Takkanlah perangai kita macam tahi, kita nak expect orang layan kita macam wali? Katalah orang dengki dengan hidup kita, dengan pasangan kita, orang porak perandakan hidup kita. Agaknya dulu kita pun begitu dengan orang? Porak perandakan hubungan orang. Kita tak sedar kan? Sebab kita ni, manusia yang kelakar. Kita koyak rabak kalau orang buat jahat dekat kita, kita lupa. Kita lupa yang perangai kita ni taklah semenggah mana.


Hidup kita ni tak lama. Entah esok, entah lusa, Tuhan jemput kita balik ke pangku Dia. Untuk apa ego? Untuk apa merasakan diri tu hebat? Aku selalu ulang – ulang benda ni dalam kepala. Mati tu bila – bila. Tak guna nak sombong. Tak guna nak rasa diri tu gempak sangat. Padahal hakikatnya ilmu yang kita ada ni hanya setitik dari seluruh ilmu dan pengetahuan yang Tuhan ada. Malunya. Dahlah hidup ni sebagai hamba. Nak kerek pulak dengan Tuhan kita. Hari – hari solat, tapi solat kita masih belum mampu menyuci jiwa kita. Rasa diri kita lebih hebat dan lebih superior dari makhluk yang lain. Sedangkan Tuhan kata, antara kita ni, takde seorang pun yang berlainan dan lebih berharga dimata Dia, melainkan hamba – hamba Dia yang beriman dan penuh taqwa. Kita nak sombong apa lagi? Bila ditimpa bala, kita tak pernah nak beristighfar dan mengaku khilaf diri. Balik – balik nak salahkan orang. Macam yang aku cakap tadi, manusia ni tak sudah – sudah nak buat funny. Bila terkena dekat batang hidung sendiri, kita cakap diri kita ni manusia, tak sempurna. Tapi bila kena dekat orang lain, wah bukan main hebat kita caci maki.

Dan taraf pendosa ini, kita hanya mampu bersujud dan harapkan pengampunan Tuhannya. Taqdir hidup yang diserah bulat – bulat untuk Tuhan. Tak ada yang lain. Tak perlu nak puaskan hati manusia lain. Tak perlu nak diiktiraf sana sini, kalau dengan Tuhan pun kita lalai dan leka lagi. Tapi itulah manusia. Kita tak pernah sedar salah sendiri. Bagi kita, kita ni sempurna. Langsung takde dosa. Orang jelah yang jahat kat kita. Jahat kita pada orang, nak letak mana? Nauzubillah. Jauhkanlah aku Ya Tuhan dari sifat riak dan membangga – bangga. Dan kenapa kalau sudah tahu berdosa, masih tak mahu minta ampun dari Tuhan? Dosa kita, hanya Tuhan yang layak mengampunkan, selagi mana dosa tu tak melibatkan manusia yang lain. Dosa sesama manusia, hanya manusia itu yang layak memafkan. Tahu kan? Jadi, kenapa masih terus – terusan menambah dosa sedia ada dengan sesama manusia? Kita fikir kita hebat? Kita fikir kita siapa? Dewa? Setaraf dengan Tuhan?


Aku tak kata aku baik. Aku banyak dosa. Menggunung. Dan Tuhan kata, kalau kau berdosa, mintalah ampun dengan Aku. Biarpun dosa kita menggunung, nescaya Dia ampunkan. Kita je yang eksen. Dan aku tahu, biarpun besar mana dosa aku, aku ada Tuhan. Yang Maha menerima taubat. Tuhan ada 99 nama yang boleh kita sebut setiap masa. Dan Tuhan tak pernah pun cakap pendosa, tak boleh langsung menyebut nama – nama dia yang Esa. Aku pendosa yang berTuhan. Bolak baliknya iman aku, aku serahkan kepada Tuhan. Bukan ditangan hamba, ditangan insan. Aku belajar untuk tidak peduli dengan orang yang membenci. Sebab Tuhan itu adil. Dalam setiap satu jiwa yang sibuk cari salah dan caci maki aku, ada satu jiwa yang secara rahsianya menadah tangan dan berdoa sepenuh ikhlas memohon segenap kemaslahatan untuk aku. Aku tetap pegang percaya yang itu. Tuhan tak pernah zalim pada kita. Tuhan sayang kita. Kita je yang sibuk binasakan diri sendiri. Kalau orang benci kita, cakap macam – macam dekat kita, kita berlapang dada dan maafkan mereka. Mungkin mereka jahil, mungkin mereka lupa. Doa sajalah yang baik – baik. Hati mereka penuh dengan syak dan rasa yang tidak bahagia. Kita doakan mereka saja ya? They need that.

Kita ni jadi manusia pun tak layak lagi, sibuk – sibuk nak buat kerja Tuhan. Kan?

Read More»

Sawang.

Assalamualaikum. Lamanya aku biarkan blog ni bersawang. Lari kemana entah blog readers aku yang selama ni aku tatang macam minyak yang penuh. Ke masih ada segelintir yang masih menunggu - nunggu new post dari aku? Aku busy. Dan buat - buat busy. Most of the times pun aku cuma duduk tak buat apa - apa. Tapi sebab dah lama sangat tak menulis, I guess I have lost the spark to write something yang valuable dekat sini. Aku nak. Tapi tulah. Takde masa. Dan selalunya masa yang ada tu pun aku gunakan untuk benda yang entah apa - apa. Dan secara tiba - tiba, aku macam mendapat satu semangat baru bila dua minggu lepas, tiba - tiba, rakan sekerja aku menegur aku dalam satu suasana santai. Atas meja makan. Masa tu, tengah jamuan Hari Raya peringkat sekolah. Aku tengah busy melantak aiskrim Malaysia. Mungkin ketika itu sudah di batang yang keenam.

"Kau dah lama tak menulis eh Yatt."

Aku macam terkesima sekejap. Terberhenti sekejap aktiviti aku ketika itu. Aku try cari jawapan yang sesuai tapi macam takde pulak jawapan yang sesuai. Aku pun tak tahu, apa sebab sebenar aku berhenti menulis. Sebab kalau nak dikatakan aku busy, aku takdelah busy mana pun. Tapi sebab sekarang platform untuk menulis dah banyak, so aku macam lebih bebas untuk menulis di mana sahaja. Di caption Instagram, di Twitter (Aksara di twitter pun sekarang dah bertambah dah. Dah tak limited to 140 characters only. Wee!) and kalau aku nak merepek panjang sikit, aku merepek + meroyan dekat FB. Langsung aku abaikan blog ni. Jadi begitulah. Bila someone tegur yang kau dah lama tak menulis, aku rasa macam, wow. Maybe I should start something. Satu post baru untuk setiap minggu. Just to keep them updated. Ya. Maybe.

"Kau baca ke?" Aku tanya balik kawan aku tu.

"Baca laaa." Dia jawab. Bersahaja.

Then aku teringat balik kawan - kawan yang selalu suruh start aku menulis semula, students, and few yang DM asked me to write again. Aku terfikir jugak, mungkin ramai je yang tunggu aku menulis semula. Aku tak rasa penulisan aku tu penting, tapi who knows kan? Aku rasa aku dah patut menimbangkan semula semua ni. Menulis pun satu terapi. And I know that I'm good at it. Insyaallah. Banyak benda yang aku nak kongsi and aku rasa aku boleh share dengan korang semua. Apa yang jadi dalam hidup aku few years back. I need to rise again. Maybe ada yang rindu. Maybe ada yang perlukan panduan. After all, hidup ni kan lebih kepada satu perkongsian. Insyaallah.

So, okay. Korang tunggu eh.

Aku nak sapu sawang kejap.


p/s : And nak renew hosting. Dah few times diorang hantar reminder. Kehkeh.

Read More»

Senja. Dan Satu Jiwa Yang Luka.

"Sakit tidak?"

Soalan pertama yang aku lemparkan. Engkau diam. Seolah sedang berkira - kira sesuatu sebelum menjawab. Dahi kau berkerut. Lama. Sambil tangan kau memusing-musingkan straw di gelas yang separuh kosong. Hiruk - pikuk manusia yang lalu - lalang sikitpun tidak kau hiraukan. Kau terus begitu untuk beberapa detik. Sebelum kau melepaskan satu keluhan berat.

"Sakit." jawab kau pendek.

Aku kira, itu jawapan yang kita sama - sama tahu. Aku juga tahu kau bakal akan menuturkan jawapan itu. Aku cuma mahu kepastian. Aku cuma mahu mendengar kau mengucapkan itu dengan mulut kau sendiri. Kerana mendengar sendiri berbanding cuma mengagak jawapan, ketara bedanya. Aku terus menanti kau menuturkan kata - kata yang selanjutnya. Petang yang mula merangkak senja, membiaskan warna merah jingga yang paling aku cintakan. Aku sangat sukakan senja. Matahari meminta diri untuk hilang seketika, tanda berakhirnya tempoh ia menyinar dunia. Satu perpisahan yang maha indah. Cantik. Hilang seketika sebelum kembali di hari esoknya. Senja seringkala memberikan aku satu rasa dejavu yang sukar untuk aku ungkapkan dengan kata - kata.  Pada aku, senja itu umpama satu rahsia alam. Tetap cantik, sebelum memberi kelam.

Aku pandang kau yang terus bungkam tanpa kata - kata. Aku tahu kau sedang dalam kesakitan. Kesakitan yang kau sentiasa cuba sembunyikan dengan polah ceria dan penuh keyakinan. Kesakitan yang tak pernah kau tunjukkan sisi duka kau kepada mata umum. Kesakitan yang hanya kau perlihatkan kepada orang - orang yang kau percaya. Mata kau kelam tanpa sinar. Celaka manalah yang telah membunuh kebahagiaan kau, kawan.

"Jangan sesekali memberi jiwa kepada orang yang bukan taqdir kita." ucap kau dalam senyum yang bersisa. Mata kau sedikit berkaca sewaktu kau menuturkan itu. Aku tahu remuk redam yang memecahkan hati kau. Aku tahu apa yang kau rasa, apa yang kau lalui. Aku tahu apa yang sedang kau nafikan, aku tahu apa yang sedang kau perjuangkan. Aku tahu sengsara kau melabuh cinta dan percaya kepada orang yang nyata bukan dicipta untuk melayar bahtera bahagia dengan kau. Aku cuma menanti kau menuturkan sendiri.

"Kau akan teruskan semua ni? Kau akan teruskan 'berjuang?'" pertanyaan aku tadi kau sambut dengan ketawa kecil yang amat menjengkelkan aku. Seolah pertanyaan aku tadi sesuatu yang bodoh dan tidak berakal. Kau masih tertawa sinis sambil mata kau tak lepas memandang aku.

"Berjuang? Perjuangan apa yang aku ada , Yatt. Dari langkah mula langkah pertama yang aku ambil sewaktu aku mencintai dia, aku sudah tewas tanpa perlu berbuat apa - apa. Dari detik pertama aku izinkan dia memasuki jiwa aku, aku sudah kalah sehabisnya. Aku cuba melawan taqdir aku. Aku tidakkan ketentuan Tuhan. Aku fikir aku kuat untuk bertarung dengan emosi dan keadaan. Tapi sebenarnya aku cuma menghiris jiwa sendiri. Aku membodohkan diri untuk merasa bahagia yang sementara. Aku fikir aku mampu merubah taqdir, tapi akhirnya aku sedar yang hebat manapun sekali cinta aku pada dia, kuat manapun sekali aku berjuang untuk dia, kalau perjuangan itu bukan perjuangan aku, aku kalah didetik pertama, Yatt. I am a fighter, but he is not my battle.

Aku telan kecaman manusia. Dikata aku cuba merampas bahagia kepunyaan orang lain. Bukan, bukan aku merampas bahagia. Rasa ini bukan aku yang minta, Yatt. Aku solat, aku berdoa pada Tuhan minta perasaan ini dijauhkan. Tapi semakin kuat aku minta dijauhkan, semakin ia datang. Salah siapa Yatt? Salah aku? Atau salah Tuhan? Mungkin salah Tuhan ? Kerana Dia yang memberikan aku rasa ini? Aku diberikan ujian ini? Untuk apa? Hikmah ? Mana hikmahnya? Aku digelumangkan dengan dosa? Lantas ketika aku meminta Tuhan untuk menjauhkan aku dari dia, kenapa yang dimekarkan adalah cinta? Kenapa ? Dan selayaknya aku ke neraka kerana Tuhan enggan mendengar aku disetiap doa? Jawab Yatt. Yang salah itu aku, atau Dia??"

Keadaan sunyi. Umpama segalanya kedap bunyi. Senja semakin merangkak kelam. Aku biarkan engkau melayan emosi kau sendiri. Aku tak mahu menghakimi apa yang aku tak lalui. Aku tak mahu menjadi kejam dengan tanggapan aku sendiri. Aku tak mahu membuat kerja Tuhan. Apa pun yang kau lalui, itu keputusan yang kau ambil sendiri. Aku cuma mampu menjadi pendengar biarpun untuk seratus tahun lagi. Dalam senja yang semakin memekat, aku lihat kau menyeka mata dengan dua tapak tangan. Semerta, hati aku direnggut sebak. Celakalah manusia yang menghancurkan hati kau, teman. Celakalah dia untuk seluruh hidupnya. Dalam senja yang semakin memekat itu juga aku lihat kau menyeluk poket, dan membawa keluar handset kau. Terus menuju ke aplikasi Instagram. Aku lihat kau sedang menatap gambar dua manusia tersenyum bahagia di atas pelamin putih. Berbusana songket ungu. Dengan segenap gembira yang terpancar diwajah mereka. Kau tatap gambar itu lama. Sebelum aku sadari bahu kau bergoncang dengan tangis yang esaknya semakin kuat. Kau suakan gambar itu kepada aku.

"Yatt tengok. Lelaki yang aku serahkan segala jiwa dan segala cinta, lelaki yang katanya sayang kepada aku melebihi nyawa, yang katanya sanggup berkorban jiwa raga untuk aku. Tengok Yatt, tengok. Hari ini dia menikah. Dia memilih untuk menikah. Dan membiarkan aku dengan taqdir hidup aku sendiri." kau menyunging senyum. Dengan airmata yang mengalir sederas hujan. Aku menelan air liur yang terasa berpasir ditekak. Aku tatap gambar itu lama - lama. Tak ada sepatah pun perkataan yang aku mampu tuturkan untuk menenangkan hati kau. Semua perkataan yang pernah wujud di dalam bahasa manusia takkan mampu menterjemah betapa luka dan hancurnya hati engkau. Tak ada. Tak akan ada.

"Ini jalan yang aku pilih, Yatt. Dan demi dia, demi cinta kami yang katanya pernah ada, aku akan teruskan hidup. Kerana hidup untuk dia tak semudah mati demi cinta."

Aku tak pernah merasa sesakit kau dalam hidup aku. Aku tak tahu apa rasanya menyintai orang yang memang taqdir akhirnya bukan untuk hidup bersama aku. Aku tak tahu macamana sakitnya ditinggalkan orang yang paling aku sayang. Aku tak pernah menjadi saksi mata lelaki yang aku sayang menikahi perempuan lain. Aku tak pernah. Aku tahu sakit. Tapi aku tak tahu sesakit apa. Aku tahu hancur lebur hati kau. Tapi tetap bukan aku yang merasainya.
Aku biarkan kau menangis semahu kau. Aku tau , usai kau tangisi semua ini, kau akan tetap menjadi kau yang dulu. Seorang yang membahagiakan orang lain. Yang akan sentiasa memberi sinar untuk orang lain. Kau tetap akan menjadi seperti polah yang Tuhan taqdirkan untuk kau. Sentiasa menyebarkan bahagia. Kau tak salah apapun. Kau cuma jatuh cinta. Dan jatuhnya cinta engkau itu kepada lelaki yang sudah berpunya. Lelaki yang sudah punya suri. Lantas apapun yang kau korbankan, kau persembahkan, tak akan mengubah hakikat yang engkau cuma pendatang. Singgah sekejap untuk menumpang. Bila - bila masa tiba waktu untuk kau cari jalan pulang.


Masih terngiang - ngiang ayat kau dalam kepala aku,

"Lantas ketika aku meminta Tuhan untuk menjauhkan aku dari dia, kenapa yang dimekarkan adalah cinta? Kenapa ? Dan selayaknya aku ke neraka kerana Tuhan enggan mendengar aku disetiap doa? Jawab Yatt. Yang salah itu aku, atau Dia??"

Tuhan, Kau punya jawapan?

Read More»

Sembilan Bulan.

Assalamualaikum.

Dalam tempoh hiatus aku selama sembilan bulan ni, macam - macam dah jadi dalam hidup aku. Terlalu banyak benda yang berlaku sampaikan aku tak tahu nak start share yang mana satu. Yang best, yang musibat, drama airmata, yang kelakar funny bapak ah, yang menduga kesabaran, yang menggeramkan. Eh banyak la. Aku nak menulis, aku nak sangat share dalam blog kesayangan ni apa yang aku lalui selama sembilan bulan ni. Tapi entahlah, keinginan nak menulis tu tak sama macam dulu. Passion dia tu dah malap sikit. Ataupun, senang katanya, aku malas. Malas sesungguh - sungguhnya. Masa tu ada, tapi malas. Malas nak drafting, malas nak editing, malas malas dan malas. Unta padang pasir pun tak malas macam aku rasanya. Tapi itulah, terasa macam nak share semua. Nantilah, slow slow, aku share. Insyaallah.

Bila umur dah nak menginjak 35, semakin banyaklah yang aku belajar. Kadang - kadang, tergelincir jugak langkah bila syok sangat dengan dunia. Ingat Allah banyak - banyak. Perlahan - lahan patah balik, lalu balik jalan menuju cinta Tuhan tu. Hidup ni, terpesong macamana sekalipun, janganlah sampai tak takutkan Allah. Semakin banyak fikirkan mati. Hidup dekat dunia ni bukan destinasi abadi kita. Semua orang tahu, Mati tu pasti. Tapi itulah, terpelecok juga langkah ni. Bersihkan jiwa, bersihkan hati. Semoga sentiasa didakap cinta Illahi.

Tahun 2018 ni jugaklah tahun yang menyaksikan, apa yang aku pernah hilang, datang semula. Orang kata, kalau sudah jodoh memang tak kemana. Terbanglah mana tinggi, hilanglah jauh mana pergi, kalau sudah termaktub janji, ke sisi jualah akan kembali. Alhamdulillah. Bertahun - tahun menjera taqdir, akhirnya kembali jua, Yang ni pun nanti aku cerita. Perjalanan sebuah jiwa yang hilang, kembali ke pangkal jalan. Cerita ni cerita airmata, pada akulah. Aku yang jiwa kental ni pun mencebik - cebik bila diceritakan kisah ini pada aku. Nanti eh. Nanti aku kisahkan.

Tempoh sembilan bulan ni jugaklah yang menyaksikan macamana aku yang fobia tempat tinggi, gayat segala bagai ni akhirnya buat passport dan terbang ke Vietnam bersama Maklong. Bapak ah terasa nak tercabut nyawa naik flight weh! Tapi dek kerana nak jaga market, gua steady je bhai! Sembilan bulan ni jugaklah terkandungnya moment aku jejak kaki ke Ipoh. Bandar yang aku teramat sangat nak pergi. Dan akhirnya tercapai alhamdulillah ya Allah. Dan betapa banyaknya moment - moment aku mencuba beberapa perkara untuk pertama kali. Ah. Tak sabar pulak aku nak share semua. Semoga aku akan lebih rajin menulis. Doakan ye! Aku janji aku akan jadi lebih rajin menulis. Macam dulu - dulu. Masa zaman kegemilangan dulu. Aku harap, ada lagilah loyal readers aku yang sedia menanti post baru daripada cikpuanbunga.com Insyaallah.

Sebuah pose steady bajoi dari yours truly.
Dah babai. Nak makan keropok ikan.


Read More»

Masa Nyata Menyembuh.

Assalamualaikum. Ya Allah. Lama gila tak update blog. Aku busy menyelamatkan dunia yang penuh pancaroba. Nak makan pun tak sempat. Penipu sangat. Bersawang dah blog. Tadi aku nampak ada cicak mati. Korang sihat? Korang jangan marah - marah walaupun harga minyak asyik nak naik je, harga barang pun naik sama. Korang kena chill chill je. Aku taknak korang stress dan jadi gila. Cukup-cukuplah dunia sekarang ni penuh dengan orang gila.

Dah nak penghujung Disember. Dah nak penghujung 2017. Sedar tak sedar, dah dua tahun aku cuba untuk menyembuh hati. Dah dua tahun rupanya aku cuba bangkit dan bangun berlari lagi. Dah dua tahun aku mulakan semula perjalanan mencari dan mengekspresi diri. Dua tahun. dan kalau aku ingat-ingatkan balik, titik pertama tempat aku bermula, haih malu rasanya. Broken tahap dewa aku time tu. Sadness level 999. Rasa macam dah tak mampu nak meneruskan kehidupan. Rasa teramat memilukan. Drama sangat allahu! Padahal, bila diingatkan balik, sungguh gelimat! Iyalah kan, orang masa tu tengah berduka nestapa, ibarat kebahagiaan direnggut sekelip mata. Mana tak menggelabah. Tapi itulah, betullah cakap orang. Masa itu magika. Masa itu penyembuh yang nyata. Berikan diri kita masa. Dan luka yang maha dahsyat itu akan sembuh dengan sendirinya.

Well, pada aku, bergantung dan berpasrah dengan masa semata-mata tak akan membawa engkau kemana - mana. Resipi rahsianya disini adalah acceptance. Penerimaan. Sebab selagi kau menidakkan dan tidak menerima dengan penuh keterbukaan, kau tetap akan menjadi makhluk yang terpaling bitter dan penuh dendam. Sabar, sayang sayang (Bak kata DSV). Ya I know revenge is a dish. And it's best served cold. Ya nanti. Faham. Tapi sebelum engkau melunas dendam, bukakan dulu hati kau untuk menerima qada dan qadar Allah Taala. Ini peluang untuk kau menjadi manusia yang lebih hebat. Terimalah. Dengan hati dan minda yang terbuka dan penuh hikmah. Kalau dalam Islam konsep begini dipanggil redha, kan? Redha. Terima tanpa merungut dan bersungut, Terima bahawa kita ini manusia yang penuh khilaf, tidak maksum dan tidak sempurna. Terima bahawa segala kejadian yang Allah tentukan ini tidak ada yang kebetulan tidak ada yang namanya sia - sia. Dan sifat penerimaan ini, bergabung dengan masa untuk menyembuh, maka ia akan menjadi potion yang cukup ampuh untuk menghasilkan jatidiri kita yang lebuh kukuh dan hebat. Insyaallah. Dan aku, selama dua tahun ini, telah mengerah segala asa dan dayaku untuk pertama, menerima : REDHA. Dan kedua : BIARKAN MASA MENYEMBUH SEGALANYA.

Dan Tuhan itu sifatnya penyayang lagi penuh cinta. Kau berjalan mencariNYA, Dia berlari kepada engkau dengan segala cintaNya. Dia tak akan sekali-kali membiarkan engkau terkapai-kapai dan berbodoh sendiri. Dalam merawat hati, jangan sesekali angkuh dengan keagungan Illahi. Mintalah. Berdoalah. Pohonlah agar kau diberikan kesembuhan. Mintalah agar kau dikaruniakan ketenangan dan sifat merendah diri dalam segala hal. Yakinlah bahawa setiap musibah yang kau lalui akan sentiasa digantikan Allah dengan satu karunia yang terpaling indah. Yakinlah bahawa tidak akan ada satu pun yang terlepas daripada perhitungan Allah. Tak payah susah - susah nak balas dendam ke nak bagi pengajaran ke apa ke, tak perlu. Hiduplah dengan bahagia. Bernafaslah dengan penuh rasa syukur dan cinta.

Yang baru, tak akan pernah sama dengan yang lama. Tapi tak semestinya yang lama itu lebih baik dari yang baru. Aku tak layak untuk membanding antara dua bumi yang pernah aku jejak, tapi kau sendiri yang akan rasa bahagia itu kuat memijak di bumi yang mana. Syukur Ya Allah.

Terima kasih Ya Allah, atas pelajaran yang Kau berikan untuk aku selama dua tahun ini. Aku bersyukur kerana terpilih menjadi manusia yang menerima ujian begini. Sesungguhnya nama, harta dan pangkat di dunia ini tak akan membawa kita kemana - mana. Dan untuk manusia - manusia yang sekarang lagi rentan dan rapuh, yakinlah, bahawa redha dan masa itu ternyata ampuh menyembuh.

Bye kawan - kawan. Aku nak makan keropok ikan. Tata!

It has been said that time heals all wounds. I don't agree. The wounds remain. Time - the mind, protecting its sanity - covers them with some scar tissue and the pain lessens, but it is never gone.
- Rose Kennedy (Sumber : Google)

Read More»