Featured Slider

Mungkin Aku Rindu.

Benda ni tak selalu terjadi. Biasanya terjadi bila aku lepas habis kerja seharian di sekolah. A very long and tiring day, dan aku dalam kereta, memandu pulang sendirian ke rumah. Dan ketika itulah kenangan itu satu demi satu datang dan menayang ulang semua manis-manis yang pernah kami lalui sama - sama. Kenangan itu sebetulnya jahat dan kejam. Sebab dia tak ada belas kasihan. Sama ada kau ready ataupun tidak, kau mahu ataupun tidak, ia akan tetap ada dalam kotak fikiran kau. Satu. Demi satu. Dan kau, akan jadi rindu.

Orang selalu akan kaitkan patah hati dengan kisah tragis percintaan, kan? Tak semestinya, tahu? Patah hati, it could be anything. Dan untuk aku, patah hati yang ini kesannya terlalu dalam. Buat aku duduk sendiri dan timbang tara kemana hala tujunya ukhuwah yang satu masa dulu diikat janjikan syurga katanya. "Sampai syurga,ya?" Itulah ayat ajaib yang selalu aku tulis dalam nota - nota ringkas yang aku beri. Orang kata hubungan yang usianya melebihi 7 tahun, biasanya akan kekal selamanya. Well, I doubt that. Apa-apa sahaja boleh terjadi.

Perasaannya sakit dan sangat menyeksakan. Kalau kau sendirian tanpa bantuan, kau mungkin akan berakhir dengan 1001 kegagalan. Kau bukan robot tak ada hati dan perasaan. Untuk beberapa bulan pertama, aku cuba untuk tak bercakap hal ini dengan sesiapa. Aku diamkan. Dan kalau orang bertanya, aku lebih suka untuk angkat bahu dan teruskan dengan topik perbualan yang lain. Mana mungkin gandingan yang mustahil bertelingkah akhirnya putus tanpa salam perpisahan? Tapi itulah hakikat kebenaran yang aku terpaksa hadam dan telan. Mungkin ini yang terbaik. Mungkin ini yang sebenarnya diperlukan.

Aku tak pasti apa sebabnya. Mungkin aku punca. Mungkin aku awal khilafnya. Aku tak pernah cuba mencari jawab. Sampai satu masa, kita hanya biarkan cakap-cakap manusia menjadi jawapan untuk semua tanda tanya. Kalau dulu aku penuh dengan amarah, ego dan pasak rasa kecewa yang sangat dalam kukuhnya dan menjulang tinggi dendamnya. Tapi, semakin dilayu masa, aku semakin faham dan semakin kenal erti, mungkin ini jalan penyudah. Mungkin ternyata inilah pengakhiran yang dicari-cari dan dinanti-nanti selama ini. Dan ketika itu aku menjadi sangat redha. Aku doakan dia bahagia.

Dan iya. Aku rindu.
Mana mungkin manusia yang dulunya tak pernah tiris memegang segala aib rahsia aku, aku bisa lupakan semudah itu? Yang berkongsi ketawa. Yang berkongsi cerita. Yang berkongsi suka duka. Alam jadi saksi yang mata ini pernah menangis sama-sama. Rentannya hati saat kami dipisahkan atas urusan pekerjaan. Yang menjadi bahu tempat aku berkongsi sihat dan sakit, sewaktu aku didiagnos dengan penyakit yang pernah satu masa dulu menjadi punca kemurungan aku, sidekick untuk semua kerja-kerja merepek aku, yang kalau sudah bercerita sampai ke tengah malam pun belum habis kisahnya. Seseorang yang sangat kenal dan sangat tahu seorang aku itu polahnya bagaimana. Seseorang yang namanya tak lekang meniti dalam doa supaya kekal hingga kiamat gembira dan bahagia. Yang tak akan pernah aku benci atau cuba untuk membenci.  Semua cerita yang bermula dituntut untuk punyai pengakhirannya. Dan mungkin cerita kami akhirnya disini.

Walaupun sekarang dia hanya seorang sosok asing yang menjauh, aku lebih suka menggambarkan dia sebagai seorang manusia yang sudah menemukan jalan hidupnya sendiri. Langkah yang kami ambil walaupun sudah tidak sederap kaki, bahu sudah tidak berselisih lagi, tetap sahaja aku doakan dia kekal bahagia dan akhirnya menemukan jalan pulang yang sejati. Dan untuk segala kenangan manis-manis dan yang indah-indah kita pernah lalui sama-sama, aku akan tetap sematkan ia kemas-kemas dalam hati. Menyakitkan. Tapi setiap detik yang berlalu menjadikan aku manusia yang lebih kuat dan bersyukur. Dia akan tetap aku ingati sebagai seorang manusia yang dulunya tidak putus-putus membawa larik bahagia. Dan untuk itu Tuhan, limpahkanlah dia dengan segala kasih dan rahmat Mu yang penuh keberkatan. Sampai ke akhir zaman.

Apapun gelaran yang pernah diberikan untuk aku, aku tak akan pernah pertikai atau justifikasikan. Jika begitu, begitulah. Terima kasih kerana pernah hadir dan membahagiakan. Terima kasih kerana pernah menjadi pendamping kiri dan kanan. Terima kasih pernah menjadi pendengar yang sentiasa memikul separuh beban. Terima kasih kerana pernah memberi sebanyak-banyaknya tanpa mengharapkan balasan. Terima kasih kerana pernah memilih untuk mempertahan. Terima kasih untuk masa yang terbuang, terima kasih untuk tawa yang pernah didendang, terima kasih untuk tangis yang pernah berlinang. Terima kasih untuk doa yang pernah dirafak. Terima kasih untuk manis dan pahit yang kekal terpasak. Terima kasih untuk segala - gala dan seluruh semesta. Terima kasih.

Inilah penutup yang aku cari-cari. Aku sudah sepenuhnya redha.

Senyum.



Read More»

Kawalan Pergerakan. Semua Masih Sihat Dan Siuman Ya?

Assalamualaikum. Hi everything!

Masih dalam mode Restricted Movement Order (RMO) Tapi sudah di fasa yang kedua, di hari yang kedua. Untuk yang tak tahu, Malaysia, eh dunia, sekarang dalam fasa berkuarantin dan mengehadkan pergerakan. Kerana Virus Corona musibat celaka sedang mengamuk besar-besaran dan menular tidak keruan. Jadinya umat manusia diminta kekal tenang dan duduk saja diam-diam di dalam rumah. RMO penting untuk mengurangkan penularan. To flatten the curve. To ease down the pandamic a bit.  Tapi biasalah namapun manusia. Manusia dan bebal berpisah tiada. Mentang-mentang menjadi tolol itu gratis lagi percuma, diborong habis tololnya semua. Masih ada lagi badigol-badigol degil yang keluar sini sana, seolah-olah RMO ini hanya satu persembahan Maharajalawak Mega. Mungkin mereka hidup sudah lama, tak sabar nak menghala ke barzakh, menanti-nanti Malaikat Maut datang, mahu dijemput pulang. Entahlah. Ikutkan hati, nak je aku sebat sorang-sorang pakai getah paip.

Berbelas hari terkurung dalam rumah tanpa melihat dunia luar bukanlah sesuatu yang ideal untuk extrovert macam aku. Mati kutu. Bukan setakat kutu, hama, anak hama, cucu segala telur cicit kutu pun ikut mati sekali. Menghadap phone dan TV 24 jam sehari, elok-elok mata aku sihat, boleh jadi rabun ya. Bosan nauzubillah tak terkata. Hari pertama dan hari kedua, ketiga dan seterusnya bolehlah aku melalui dengan riang gembira, kemas rumah, kemas kain baju, lipat itu lipat ini dengan riang hati. Masuk hari ke sepuluh kesebelas, dah tak ada apa lagi yang aku nak buat. Masuk hari ketiga belas, aku kena renjatan elektrik sebab bersihkan segala wayar yang ada dekat rumah dengan kain lembab. Bijak kan? Sebab tu aku ajar Bahasa Inggeris. Tak perlu guna otak sangat agaknya. Masuk hari ke lima belas dan seterusnya aku dah tak ada idea nak buat apa. Maka rutin harian aku pun menjadi rigid dan terbiasa. Makan-tidur-Netflix dan segala rutin harian in between. Solat, mandi, berak. Masa tidur pun dah tonggang terbalik. Tidur pukul 3 pagi, bangun entah pukul berapa main suka hati. Ini bukan sesuatu yang sihat okay. Sikit hari lagi aku lupa tarikh lupa hari lupa segala benda yang berlaku. Choy!

Dan ketika waktu-waktu beginilah sebenarnya kita baru nak mula belajar menghargai sekecil-kecil nikmat yang Allah beri pada kita sebelum ini. Nikmat ke sana ke mari dengan bebas tanpa perlu disoal siasat polis macam kita ni penjenayah. Tu baru polis, bayangkan kalau brader askar yang tanya, mahu menggelupur aku berbuih mulut dekat tengah jalan. Time inilah kita rindukan nikmat berkerja. Berapa ramai rakyat Malaysia yang menggelupur bila terpaksa berkerja dari rumah. Tak kurang jugak manusia yang selama ini pemalasnya nauzubillah bila di suruh kerja, tapi time-time RMO macam ni tiba-tiba pulak jadi rajin nak kerjalah nak berkhidmat untuk negaralah apalah. Time macam nilah kita rindukan kunjungan antara rakan dan taulan, nak berpelukan nak bersalaman nak bertandang ke rumah jiran bertanya khabar itu ini, nak jumpa sanak saudara. Sedangkan sebelum ini kita jugalah yang beriya-iya bitter bila balik kampung jumpa keluarga. Bengang bila ditanya bila nak kahwin, bila nak dapat anak, bila nak itu bila nak ini. Bila dah jadi macam ni, eh kita tiba-tiba rindu. Anak-anak yang selama ini haram nak balik kampung jengah mak bapak, time - time beginilah rindu mak abah rindu ayam itik tenggiling dekat kampung sedangkan sebelum ni kita langsung tak pernah ambik kisah. Kan? Betapa kita ini sebenarnya manusia yang selalu ambil enteng ambil mudah untuk segala hal dalam hidup kita. Sebab kita rasa kita masih punya masa.

Sepanjang RMO ini jugalah mula terkias dan terzahir perangai-perangai sebenar manusia, mana yang selfish, mana yang bebal, mana yang sebelum ini kita pandang mereka buta tetapi sebenarnya merekalah manusia yang paling berakal, kita mula belajar erti kemanusiaan, kita mula belajar menghormati walaupun ada manusia yang buta hati. Kita mula melihat manusia lainnya dengan mata jiwa. Kita baru kenal erti sebenar kehidupan. Benarlah. Kita lebih menghargai kehidupan bila kita sebegitu hampir dengan yang namanya kematian. Paranoid. Takut mati. Amal tak cukup. Iman masih terumbang-ambing. Mana yang sedar cepat, maka mereka kembali ke jalan Abadi. Jalannya Tuhan. Mana yang matanya terus-terus buta masih kekal begitu. Masih jadi penunggang tegar agama. Nauzubillah. Ya Allah, semoga kita semua dikurniakan Tuhan mati yang husnul khotimah. Mati dalam keadaan baik dan terpelihara. Amin.

Kalau awal-awal RMO dulu, akulah antara manusia yang terpaling paranoid. Tak boleh terima keadaan dan asyik salah menyalahkan. Tapi lama - kelamaan, bila kita paksikan hati kita hanya satu kepada Tuhan. Kita mula untuk mentaddabur satu satu kalam Tuhan yang kita baca disetiap solat. Bersangka baik dengan Allah. Jangan pernah kita persoalkan rangka perancangan Tuhan untuk kita. Jangan pernah tanya ah kenapa ah mengapa. Tapi tunjukkan bagaimana cara kita menghadapi ujian ini semua dengan panduan yang Tuhan dah berikan dan dah sediakan. Panduan dari hadith dan Al-Quran. Ujian itu jangan dilihat sebagai bala. Ujian itu tanda Tuhan kasihkan kita, cintakan kita ini hambaNya yang penuh dosa, melebihi apapun. Bukankah Tuhan dah janji yang disetiap dugaan itu dihadirkan sekali yang namanya kebahagiaan, barokah warohmah? Tak ada yang namanya bahagia selepas derita. Tetapi derita BERSAMA bahagia. Yakinlah. Yakin. Tawakallah kepada Dia dengan segala iman yang ada. Tawakal ditingkat yang tertinggi. Usaha. Jangan hanya duduk tunggu mati. Usaha. Berdoa. Dan tawakallah agar ujian yang satu ini cepat berakhir dan diangkat Tuhan naik kelangit, hilang sezulmat-zulmatnya. Tenanglah. Kan Tuhan dah kata. Seseungguhnya dengan mengingati Allah, jiwa akan menjadi tenang. Dan kalau kau rasa kau dah ingat Tuhan tapi jiwa kau tak tenang, tu ada lah tu slack dia dekat mana-mana. Muhasabah satu - satu.

Alhamdulillah. RMO bukak mata aku untuk memandang kehidupan dari satu perspektif yang berbeza. Kita menjadi manusia yang lebih bersyukur apa adanya. Kita jadi manusia yang lebih menghargai kebebasan. Kita jadi manusia yang lebih menghargai nikmat Tuhan. Kita jadi manusia yang bukan hanya berakalkan duit sepanjang masa. Dan kita jadi manusia yang sama-sama sadar, bahawa hidup itu ternyata dekat sekali dengan kematian. Apa yang sedang kita alami sekarang tak lain tak bukan semuanya menjadi rahsia Tuhan. Hanya Dia Yang Maha Mengetahui segalanya. Tak usah kita persoalkan. Tapi persiapkanlah diri untuk menghadapi seribu satu kemungkinan. Amat rugilah manusia yang sudah acapkali diuji Tuhan tapi tak mampu menjadikan diri sendiri manusia yang lebih baik daripada sebelumnya.

As much as I wanted this to be over, I have to admit that somehow I feel thankful for everything that we are facing right now. Aku selalu berdoa kepada Allah untuk dianugerahkan sifat yang cekal dan penuh tekad, berdoa agar dikurniakan ketabahan dan keyakinan serta sifat tawakal yang tinggi, aku berdoa agar hidup aku diberikan kurniaan kemewahan yang melimpah ruah. Dan Tuhan menjawab setiap doa-doa aku melalui cara begini. Dari sinilah aku belajar tabah dan yakin, aku belajar cekal dan penuh tekad, aku belajar menjadi manusia yang kebergantungannya hanya pada Allah dan Allah semata-mata. Dan insyaallah bersama ini semua, ada bahagia yang bakal aku kutip satu demi satu hingga ke akhirnya. Terima kasih Tuhan.

Tenanglah kawan-kawan. Kuatlah kita untuk saling mengingatkan dan mendoakan. Kita jaga kita. Walaupun ada masanya aku kurang bersetuju. Tak ada siapa nak jaga kita, melainkan diri KITA sendiri. Ya bukan? Tenanglah. Jangan serabut-serabut tak ketahuan hala. Ketawalah dan nikmati juga bahagia walau sekecil mana ruangnya. Sentiasalah melatih diri merasa cukup. Jangan bayangkan orang kaya-kaya yang tidurnya berbantalkan awan. Pandang-pandanglah orang apa adanya yang hidup sehari demi sehari hanya sekadar meneruskan kelangsungan nadi. Carilah punca kita merasa syukur dan penuh rasa kecukupan diri. Biar susah macamanapun kita, jangan sampai kita gadaikan rasa dan jiwa kita sebagai manusia.

Duduk saja dalam rumah. Tolonglah jangan macam itik pulang petang jalan terkedek-kedek beratur panjang-panjang, tergelek-gelek kesana kemari. Duduk rumah dan manfaatkan masa seadanya. Jangan degil macam kutu babi. Sudahlah menumpang dikepala, darah orang habis disedutnya. Duduk dekat kepala pun takde otak. Eh kejap. Kutu ada otak tak? Tak kisahlah. Yang penting kita ada otak, kan? Dan kita bukan kutu babi kan? So, stay at home. Jangan merayap. Aku doakan sembelit karang.

Stay safe. Stay alive. Kalau bosan sangat, pergi kemas rumah sendiri. Lap tingkap ke, kira tiles ke, gosok lumut ke. Apa-apa sajalah. Asalkan berfaedah dan tak menyusahkan manusia lain.

Okay. Babai!

Read More»

Raikan Luka.


Aku selalu kagum dengan manusia yang mampu meraikan kedukaan menjadi suatu yang sangat indah. Mungkin mereka cuma manusia – manusia biasa yang kita tidak kenal secara akrabnya tetapi kerana mereka itu mampu menyalurkan segenap kesedihan menjadi suatu kelukaan yang sangat cantik, aku jadi terpesona dan kagum. Sesorang pernah memberitahu aku, manusia itu sangat hebat menulis bila dia dalam keadaan sangat menderita. Atas dasar kelukaan apapun. Nanti tulisannya akan jadi indah walaupun berduka. Ataupun sebenarnya, manusia yang pernah luka sahaja akan mampu memahami luka? Apapun, aku tetap kagum. Perkataan itu disusun dan dikarang, diletak sebelah menyebelah dan disusun cantik – cantik, untuk membentuk satu emosi yang sangat terasa di jiwa. Dan rasa luka itu dikongsi dengan manusia yang lainnya, dijamah sama umpama makanan jiwa yang menjadikan kita lebih dekat dengan yang namanya wajah sebenar kehidupan. Kudos, aku ucapkan.

“Luka itu biasanya dilakukan oleh seseorang yang istimewa.” 
 
Ringkas sahaja ayatnya. Tegak dan tepat mengena terus ke tangkai hati. Memang pun kalau kita fikirkan, kita akan barai lebih kalau yang menabrakkan hati kita adalah seseorang yang sangat dekat dengan jiwa, bukan? Dan sudah tentu akan meninggalkan bekas, meninggalkan parut yang sangat dahsyat. Tak perlu kita rebut memikir cara merawat luka. Biarkan saja. Masa pasti menyembuh. Bukankah masa itu penyembuh yang maha dahsyat. Dan sampai menantikan masa sembuh itu tiba, ayuhlah raikan luka. Selebritikan duka. Karanglah segala sedih segala pedih menjadi satu mahakarya magis. Biar berbentuk apapun, penulisan, lukisan, ataupun satu saluran semangat bersifat luarbiasa yang menjadi pemacu keberuntungan kita dimasa hadapan. Tuhan tidak akan menjadikan sesuatu itu untuk sia-sia. Pasti ada natijah dan hikmahnya.

Bila hati kita ini entah galau entah walang, janganlah ego mahu dekati Tuhan. Tuhan itu Maha Tahu segala sakit yang kita lalu. Tak pernah sekalipun sakit yang kita hadapi ini hanya kerana Tuhan mahu kita menderita, mahu kita sakit, mahu kita terkhianati. Bukan? Tuhan tak zalim. Tuhan mahu kita belajar dari hidup kita yang entah apa - apa. Tuhan mahu kita bangkit. Dan dengan pengurniaan rasa segala pedih dan sakit itu, darjat kita hendak ditinggikan. Dengan syarat kita mesti terus redha dan sabar. Jatuhlah, lumpuhlah selemah apapun, habis sudah itu semua kita bangun ya? Tuhan tak akan pernah tinggalkan kita.

 

وَإِذَا سَأَلَكَ عِبَادِي عَنِّي فَإِنِّي قَرِيبٌ ۖ أُجِيبُ دَعْوَةَ الدَّاعِ إِذَا دَعَانِ ۖفَلْيَسْتَجِيبُوا لِي وَلْيُؤْمِنُوا بِي لَعَلَّهُمْ يَرْشُدُونَ 

Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku, maka (jawablah), bahwasanya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila ia memohon kepada-Ku, maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah-Ku) dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku, agar mereka selalu berada dalam kebenaran.” (Al-Baqarah: 186)


For the mean time, teruskan kuat dan teruskan sabar ya?


Read More»

Matang

Assalamualaikum. 

Sekarang ni musim hujan. Tapi time musim hujan macam ginilah aku jadi rajin nak basuh semua benda. Basuh sneakers lah, basuh langsir lah, basuh sarung kusyen lah, basuh baju entah hape hapelah. Lepas itu bila jemur tak kering, aku jadi bitter. Bila aku bitter, aku makan banyak. Bila makan banyak, aku jadi gemuk. Bila gemuk, aku bitter lagi. Dan begitulah seterusnya sampai Abang Jamil mampos.

Aku suka membasuh. Especially sneakers. Kalau aku serabut, aku basuh semua sneakers yang aku ada. Kotor ke tak kotor ke, aku basuh je semua. Tak ada perkaitan. Tapi entah, bila aku basuh dan jemur, aku tengok sneakers tu tersusun cantik macam tu, aku rasa senang hati. Tenang je. Rasa aman damai. Rasa macam hilang semua masalah dekat muka bumi ni. Sampai bilalah aku nak manjang pakai sneakers ni. Umur tua dah. Tapi masih sarung sneakers kemana - mana. Bilalah nak belajar pakai selipar Jepun. Barulah sesuai dengan umur.

Oh ya. Hari itu aku kena bebelan. Orang tu kata aku sepatutnya sudah berperangai seperti wanita berusia 36 tahun yang matang dan kedewasaan. I am no kid anymore. Aku jadi bingung sekejap. Macamana gaya wanita umur 36 tahun berperangai? Kena serious sepanjang masa? Bercakap hal - hal penting sahaja? Tak boleh lompat - lompat lagi dah? Group whatsapp hanya berkisarkan resepi apa nak masak hari ini? Okay sumpah aku tak tahu. Boleh tolong ajarkan? Katanya, aku terlalu kebudak - budakkan. Aku selalu melepak dengan anak - anak muda. Sepatutnya aku melepak dengan geng makcik rewang kampung. Pakaian aku juga diulas secara total. Kena lebihkan blouse, bukan tshirt sendat anak - anak dasawarsa. Kasut juga. Sneakers tu dah boleh letak tepi. Pakailah sandal yang sesuai usia. Dan banyak lagi yang tak kena. Itu ini. 

Benda ini bukan benda baru. Aku selalu ditegur sebab katanya, penampilan dan akhlak aku tak selari dengan usia. Sepatutnya aku begini begini dan bukan begitu begitu. Kadang-kala aku rimas, tapi most of the time aku angguk iyakan saja. Doakanlah aku berubah dan jadi matang macam yang orang nak. Walaupun kadang-kadang aku seronok juga bila orang salah teka umur aku. Terasa bangga sekejap. Tapi sekejap sajalah.

Aku rasa masyarakat kena chill sikit. Aku tengah menikmati hidup ni sebenarnya. Hidup ni sekali je. Kalau rasa nak buat anything, buatlah sekarang. Jangan nanti dah tua baru nak bitter itu ini sebab tak capai apa - apa dalam hidup. Rugi bukan? Explore dunia. Jangan habiskan hidup dengan dengki sesama kita, cemburukan hidup orang, 24 jam asyik diisi dengan membawang memanjang. Macamana nak maju? Orang lain dah capai banyak dalam hidup, kita balik - balik duduk dekat takuk lama. Hidup tak membangun, kerjaya pun takat tu saja. Orang lain dah tinggi capai bintang. Kita masih dibawah asyik rindukan bulan. Bangkitlah, bangkit!

Tasik Cermin, Ipoh
Oh dan aku kena belajar macamana wanita 36 tahun menjalani hidup sebenarnya. Barulah masyarakat boleh duduk dengan tenang. Bukan butthurt dua puluh empat jam. Iya kan?

Dah. Babai!

Read More»

Pulang.

Terkadang, kita memerlukan satu perjalanan untuk 'kembali'. Terkadang, kita memerlukan satu keberangkatan, untuk 'pulang'. Dan setiap orang, pada aku, harus punya satu destinasi yang sentiasa dipanggil 'rumah'. Dan benarlah, tak semua yang dipanggil rumah itu merujuk kepada tempat. Adakalanya, 'rumah' itu, cuma sepasang tangan yang mendakap erat, cuma satu jantung yang berdegup hebat, cuma sepasang kaki yang berdiri dengan kuat. Dan tak semua orang cukup hebat untuk memulakan satu perjalanan pulang, satu perjalanan kembali.

 Yang aku tahu, aku perlu pergi. Untuk kembali.

2019, bukanlah satu tahun yang mudah untuk aku. Perjalanannya umpama roller-coaster. Dan umum sedia tahu, bahawa aku yang serba takut dengan  ketinggian ini, bukanlah seorang penggemar roller-coaster. Ada tempat yang aku terlalu tinggi, ada tempat yang aku terlalu rendah merafak bumi. Banyak sudah yang aku rasa untuk tahun ini. Pelajarannya banyak. Ceritanya juga bukan sedikit. Entah dimana kalau aku hendak kongsikan. Entah bagaimana kalau aku hendak mulakan. Dan segala kisah yang pelbagai itulah yang mencorak jiwa dan asaku sekarang. Semakin kental,mungkin. Semakin kenal manusia. Dengan iman yang turun naik, aku bertatih mengenal Tuhan. Aku berdikit-dikit membaca satu demi satu ayat-ayat Tuhan yang Dia tuliskan dalam surat cinta Nya. Aku sahaja yang selama ini alpa dan ego enggan membaca. Walau sering tergelincir, merangkak sekalipun, akan aku tetap randuk jalannya Tuhan.

Aku semakin kenal bahagia. Aku semakin tahu yang bahagia itu bukan datang dengan saja-saja. Aku semakin tahu yang bahagia itu harus dicari dan dicipta. Bukan hanya menunggu datang tiba. Takkan ada bahagia datang secara percuma. Dan bahagia itu juga satu karunia dari Dia. Entah sekecil-kecilnya, atau sebesar-besarnya. Tapi setiap manusia Tuhan sudah janjikan pasti akan bahagia. Jangan pernah kenal yang namanya putus asa. Sedangkan para alim ulamak juga diuji dengan sejerih- jerih ujian. Apatah lagi kita hamba yang hina dan penuh dosa ini. Ujian Tuhan juga datang dengan hikmah. Hikmah juga satu cabang bahagia. Subhanallah. Tuhan itu terlalu baik. Untuk hamba-hambaNya yang penuh dengan kisah jelik. Terima kasih, Tuhan. Sesungguhnya aku tidak layak.

Aku semakin kenal kecewa. Aku semakin kenal yang kecewa itu hanya dicipta untuk mematah belahkan jiwa manusia. Dan kalau kita tidak segera bangkit, rasa kecewa itu nantinya akan membunuh kita sedikit sedikit. Kecewa itu datangnya dari tingkat harapan yang ditinggikan. Atas yang namanya manusia. Sedangkan manusia itu jauh dari sifat sempurna. Dan manusia itu kepandaian hakikinya adalah untuk memberi kecewa. Jadi berpesanlah, jangan pernah diberi harap pada manusia. Wajib nanti dibalas dengan rasa kecewa. Berdiri atas dua kakimu sendiri. Berharap pada dirimu dan Tuhanmu yang abadi lagi hakiki. Tuhan takkan pernah kecewakan kita.

Sepanjang berpergian, aku kutip segala hamburan kekuatan yang bisa aku temukan. Untuk setiap moment yang nantinya bakal aku tayang ulang ketika otak rehat dan lapang, buat aku tersenyum menghiburkan hati yang walang. Bukan mudah untuk kembalikan hati dan jiwa yang meretak di patah dunia. Bukan kerja senang untuk kembali menghibur hati yang pahit dicarik dunia yang kejam. Bukan seremeh memutus benang yang lebih dijahitan baju. Bukan semudah itu. Tapi iya, aku terus mencuba. Kerana lama sudah aku bergentayangan mencari jiwa yang entah kemana - mana. Aku harus kembali menjadi aku. Aku harus utuh dan terus menjadi satu. Aku harus segera balik ke pangkuan asal nadiku.

Jauh dari tempat asal bumi aku berdiri. Ke Darul Ridzuan aku mencari diri. Ke bandar yang satu masa dahulu pernah aku jejak bersama jiwa-jiwa yang aku sayang yang aku cinta. Tapi kenangan itu hanya tinggal bekas-bekas yang menyesak dada. Dan aku kembali dengan cinta yang sama tetapi jiwa-jiwa yang berbeza. Jangan ditanya kenapa aku kesitu. Aku tak pernah ada jawapan dan aku tak pernah tahu. Yang aku tahu, separuh jiwaku tertinggal disitu. Aku kembali demi sebuah puisi Allahyarham Yasmin Ahmad yang menghantui aku selama beberapa ratus hari. Aku kembali demi sebuah puisi miliknya yang membawa sejuta satu erti. Aku kembali demi bait-bait dan tinggalan kekuatan beliau yang jasadnya sudah dimamah bumi. Dan sejurus aku membaca puisi itu dalam hati, aku tahu -
jiwaku yang kosong kembali terisi. Rawanku yang gentayangan, kini kembali.

Bandar Agacia // Ipoh, Perak.

Forgive me
I'm only trying to find my way home.
I don't know how
and I don't know where,
my heart has a map of its own.

Forgive me,
for I say the silliest things sometimes.
It is the only language my tongue knows.
It says "Good Morning" and "Good Night",
when what it means is
"Please show me the way home."

Forgive my stupid face.
It frowns when it doesn't know.
smiles when it thinks it does,
and cries when it has lost its way.

Forgive my sightless hand,
for it thinks by gathering money,
it can buy the big ticket home.

Forgive my simple heart,
for it believes that by falling in love with you,
you might show us both our way home.
But you don't even know your own way, do you,
let alone know mine.
Perhaps we will find our way together,
perhaps in the end we won't,
but if we listen closely to God's clues together,
who knows,
perhaps four ears are better than two,
and two hearts,better than one.

The Way Home // Yasmin Ahmad
(Ipoh,2019)

Selamat pulang, Bunga. Selamat pulang.

Read More»