Sunday, May 3, 2015

Kalah Dan Masih Menang.

Ya. 29hb April 2015 itu hari Team Choral Speaking kami dengan awesomenya melangkah ke pentas Negeri. Pertama kali melangkahkan kaki ke SMK Tun Habab, Kota Tinggi, dada diserang dengan 1001 perasaan yang sukar sungguh untuk diucapkan. Ciehcieh, banyak sangat tengok drama ni. Bangga, tak percaya. Rasa nak tampar muka sendiri. Tetapi apakan daya, kalau ditampar, takut berterabur pula make up.

Giliran ke 6 daripada 11 buah daerah. Semasa budak - budak kami buat persembahan, entah kenapa suasana dewan jadi senyap sunyi. Kalau tadi bunyi suara peserta - peserta lain berbual sesama sendiri lah. bunyi cikgu-cikgu batuk lah, bunyi orang kentut lah (Itu mungkin Joe!) tapi bila tiba masa Team Batu Pahat buat persembahan, keadaan senyap sunyi macam ada malaikat tumpang lalu. Aku tak tahu kenapa. Mata masing - masing fokus dengan manusia - manusia di atas pentas. Badan semua tegak, kepala langsung tak bergerak. Dan di atas pentas, Team Batu Pahat mempersembahkan satu persembahan tanpa cela yang buat kami terpaku penuh bangga.

Senyum, gerak badan, gerak tangan, dan tak terlalu berlebih - lebihan kalau aku nak kata yang sebutan budak - budak SEGA memang market. Tak ada langsung bunyi kampung, bunyi Jawa. Tak ada. Paling clear, paling mantap. Lubang hidung aku yang kembang kempis ni jadi saksi betapa bangganya hati dengan persembahan budak - budak ni semua tadi. Alhamdulillah. Segala puji bagi Allah yang memudahkan segala urusan budak - budak ni tadi di atas pentas.

Tapi, kita ni merancang. Tuhan juga yang menentukan. Belum ditaqdirkan kami pulang dengan kejayaan. Batu Pahat tak berjaya meraih sebarang tempat. Kecewa? Tipulah kalau kata kami tak kecewa. Berlatih je dah berbulan. Penat lelah, masa yang digunakan untuk berlatih, hujan panas, ribut lagi, selamat budak - budak ni tak diterbangkan angin tersangkut atas pokok kelapa sawit ke apa. Tapi, orang kata, kalau kita redha dengan apa yang Tuhan dah rencanakan,rasa kecewa tu surut - surut menghilang.

Dipandang dari sudut positif, banyak juga hikmahnya kami tak menang ni. Mungkin, kalau kami menang, kami jadi riak. Mungkinlah kan, mungkin. Dan mungkin Tuhan nak kami belajar lagi dan lagi sampai Tuhan kata kami layak untuk menang. Sebab, kalau nak difikirkan, memang betul. Banyak yang kami kena perbaiki sebelum layak bergelar juara negeri. Skrip tak cukup padu, tu salah satu. Mungkin lepas ni aku boleh tulis skrip yang lagi deep. Macam isu perkauman ke, pemanasan global ke, feminism ke. Kena kupas isu - isu deep. Kena banyak belajarlah. Kejayaan tak datang bergolek. Kadang - kadang dia datang melompat - lompat, naik speed boat atau jatuh dari langit.

Alhamdulillah. Nampaknya kami semua dah move on dari kekalahan tersebut. Tak ada drama airmata, tak ada adegan menghantuk kepala didinding atau bercakap dengan selipar lantaran terlalu kecewa. Alhamdulillah tiada. Perjalanan balik dihiasi dengan aktiviti tidur - tiduran dan bergosip sesama sendiri. Perjalanan balik diiringi dengan cuaca yang sejuk, tenteram dan harmoni. Singgah sekejap dekat Machap untuk bersolat dan makan aiskrim. Mudah terhibur nampaknya kami semua ni. Tak ada juga sindrom enggan menerima kekalahan dengan mengatakan diri sendiri mendapat tempat keempat. Tak ada. Dah kalah tu kalah ajelah. Chill. Sap kok lu. Gitu. Rempit sungguh aku ni. Everything is under control. Gitu.

Team SEGA (Team Batu Pahat) Sekolah kami takde bas. Terpaksa tumpang bas TIGS. Hai sekolah lama!
Orang yang banyak sangat membantu team choral speaking SEGA. Ye banyak. Banyak membebel. Kehkeh!
Dah kalah pun tetap gembira.
Spot the divas.

Dan dan dan, untuk cikgu - cikgunya pulak, perjalanan ke Kota Tinggi memberikan kami memori manis yang tak ada tolok bandingnya. Kami cuci mata tengok orang sana sini, bergosip itu ini. Dan kami terjumpa dengan beberapa individu yang sungguh istimewa. Gitu. Contohnya cikgu dari Mersing yang dari kepala sampai kaki kami komen outfit dia. Sampai ke rumah pun kami masih membincangkan pakaian dia yang ...okay tutup sampai sini aje. Dan yang paling awesome tu, abang kantin SMK Seri Laksama yang bapak sado Ya Tuhan berikanlah kami kekuatan! Kerja angkat ais je pun tapi dia punya biceps subhanallah .. bak kata Wak Doyok , MERECIK oih! Dahlah sado, dengan mata sepet muka ala ala model gitu, rasa nak picit - picit aje lengan dia sambil bersandar di dada bidang beliau. Kahkah. Oh oh dan pau kelapa dia yang sangat sedap, kami makan 6 biji! So, tak adalah perjalanan ke Kota Tinggi tu sia - siakan, ada juga benda manis untuk dikenang.

Jadi, kesimpulannya, walaupun kalah, kami tetap menang. Menang dengan semangat berpasukan yang kental, menang dengan kasih sayang yang melimpah ruah antara kami semua dan hey sedar tak sedar sebenarnya kita dah dapat satu keluarga baru, kan? Adik beradik seramai 41 orang, abang - abang dan kakak yang kacak - kacak, sado, jelita, baik hati semualah. Kehkeh. Bagi kami, kamu semua ni tetap menang di hati kami. Muah sikek!

Jangan putus asa, jangan rasa kecewa. Ingat, walaupun kita kalah di pentas negeri, kita sudah termaktub dalam lembaran sejarah, yang kita pernah menewaskan sekolah yang tak pernah ditewaskan. Angkat kepala kamu semua dengan penuh rasa bangga, dan tersenyumlah penuh rasa bahagia. Kita bangkit semula tahun hadapan. Kembali dengan 1001 kejutan.

Senyum. Dan teruslah sebarkan cinta!

Thursday, April 23, 2015

Mak, Kami Menang!

Rasanya satu kampung dah tahu dah yang kami menang Choral Speaking masa Karnival Bahasa Inggeris peringkat daerah Batu Pahat itu hari. Terkejut kan? Jangankan kata korang, aku sendiri terkejutnya masih belum hilang. Bayangkanlah, sekolah kampung macam sekolah kami, dengan rata - ratanya budak - budak Jawa mana entah yang kami cekup masuk dalam team choral speaking secara tiba - tiba mampu muncul sebagai johan dan menewaskan 21 buah sekolah yang lain. Tu belum cukup lagi, yang paling buat aku terkejut macam orang kena sawan, adalah bila sekolah kami mengalahkan sekolah yang dah berbelas tahun menjadi juara bertahan. Gila tak?

Gila kan?

Tak payahlah cerita macamana perit jerihnya kami berlatih. Tuhan sahaja yang tahu. Dengan drama dia yang mengalahkan sinetron Indonesia, belum lagi drama - drama airmata kalah filem Bawang Merah Bawang Putih. Macam - macam. In short, kami menang. Bukan sebab nasib, bukan sebab kami sogok para juri dengan duit yang kami korek dari tabung buluh masing - masing, bukan jugak sebab juri tiba - tiba jadi bodoh ke apa, tapi kami menang sebab kami memang layak, dan yang paling penting, Tuhan izinkan.

Dah.

Masa diumumkan menang, beberapa orang guru tanya kami "Berapa lama berlatih?" Dan bila aku cakap yang kami cuma berlatih selama 2 minggu solid, muka semua macam tak berapa nak percaya. Eceh, mentang - mentang kami kalahkan sekolah - sekolah elit, korang ingat kami berlatih dari tahun lepas ke apa? Kehkeh. Betul. Kami berlatih selama 2 minggu secara solid. Solid tu maksudnya satu hari paling kurang berlatih selama 5 jam. So 5 jam kali 14 hari tu berapa? 70 jam kan? Pandai jugak Maths aku. Skrip asalnya cuma 1 mukasurat, skrip yang Ariff bawa dari sekolah lama dia dekat Raub, tapi aku dah ubah suai secara total menjadi 6 mukasurat. Dalam masa 4 hari, budak - budak dah hafal. Padu kan?

Team Choral Speaking SEGA 2015 kami started up from scratch. Tak tahu apa - apa. Masing - masing bangang. Kami. Ya. Aku, Ariff dan Joe. Kami bukan tahu apa - apa pun pasal Choral Speaking. Satu - satunya pengalaman yang kami ada, adalah pernah masuk choral speaking masa zaman sekolah. Aku ada pengalaman jadi conductor. Lain - lain, mampus tak tahu. Aku tulis skrip. Dan kami sama - sama latih budak - budak. Nada, gaya, gerak badan, facial expression. Kelebihan yang kami ada cuma perangai kami masing - masing kan macam diva yang celaka. Jadi facial expression bukan sesuatu yang susah untuk kami hasilkan. Sebutan, yang asalnya dengar macam budak - budak Jawa tengah baca mentera, lama - lama berubah menjadi baik dan bertambah padu.

Dipendekkan cerita, kami menang.

Jatuh airmata jantan aku bila sekolah kami diumumkan juara. Satu perasaan yang sukar aku nak gambarkan. Dan yang lagi manis, kami sama - sama menang dengan hasil usaha kami. Kena fitnah, kena tohmah memang jangan cakaplah. Yelah, sebab aku sorang perempuan, berlatih dengan dua orang cikgu lelaki, orang kata kami buat gang bang. Jadinya bila diumum juara, segala fitnah dan tohmah berlalu ibarat debu - debu tiada guna ditiup angin sepoi - sepoi bahasa. Gitu.

Oh ya, aku menangis.

Habis sememeh eyeliner. Dengan tudung herot, lipstick entah ke mana. Masa kami bertiga naik ke pentas untuk sama - sama meraikan kemenangan, tepukan gemuruh mengiringi langkah kami bertiga. Sumpah aku rasa macam baru menang Anugerah Bintang Popular. Phew. Sukar nak digambarkan. Bangga, gembira, sedih nak mampus, terharu, semua ada. 

Kami.
Over pulak manusia sorang ni.
Kakak tak percaya kakak menang noks!
Acah - acah swag.

Manis. Memang manis. Sesuatu yang takkan aku lupa, sampai bila - bila. Manisnya bila berusaha bersama dan berjaya bersama. Manis bila dah tempuh macam - macam dugaan, akhirnya kami berjaya membuktikan yang kami ni bukan ayam - ayam. Alhamdulillah Ya Tuhan. Segala puji dan syukur hanya pada Tuhan. Terima kasih yang tak terhingga kepada budak - budak choral sendiri yang dah berlatih pagi petang siang malam. Kena perli sana sini dengan kawan - kawan, dengan orang sekeliling, iyelah, acah - acah nak masuk choral speaking, macamlah power sangat. Budak - budak SEGA ni semangat juang dia lain macam, walaupun muka masing - masing kampung, bila naik atas stage, naik sebagai juara, feeling - feeling diva dia datang merasuk, memang ternganga mulut aku ni.

41 orang. 35 on stage, 6 simpanan. Semuanya aku dah anggap macam adik -adik. Semuanya aku sayang tanpa berbelah bahagi. Kita tak mampu nak puaskan hati semua orang, tapi aku rasa kami dah cuba berikan yang terbaik. Salah silap mintak diampunkan. Manalah tahu kadang - kadang termaki ke termarah ke apa ke kan, minta maaf dunia akhirat.

29hb April ni, kami semua akan ke SMK Tun Habab untuk peringkat negeri pulak. Kalau ada rezeki bergelar johan, insyaallah. Kalau tak, kami dah cuba yang terbaik. Sampai ke tahap ini pun, aku dah sangat - sangat bersyukur. Memang tak pernah mimpi, kami boleh pergi sampai ke tahap ini. Amin ya Tuhan.

Engkau orang semua, tolong doakan kami dapat Johan ya? ^^,

We beat the unbeatable!

Dah. Babai.