Monday, November 17, 2014

Birthday Di Awan Biru Tiada Yang Menganggu.

Kalau boleh mencarut, aku memang nak mencarut semahunya.

Sebenarnya, aku dah selamat dah mencarut. Dia punya penat, serupa iblis ! Nak tanggal kaki aku, dengan ketiak lecak, nafas semput macam nak terputus nyawa, dengan kaki sakit kejang menggigil lagi satu hal, kalau tak difikir - fikirkan maruah dan harga diri serta kredibiliti seorang guru bakalan tercalar, memang aku tak hingin nak panjat Hutan Lipur Bukit Soga tu ! Memang takkan lah weh, tak akannn!

Tak pernah manusia sambut birthday aku atas bukit. Tak pernah. Ini pertama kali dalam hidup. Bertuah sungguh anak murid aku kan? Dideranya cikgu cantik macam aku. Panjat bukit tinggi - tinggi sampai setengah mati nak sambut birthday. Rare sangat - sangat ! Aku dah separuh nyawa termengah - mengah nak daki tangga, diorang boleh lari - lari riang gembira sambil tayang - tayangkan kek birthday depan bijik mata aku. Syaitonnnnn !

Tak mampu nak tersenyum. Tak mampu dah !

Berperang dengan perasaan nak patah balik dan nak teruskan perjalanan, aku teruskan jugak kaki melangkah walau mulut menyumpah seranah. Aku ni dahlah tak rajin nak bersenam, memang seumur hidup dua tiga kali ajelah hiking. Selalunya aku hiking dalam shopping complex aje. Jadi bila kena daki Bukit Soga yang tinggi dia 750m tanpa sebarang perancangan rapi, memang nazak jugaklah perasaan dia. Berapa kali aku berhenti , ambik nafas mintak nyawa. Dia punya penat, nauzubillah. Boleh buat engkau terajang pokok pisang! Penat tak penat, make up tetap maintain. Eyeliner tetap melentik mengalahkan Che Ta. Jadahnya perangai!

Setelah berhempas pulas, jatuh bangun tergolek terbongkang, maka menjejak jugaklah aku ke puncak Bukit Soga. Sedap aje anak murid aku yang lain dah lompat - lompat lari - lari sana sini, yang aku pulak dah termengah - mengah muntah hijau. Nasib baiklah disepanjang perjalan Tiqah sudi nak temankan aku yang sekejap-sekejap duduk, sekejap-sekejap mencarut kepenatan. Sayang Tiqah! Bila dah okay sikit, dah boleh bercakap- cakap sikit, kami pun duduk membulat dan tadaaaa potong kek birthday! Lepas tu yang lagi kelakar, tak bawak air ehh. Bijak bistari macam sang kancil betul!

Ini budak - budak nakal pembuli cikgu cantik.
Mengokak kek.
Bodyguard.
Bodyguard yang gembira.
Sayang sepah - sepah bertaburan di alam semesta.

Kalau nak dikatakan penat, aku memang penat. Penat nak mampos kott ! Sampaikan menggeletar satu badan kepenatan, dengan basah lencun dek peluh, tapi inilah birthday celebration yang paling rare pernah aku dapat. Sekaligus menjadi penutup Bulan Sambutan Harijadi Teacher Yatt Yang Cantik Dan Baik Hati. Eh panjang pulak kan nama sambutan. Kehkeh! Terima kasih yang tak terhingga untuk Mia, Chad, Tiqah sayang, Poyen dan Peng yang sanggup bersusah - payah meraikan hari tua aku. Kalau nak cakap sayang, memang macam cheesy sangat - sangat kan? Tapi dalam hati ni, memang sayang sepah - sepah tabur - tabur sesungguhnya untuk mereka - mereka ini. Meh meh korang, Teacher peluk ramai - ramai meh! SAYANG KORANG!

Maka dengan itu, tamatlah sambutan birthday aku untuk tahun ini. Bertemu kita lagi pada tahun hadapan dengan sambutan - sambutan yang lebih surprise lagi. Mana tau, ada yang nak celebrate dekat Kelab Malam ke, Kelab Bogel ke. Kehkeh! Tak senonoh kau, Yatt! Sebelum berpisah, kita akhiri pertemuan kita ini dengan tasbih kifarah dan surah Al-Asr.

Malamnya, kaki sakit macam nak tanggal!

Dah babai!

Thursday, November 13, 2014

Generasi Pertama The Kesayangans. Makan - Makan, Kegembiraan Dan Cinta Sejati.

Maaflah. Aku kalau buat entry, mesti tajuk dia syok sendiri.

Baiklah. Sambutan hari jadi aku yang ke 31 tahun nampaknya berlangsung entah untuk kali yang keberapa. Malas pulak saya nak kira (Riaknya nauzubillah). Kali ini, giliran generasi pertama The Kesayangans yang meraikan birthday aku dengan upacara yang sungguh gilang - gemilang.

Yang jadikan sambutan ini lain maciam adalah, diorang masak sendiri weh ! Lepas itu makan ramai - ramai. Kembang setaman hati beta. Ada nasi putih, ayam goreng, coleslaw, choc-dipping dan lepas itu makan ramai - ramai, kongsi - kongsi dengan penuh rasa kasih sayang dan juga muafakat membawa berkat. First time celebrate birthday macam gini. Feel dia memang mari! Bentang tikar dekat dalam bilik guru, masing - masing duduk bersila. Apa ada hal!

Untuk yang belum sedia maklum, generasi pertama The Kesayangans ini adalah insan - insan terpilih yang suatu ketika dahulu merupakan anak didik aku batch yang pertama aku mengajar Tingkatan 3. Mereka ini group yang pertama. Kelompok manusia yang selalu buat engkau rasa terbang bahagia diudara. Sumpah tak cari lain!

Yang acah - acah pakai topeng Ironman tu dia ada sakit mental sikit.
Sambil makan tu memang penipu lah namanya kalau tidak diisikan dengan sesi anjing menganjing dan membahan di antara satu sama lain. Saya sebagai guru juga tidak terkecuali. Peluang begini bukan datang selalu gua cakap lu. Bila lagi nak kenakan Aini dengan Muaaz. Inilah masanya! Kehkeh!

Siap aje makan, yang bagusnya apa tahu, yang kemas semua benda adalah kaum lelaki. Kaum perempuannya betulkan tudung, camwhore dan bergossip sesama sendiri. Yang lelakinya bagusnya lahai kemas tempat makan, basuh pinggan, buang sampah. Alahh memang calon pilihan menantu Emak awak lah!

The handsomes membasuh pinggan. Peace sikek Muaaz !
Lepas dah siap semua, sambil tunggu masuk waktu Zuhur, apa lagi masing - masing. Camwhore! Baik yang lelaki ke yang perempuan ke, anak murid ke, cikgunya ke semua dah sama aje. Pantang nampak kamera, masing - masing! Macam - macam gaya. Posing atas pokok aje yang belum.

Terasa miniature sungguh. Padahal dulu dia paras buku lali aku aje pun!
Spend masa dengan The Kesayangans tak pernah berakhir dengan kesedihan dan kedukaan. Kalau jumpa mereka - mereka ini, senyum aku mesti sampai ke telinga. Hati kembang berbunga - bunga. Dengar cerita masing - masing, gelak kutuk umpat keji bersama, moment - moment macam ginilah yang buat aku terus bertahan dan bertabah untuk menjadi seorang pendidik.

Banyak yang aku belajar daripada mereka. Salah satu daripanya, aku belajar yang hidup sebagai seorang guru ni tak bermakna kita sahaja yang mengajar sesuatu untuk mereka. Sebenarnya banyak yang kita belajar daripada mereka juga dalam masa yang sama. Thank you, Allah. Pengalaman hidup ni kadang - kadang Tuhan bagi melalui cara yang kita tak sangka - sangka. Tahun ini tahun terakhir mereka - mereka semua ni ada dekat sekolah. Lepas ini masing - masing dah bertebaran ke serata muka dunia. Tacingnya lahai rasa dia ! Kalau dulu masing - masing comot momot Ya Allah nakal pula tu, tapi sekarang masing - maisng dah besar, dah kacak, dah cantik. Mentang - mentanglah bebudak espiyemmm.

Sayang sepah - sepah.
Naeem. Fathiin. Aini. Nada. Izzuan. Ameen. Jidin.
Mana nak sama kamu semua orang!
Rakan sebaya.
Entah kenapa kalau dengan diorang ni, aku rasa lain sangat - sangat. Macam satu keluarga pun ada. Dah rasa macam darah daging sendiri. Kalau sorang susah hati atau ada masalah, tak tenang pulak hati aku selagi tak dapat nak bantu mana yang dapat aku bantu. Setiap masa aku doakan diorang semua ni kan berjaya capai cita - cita masing - masing. Biar tinggi terbangnya. Biar panjang langkahnya. Biar diteroka satu dunia. Insyaallah.

Dan harapannya juga semoga ukhuwah ini terbina sampailah ke hujung waktu. Biar siapapun yang datang dan pergi dalam hidup kita, semoga The Kesayangans akan terus mekar mewangi di dalam hati. Haa gitu !

Terima kasih korang untuk usaha dan susah payah korang semua. Teacher hargai sangat - sangat. Teacher sayang engkau orang sepah - sepah dari sini sampailah ke Bulan pusing - pusing lapan belas kali.

Meh peluk berjemaah meh !

I love you guys !

Okay dah. Nak makan jeruk mangga. Babai!