Saturday, December 13, 2014

Budak - Budak Rempit Kata "Save Save Sikit!"

Aku tengok budak zaman sekarang, semua sibuk nak kahwin awal. Semua nak rasa manisnya kahwin muda, sibuk nak jadi yang halal macamlah selama ni kau ni najis Mughallazah . Semua impikan suami / pasangan yang manisnya mengalahkan gula - gula kapas. Setiap masa nak pijak bantal awan, bahagia sampai ke bulan. Kalau engkau orang perasan, orang zaman sekarang berlumba-lumba nak tunjuk siapa paling bahagia, siapa paling beruntung dapat suami/ pasangan yang romantiknya mengalahkan Rosyam Noor zaman muda-muda. Semua nak jadi couple terindah pernah Tuhan cipta. Semua benda, semua, kita nak bagi manusia lain tahu. Baik - baik benda tu sweet, bila terlalu melimpah sangat di sini sana, datang jugak meluatnya.

Kadang - kadang, aku pun buat juga benda tu (Hihi!)

Macamlah suami aku tak ada Whatsapp ke apa, boleh aje aku send mesej tu melalui Whatsapp, tapi nak jugak post dekat wall FB dia. Hey, nak bagi semua orang bacalah. Nak semua orang tahulah yang kami ni pasangan romantik lagi bahagia. Kalau senyap - senyap, mereput siapa yang tahu? Lagi - lagi kalau suami ada belikan presents sempena birthday ke, hari guru ke, sumpah wajiblah harus kasi tahu satu dunia. Post sweet - sweet mesti kena ada. Barulah orang tahu betapa beruntungnya aku kahwin dengan lelaki yang sanggup berhabis untuk aku. Gitu.

Jahiliyyah nya , Ya Tuhan.

Okay tu cerita lain. Yang aku nak cerita ni lain pulak.

Aku tertanya - tanya mana hilang manisnya bercinta dalam senyap. Macam orang dulu - dulu selalu buat. Bahagia sampai ke tua. Sampai ke kubur agaknya. Tak pernah kecoh - kecoh, tak pernah sibuk nak update sana sini untuk beritahu betapa bahagianya kita. Orang kata, itu dia punya pasallah nak update apapun, kalau tak suka, jangan baca. Amboi senangnya berkata - kata. Kita ni hidup memang asyik kerja nak pentingkan diri sendiri agaknya. Bayangkanlah perasaan kawan - kawan kita yang belum sampai seru jodoh nak berumah tangga, yang kita ni asyik sepanjang masa update betapa baiknya husband kita, holiday sana sini, mana yang dah dapat anak pulak 24-7 nak update pasal anak dia macam dia sorang ada anak dalam dunia. Si kawan yang Tuhan belum kurnia rezeki anak ni tadi tengok mereput sorang - sorang menangis tepi tangki ikan. Hey emak nenek kita dulu anak diorang 18 kot, takdenya kecoh nak masukkan dalam warta berita pun macam yang kita - kita buat sekarang.
Mana hilang bahagia dalam diam?

Hati manusia kan lain - lain.

Kita canang kita bahagia, mana tahu esok lusa Tuhan nak uji kita, Tuhan kasi goncang sikit rumahtangga kita tuptup bercerai, macamana?
Kita banggakan anak kita tu, tuptup esok - esok Tuhan bagi anak kita jadi penagih ke, drop out ke apa ke, macamana?
Kita banggakan suami / isteri kita sekali eh tiba - tiba kena sailang orang lain, macamana?
Kita bangga harta kita, duit banyak, melancong sini sana, mana tahu entah esok lusa Tuhan tarik balik nikmat harta kita, duduk mereput tepi pondok bas (Kat TV selalu tayang macam gini) mana kita nak letak muka kita?

Masa tu, orang cuma akan cakap - "Padan muka, kau membongkak lah lagi!"

Walaupun sebenarnya kita tak ada niat langsung nak membongkak ke apa. Tapi iyelah, riak ni benda paling halus paling pandai menyamar dalam jiwa kita, kadang - kadang kita tak perasan. Nauzubillah, mintak dijauhkan. Dia macam api dalam sekam. Lama - lama habis jahanam semua pahala amalan kita dek kerana riak ni saja.

Ini dugaan sebenarnya. Cabaran nak tengok berapa padunya iman kita. Benda - benda ni memang remeh, tapi inilah sebenarnya yang menghitamkan hati kita. Aku dok perati kawan - kawan yang, iyelah mungkin dia tak ada niat langsung, bercuti sana sini, suami belikan macam - macam, rumah besar, kereta gempak - gempak, aku ni dok tengok saja sambil adalah sikit dengki tu hinggap sana sini. Yelah, aku ni jenis manusia yang tak kuat iman. Sedikit sebanyak, jeles jugak dalam hati. Tengok kawan sedap bercuti pergi Korea lah pergi Namibia lah Trinidad & Tobago lah, aku pusing - pusing asyik pergi Melaka. Nangis tepi tong gas.

Yelah, aku salahkan diri sendiri jugak. Siapa suruh dengki sangat, siapa suruh jeles kuat. 

Dia macam ginilah, macam kau pakai seksi seksi, lepas tu kau kena raba ke kena rogol ke, lepas tu kau salahkan orang yang rogol / raba kau sebab tak kuat iman. Gitulah. Sama situasi dia. Kalau kau tak menayang sangat, mungkin aku pun tak jeles sangat. Haha. Faham tak?
Tak faham, pergi mereput sana.

Aku rasa bukan aku sorang yang ada rasa macam gini. Macam aku cakap tadi, kadang - kadang orang tu takde niat pun nak eksyen, bangga diri apa sangat. Tapi iyelah, penerimaan manusia tu kan lain - lain. Tak salah kalau kita pun sama - samalah bantu kawan - kawan yang tak berapa nak sampai rezeki (Rezeki jodoh / rezeki anak / rezeki yang lain - lain) , setiap kali kita nak tulis / post something, kita fikirlah dulu. Kalau biasa - biasa tu, takpelah. Orang pun boleh faham, gitu. 

Tak payahlah semua benda nak kasi satu dunia tahu.

Kita sama - sama jaga hati. Jangan busuk sangat. Jangan dengki sangat. Sama - sama main peranan. Dunia kita sekarang ni macam - macam benda jadi, yang buat kita kuat, cuma cinta.
Betul. Tak bohong.


Dah. Babai.

Thursday, December 11, 2014

Cepat Jatuh Sayang.

Satu masalah aku ni,

mudah sangat jatuh sayang dekat orang.

Betul ni, sumpah aku tak bohong. Tak kiralah siapa. Orang yang aku baru jumpa dekat tepi jalan, strangers entah mana - mana yang aku baru lepas borak masa tengah cuci tangan dekat tandas awam, kawan aku punya kawan punya sepupu, entah siapa - siapa entah yang aku jumpa masa beli cendol dekat pasar malam. Tak kiralah siapapun. Aku borak dengan dia sekejap, kami jadi kawan, dah entah macamana celaka aku terus bonding dengan stranger tersebut.

Lepas itu, buat macam dah kenal lama dah sehati sejiwa engkaulah segalanya. Manusia macam gini, orang putih kata 'Easily attached'.

Susah tahu tak. Susah. Orang kalau easily attached ni dia memang super annoying kedang - kadang. Pada dia, semua benda adalah penting dalam relationship. Semua. Dia akan caring dengan sepenuh hatinya, dia akan jadi super membahagiakan, tema hidup : Anything For You gitu. Jadi jangan cuba - cuba nak buat perangai sambil lewa dengan manusia yang macam gini. Sebab nanti dia akan rasa offended dan sentap dan menangis tepi pasu bunga.

Perangai macam gini, aku cuba jugak kawal. Kadang - kadang tu aku saja buat - buat sombong dengan semorang. Sebab aku taknak make the first move ke apa lepas tu terus jadi baik, terus jadi geng, kamceng bagai, buat group whatsapp sama - sama. Sebab kau tau kenapa? Sebab aku penat jadi manusia yang dah sayang gila - gila lepas tu selamba badak Abah kau, aku ditolak ketepi macam kain lap kaki yang tak ada harga diri. Hamboi ayat.

Penat tahu tak? Aku tak boleh nak berhenti jadi diri sendiri. Sebab ini memang perangai aku yang Tuhan bagi. Alah, aku tau, kadang - kadang orang soksek jugak belakang aku. Tahu sangat. Tapi nak buat macamana. Bukan aku saja - saja, bukan aku buat - buat. Contoh, macam bila dah rapat dengan kawan sekerja, tak kiralah lelaki ke perempuan, nanti karang aku caring sikit orang cakap aku lebih - lebih. Mulut aku ni pulak jenis yang laju je nak cakap sayang, ke apa ke. Contoh macam ada kawan tolong aku sikit, nanti aku cakap "Aaa thank you! Sayang kau banyak-banyak!" Dah sudah, esok jadi bahan umpatan.

Same goes dengan anak - anak murid. Lelaki ke perempuan ke kan. Bila dah rapat, dah jatuh sayang, kita buat benda yang kita rasa membahagiakan, menghargai dekat anak - anak murid yang kita sayang, nanti orang cakap dekat belakang. Tu takpe lagi, dapat dekat manusia yang hati busuk sikit, cucuk sana - sini, dah bergaduh pulak. Laki bini main sound - sound, emak bapak main surat layang. Alah, malaslah gini. Niat asalnya mudah aje, nak happykan orang, nak bahagiakan orang. Akhirnya, harga diri sendiri jatuh ke longkang.

Maaflah.

Aku tak dapat nak buang sifat ni jauh - jauh. Aku cuba, bukan tak cuba. Tapi tak boleh. Hati ni penuh dengan sayang yang melimpah ruah, yang setiap masa nak fikirkan orang, yang setiap masa nak concern pasal orang lain, setiap masa nak cakap benda yang indah - indah untuk orang dengar, hey aku cuma nak jadikan dunia ini tempat yang manis untuk semua manusia. Kasih sayang, cinta, boleh ubah dunia, tahu? Tahu tak, dah berapa ramai manusia yang berubah menjadi lebih baik hanya dengan aku limpahkan kasih sayang yang luas tiada bertepi? Kalau sebut pasal anak - anak murid, yang asalnya pecah rumah, gangstar abadi, perangai musibat serupa iblis, tapi sebab aku layan baik - baik, sayang sepah - sepah, sekarang semua dah jadi manusia. Asalnya malas belajar, sekarang kalau time English aje tertunggu - tunggu tepi pintu. Aku terharu, tahu? Tak terucap bahagia.

Tak apalah, kalau andai kata orang yang aku sayang tu nak lupakan aku ke apa, tak apalah kalau hari ni kita buat baik dekat orang, orang ambil kesempatan ke apa, tak apalah kalau hari ni engkau sayang hari esok nak benci ke, hari ini sayang esok lusa engkau lupa ke , tak apa tak apa. Sebab aku sayang orang bukan untuk dibalas - balas ke apa, bukan. Benda yang indah - indah, mana ada letak harga ye tak? Benda yang indah - indah tu, tak terungkap dengan kata - kata. Dia ada dekat situ, untuk buat perasaan yang celaka serupa neraka, jadi manis umpama syurga. Begitulah.

Yang penting, aku tak akan pernah serik sebarkan cinta.

Dah betul sangatlah Tuhan kasi aku perangai macam gini. Sesuai sangat dengan makna nama aku - Cahaya Kehidupanku.

Yelah, mungkin sahajalah aku menerangi kehidupan engkau orang semua umpama lampu yang bersinar di malam yang gelap gelita. Gitu.

Maaflah, kalau dalam tak sedar, aku dah buat orang menyampah, meluat, nak muntah dengan perangai aku yang macam gini. Maaflah kalau aku dah secara tak sengaja dah buat timbul perasaan yang tak berapa nak sedap dalam hati engkau orang semua, maaflah maaflah. Sumpah, kalau aku boleh ajar hati ni jadi kekwat, kejam, tak hiraukan orang lain pi mampus dengan engkau orang semua sana, aku buat. Aku buat.

Asalkan dunia kembali aman.

Tapi yang macam aku cakap, ini adalah aku. AKU.

Kalau kau tak suka, aku rasa -

itu bukan masalah aku kan?

(Senyum)

Ayuh, sebarkan cinta.

Manusia yang easily attached tu macamana? Macam gini.

Nah belanja sikek #CatatanLadyMuck

Dah. Babai!