Featured Slider

Senja. Dan Satu Jiwa Yang Luka.

"Sakit tidak?"

Soalan pertama yang aku lemparkan. Engkau diam. Seolah sedang berkira - kira sesuatu sebelum menjawab. Dahi kau berkerut. Lama. Sambil tangan kau memusing-musingkan straw di gelas yang separuh kosong. Hiruk - pikuk manusia yang lalu - lalang sikitpun tidak kau hiraukan. Kau terus begitu untuk beberapa detik. Sebelum kau melepaskan satu keluhan berat.

"Sakit." jawab kau pendek.

Aku kira, itu jawapan yang kita sama - sama tahu. Aku juga tahu kau bakal akan menuturkan jawapan itu. Aku cuma mahu kepastian. Aku cuma mahu mendengar kau mengucapkan itu dengan mulut kau sendiri. Kerana mendengar sendiri berbanding cuma mengagak jawapan, ketara bedanya. Aku terus menanti kau menuturkan kata - kata yang selanjutnya. Petang yang mula merangkak senja, membiaskan warna merah jingga yang paling aku cintakan. Aku sangat sukakan senja. Matahari meminta diri untuk hilang seketika, tanda berakhirnya tempoh ia menyinar dunia. Satu perpisahan yang maha indah. Cantik. Hilang seketika sebelum kembali di hari esoknya. Senja seringkala memberikan aku satu rasa dejavu yang sukar untuk aku ungkapkan dengan kata - kata.  Pada aku, senja itu umpama satu rahsia alam. Tetap cantik, sebelum memberi kelam.

Aku pandang kau yang terus bungkam tanpa kata - kata. Aku tahu kau sedang dalam kesakitan. Kesakitan yang kau sentiasa cuba sembunyikan dengan polah ceria dan penuh keyakinan. Kesakitan yang tak pernah kau tunjukkan sisi duka kau kepada mata umum. Kesakitan yang hanya kau perlihatkan kepada orang - orang yang kau percaya. Mata kau kelam tanpa sinar. Celaka manalah yang telah membunuh kebahagiaan kau, kawan.

"Jangan sesekali memberi jiwa kepada orang yang bukan taqdir kita." ucap kau dalam senyum yang bersisa. Mata kau sedikit berkaca sewaktu kau menuturkan itu. Aku tahu remuk redam yang memecahkan hati kau. Aku tahu apa yang kau rasa, apa yang kau lalui. Aku tahu apa yang sedang kau nafikan, aku tahu apa yang sedang kau perjuangkan. Aku tahu sengsara kau melabuh cinta dan percaya kepada orang yang nyata bukan dicipta untuk melayar bahtera bahagia dengan kau. Aku cuma menanti kau menuturkan sendiri.

"Kau akan teruskan semua ni? Kau akan teruskan 'berjuang?'" pertanyaan aku tadi kau sambut dengan ketawa kecil yang amat menjengkelkan aku. Seolah pertanyaan aku tadi sesuatu yang bodoh dan tidak berakal. Kau masih tertawa sinis sambil mata kau tak lepas memandang aku.

"Berjuang? Perjuangan apa yang aku ada , Yatt. Dari langkah mula langkah pertama yang aku ambil sewaktu aku mencintai dia, aku sudah tewas tanpa perlu berbuat apa - apa. Dari detik pertama aku izinkan dia memasuki jiwa aku, aku sudah kalah sehabisnya. Aku cuba melawan taqdir aku. Aku tidakkan ketentuan Tuhan. Aku fikir aku kuat untuk bertarung dengan emosi dan keadaan. Tapi sebenarnya aku cuma menghiris jiwa sendiri. Aku membodohkan diri untuk merasa bahagia yang sementara. Aku fikir aku mampu merubah taqdir, tapi akhirnya aku sedar yang hebat manapun sekali cinta aku pada dia, kuat manapun sekali aku berjuang untuk dia, kalau perjuangan itu bukan perjuangan aku, aku kalah didetik pertama, Yatt. I am a fighter, but he is not my battle.

Aku telan kecaman manusia. Dikata aku cuba merampas bahagia kepunyaan orang lain. Bukan, bukan aku merampas bahagia. Rasa ini bukan aku yang minta, Yatt. Aku solat, aku berdoa pada Tuhan minta perasaan ini dijauhkan. Tapi semakin kuat aku minta dijauhkan, semakin ia datang. Salah siapa Yatt? Salah aku? Atau salah Tuhan? Mungkin salah Tuhan ? Kerana Dia yang memberikan aku rasa ini? Aku diberikan ujian ini? Untuk apa? Hikmah ? Mana hikmahnya? Aku digelumangkan dengan dosa? Lantas ketika aku meminta Tuhan untuk menjauhkan aku dari dia, kenapa yang dimekarkan adalah cinta? Kenapa ? Dan selayaknya aku ke neraka kerana Tuhan enggan mendengar aku disetiap doa? Jawab Yatt. Yang salah itu aku, atau Dia??"

Keadaan sunyi. Umpama segalanya kedap bunyi. Senja semakin merangkak kelam. Aku biarkan engkau melayan emosi kau sendiri. Aku tak mahu menghakimi apa yang aku tak lalui. Aku tak mahu menjadi kejam dengan tanggapan aku sendiri. Aku tak mahu membuat kerja Tuhan. Apa pun yang kau lalui, itu keputusan yang kau ambil sendiri. Aku cuma mampu menjadi pendengar biarpun untuk seratus tahun lagi. Dalam senja yang semakin memekat, aku lihat kau menyeka mata dengan dua tapak tangan. Semerta, hati aku direnggut sebak. Celakalah manusia yang menghancurkan hati kau, teman. Celakalah dia untuk seluruh hidupnya. Dalam senja yang semakin memekat itu juga aku lihat kau menyeluk poket, dan membawa keluar handset kau. Terus menuju ke aplikasi Instagram. Aku lihat kau sedang menatap gambar dua manusia tersenyum bahagia di atas pelamin putih. Berbusana songket ungu. Dengan segenap gembira yang terpancar diwajah mereka. Kau tatap gambar itu lama. Sebelum aku sadari bahu kau bergoncang dengan tangis yang esaknya semakin kuat. Kau suakan gambar itu kepada aku.

"Yatt tengok. Lelaki yang aku serahkan segala jiwa dan segala cinta, lelaki yang katanya sayang kepada aku melebihi nyawa, yang katanya sanggup berkorban jiwa raga untuk aku. Tengok Yatt, tengok. Hari ini dia menikah. Dia memilih untuk menikah. Dan membiarkan aku dengan taqdir hidup aku sendiri." kau menyunging senyum. Dengan airmata yang mengalir sederas hujan. Aku menelan air liur yang terasa berpasir ditekak. Aku tatap gambar itu lama - lama. Tak ada sepatah pun perkataan yang aku mampu tuturkan untuk menenangkan hati kau. Semua perkataan yang pernah wujud di dalam bahasa manusia takkan mampu menterjemah betapa luka dan hancurnya hati engkau. Tak ada. Tak akan ada.

"Ini jalan yang aku pilih, Yatt. Dan demi dia, demi cinta kami yang katanya pernah ada, aku akan teruskan hidup. Kerana hidup untuk dia tak semudah mati demi cinta."

Aku tak pernah merasa sesakit kau dalam hidup aku. Aku tak tahu apa rasanya menyintai orang yang memang taqdir akhirnya bukan untuk hidup bersama aku. Aku tak tahu macamana sakitnya ditinggalkan orang yang paling aku sayang. Aku tak pernah menjadi saksi mata lelaki yang aku sayang menikahi perempuan lain. Aku tak pernah. Aku tahu sakit. Tapi aku tak tahu sesakit apa. Aku tahu hancur lebur hati kau. Tapi tetap bukan aku yang merasainya.
Aku biarkan kau menangis semahu kau. Aku tau , usai kau tangisi semua ini, kau akan tetap menjadi kau yang dulu. Seorang yang membahagiakan orang lain. Yang akan sentiasa memberi sinar untuk orang lain. Kau tetap akan menjadi seperti polah yang Tuhan taqdirkan untuk kau. Sentiasa menyebarkan bahagia. Kau tak salah apapun. Kau cuma jatuh cinta. Dan jatuhnya cinta engkau itu kepada lelaki yang sudah berpunya. Lelaki yang sudah punya suri. Lantas apapun yang kau korbankan, kau persembahkan, tak akan mengubah hakikat yang engkau cuma pendatang. Singgah sekejap untuk menumpang. Bila - bila masa tiba waktu untuk kau cari jalan pulang.


Masih terngiang - ngiang ayat kau dalam kepala aku,

"Lantas ketika aku meminta Tuhan untuk menjauhkan aku dari dia, kenapa yang dimekarkan adalah cinta? Kenapa ? Dan selayaknya aku ke neraka kerana Tuhan enggan mendengar aku disetiap doa? Jawab Yatt. Yang salah itu aku, atau Dia??"

Tuhan, Kau punya jawapan?

Read More»

Sembilan Bulan.

Assalamualaikum.

Dalam tempoh hiatus aku selama sembilan bulan ni, macam - macam dah jadi dalam hidup aku. Terlalu banyak benda yang berlaku sampaikan aku tak tahu nak start share yang mana satu. Yang best, yang musibat, drama airmata, yang kelakar funny bapak ah, yang menduga kesabaran, yang menggeramkan. Eh banyak la. Aku nak menulis, aku nak sangat share dalam blog kesayangan ni apa yang aku lalui selama sembilan bulan ni. Tapi entahlah, keinginan nak menulis tu tak sama macam dulu. Passion dia tu dah malap sikit. Ataupun, senang katanya, aku malas. Malas sesungguh - sungguhnya. Masa tu ada, tapi malas. Malas nak drafting, malas nak editing, malas malas dan malas. Unta padang pasir pun tak malas macam aku rasanya. Tapi itulah, terasa macam nak share semua. Nantilah, slow slow, aku share. Insyaallah.

Bila umur dah nak menginjak 35, semakin banyaklah yang aku belajar. Kadang - kadang, tergelincir jugak langkah bila syok sangat dengan dunia. Ingat Allah banyak - banyak. Perlahan - lahan patah balik, lalu balik jalan menuju cinta Tuhan tu. Hidup ni, terpesong macamana sekalipun, janganlah sampai tak takutkan Allah. Semakin banyak fikirkan mati. Hidup dekat dunia ni bukan destinasi abadi kita. Semua orang tahu, Mati tu pasti. Tapi itulah, terpelecok juga langkah ni. Bersihkan jiwa, bersihkan hati. Semoga sentiasa didakap cinta Illahi.

Tahun 2018 ni jugaklah tahun yang menyaksikan, apa yang aku pernah hilang, datang semula. Orang kata, kalau sudah jodoh memang tak kemana. Terbanglah mana tinggi, hilanglah jauh mana pergi, kalau sudah termaktub janji, ke sisi jualah akan kembali. Alhamdulillah. Bertahun - tahun menjera taqdir, akhirnya kembali jua, Yang ni pun nanti aku cerita. Perjalanan sebuah jiwa yang hilang, kembali ke pangkal jalan. Cerita ni cerita airmata, pada akulah. Aku yang jiwa kental ni pun mencebik - cebik bila diceritakan kisah ini pada aku. Nanti eh. Nanti aku kisahkan.

Tempoh sembilan bulan ni jugaklah yang menyaksikan macamana aku yang fobia tempat tinggi, gayat segala bagai ni akhirnya buat passport dan terbang ke Vietnam bersama Maklong. Bapak ah terasa nak tercabut nyawa naik flight weh! Tapi dek kerana nak jaga market, gua steady je bhai! Sembilan bulan ni jugaklah terkandungnya moment aku jejak kaki ke Ipoh. Bandar yang aku teramat sangat nak pergi. Dan akhirnya tercapai alhamdulillah ya Allah. Dan betapa banyaknya moment - moment aku mencuba beberapa perkara untuk pertama kali. Ah. Tak sabar pulak aku nak share semua. Semoga aku akan lebih rajin menulis. Doakan ye! Aku janji aku akan jadi lebih rajin menulis. Macam dulu - dulu. Masa zaman kegemilangan dulu. Aku harap, ada lagilah loyal readers aku yang sedia menanti post baru daripada cikpuanbunga.com Insyaallah.

Sebuah pose steady bajoi dari yours truly.
Dah babai. Nak makan keropok ikan.


Read More»

Masa Nyata Menyembuh.

Assalamualaikum. Ya Allah. Lama gila tak update blog. Aku busy menyelamatkan dunia yang penuh pancaroba. Nak makan pun tak sempat. Penipu sangat. Bersawang dah blog. Tadi aku nampak ada cicak mati. Korang sihat? Korang jangan marah - marah walaupun harga minyak asyik nak naik je, harga barang pun naik sama. Korang kena chill chill je. Aku taknak korang stress dan jadi gila. Cukup-cukuplah dunia sekarang ni penuh dengan orang gila.

Dah nak penghujung Disember. Dah nak penghujung 2017. Sedar tak sedar, dah dua tahun aku cuba untuk menyembuh hati. Dah dua tahun rupanya aku cuba bangkit dan bangun berlari lagi. Dah dua tahun aku mulakan semula perjalanan mencari dan mengekspresi diri. Dua tahun. dan kalau aku ingat-ingatkan balik, titik pertama tempat aku bermula, haih malu rasanya. Broken tahap dewa aku time tu. Sadness level 999. Rasa macam dah tak mampu nak meneruskan kehidupan. Rasa teramat memilukan. Drama sangat allahu! Padahal, bila diingatkan balik, sungguh gelimat! Iyalah kan, orang masa tu tengah berduka nestapa, ibarat kebahagiaan direnggut sekelip mata. Mana tak menggelabah. Tapi itulah, betullah cakap orang. Masa itu magika. Masa itu penyembuh yang nyata. Berikan diri kita masa. Dan luka yang maha dahsyat itu akan sembuh dengan sendirinya.

Well, pada aku, bergantung dan berpasrah dengan masa semata-mata tak akan membawa engkau kemana - mana. Resipi rahsianya disini adalah acceptance. Penerimaan. Sebab selagi kau menidakkan dan tidak menerima dengan penuh keterbukaan, kau tetap akan menjadi makhluk yang terpaling bitter dan penuh dendam. Sabar, sayang sayang (Bak kata DSV). Ya I know revenge is a dish. And it's best served cold. Ya nanti. Faham. Tapi sebelum engkau melunas dendam, bukakan dulu hati kau untuk menerima qada dan qadar Allah Taala. Ini peluang untuk kau menjadi manusia yang lebih hebat. Terimalah. Dengan hati dan minda yang terbuka dan penuh hikmah. Kalau dalam Islam konsep begini dipanggil redha, kan? Redha. Terima tanpa merungut dan bersungut, Terima bahawa kita ini manusia yang penuh khilaf, tidak maksum dan tidak sempurna. Terima bahawa segala kejadian yang Allah tentukan ini tidak ada yang kebetulan tidak ada yang namanya sia - sia. Dan sifat penerimaan ini, bergabung dengan masa untuk menyembuh, maka ia akan menjadi potion yang cukup ampuh untuk menghasilkan jatidiri kita yang lebuh kukuh dan hebat. Insyaallah. Dan aku, selama dua tahun ini, telah mengerah segala asa dan dayaku untuk pertama, menerima : REDHA. Dan kedua : BIARKAN MASA MENYEMBUH SEGALANYA.

Dan Tuhan itu sifatnya penyayang lagi penuh cinta. Kau berjalan mencariNYA, Dia berlari kepada engkau dengan segala cintaNya. Dia tak akan sekali-kali membiarkan engkau terkapai-kapai dan berbodoh sendiri. Dalam merawat hati, jangan sesekali angkuh dengan keagungan Illahi. Mintalah. Berdoalah. Pohonlah agar kau diberikan kesembuhan. Mintalah agar kau dikaruniakan ketenangan dan sifat merendah diri dalam segala hal. Yakinlah bahawa setiap musibah yang kau lalui akan sentiasa digantikan Allah dengan satu karunia yang terpaling indah. Yakinlah bahawa tidak akan ada satu pun yang terlepas daripada perhitungan Allah. Tak payah susah - susah nak balas dendam ke nak bagi pengajaran ke apa ke, tak perlu. Hiduplah dengan bahagia. Bernafaslah dengan penuh rasa syukur dan cinta.

Yang baru, tak akan pernah sama dengan yang lama. Tapi tak semestinya yang lama itu lebih baik dari yang baru. Aku tak layak untuk membanding antara dua bumi yang pernah aku jejak, tapi kau sendiri yang akan rasa bahagia itu kuat memijak di bumi yang mana. Syukur Ya Allah.

Terima kasih Ya Allah, atas pelajaran yang Kau berikan untuk aku selama dua tahun ini. Aku bersyukur kerana terpilih menjadi manusia yang menerima ujian begini. Sesungguhnya nama, harta dan pangkat di dunia ini tak akan membawa kita kemana - mana. Dan untuk manusia - manusia yang sekarang lagi rentan dan rapuh, yakinlah, bahawa redha dan masa itu ternyata ampuh menyembuh.

Bye kawan - kawan. Aku nak makan keropok ikan. Tata!

It has been said that time heals all wounds. I don't agree. The wounds remain. Time - the mind, protecting its sanity - covers them with some scar tissue and the pain lessens, but it is never gone.
- Rose Kennedy (Sumber : Google)

Read More»

Maminqa Milk Booster

Assalamualaikum. Ya Allah lamanya tak update blog. Rasa macam terabai je blog merapu kesayangan ni. Penuh dengan sawang - sawang dan bangkai haiwan liar nampaknya. Weh sebelum terlambat, selamat berpuasa korang! Dah masuk hari kesembilan berpuasa ni. Tadi aku pergi BP Walk nak cari baju kebaya untuk raya (Tibehh) aku terdengar pulak lagu - lagu raya dah mula berkumandang. Syeram! Banyak benda tak buat lagi ni ha. Cat rumah pun belum siap. Sebut pasal cat rumah, aku dah macam Indon kontrak sekarang ye kawan-kawan, kulit kering, bibir pecah, hitam berkilat macam biawak komodo, sunburn tahap rentung. Maklumlah, walaupun start mengecat pukul 9 pagi, pukul 2 petang baru setel ye kawan-kawan. Tu pun aku cat by section. Rumah mak bapak aku ni dahlah bersegi - segi. Naik hangin aku jadinya. Dahlah panas terik membahang, belum lagi tiba-tiba ada cicak tertepek tempat dinding yang aku cat tu, berus cat jatuh atas kepala, kaki termasuk dalam bekas cat, berus cat tanggal pastu jatuh atas zink. Halah macam - macammmm. Baru kini ku fahami perasaan indon-indon yang dok buat rumah, mengecat bangunan tu semua. Tidak gampang ya pak! Bantuin Nabila Ya Aulohhh! Okay done membebel pasal cat.

Sebenarnya kalau tengok tajuk memang dah sah-sah bukan nak story pasal cat atau indon bina bangunan atau cicak bertepek di dinding ya kawan-kawan. Aku nak cerita pasal satu Milk Booster ni atau dalam bahasa Melayu dia kita panggil sebagai penggalak susu. Ibu-ibu menyusu mesti teruja nak tahu pasal produk ni. Kompom lah. So far aku rasa inilah Milk Booster yang paling enak sekali seantero Bumi. Sebelum ni aku pernah try Milk Booster yang pil and Milk Booster yang minuman cokelat tu tapi result dia sendu lahai. Harga dahlah mahal. Aku pernah beli Milk Booster 9 paket harga dia RM36. Nampak macam murah ekk sepeket baru RM4. Tapi tapi tapi dalam sehari aku kena ambik 3 kali. Maksudnya satu hari RM12. Kalikan dengan 30 hari, dah berapa ratus dah tu? Yang paling menggeramkan, production susu aku sama ditakuk tu jugaklah, Walaupun puas lah aku menogok air masak, makan sayur, power pumping, pumping sambil berzikir sambil tengok muka baby, halah dok macam tu jugak susu. Sudahnya, emak pun kecewa.

Milk Booster yang ni memang memudahkan kaum emak - emak ni. Bukan je packaging dia sangat mudah dan kecil dan senang nak dibawak kemana - mana, yang paling best sekali, rasa dia sedap sangat dan dan dan memberikan hasil yang memang takkan buat kau nangis tepi jamban punya. Packaging dia comel sangattt hipster level 999!

 Maminqa Milk Booster. First time tengok macam planner kan? Apakebendalah kotak pun comel gila namati macam ni hukaloh haaa!

Dalam dia ni ada 20 sachets. Which aku rasa kalau time kita period kita tak perlulah consume benda ni kan. Mula - mula consume tu untuk the first 3 days tu aku tak rasa ada apa - apa perubahan pun pada milk production aku. Tapi satu benda yang aku notice, aku jadi cargasss bila bangun pagi walaupun Yusuff asyik terjaga malam few times, aku tak rasa mengantuk atau cranky, dan badan jadi lebih bertenaga. Susu masih macam biasa. Oh ya, Maminqa Milk Booster ni kira macam supplement lah kan, dan kalau dah namanya supplement, kenalah minum air masak banyak - banyak. Lagipun ibu menyusu memang kena minum air masak banyak - banyak kan. Lepas 3 hari consumed aku stop 9 hari sebab period, and lepas tu aku sambung balik consume Maminqa Milk Booster ni di bulan Ramadan Al-Mubarak.

 Dekat bahagian belakang kotak ada info pasal produk ni. Ada nutritions fact, expiry date, ingredients dia dan jugak cara-cara macamana nak consume Maminqa Milk Booster ni. Lengkap. So tak payah gaduh nak cari leaflet dah. Semua pun boleh baca dekat sini.

Untuk ibu-ibu menyusu, bulan Ramadan ni macam seram sikitkan untuk kita. Dengan keadaan kita yang tak makan dan tak minum, kita risau pulak dengan milk production kita sepanjang Ramadan. Takut tak cukup untuk cater keperluan si kecik tu. Tapi alhamdulillah, walaupun susu taklah mencanak-canak bak cokelat yang tercurah di ladang gandum, tapi ada je rezeki untuk Yusuff. Yang paling best tu, susu jadi lebih pekat. Bila susu pekat, Yusuff cepat kenyang dan beliau tidak crancky. Tidur malam dia sangat lena dan jarang sangat terjaga. Emak pun merasa bahagia. Bila tiba masa untuk pump, walaupun di siang ramadan, happy je tengok milk storage tu terisi dan susunya lebih pekat.


Cara makan dia ya Allah senang yang amat. Kau just koyak atau gunting je bahagian atas tu, and kau sedut jelah sachet tu dengan sepenuh perasaan. Aku tak dan nak gunting-gunting ni aku just koyak je dengan penuh samseng dan gangstar. Perlu diingat, kau kena consume benda ni dalam kedaan perut kau kosong. So sepanjang Ramadan ni, aku consume Maminqa Milk Booster ni pagi masa bersahur sebelum makan juadah yang berat.


Rasa dia manis - manis macam kau sedut pati Ribena tu ha. Langsung takde rasa jamu ke apa ke. Best je rasa dia. Lagi - lagi kalau kau simpan dekat esbok, memang sedapppp! Ingat, jangan biarkan sachet ni terdedah dengan direct sunlight. Dikhuatiri terjejas pulak kandungan dan komposisi nutrient produk ni. So kau simjan je dalam bilik, dekat tempat tidur, senang kau nak capai time bukak mata nak bersahur nanti. Ataupun kau boleh simpan kat esbok. Ikut suka kau lah.

Maminqa Milk Booster ni banyak benefit dia tau. Benefits dia antara lain :

Merawat masalah kekurangan susu ketika baby direct feeding.
Merawat masalah susu yang sukar keluar ketika pumping session
Merawat masalah kekurangan susu yang terkumpul ketika pumping session
Merawat apa-apa sahaja masalah Miss Boobies kita kot kot ada yang sukar memproses susu.
Merawat masalah susu yang tak lancar pengeluarannya.
Merawat masalah Miss Boobies yang tak pernah merasa bengkak susu.
Merawat masalah anak yang loya-loya dan menolak susu badan.
Merawat masalah susu cair.
Merawat masalah susu tak mewah dan muai.
Membantu merealisasikan impian penyusuan ekslusif selama 2 tahun insyaallah.

Dan dan dan yang paling best sekali Maminqa Milk Booster ni tak ada kesan sampingan insyaallah Produk ni halal, diyakini selamat dan berkesan insyaallah. Dahlah senang nak bawak kemana - mana. Tak perlu bancuh - bancuh. Just koyak dan sedut. Selesai. Packaging dia yang comel dan amat memudahkan untuk kita just ambik few sachets dan sumbat dalam handbag. Selesai masalah.

Kalau ada ibu - ibu menyusu yang nak try, boleh usha IG merebeniemy atau sekodeng FB dia Mere Benie Malaysia. Kalau dah tak sabar - sabar sangat nak try produk ni, boleh terus whatsapp +60195213616. Setel lah korang sana dengan consultant dia. Tanyalah apa - apa je pun kalau - kalau ada nak tanya apa -apa. Semoga produk ni bermanfaat untuk kita bersama.

Dahlah weh. Aku nak tidurlah weh sambil makan keropok ikan. Babai korang!!!!

Read More»

Al-Ankabuut | Ayat 62

Aku ingat lagi macamana sendunya aku tahun lepas bila Ayam meraikan kenaikan DG beliau dari DG41 ke DG 44 secara Time Based Berasaskan Kecemerlangan dan aku hanya mampu memandang dari kejauhan sebab permohonan kenaikan pangkat aku tidak diperakukan oleh Ketua Jabatan / Pengetua sekolah lama aku. Aku tahu rezeki tu kerja Tuhan. Kita sebagai manusia biasa yang berstatus hamba ni tak layak nak mempertikai kerja Tuhan. Rezeki bukan manusia yang kasi. Aku tahu tu. Tapi aku tetap rasa tindakan orang berkenaan adalah sangat kejam, tidak berhati perut dan sangat menyusahkan aku. Kenyang aku makan penipuan manusia - manusia disekeliling aku pada masa tu. Dahlah aku dipindahkan konon - kononnya atas sebab keperluan dan kesenioritian. Rupa - rupanya aku dipindahkan sebab ada manusia kuat main wayang. Dahlah begitu, permohonan kenaikan pangkat aku pulak tidak diperakukan. Jadi dari situ memang sudah terang lagi bersuluhlah kenapa sebenarnya aku dipindahkan. Ada yang butthurt dengan aku. Diperkuatkan lagi dengan komen Ketua Jabatan / Pengetua sekolah lama aku dekat borang kenaikan pangkat tu - "Perlukan bimbingan lagi untuk menjadi guru yang baik dari segi hubungan dengan rakan sekerja." Maka memang confirmlah ada manusia yang teramat butthurt dengan aku.


Sepatutnya, dalam masa 30 hari selepas Ketua Jabatan / Pengetua tidak memperakukan permohonan aku tadi, aku WAJIB diberitahu. Aku WAJIB diberitahu bahawasanya permohonan aku tidak diperaku dan aku WAJIB diberitahu sebab musabab permohonan aku tersebut tidak diperaku. Dan dalam masa 30 hari tu jugak aku boleh kemukakan rayuan. Sebab kalau dalam masa 30 hari ni aku tak kemukakan rayuan, maka permohonan aku dah masuk dalam cooling period, tak boleh nak buat apa -apa melainkan kena buat permohonan baru (Dalam jangkamasa setahun atau lebih) atau aku kena buat permohonan untuk calon cicir which was sadly, untuk kes aku, permohonan calon cicir telahpun ditutup. Jadi diorang dah kejam dua kali dengan aku dekat sini. Takde siapa pun yang bagitahu aku bahawa permohonan aku tidak diperaku dan sudahnya aku terlepas semua tarikh-tarikh penting sama ada untuk buat rayuan, permohonan semula ataupun permohonan calon cicir. Dan bila aku tanya pentadbir sekolah lama, takde satu jawapan munasabah pun yang aku dapat melainkan :  "Saya tidak mahu memanjangkan lagi hal ini." Aku nak tanya, kalau kau dekat tempat aku, apa kau rasa? Tak payah nak sembang masjid suruh bersabar, suruh pasrah suruh redha apa semua, tu aku tahu. Aku orang Islam. Konsep kebergantungan terhadap Yang Maha Kuasa tu kena diletakkan ditingkat tertinggi. Sekarang ni kau ni ibarat sudah jatuh ditimpa tangga tercium taik ayam candu pulak. Dipindahkan. Dinafikan kelayakan kenaikan pangkat. Lepas tu dibuat macam manusia takde hati dan perasaan. Kalau kau, kau suka ke kena macam ni?

Kes ni aku rujuk ke Putrajaya. Aku dirujuk kepada Puan Kamisah Binti Kasim. Pegawai yang handle kes aku ni. Aku nak ucapkan terima kasih sedunia kepada Puan Kamisah sebab dia tolong aku dengan penuh bersungguh-sungguh. Setiap email aku sap sap sap sepantas kilat dia balas. Dia guide aku one by one apa kena buat apa semua, dia jugak yang tolong called kan sekolah lama untuk tahu status sebenar kes aku ni. Dan dia jugaklah yang beri solusi apa yang aku kena buat for the next steps. Terima kasih Puan. Allah saja yang dapat membalas jasa baik Puan. Dan selepas tu, kes aku ni dihandle oleh Pembantu Tadbir dekat sekolah baru aku. Dahlah baik, tak pernah marah-marah atau tinggikan suara walaupun aku banyak tanya itu ini. Kak Halimah lah yang tolong checkkan markah aku setiap tahun. Dari tahun 2012 sampailah 2014, markah penilaian aku setiap tahun semua 90 keatas. Tiba - tiba je tahun 2015, tahun aku memohon tu markah aku jadi 77. Aku pun tak tahu nak komen apa. Dalam hati berserah ajelah pada Tuhan dan berdoa agar urusan ni dipermudahkan. Dan aku kena berterima kasih satu semesta kepada Juniza yang banyak sangat bantu aku untuk urusan permohonan baru. Proses permohonan sangat smooth dan tak menyusahkan mana - mana pihak. Juniza cekap buat kerja dan selalu update dengan aku setiap proses dan prosedur yang terlibat dari A sampailah ke Z. Dari start memohon, kumpul evidens, sampailah ke tarikh dia isi permohonan aku secara online. Semua dia keep me updated. Aku betul - betul terharu dengan pertolongan dan jasa baik dia. Dan selebihnya, aku redha. Pasrah. Dan tawakaltu Alallah. Kalau Tuhan kata ini rezeki aku, maka inilah rezeki aku.

Dan akhirnya, 11 Januari 2017 hari tu aku try lah check. Saja - saja. Cuba - cuba. Sebab Juniza dah bagitahu awal-awal dah yang dia sendiri tak tahu bila keputusan permohonan ni akan diumumkan. Dia sendiri tak ada pengalaman berdepan dengan situasi macam ni. Selama dia bekerja tak pernah pulak ada kes Ketua Jabatan / Pengetua tak perakukan permohonan Kenaikan Pangkat Time-Based Berasaskan Kecemerlangan macam ni. Dan keputusannya --

ALHAMDULILLAH! 

Untuk 5 saat yang pertama aku teramatlah terkesima dan berasa sungguh sayu, sebak, tak percaya semua ada. Aku rasa macam diawang - awangan. Rasa berbaloi sangat penat lelah yang aku usahakan selama setahun ni. Nak raih kepercayaan pentadbir - pentadbir dekat sekolah baru, nak didik anak - anak murid yang totally different sangat dengan anak - anak murid dekat sekolah lama. Tambahan pulak dengan keadaan diri yang pregnant, dugaan morning sickness tu semua, aku rasa macam.. Ya Allah Ya Rahman Ya Rahim, besarnya kasih sayang Kau pada aku yang hina ini Ya Allah. Dan yang lagi manis, tarikh kenaikan pangkat aku back-dated. Meaning yang dia takkan kacau langsung senioriti aku untuk nak mohon DG 48 nanti. Amin amin ya rabb! Syukur!
 

Aku dengan takde segan silu terus mesej pentadbir - pentadbir aku. Ucapkan terima kasih yang tak terhingga. Atas kepercayaan diorang pada aku. Walaupun macam - macam yang diorang dengar kisah -kisah aku sebelum ni, diorang tetap percayakan aku. Sanggup nak berikan aku ruang dan peluang untuk membuktikan yang aku ni seorang cikgu yang bagus. Bukan tahap cikai - cikai punya. Di saat semua orang mempertikai kelebihan aku, diorang yang bagi aku kepercayaan. Bagi aku peluang untuk berbakti. Sebaknya aku rasa!

Tuan Pengetua.

GPK 1
 GPK HEM

 Juniza yang disayangi.
Aku janji akan berikan yang terbaik untuk SMK Yong Peng. Satu - satunya sekolah yang mengalu - alukan aku. Sekolah yang membuka peluang untuk aku tanpa sikitpun mengambil kira masa lalu aku. Biarpun cikgu - cikgu nya tak segah sekolah lama aku, low profile dan tak sehappening sekolah lama, tapi dekat sinilah aku belajar banyak benda. Dekat sini aku mula segala - galanya dari bawah. 

Terima kasih, Boss!
Aku share berita ni dengan manusia - manusia yang aku sayang. Dengan Ayam dan Joe of course, dengan suami dan keluarga, dengan Kak Zana dan dengan sekalian manusia yang selama ni sentiasa berikan aku semangat dan tak putus-putus doakan ketabahan aku dan kejayaan aku selama ni. Sebelum ni aku rasa dugaan yang Tuhan beri ni sangatlah besar. Rasa malu difitnah dengan macam-macam perkara, hilang kawan, hilang keselesaan bekerja, dinafikan sumbangan disekolah lama selama ni, semua buat aku rasa macam sangat sangat tak berguna. Tapi benarlah, Tuhan tak akan menguji manusia diluar batas kemampuan mereka. Hari ini, saat ini, bila aku kenangkan kembali semua yang aku dah lalui, aku rasa sangat bersyukur dengan setiap ujian yang Tuhan berikan. Buat aku lebih kuat, buat aku lebih berani, buat aku lebih menghargai kawan - kawan yang ada biarpun sedikit, dan mencorakkan aku menjadi guru yang lebih baik. Dan yang paling penting, ujian inilah yang semakin mendekatkan aku dengan Yang Maha Esa. Alhamdulillah.

Aku taknak toleh belakang lagi. Aku dah maafkan semua yang menjahati aku. Aku takkan lupakan semua ni, tapi aku memilih untuk teruskan melangkah dan menjadi manusia yang lebih hebat lagi. Aku yakin, satu masa nanti akan ada percaturan yang Tuhan sudah rencanakan untuk manusia - manusia yang terlibat secara langsung atau tidak langsung dengan kisah aku ini. Kecik atau besar, cepat atau lambat, akan ada bahagian masing - masing. Aku yakin. Sangat sangat yakin.

Korang tunggu ajelah.

Permulaan yang baik untuk 2017! 😎

Dah babai!

Read More»