Saturday, June 11, 2011

Dalam Diri Kita Semua Ada Soft Spot Yang Kadang - Kadang Kita Sumpah Abaikan.

Sebab kita ego, babe. Bukan sebab lain. Bukan sebab kita kejam ke, bukan sebab kita eksyen ke, bukan sebab apa - apa sekalipun. Semuanya sebab kita ego. Ego besar bapak macam gunung. Gunung pun kalau ditarah InsyaAllah boleh jahanam, tapi ego manusia ni macam setan. Makin kau ego makin besar kepala kau jadinya dan makin bangsatlah perangai kau.

Dulu. Dulu la, ada sorang hamba Allah ni bagitau kau aku, kalau kau clash dengan someone tu, kenapa kau nak buang semua memori - memori best yang kau pernah share sama - sama? kau redha dengan taqdir Allah kau dah tak panjang jodoh dengan dia, tapi kenapa mesti kau cakap kau dah taknak ingat dia lagi, nak buang semua benda yang best - best jauh dari ingatan kau? Kalau kau kau redha kau dah takda jodoh dengan dia, kenapa kau kata kau menyesal kenal dia? Bukan ke itu kerja Allah?Allah knows best? Kenapa kau nak argue kerja mastermind agung?

Tapi dulu aku gila ego. Cakap manusia tu aku buat dek tak dek je. Menyampahlah bila orang nasihat benda yang macam eh kau ni good - good jek pahal. Nak nak lagi manusia tulah yang aku tak panjang jodoh pun. Boleh pulak nasihat aku macam - macam masa tu. Serious aku tak boleh terima. Itu dah lama dah. Agak - agak 7 tahun lepas. And you know what, baru malam ni kata - kata tu terkesan kat aku. Sampai bila aku nak ego? Sampai bila aku nak pertahankan yang sampai mati pun aku takkan mengaku yang aku hargai apa yang best yang pernah datang dalam hidup aku. Macam dia kata, benda ni semua Tuhan punya kerja.

Itu satu. Baru - baru ni aku sentap dengan satu kejadian. Aku nak tahan airmata dari keluar bukan senang, babe. Aku terpaksa berlakon depan suami, depan adik aku semata - mata nak tahan ego. Ego lagi. Kau bayangkan orang yang pernah buat kau rasa best dalam hidup (Bukan berlawanan jantina. Tak semestinya. This could be about friends ke apa kan.) yang kau dah lama gila tak jumpa, yang kau memang harap if only la, if only satu hari nanti kau dapat jumpa dia in person. Sebab kau rindu, kau rindu semua benda - benda best and kau rindu nak having fun dengan dia.

And satu hari, kau nampak dia depan mata kau. Macam mimpi. Macam kau nak turun dari kereta dan sepak dia atau tumbuk dia kat perut semata - mata nak pastikan yang kau tak mimpi. Jantung kau stop dari functioning masa tu. Kau nak senyum, kau nak lambai and say hi kat dia. Kau nak kenalkan suami dan anak kau, family kau, and the moment between kau nak senyum dan moment mata kau pandang mata dia, in a split nano second, dia pandang tempat lain. Taknak pandang kau, buat - buat tak kenal kau. Langsung taknak tengok muka kau.Apa kau rasa?

Kalau kau tanya aku, apa aku rasa, aku rasa macam mati. Walaupun aku tak pernah rasa mati tu macamana, tapi sakitnya waktu tu aku rasa aku memang dah mati. Masa ni memang terkena batang hidung aku sendiri. Dulu, aku buat orang. Bila orang buat baik dengan aku walaupun aku dengan dia dah takde apa - apa, aku menyombong. Aku siap dengan bongkaknya kata "Aku taknak ingat apa - apa lagi pasal kau!" And sumpah aku ignore dia sepanjang waktu tu. Masa aku dekat nak nikah, dia ada wish aku, masa bulan Ramadhan entah tahun bila, dia ada mintak maaf dengan aku. Atas apa yang jadi. Tapi aku ego, babe.

Dan sekarang aku rasa macam apa yang dia rasa. Mungkin.

Kau nak argue lagi Tuhan tak adil? Tuhan Maha Adil, babe. Dia bagi kau rasa apa yang kau patut dapat.

Kadang - kadang, bila teragak aku nak keras dengan orang, aku fikir - fikir balik, orang - orang yang selama ni keras dengan aku, apa aku rasa?Kalau aku macam nak hambur orang dengan amarah aku, aku terus teringat macamana orang hambur aku. Benda - benda ni jadi fikiran aku lately. Aku tak tau kenapa. Tapi suami aku kata, itulah aku yang sedang mempolish soft spot aku. Aku nak berubah menjadi seseorang yang lebih baik. Aku dah mula nak jadi orang, kata dia. Ye. Macamlah selama ni aku bukan orang.

Aku keras. Kata suami.

Kontra dengan suami yang jauh jauh jauh lagi budiman dari aku.

Mungkin sebab aku dah jadi emak. Atau mungkin ini kasih sayang Allah untuk aku. Aku dapat hidayah dari Dia. Alhamdulillah.

Allah, kau sesungguhnya Maha Tahu apa yang baik untuk aku.

Aku harap satu je sebelum aku mati. Supaya aku jadi isteri yang berharga untuk suami aku. Aku bukan nak kejar jadi guru paling terbilang ke apa, kejar pangkat, harta, atau keredhaan mana - mana manusia pun selain emak abah aku, aku nak jadi isteri yang paling 'berharga' untuk suami aku. Berharga merangkumi solehah, taat, berbakti ahh segala - galanya.

Sedikit sebanyak kata - kata dia buat aku berfikir. Kalau betul aku redha dengan apa yang jadi dalam hidup aku selama ni, maka sesungguhnya aku tak layak mengeluh. Aku keji kalau asyik mengeluh. Ya Allah. Kau bantulah aku, Ya Allah.

Eh kau, terima kasih sebab pernah buat hidup aku jadi best dulu.

Mana Adam belajar buat muka kerek nih!
Dah.Babai!

4 comments :

Rai said...

sedihnya kalau terserempak dengan kenalan lama dia buat2 tak kenal..

tapi maybe dia betul2 tak perasan.. cuba la tegur..

amboih..kereknya muka adam..blajar dari sapa la tu kan..

Cik Puan Bunga said...

@RaiMustahil lah rai. depan mata okay. uh uh. sedeyyyyy! oh entah ek? dari mana lah adam belajar?? *garu2 kepala* kehkeh

||aLeaSaRa|| said...

hye sis!tq 4 the comment ye!hurm kite pernah juga bertemu kembali dgn member yg dulu lgsg tak blh berenggang.tapi bila jumpa dia buat2 tak nampak.tak lama lepas tu ada sorg member bthu dia malu bila jumpa kite.rupanya dialah penyebab hubungan kite dgn seseorg terputus.hurmm patutlah,tapi kite tak rugi hilang dia sbg kawan,sbb ada ramai lagi kawan yg sudi di sisi.

Cik Puan Bunga said...

@||aLeaSaRa||Betul. Barang yang lepas jangan dikenang. cehwahhhhh!:D lagipun takda guna nak sedih2 benda yang dah bukan kita punya, kan? Redha. Ikhlas melepaskan. :D