Wednesday, August 24, 2011

Apa Yang Aku Paling Takutkan

Pisang yang berbuah dua kali.

Aku selalu mengharapkan, bila kita berbuat baik dengan orang, maka besarlah juga harapan kita untuk orang membalas kita dengan perbuatan yang baik - baik. Bila kita sayangkan orang, maka of courselah kita harapkan orang itu juga akan menyayangi diri kita. Dan dan dan bila kita bersahabat, maka besarlah impian kita supaya persahabatan yang terjalin dapat bertahan dan kekal sampai bila - bila. Aku ni kalau dah berkawan memang baik dengan orang yang aku anggap kawan tu. Susah senang (InsyaAllah) tolong menolong, ingat - mengingati. Bak kata Mat Salleh "I've got your back covered,bro!" Maka begitulah.

Aku paling takut kalau - kalau ditikam kawan baik sendiri. Zaman remaja aku agak kucar - kacir bila kawan sendiri, yang kita percaya, yang kita anggap kawan sampai mati, siap berpegang pada prinsip "Janganlah kita kawan - kawan bergaduh kerana lelaki". Sampai macam tu sekali. Tapi, kawan tu jugaklah yang dah menconteng taik ke muka kita. Yang dah hampakan dan kecewakan kita.

Bila dah besar - besar ni, aku tak berkawan dengan ramai orang. Maksud aku, aku kawan dengan semua orang. Tak pilih bulu. Tapi untuk rapat dan berkongsi masalah suka duka tu aku agak tertutup sikit sebab aku takut benda yang lama jadi kembali. Definisi sahabat pada aku agak berbeza. Sahabat yang aku maksudkan kat sini adalah insan yang boleh kita kongsikan suka duka, bahagia gembira kita bersama. Yang akan bantu kita dalam hidup, menjauhkan kita dari melakukan kerja - kerja yang jahat.

Apa perasaan korang, kalau kawan korang sendiri yang korang sayang, yang korang percaya sanggup bercakap benda yang bukan - bukan dibelakang korang, disaat korang melalui zaman - zaman kejatuhan dan kesukaran? Depan korang, baik gila pijak semut pun tak mati tapi belakang korang, kata - katanya MasyaAllah, terluka tersayat hati mendengar.

Lakonannya adalah yang terbaik sedunia. Depan aku, dialah yang menjadi tempat aku meluah rasa. Tempat aku mencurah segala isi hati dan setiap ketidakpuas hatian, tapi belakang aku... haih. Aku sangat - sangat tak sangka, dia sanggup keluarkan kata - kata tu semata - mata untuk mengutuk aku. Demi untuk menjatuhkan maruah aku, sanggup dia memburuk - burukkan aku dengan orang lain. Dan yang paling aku kesal dan terkilan, dia melobi semua orang untuk jangan berkawan dengan aku. Ya Allahhhhhh. Apa salah aku pada kau wahai sahabat?

Aku baru tau benda ni minggu lepas bila seorang hamba Allah tunjukkan pada aku sms - sms kawan aku ni yang beriya - iya mengutuk aku. Keji nistanya buat aku hilang arah sebentar. Apatah lagi bila suami turut terkait sama. Serious, aku rasa dunia gelap sekejap. Terbayang saat - saat manis aku habiskan dengan dia. Bergelak ketawa, keluar bergembira, masing - masing meluah rasa. Tidur sebantal makan sepinggan. Aku rasa itu adalah dari dunia yang berlainan. Aku tahan air mata dari mengalir. Cukup - cukuplah aku menangis untuk sahabat yang tak layak untuk aku panggil sahabat.

Terbayang bila mana aku sanggup mempertahankan dia dari menjadi umpat keji orang lain, rupa - rupanya aku sendiri yang menjadi umpat kejinya. Ya Allah.

Aku siap demam eh, kerana tak sanggup berdepan kenyataan yang kawan baik aku sendiri sanggup buat aku macam tu.

Manusia, selalu buat aku confuse sorang - sorang. Dan Allah lah tempat aku mencurah segala isi hati, kekecewaan, dan perasaan aib yang tak tergambar. Betapa selama ini aku layan dia dengan sebaik - baik layanan, rupa - rupanya kebaikan dia pada aku hanyalah semata - mata lakonan. Ya Allah.

Sudahlah.

Mungkin Allah nak tunjukkan siapa kau yang sebenar. Nak  nak lagi benda ni jadi di bulan mulia penuh keberkatan. Aku harap kau bahagia dengan hidup yang kau jalani.

Terima kasih banyak - banyak. Kau ajarkan aku erti hidup.

(Geli betul ayat macam drama...)


Blah.

4 comments :

FiZ said...

sabar ye kak bunga :)

Cik Puan Bunga said...

@FiZInsyaallah! :D

Rai said...

da tuh dia tau tak ko tau dia keji ko kat belakang..ampeh punya kawan..

aku tak ingat kalau ada org kutuk aku kat belakang aku yg kantoi.. so aku dengan hati yg suci murni macam minyak masak seri murni beranggapan yg takde kot org kutuk aku..hahahaha..

kadang2 aku rasa org blur mcm aku lebih bagus lagi..takde kes terkantoi kawan sendiri kutuk aku kan..heh..(jenis manusia tak sanggup terima kenyataan kah aku ni..hoho)

Cik Puan Bunga said...

@RaiTau, aku terus sms dia. Tak tertanggung rasa. Lepas tuh aku demam 3 hari.Siot! Hahahahaha!