Tuesday, April 17, 2012

Sayang, Abang Tinggalkan Kamu Untuk Perempuan Itu.


Sebagai seorang wanita, membaca kata – kata sayang daripada seorang lelaki yang sudah bergelar suami selama puluhan tahun, ditujukan kepada wanita yang bukan isterinya di status FB (Walaupun lelaki itu bukan suami sendiri. Choyyy!) membuat jiwa dan raga aku bagai dikoyak – koyak. Pedihnya tak tergambarkan. Phrases macam “Sayang”, “I miss you” dan macam – macam lagi buat hati aku super berbelah – bahagi. Itu belum campur dengan perasaan anak tekak yang geli – geli menahan muntah, mana taknya. Sepatutnya umur – umur senja macam itu digunakan untuk mengisi bekalan hidup di akhirat nanti. Tapi umur senja macam itu dipulun pulak buat bercinta. Serta – merta aku terfikir betapa hancurnya hati si isteri andailah dia terbaca status – status suaminya yang sohih bukan ditujukan untuk dia.

Aku terbayang si isteri yang cantik manis, putih mulus, slim melim walaupun dah beranak empat. Gigih berkerja seharian menguruskan hal rumah tangga, mencari duit sampingan dengan berkerja dari rumah, ke pasar nak beli lauk untuk makan tengahari dan malam, membasuh baju suami dan anak – anak, pastikan anak – anak ke sekolah, memasak, mengemas. Macam – macamlah. Dada aku pulak yang sebak. Seluruh kecantikan dan usia muda si isteri dihambakan dan didambakan kepada si suami. Tanpa berbelah – bahagi. Anak – anak semakin membesar, usia si isteri semakin bertambah. Sepatutnya perkahwinan yang dibina semakin erat dan utuh, tapi mana nak sangka, dalam diam, si suami mencari sumber kekuatan diluar. Apalah perasaan si isteri, bila dia dapat tahu yang selama ini tangan yang selalu memeluknya, memeluk perempuan lain? Mulut yang selama ini menuturkan yang manis – manis yang indah – indah untuknya kini semua itu bukan untuknya lagi? Apalah perasaan si isteri andai dia dapat tahu yang seluruh kekuatan emosi suami bukan lagi bersandarkan emosi si isteri, tapi untuk wanita lain? 

Yang buat aku tertanya – tanya, si suami, kenapa berubah hati? Aku tak tahu. 

Si isteri, pada pandangan mata aku, cukup sempurna. Ibu yang penyayang, isteri yang taat untuk suami.Cantik, pandai memasak, solat dijaga. Rupa – rupanya semua itu tak cukup untuk membuat suami setia sehingga ke hujung nyawa. Tak cukup rupa – rupanya. 

 Tak ada alasan sebenarnya kenapa lelaki berubah hati. Bukan sebab isteri engkau begitu atau isteri engkau begini. Lelaki, engkau berubah hati hanya kerana satu sebab. Engkau jatuh cinta. Itu dan itu sahajalah alasannya. Bila lelaki sudah jatuh cinta, dia akan lupakan semuanya. Isteri yang tersayang sekarang dah jadi super menyusahkan. Anak – anak yang comel sekarang dah menjadi satu bebanan. Rumah dirasakan cukup panas dan bukan lagi satu tempat kondusif untuk berehat dan mencari ketenangan. Semua yang berkaitan keluarga dilihat cukup cukup bertentangan. Hati dan kedamaian barunya hanya untuk cinta diluar.

 “Allah telah mentaqdirkan aku jatuh cinta dan menyayangi insan lain. Kalau ini salah, kenapa Allah mentaqdirkan aku begini?” 

Taqdir Allah bersebab. Sebab itu, engkau yang cari sendiri. Cinta engkau dan wanita itu cinta bukan yang datang dari benih kasih sayang Allah Taala. Itu cinta tiupan syaitan. Cinta terlarang. Apatah lagi wanita yang engkau cintai itu isteri orang. Astaghfirullah. Disini syaitan, engkau sesungguhnya telah menang.

Si suami, sepanjang yang aku kenal, seorang lelaki yang cintakan rumahtangga, isteri dan anak – anak. Bapa yang penyayang, suami yang bertanggungjawab. Susah – senang hanya untuk keluarga. Siapa sangka, hanya dengan satu pandangan mata, suami yang penyayang itu jatuh cinta. Aku hanya mampu mendoakan yang terbaik untuk si suami dan isterinya. Aku doakan jodoh mereka berpanjangan dan si suami cepat tersedar dari kegilaan yang dia reka – reka sendiri. Berpijaklah dibumi nyata. Usia perkahwinan yang puluhan tahun itu bukanlah sesuatu yang sampah dan harus engkau bazirkan. Semoga rahmat dan kasih sayang Allah, masih untuk engkau sekeluarga. 

Untuk aku, andai ini terjadi pada aku. Aku tak tahu bagaimana nak hadapinya. Aku hanya mampu berdoa dan berusaha untuk menjadi yang terbaik untuk suami. Semoga kasih sayang suami hanya untuk aku dan anak (anak). InsyaALLAH. Aku belum kuat untuk berhadapan dengan kenyataan andai suatu hari nanti, suami memandang tepat ke mata aku dan berkata “Sayang, abang tinggalkan kamu untuk perempuan itu” Nauzubillah. 

Dah. Babai

13 comments :

Innanie | Ariffin said...

ohhhh speechless saya... tak tahu nak cakap apa. moga dijauhkan dari keluarga saya!

Hustler said...

Hahahahaha... yang saya jumpe isteri yang berpaling tadah?? Biler tanya sebabnyer, isteri simple jek sakap, "hatiku tibe2 terpaut kepada si jejaka". Apekah itu kak?

eus said...

kenapalah saya sedih giller baca artikel ni! T______T

eus said...

owh... terlupa!
kamu comel dengan tudung kuning! hahaha...

deena awanis said...

takut nyaaa...kita sama2lah doa rumahtangga yg dibina kekal ke akhir hayat.

Lydia Miza(Aidyl Azim) said...

takmo ia berlaku dlm hidup

Cik Puan Bunga said...

@Innanie | AriffinAmin! InsyaALLAH!

Cik Puan Bunga said...

@HustlerBerdoalah mintak dijauhkan.

Cik Puan Bunga said...

@eusEus... ;(

Cik Puan Bunga said...

@deena awanisAmin!InsyaALLAH

Cik Puan Bunga said...

@Lydia Miza(Aidyl Azim)Mintak dijauhkan.

watyz said...

Moga Allah kukuhkan lagi ikatan perkahwinan kami... aminn..
saya doakan utk awak juga!.. :)

Cik Puan Bunga said...

@watyzAmin! Terima kasih untuk doa ikhlasnya! ^-^