Thursday, July 5, 2012

Lelaki, Nikahi Aku.

Assalamualaikum. Ehem. Kalau kita dah jumpa lelaki yang baik untuk kita jadikan imam seumur hidup, segan tak kalau kita sebagai perempuan yang pergi tanya dekat dia "Assalamualaikum Encik, jom nikah dengan saya?" Segan tak? Segan tak? Kalau engkau tanya aku, jawapan jujur ikhlas lahir dari hati nurani aku adalah dengan confidentnya aku cakap "Tak segan!" Gila. Dah ada yang baik depan mata, jangan berlengah lagi. Jadikan yang halal!

Dulu, masa muda - muda. Masa zaman - zaman kegemilangan dulu, masa zaman sibuk nak mencari bakal imam seumur hidup, aku ada listkan beberapa pilihan imam - imam muda yang berpotensi untuk dijadikan teman hidup. Eceh. Sebagai perempuan, adalah menjadi hak kita untuk memilih lelaki yang betul - betul kita rasa sesuai untuk kita sama - sama tua kerepot dan bongkok bersama. Kriteria pemilihan itu terpulanglah pada engkau. Engkau suka lelaki yang macamana. Untuk aku, senang aje. Aku cari lelaki yang sanggup terima aku seadanya. Jangan salah pilih. Hal kahwin ni bukan boleh main chop chop. Kalau lelaki, tak suka isteri pertama ada lagi 3 kuota kosong, kalau perempuan lepas kahwin baru tahu suami dia hantu raya, camno tu hah?

Macam selalu dengar dekat mana - mana drama kan, dialog cliche pilihan pengarah - pengarah Melayu masakini, "Saya sanggup terima awak seadanya". Senang nak diucapkan. Modal air liur aje. Tapi mendatangkan musibat jugak bila dah cakap tapi tak dikotakan. Ha dekat sinilah peranan perempuan untuk memilih pasangan hidup boleh dipersoalkan. Makanya, perempuan janganlah tersalah pilih. Mohon pertimbangkan ciri - ciri lelaki yang kita nak jadikan imam seumur hidup. Bergantung harap kepada handsome semata - mata tidak menjamin masa depan perkahwinan yang gilang gemilang. Apatah lagi kalau kita memandang harta. Esok - esok kalau harta dah habis dikikis, apa yang tinggal?

Masa aku nak pilih lelaki untuk dijadikan suami, aku pegang kuat - kuat dalam hati, tak kira siapa, aku akan berkahwin dengan lelaki yang sanggup terima aku seadanya. Masa itu calon dalam hati ada tiga orang. Eceh. Budget hot setap lah pulak. HAHA. Emak pesan, berkawan biar seribu. Itu baru tiga. KEHKEH. Maka bermulalah prosedur memilih calon suami.

Yang menjadi benchmark dalam memilih suami, adalah sifat super sabar yang perlu ada dalam diri lelaki terbabit. Beliau bukan sahaja harus sabar menghadapi perangai aku yang sangat mencengkam emosi, tetapi beliau juga harus pandai menjinakkan sifat - sifat buruk aku yang kalau aku listkan satu - satu, memang kalah ensiklopedia.

Alhamdulillah. Tiga - tiga calon yang aku ada sifat sabar memang tebal dalam diri masing - masing. Aku perhatikan ciri - ciri lain macam rajin bersolat, bertanggungjawab dan yang paling penting tak merokok. Minta maaf banyak - banyak. Pada aku lelaki kalau merokok memang hilang selera aku nak pandang lama - lama. Tapi takkanlah aku nak jadikan tiga - tiga tu suami aku kan. Kenalah pilih satu aje. Eceh.Walaupun dalam hati memang dah ada calon yang aku nak sangat jadikan suami, tak salah kalau kita screen test tiga - tiga tu sekaligus.

Memang aku uji sungguh - sungguh kesabaran masing - masing. Aku saja buat perangai diva, mengamuk tak tentu pasal, kentut kuat - kuat, buat perangai PMS setiap hari and buat lagi macam - macam cara semata - mata nak tahu hati perut masing - masing. Tapi orang kata, kalau dah jodoh memang tak kemana, tersangkut juga hati dengan yang satu ni. Sifat sabar dia yang super duper, cool, rajin bersolat, berpendidikan, tak berharta tapi sanggup mencari rezeki yang halal untuk isteri dan anak - anak buat aku sangat terpikat. Eceh. Maka tanpa segan silu lagi aku menyuarakan hasrat kepada Encik Hafizal Elias "Jom kahwin!"

Dan ternyata, ayat dia pada aku "Saya terima awak seadanya" memang dia kotakan dan buktikan sehinggalah ke saat ini. Dia teramat menerima aku seadanya. Tak pernah merungut dengan setiap kekurangan aku. Dia melengkapi aku. Bila bersama suami, aku terasa sungguh lengkap dan sempurna. Apa sahaja keadaan aku, dia akan sentiasa ada untuk menyokong. Sedangkan lidah lagi tergigit, inikan pula suami isteri. Bergaduh itu benda biasa, bertengkar membawa bahagia. Lepas bergaduh saat - saat berbaik semula itu yang sweet tu. Rasa macam nak bergaduh hari - hari. HAHA.

Aku bersyukur dikurniakan suami seperti suami. Satu dalam sejuta. Semoga rahmat Allah ini akan aku kecapi hingga saat aku menutup mata. Imamku, aku ingin menyintaimu sehingga kita bertemu di jannah Allah nanti. Di mana ketika itu akulah ketua bidadari - bidadarimu. InsyaALLAH.


Yang menerima aku. Dah gemuk pun dia tetap kata akulah perempuan yang terpaling cantik dalam dunia.

Saya sayang awak, suami!

Teringat kali pertama terpandang suami 15 tahun yang lepas. Waktu itu umur aku 14 tahun, saat mata ini terpandang matanya, terdetik dalam hati "Ya Allah. Ini suamiku!"

10 Oktober 2010, halal dia menjadi suami aku. Alhamdulillah. Syukur.

Yang penting, niat. Lillahi Ta'ala.

Dah. Babai!

10 comments :

Innanie | Ariffin said...

nk abg izal... eh

Cik Puan Bunga said...

@Innanie | AriffinEh! HAHAHAHA!

aqilahromi said...

Seronok baca lagi lagi part bawah bawah "Teringat kali pertama terpandang suami 15 tahun yang lepas. Waktu itu umur aku 14 tahun, saat mata ini terpandang matanya, terdetik dalam hati "Ya Allah. Ini suamiku!"" untunglaa akak, smg bercinta hingga ke syurga :)

Hustler said...

Hahahahahaha.... Aummmm!!~~ Luahan hati sorang isteri... :)

Cik Puan Bunga said...

@aqilahromiAmin! Terima kasih untuk doanya!

Cik Puan Bunga said...

@HustlerTepat sekali! ^^,

Wardah Aina said...

amboi..umur 14 dah berangan nak kawin tu :-)

Cik Puan Bunga said...

@Wardah AinaMemandang jauh ke hadapan! ^^,

watyz said...

erm... bahagia nya dia... :)

Cik Puan Bunga said...

@watyzAlhamdulillah! ^^,