Friday, December 21, 2012

Memanusiakan Orang. Itu Nawaitu Aku Selama Ini.

Assalamualaikum. Mesej masuk bertalu-talu di handset dan inbox di Facebook. Bila aku pandang, nama pengirim, nama-nama yang aku sayang, serta-merta aku dihumban satu perasaan yang entah macamana aku nak describekan. Aku buka satu-satu mesej di handset. Ada yang cuma dua baris. Ada yang panjang berjela. Tapi semuanya meluah rasa yang sama. Aku tarik nafas. Cuba nak membuang emosi - emosi sedih yang dari pagi menyetan dalam hati dalam jiwa. Bila tunjuk bersujud, setan hilang sekejap. Usai solat, setan berkampung datang. Ah. Aku baca lagi mesej satu-satu. Baca. Dan biarkan.

Teacher, maafkan saya tak dapat tunaikan janji saya untuk score A untuk English.

Walaupun ditulis dalam ayat yang berbeza-beza, tapi semua mesej memusat kepada point yang sama. Sebaris ayat yang kalau aku baca berapa kali pun tetap akan menghadiahkan aku satu perasaan sayu yang kalau dilayan mungkin berakhir dengan tangisan yang mengikis rasa macho yang tebal dalam hati aku. Begitulah. Kekecewaan seorang dan lebih dari seorang anak murid yang mengkhuatiri kehampaan aku bila mana mereka tidak dapat memberikan gred yang aku harap-harapkan untuk subjek aku.

Hampa? Ada. Kecewa? Ada. Tapi, semua tu hanya untuk 5 nanosaat sahaja. Dan kemudian perasaan hampa dan kecewa tu aku gantikan dengan rasa bersyukur yang tak terhingga kepada Maha Pencipta. Kerana aku yakin, setiap apa yang diberikan tak pernah disulam dengan kebetulan. Aku cuba melukis konsep redha dalam hati. Walaupun payah terpaksa ber'battle' dengan fikiran-fikiran keji, tapi cuba ajelah sedaya upaya. Yakin bahawa apa yang Allah beri tak ada langsung niat untuk menzalimi. Mana. Allah sayang kita. Kita bukan dizalimi. Kita sebenarnya sedang diuji.


Memanusiakan mereka. Memanusiakan dengan erti kata ada sifat-sifat baik yang aku tanamkan dalam diri mereka selama aku mengajar yang mengubah mereka menjadi manusia yang jauh lebih baik. Memanusiakan mereka dengan erti kata mereka menjadi manusia yang menghormati manusia yang lain, yang selalu ingat dengan pencipta, yang membesar dengan nilai-nilai murni dalam diri mereka. Dan aku tahu, anak-anak didikan aku insyaALLAH masing-masing ada sifat- sifat ni dalam diri mereka. Dan kalau mereka berjaya dari segi ini, gred yang bukan A itu, tolak ketepi.

Aku akan sentiasa bangga dengan mereka. Sebab aku tahu mereka dah berusaha. Kita dah sama - sama berusaha. Kita dah berdoa. Bertawakal. Dan sekarang, mari kita sama - sama redha. Masih banyak peluang untuk kita tebus balik kejayaan yang terlepas sekejap dari genggaman. Kita sama - sama ingat, saat Allah kirimkan kita kegagalan walaupun kita dah berusaha bagai nak gila, Allah sebenarnya sedang berbicara dengan kita. Berbicara secara terus, mengingatkan kita supaya jangan riak dan leka dengan usaha kita. Supaya ikhlas dalam setiap apa yang kita lakukan dan niatkan. Dan untuk kita sentiasa meyakini, bahawa apapun perancangan manusia, perancangan Allah itulah yang benar lagi hakiki. Sebaik - baiknya. Sampai bila pun, aku akan sentiasa bangga dengan setiap satu jiwa yang pernah aku curahkan bakti dan ilmu. Apapun. Aku bangga.

Kepada yang berjaya, tahniah sangat - sangat. Aku, tumpang bangga sikit je. Tak banyak. Sikit aje. Bangga 6 saat aje. Lepas tu, rasa bangga tu aku pulang semula dekat diorang semua. Alhamdulillah. Tahniah Aini - Miss Cynical yang selalu bawak lari handphone HTC aku entah kemana - mana tau-tau aje bateri dah weak --" Yang selalu bagi remarks sinis sampai kau rasa macam nak sumbat mulu dia dia pokok semalu. Haha. Anda akan dirindu. Tahniah Nada. Sisopan santun yang selalu nak tendang dan pijak kaki orang. Yang cita-citanya mahu jadi pakar O&G muslim yang disegani. Tahniah Nadhirah Hanim yang macam Lisa Surihani. Ekeke. Tak banyak bercakap. Banyak sengih. Tahniah Lutfi yang rare sedunia. Yang sukaaaa baca buku English dan accent American nya sangat ohemjaaayyy. Tahniah Shuhada yang selalu concern pasal jerawat-jerawatnya. Tahniah Madiha yang selalu duduk diam tapi bila hantar essay panjang berjela-jela, yang tekun dalam kelas setiap masa. Dan tahniah Abdullah Tahir. Yang dah banyak membuka mata, mengubah persepsi aku melihat dunia 360darjah. Tahniah. Dan kepada 14 orang yang lainnya dari kelas 3RK1, tahniah! ><

Semoga setiap langkah yang diambil menuju kejayaan, dilimpahi rahmat kasih sayang dan barokah dari Allah SWT. Amin Ya Rabb.

Dah. Babai!

6 comments :

Nieyxzha Hassan said...

Bestnye dapat teacher macam ni..teacher ajar saye nak..hehehe

Cik Puan Bunga said...

@Nieyxzha HassanBoleh aje ><

A Z M I E D A said...

Memanusiakan orang itu penting. Kalau dapat 8A pun tapi tak boleh jadi seorang manusia, apa adalah sangat.

Takpe, tahun depan usaha boleh ditingkatkan dari awal.. Ecehh !

Cik Puan Bunga said...

@A Z M I E D AInsyaallah ><

Nurmujahidah Ismail said...

tak pe,, teacher dah redha tu ye murid2,,, sila jadi manusia secepatnya :D

Cik Puan Bunga said...

@Nurmujahidah IsmailKehkehkeh proses mengambil masa yang lama. Ah sabarr ><