Saturday, December 29, 2012

Tuhan. Terima Kasih, Kau Panjangkan Usianya.

Assalamualaikum. Tiada sambutan yang extravaganza, tiada juga kek ber-icing mewah atau menu-menu berdarjat tinggi pembuka selera apatah lagi hadiah mahal , hanya doa selamat yang dibacakan Abah dan menu ringkas yang aku dan Emak masak dengan penuh kasih sayang. Dan aku lihat bibirnya tersunging senyuman, sambil matanya terpejam mengaminkan doa-doa Abah. Buka mata. Dipandangnya aku. Tanpa kata-kata, tangannya menggenggam erat tangan kanan aku. Dan dari situ, aku tahu, hatinya kembang dan berbunga cinta.

Malam sebelum 29 Disember, aku tuliskan dia puisi ringkas diatas sekeping kertas kuning. Kenapa kuning? Aku pun tak tahu. Yang aku tahu puisi itu aku tulis dengan seluruhnya cinta dan setia. Tanpa teragak-agak, tanpa didesak-desak, laju otak merangka dan jari-jemari bergerak dengan koordinasi yang sama. Lalu terhasillah satu puisi yang aku kira sangat tulus dari hati. Kemudian aku letakkan puisi itu bersama sekeping gambar di hari persandingan kami. Gambar yang terpaling aku suka. Kami duduk di atas jambatan sambil masing-masing tersenyum penuh kebahagiaan. Meraikan cinta.

Tepat 12 malam. Aku call suami di tempat kerja. Dengan hati mewah berbunga, dan sebaik saja aku dengar suaranya dihujung talian, umpama pasangan baru bercinta, kelu pulak lidah seribu bahasa. Tongong sungguh aku rasa waktu itu. Aku cuma mampu tersengih - sengih, diam beberapa saat dan berkata "Abang, Lina ada tuliskan puisi. Nanti, abang baca." Sumpah. Aku dirasuk. Dirasuk cinta. Lalu hati mencair dengan moment moment indah sepanjang hidup menjadi isterinya.

Dari hati ke hati. Eceh!

Malam tadi bertungkus-lumus aku melukis menggunting menampal segala macam yang ada dekat dinding wardrobe. Kehkeh. Mengerah segala kreativiti yang tersimpan dalam kepala, sebenarnya tak adalah kreatif manapun. Dah macam billboard budak sekolah tadika dah rasanya. Tapi entah, aku suka. Benda berwarna-warni buat aku rasa ceria macam pelangi. Tampal itu ini dengan harapan esok pagi suami balik, dan dia akan baca setiap apa yang aku tulis. Dan sedikit sebanyak buat dia bahagia.

Fuhfuh. Lap peluh!

Balik dari kerja, mandi dan selesai tukar pakaian, suami berdiri dekat depan dinding wardrobe sambil matanya meliar membaca setiap apa yang aku tulis. Aku berdiri disebelahnya sambil tersengih-sengih. Sambil matanya bergerak membaca puisi yang aku tuliskan, dua tangannya menarik aku lalu dirapatkan ke dadanya. Demi Allah, aku tiba-tiba merasa bagai di syurga.

"Yang ini, janji tau!" Sambil aku menuding kepada sticky note bertulis 'I wanna grow old with you'. Suami tertawa kecil.
"Dan yang ini wajib tau!" Tuding aku pada ayat 'I wanna be your princess forever!' Pecah tawa suami. Pelukannya dieratkan. Satu kucupan singgah ke dahi. Dan waktu ini, aku sudah mencair secair-cairnya.

Lepas solat Maghrib, Abah bacakan doa selamat sebelum kami sama- sama makan nasi ayam panggang yang aku dengan Emak berhempas pulas sediakan. Sedap sedunia! Buat dengan cinta, mestilah sedap! ><, Suami tak berapa sukakan kek, jadi kami gantikan dengan bingka labu yang sangat comel. Semuanya suami makan dengan penuh berselera. Kembang kuncup hati tahan rasa bangga. Tahulah aku jarang-jarang masak, jadi bila sesekali ada peluang masak, dan orang makan dengan seleranya, rasa bangga berbunga-bunga! ><,

Alhamdulillah. Selamat semuanya berkubur dalam perut! ><,
Lahaiii sayang aku ni. Tahun lepas berseluar askar jugak! Haihh anak bekas askar nih!
Maaflah. Suami aku ni memang bukan hobi dia untuk bergambar. Dia menyampah dengan manusia yang kerjanya asyik bergambar. Allah maha adil. Kahwin dengan manusia yang bergambar tu menjadi kerjaya utama. Ekekeke. Sengaja buat muka minta penampar macam ini. Tak apa. Aku uploadkan juga. Kehkeh! ><,
Suamiku,

Selamat hari lahir yang ke 31, sayang. Teruslah menjadi imamku. Berikanlah aku dan anak - anakmu hidup yang baik. Tidak mewah pun tidak mengapa asalkan engkau sentiasa mahu berusaha. Teruslah menjadi imam kepadaku dan kepada anak - anakmu. Terima kasih suami, kerana engkau memilih untuk menghabiskan hidupmu yang seterusnya bersamaku. Ah perkataan 'Cinta' itu terlalu picisan jika mahu dibandingkan betapa besarnya kesyukuranku mempersuamikan mu.

Yang tulus ikhlas menyintaimu,
Isterimu yang tercantik sedunia.

Dah. Babai!

6 comments :

yana lyana said...

alolo sweetnyee..
happy birthday buat suaminya..

Cik Puan Bunga said...

@yana lyanaTerima kasih! ><,

Rara Nasiha said...

sweetnya dear. Alhamdulillah. Moga kekal hingga akhir waktu ya :)

Cik Puan Bunga said...

@Rara NasihaAmin! Terima kasih untuk doanya! ><,

nadia said...

salam kak! :)
akak mungkin tak perasan tapi kita friend dalam facebook. heyyyylahaiii, boleh mencair dengan kata-kata puitissss akak niiii, seriusss! nadia pulak rasa anyonyonyooooooooo. ;p

Cik Puan Bunga said...

@nadiaAkak perasanlah awak. Nadia Syafiq kan? Hewhew! Terima kasih. Akak memang jiwang sedunia. Ekekeke!