Saturday, February 9, 2013

Nasi Pengantin. Kompang. Dan Sebuah Jiwa Yang Berantam

Assalamualaikum. Penat drive dari Yong Peng ke Kesang, Muar akhirnya sampailah kami ke rumah pengantin. Sebenarnya kalau nak berkata dengan benarnya aku memang tak penat apalah sebab aku tak drive. Aku duduk sebelah driver sambil pastikan make up tidak mencair tak tentu hala. Jadi taklah, aku tak penat. Aku cuma lapar. Sebab aku tak sempat makan dari rumah. Jadi kalau nak dikira tahap kelaparan yang aku sedang alami sekarang, tahap dia macam orang yang kalau makan tolak batu dengan kayu saja. Sumpah sesungguhnya aku lapar. Jadi besarlah harapan aku bahawa sesampainya sahaja dirumah pengantin, aku mahu mencekik nasi pengantin.

Pun hajat tak kesampaian, sebab sampai saja ke rumah pengantin, Oat ajak masuk dulu salam-salam dengan pengantin dan lepas itu saja barulah kami berkesempatan nak makan nasi pengantin seperti yang diidam-idamkan sejak dari dalam kereta. Mak aihh dia punya ceduk nasi pesen yang tak tengok kiri kanan, ayam pulak pilih yang besar-besar dua ketul, pilih port meja yang hujung-hujung, tuang air dalam cawan dan duduk diam makan tak bercakap sepatah pun. Oat ajak borak pun aku cuma mampu angguk-angguk sambil sekejap-sekejap berdehem betulkan kedudukan nasi dalam tekak biar masuk lancar dalam perut. Lapar betul tu.

Tamat cerita pasal nasi pengantin. Ini aku nak mengkomen pasal kompang. Kalau dah namanya kompang pengantin tu, aku berpendapat agak wajarlah kalau team kompang tu mohon main kompang pesen macam nak masuk olimpik. Ini tidak, main kompang macam nak tidurkan orang. Lahai kalau aku pengantin, tak semangat betul aku nak mengkahwinkan diri sendiri. Aku yakin, kalau team kompang mengompang dengan gilang gemilangnya secara tidak langsung emosi pengantin akan turut tereffect sama. Ye dak? Semangat kemain pengantin nak melangkah. Yang pengantin lelaki terus kembang dada, angkat muka hidung kembang kempis tahan bangga, maklumlah nak kahwin. Yang pengantin perempuan pulak mak aihh terus kepit dua peha duduk sopan ayu senyum simpul mata aje jeling-jeling manja. Kan harmoni perkahwinan gitu. Kalau team kompang jenis yang main kompang asal pukul aje macamana populasi rakyat Malaysia nak bertambah? Eh?

Barakallah Kak Fiza. Semoga berbahagia sampai ke syurga Allah. Ini kakak aku yang banyak berjasa dekat aku sepanjang aku dekat SESEGA. Terima kasih, kak!

Oh ya. Rasa penat pulak kendong jiwa yang kerja dia asyik nak menyentap berantam tak tentu hala. Pesen jiwa lara yang lagu tema berkumandang side-side lagu sedih mendayu-dayu minta dipujuk-pujuk. Itulah jiwa aku sekarang. Jiwa kacau kalau anak-anak muda sekarang membahasakan. Jiwa yang pasang - surut emosinya tak boleh nak dijangka. Sekejap gembira eh nanti sekejap berduka. Kosong dua tiga menjak ni. Tak ada pengisian. Aku kena banyak- banyak muhasabah diri ni. Banyak sangat perasaan cintakan dunia dan sekalian isinya, itu yang rasa jauh dari kasih sayang Tuhan. Ah merepek pulak. Nanti tahulah aku cari ubat dia apa.

Dah. Babai.