Friday, February 22, 2013

Selamat Datang Ke Ini Kursus, Cikgu!

Assalamualaikum. Sewaktu diberitakan yang aku kena juga menghadiri kursus Up-Skilling yang dijadualkan berlanjutan sehingga Disember tersebut, reaksi pertama aku adalah menjerit sekuat hati didalam hati dan menamakan satu binatang yang haram disentuh secara tak tentu hala. Aku terasa seperti diperbangang-bangangkan dengan sepenuh jiwa dan tenaga. Itu reaksi spontan manusia. Pondan juga mungkin memberikan reaksi yang sama jika beliau ditempat aku. Apa pula perkaitan antara hal aku dan pondan, tidaklah aku ketahui. Tapi ya. Begitulah. Aku terasa sungguh dipermain-mainkan.

Up-Skilling dijanjikan hanya untuk guru-guru yang gagal melepasi ujian Aptis. Tetapi apa pula ceritanya bila result Aptis belum keluar tapi aku sudah dimestikan menghadiri kursus terbabit secara mingguan? Remuk hati aku. Kemungkinan untuk aku gagal Aptis adalah sangat kelakar dan pongkes kerana aku rasa aku mensetelkan ujian tersebut dengan sekali henjut sahaja. Bukanlah hendak meriak. Celaka pula perangainya kalau meriak tak tentu hala. Tapi aku rasa ujian Aptis tersebut senangnya ibarat makan keropok ikan dan mengorek hidung dalam masa yang sama. Senang malah nikmat bukan? Tapi itulah. Dipendekkan cerita panjang yang berbelit dan anti-klimaksnya mengalahkan sinetron Indonesia, maka setiap hari Rabu dari jam 3-7 malam, aku diwajibkan berada di kursus terbabit. Kursus yang menjanjikan kecemerlangan dan peningkatan kewibawaan aku selaku guru bahasa Inggeris yang awesome kata orang kampung.

Pertama kali menjejak kaki ke kursus terbabit, perasaan mahu menangis dan berteriak sekuat hati tersangat menebal sekali. Aku pujuk-pujuk hati yang bertarung dengan nafsu sehtan supaya tidak membuas tak tentu hala. Aku terbayangkan anak dirumah, kerja yang melambak, game netball antara rumah sukan yang sedang berlangsung, kelas tambahan yang terpaksa aku korbankan, kerja-kerja menanda yang terbengkalai dan macam-macam lagi. Termasuklah memikirkan betapa 4 jam yang sepatutnya aku habiskan untuk macam-macam perkara itu bakal diragut secara eksyennya oleh lecturer bahasa yang diterbangkan khas dari Morocco. Pun begitu, aku gagal merasa teruja sebab aku bajet lecturer aku itu nantinya kacak dan melampai serupa Tom Cruise ke apa. Tidak rupanya.

Satu jam pertama dilalui dengan kemas dan padu sekali. Sesi mengenalkan diri masing-masing juga aku berjaya lalui dengan begitu eksyen sekali. Tidak cukup dengan sekadar eksyen dengan diri sendiri, sempat juga aku mempromotekan bahawasanya aku mempunyai seorang anak lelaki yang kacak. Jadi sudah menjadi double pula tahap ke-eksyenan aku. Malas betul nak layan. Habis sesi kenal mengenal ini, datang pula sesi buat latihan macam aku bagi dekat anak-anak murid aku dekat sekolah. Aku tak tahulah aku patut rasa bangga sebab soalan senang nak mati akupun aku harus menangis teresak-esak kerana merasa sungguh pongkes sekali. Aktiviti yang kacang goreng ini juga aku berjaya lalui dengan padu sekali.

Dan cabaran sebenar bermula sewaktu menanti jam bergerak dari angka 5 ke angka 7. Dengan kepala yang aku rasa mengembang dan menguncup serupa Jimmy Neutron, ditambah dengan perut yang lapar minta diisi, sekali dengan kebosanan tahap tenuk angkasa yang sukar aku gambarkan, aku terasa seperti mahu berdiri diatas kerusi dan menyanyikan lagu Najwa Latif. Dahsyat betul tekanan mental yang aku hadapi ketika itu. Habis bertarung emosi dengan lecturer Morocco yang pantang kalau handset berbunyi, dan juga tahap bosan yang bukan dibuat-buat akhirnya jam mencecah juga angka 7. Dan belum sempat lecturer Morocco aku itu menyampaikan amanat terakhir sebelum kelas bersurai, aku sudah pecut sekencang yang mungkin dan berdesup menghilang didalam Savvy lejen menghala ke Parit Yaani.

Ini bosan yang comel namanya. Oh dan hidung aku tak mancung rupanya --"

Aku sampai dekat rumah pukul 7.30 malam. Dan mujur hantu kopek belum punch card masuk kerja. Kalau tidak demam aku tak pasal-pasal. Apa ke halnya pulak anak dara balik rumah maghrib-maghrib cenggitu? Dan ini akan berlarutan sampai Disember nanti.

Kerja cikgu kan senang. Gaji besar. Ye dak?

Dah. Babai!

6 comments :

nini said...

kerja cikgu kan senang...gaji besar....


erk mendalam makna dia tu..hehe

Cik Puan Bunga said...

@niniHaha. Cuti banyak. Blablabla.

Carlos Santiago said...

selain cuti byk. dpt main2 ngn bdk2.

Cik Puan Bunga said...

@Carlos SantiagoHaah kan? Seronoknyaa!

Anonymous said...

pro elt..makes me feel like i m a stupid english teacher... tak berfaedah amek tesl, takguna amik master tesol..xguna jd JU, ntahapapa jadi GC...sbb semua yg disebut td pn kena pro ELT..

Cik Puan Bunga said...

@AnonymousPro ELT ! Huuuuu :'/