I Am Lejen . Selamat Hari Guru Untuk Diri Sendiri !

Assalamualaikum . Sebenarnya , kalau nak diikutkan, aku sungguh wasatiah sekali dalam merayakan hari guru pada tahun ini berbanding dengan tahun - tahun yang sebelumnya. Kalau tahun sebelum ini aku begitu padu sekali galak mencari baju baru, tudung baru, kasut baru dan handbag baru, tapi tahun ini aku sungguh cool kentang sekali. Tak ada sibuk - sibuk nak beli baju ataupun menggelupur nak cari kasut atau kena sawan nak cari tudung baru. Tak tak. Aku kelihatan begitu matang dan rileks sekali. Berpegang kepada prinsip, orang kalau dah lawa pakai apapun lawa (Muntah) aku melangkah ke sekolah dengan baju second hand yang entah berapa kali pakai dah, kasut yang juga second hand, handbag yang hampir dua tahun usianya disertakan dengan muka natural beauty yang terpancar dengan cahaya kesolehahan sebenar. Oh ya. Tudung baru. Kalau sebelum ini berbawal kesekolah, kali ini aku up sikit. Pakai tudung tingkat - tingkat ala ala Fareeda yang ciplak yang boleh didapati dengan harga yang lebih murah, labuh serta cantik sekali.

Dalam hati sebenarnya rasa sentap juga kalau - kalau tahun ini aku tak dapat banyak hadiah macam tahun - tahun sebelum ini sebab tahun ini aku boleh tahan garang dan kejam pun lain macam. Selain menyuruh pelajar lari keliling padang sampai hampir putus nafas, aku juga kelihatan eksyen menyuruh pelajar ketuk - ketampi tanpa perasaan belas dan simpati dalam hati, setiap kali ada pelajar yang membuat durja. Ada satu kali aku tengking budak dalam kelas sampai senyap sunyi satu blok Tingkatan 3. Aku syak, dikala itu terkeluar suara Mak Nyah aku dengan muka bengis yang masih mengekalkan kecomelan melampau. Senang kata, tahun ini aku buas sedikit . --" Jadi perasaan ke sekolah adalah 1% berharap dan 99% pasrah. Kasihannya aku .

Walaupun cuaca hujan rintik - rintik, tak mematahkan semangat kami guru - guru meraikan hari dimana kami rasa kami wajar diraikan. Setahun sekali. Hari dimana kami nak perasan - perasan artis selama satu hari. Hari dimana kami nak pakai cantik - cantik dan bergembira dan bukan menghabiskan masa didalam kelas semata - mata. Tema hari guru sekolah aku tahun ini adalah PLAIN POLOS. Tak boleh bercorak. Nasib baik aku banyak baju plain. Maka baju bukanlah menjadi satu masalah serious dalam hidup aku ketika ini. Seperti yang aku tekankan diawal tadi, orang lawa pakai apapun lawa, maka aku buat buat cool saja pakai baju buruk ke sekolah. Gasaklah. Yang penting , kekal jelita. Haa nampak. Nak muntah, sila muntah nanti okay.

BFF !
Ucapan bukanlah menjadi sesuatu yang aku idam - idamkan, jadi semasa orang lain berucap, aku menghabiskan masa dengan bergossip dan membuat lawak - lawak hambar secara marathon. Entah kenapa hari guru tahun ini terasa sungguh lain dan janggal sekali. Mungkin salah satunya sebab Oat tak ada sama - sama meraikan hari yang gilang - gemilang ini. Dan mungkin juga sebab aku rindukan anak - anak murid aku dari batch yang lepas. Iyelah, masing - masing dah pindah sekolah. Jadi, rasa sayu sebak rindu tu ada sikit lain macam :') Masa nyanyi lagu Kami Guru Malaysia pun perasaan sangat bercampur baur. Sedih, sebak. Entah. Datang secara berjemaah. Beberapa saat aku kelihatan buat - buat menyapu air mata yang sungguh drama. Plastik betul.

Entah apalah yang aku tengok tu. Nampak mengasyikkan!
Habis acara rasmi, kami guru - guru diberi masa beberapa minit sebelum sambung acara sukaneka yang rata - ratanya hanya menimbulkan kontroversi dan sakit hati yang melampau. Sudahlah cikgu - cikgu main tipu, fenomena menganjing pihak lawan juga ternyata semakin menjadi - jadi dan berleluasa dikalangan guru - guru. Oleh kerana takut berakhir dengan kejadian tumbuk - menumbuk dan bertarik tudung, pasukan aku terpaksa berdoa menghalau syaitan dan bermohon supaya ditetapkan iman didalam hati dan tidak menyerang pihak lawan secara membabi buta. Alhamdulillah, ternyata doa kami diperkenankan Tuhan dan acara sukaneka berakhir dengan aman dan tenteram. Sebelum sukaneka start, apa lagi. Aktiviti camwhore pun dijalankan dengan penuh taksub sekali.

Nama kami sama. Duduk pun depan - depan. Cuma aku comel dia ada sikit lebih la. Bahaha.
Ini kakak - kakak satu kawasan meja dengan aku. Tabah dengar aku membebel setiap hari. Itu belum lagi kalau aku nyanyi off-key sambil lupa lirik. Memang mencabar emosi --"
Ini Ita. Kawan sebelah meja. Terima kasih Ita sebab tahan dengan perangai aku selama ini. Mihmih!
Mentang - mentang dia first time pakai Saree dan agak seksi, semua orang nak bergambar dengan dia. Jaki woh jaki !
Lepas sukaneka, ada acara persembahan pelajar dan guru, berserta beberapa lagi persembahan yang aku merasa sungguh jaki dan dengki sekali. Secara tiba - tiba teringat pula kenangan hari guru tahun lepas bila ada student buat live performance untuk aku. Sobsob. Tahun ini sudah tak ada. Dia dah pindah sekolah. --" Okay tiba - tiba nak emosi. Teringat semula kenangan - kenangan hari guru sebelum ini. Sejak aku jadi cikgu dari tahun 2008, dah macam - macam kenangan hari guru yang aku lalui. Paling tak boleh lupa, masa tahun 2010 dapat anugerah Guru Mata Paling Cantik, dan sejak itu aku kekalkan trademark eyeliner Cleopatra ni. Lejen sungguh. Haha. Okay. Sebak . Memori menyerang secara tak tentu hala.

Lepas acara jamuan guru, aku merasa sungguh teruja sekali nak sekodeng atas meja kot - kotlah ada ehem hadiah melambak -lambak kan. Dalam hati dah pasrah. Kalau tak ada students bagi hadiah aku nak buat - buat cool kentang dan menerima dengan hati terbuka. Alah kesian betul ayat. Masa ini memang dah comot momot dah, dengan make up dah sememeh, bau dah macam longkang, tangan bau belacan siap eyeliner dah cair semua dah, tiba - tiba sampai dekat bilik guru ada surprise yang alahh sweetnya rasa macam nak menangis kat situ - situ jugak ! :') Tak sia - sia rindukan bekas pelajar. Rupanya ada dua bekas pelajar datang melawat aku. Ya Allah rasa happy gila! Terima kasih Nada and Nad ! Sayang korang sangat - sangat ! :')

Sayang sayang sayang ! :')
Alhamdulillah. Hari guru tahun ini berjaya jugak dilalui dengan cempien sekali walaupun emosi dah bertabrak tak ketahuan hala. Malam semalam sampai ke pagi reply SMS daripada students dan bekas - bekas students. Ada yang wish buat aku rasa sebak tak pasal - pasal. Aku tak sangka, cikgu macam aku ni ada jugak anak didik yang ingat, yang sayang, yang sudi meluangkan masa beberapa saat untuk wish aku. Ya Allah, jujur aku rasa macam tak layak sangat. Aku rasa macam tak ada jasa langsung selama aku jadi cikgu ni. Yang paling buat aku rasa sedih dan terharu, bila anak - anak murid mana yang dah habis sekolah wish dan terasa macam nak balik semula ke sekolah, dengar aku membebel. Atoto :')

Terima kasih aku nak ucapkan kepada anak - anak didik aku sekarang, bekas anak - anak didik, anak - anak didik yang aku tak pernah ajar diorang secara langsung, kaum keluarga, kawan - kawan, dan kawan - kawan sekerja yang dah wish sama ada di FB, Twitter ataupun SMS, yang dah beri hadiah, Ya Allah terima kasihlah sangat - sangat. Sumpah. Aku rasa sangat tak layak. Allah saja yang mampu balas budi engkau orang. Terima kasih juga yang tak terhingga untuk Suami yang sepenuh masa menyokong kerjaya aku sebagai guru, yang faham perangai aku. Yang ahh. Kalau aku cakap kat sini, memang tak akan habis. Terima kasih sayang ! :') Untuk kawan - kawan blogger, kawan - kawan FB dan kawan - kawan Twitter. Especially Mafia Manis aku. Wehh terima kasih! :') Super terharu bila Kuma tak lupa untuk wish aku. Aku ingat bila dia dah busy dengan hidup dia, dekat tempat baru, dia lupa ke aku. Lahai ingat jugak dia ke aku. Terima kasih Kuma :') Rasa nak tempeleng aje muka dia bila dia suka sangat buat benda - benda manis, lepas itu cakap "Maaflah, ini aje yang termampu". Padahal manis gila dah ! :) Terima kasih !

Terima kasih terima kasih terima kasih ! :')



Aku tahu sampai bila pun aku takkan mampu jadi guru yang sempurna. Tapi aku janji ini pada anak bangsa, aku akan memberi yang terbaik, mencuba yang terbaik. Tak akan ada istilah putus asa insyaALLAH. Untuk anak didik, Teacher minta maaf kalau belum boleh menjadi yang terbaik untuk awak awak semua. Tak kiralah siapa, samada yang Teacher ajar secara langsung ataupun tidak, Teacher tetap sayang awak awak semua tanpa berbelah bahagi! Tahu? Jangan pernah ada rasa rendah diri atau rasa diri awak menganggu Teacher. Tak pernah sekali - kali. Ya? :')

Terima kasih. Untuk sayang yang bersepah - sepah :')

Ya Allah. Terima kasih kerana Kau memilih aku untuk kerjaya ini. Terima kasih kerana Kau mempertanggungjawabkan aku dengan amanah ini. Terima kasih Ya Allah. For every wrong doings that I have done, I must have done something right! :')
Mel : Yatt, kenapa kau jadi cikgu?
Aku : I don't know la Mel. But one thing I know. I am born to be a teacher :')
Mel : Kalau let say one day kau kena stop jadi cikgu, what will you do Yatt?
Aku : Entahlah Mel. I don't know how to do any other jobs except for teaching.

InsyaALLAH. I am Lejen !

Dah . Babai!

Read More»

UNDI . VOTE Like A Boss.

Assalamualaikum. Sebagai warganegara Malaysia yang bukan sahaja menghafal Rukun Negara, menyanyikan lagu Negaraku dengan penuh bersemangat, mendapat A dalam Sejarah STPM serta mendapat D dalam subjek Pengajian Am sewaktu zaman Form 6 dulu, aku juga dengan eksyennya telah mendaftar sebagai salah seorang warganegara Malaysia yang akan mengundi pada esok hari. Kalau diikutkan, esok hari adalah kali kedua aku mengundi sepanjang hampir 30 tahun menjadi warganegara Malaysia. Alhamdulillah. Ada juga sumbangan aku kepada negara Malaysia. Sembang kencang macamana sekalipun kalau tak mengundi tak jadi apa - apa jugak, Kiah hoiii. Ya, inilah saya. Rakyat Malaysia yang akan mengundi pada esok hari. Di mana kiraan undi saya yang satu itulah yang akan menentukan hala tuju negara Malaysia samada terus makmur dan maju ataupun. Ataupun.. hmm hmmm.

Kalau dah namanya musim mengundi tu, memang sana sini tak kiralah alam maya ataupun alam nyata, semua pun sibuk bercakap pasal pasal politik. Time - time inilah nantinya kau dapat tengok penganalisis politik tumbuh macam jerawat kena picit dekat muka. Masing - masing keluarkan fakta, mana yang nak nampak lejen sikit siap bubuh hadith, ayat Al-Quran. Mana yang nak nampak macam kutu jalanan sikit mulalah keluarkan bahasa - bahasa rempit, mana yang nak nampak educated apa lagi, macam biasa, speaking ah kan walaupun grammar dia buat aku separuh buta. Macam - macam gaya. Troopers parti masing - masing yang buat kerja semua - semua ni sedangkan orang - orang atas duduk buat rilek sambil main Candy Crush Saga. Kadang - kadang seronok juga baca. Lagi - lagi kalau baca Twitter Abby Abadi. Lagi lawak dari tengok Maharajalawak. Lagi suspen dari tengok Ironman 3.

Aku memang patriotik. Aku tak dapat nafikan. Semangat cintakan bangsa dan negara serta agama yang terpahat dalam dada aku ni memang sungguh bersifat lain macam. Aku tak kisah kalau orang tu nak berdebat pasal politik pasal negara pasal bangsa, tak kiralah dia dari pihak kerajaan ke pembangkang, tapi biarlah perdebatan itu diisi dengan sesuatu yang bermakna. Berilmu. Bukan berdebat ikut hati, nafsu, emosi. Ye dak? Aku seorang Melayu Islam. Mustahillah aku nak menegakkan bangsa saja tanpa menjulang agama. Dan aku takkan nak biarkan bangsa aku diperkotak - katikkan oleh bangsa lain atas nama agama. Aku rasa tak salah kalau bangsa dan agama bergerak seiring. Mahu tak sedih, sama - sama bangsa, sama - sama agama, kutuk mengutuk keji mengeji sebab nak tegakkan parti politik masing - masing. Macam engkau mati besok atas tiket parti. 

Disebabkan undi adalah rahsia dan kita dilarang meniru sewaktu mahu memangkah calon pilihan masing - masing, agak kurang bijaklah aku nak bagitahu dekat sini aku nak undi parti mana, ye tak? Tak surpriselah nanti. Hewhew. Tapi aku nak jugak kongsikan views aku, aku tak harap pun engkau orang setuju sama - sama dengan aku. Dah kata nama pun pendapat peribadi.

1. Aku tak setuju bila orang yang mendukung parti berorientasikan Islam tapi panggil nama calon dari parti lain dengan gelaran - gelaran yang tak bagus. Nampak contradiction betul dekat situ. Aku lagi salute kalaupun kau nak tegakkan parti yang kau sanjung dan kau dukung dengan kata - kata yang indah dan bukan caci hina. Silap - silap, orang yang tak menyokong pun boleh terbuka hati. Haa.

2. Sedikit sarkastik bagi aku bila individu - individu yang aku kenal, yang selama ni hidup cara barat mengalahkan Justin Bieber, tiba - tiba tahu pulak pilih parti politik yang memperjuangkan Islam. Aku nampak ada bagusnya dekat situ. Mungkin beliau sudah mendapat hidayah, sebab hidayah Allah ini rahsia Allah. Baguslah. tapi mohon ini bukan sokongan bermusim. Kata cinta Allah tapi buat benda - benda yang Allah tegah.

3. Aku tak kata Kerajaan tu tulus kudus polos 100%, tapi tak jugak semestinya mereka tu semua korup 100%. Ada yang buat kerja dengan ikhlas jujur , khusyuk dan tawadhuk. Kita mana tahu hati perut diorang. Bukan kita boleh scan tengok satu - satu. Lagi satu aku panas jugak bila ada satu pihak ni dok kondem pegawai kerajaan macamlah kami ni pencacai sangat. Lepas tu dah kena kutuk kaw - kaw pun engkau orang macam watlek je memasing. Macam memperakui pulak tuduhan - tuduhan diorang. Tak terasa ke? Aku selaku pegawai yang berkhidmat dengan kerajaan merasa sungguh sentap dan kecil hati.

4. Semua nak memperjuangkan Islam dan mengharapkan negara dapat ditadbir dengan berlandaskan Syarak tapi kenapa kita taknak berubah dari diri kita sendiri? Kenapa kita sibuk cakap orang itu begitu begini tak solatlah, koruplah, masuk nerakalah tapi kita tak pernah nak tengok kita ni korup tidak dengan nikmat yang Allah kasi? Kenapa kita mengharapkan orang lain untuk mengampuhkan iman dalam diri kita? Kenapa bukan kita sendiri yang berubah? Aku percaya, kalau setiap muslim memperkasakan iman dalam diri masing - masing, tak payah guna parti pun, Islam boleh semarak gah diserata Malaysia, malah diserata dunia. Sarkastik juga tengok orang ni orang tu sibuk nak bangunkan syiar Islam tapi dia tak pandang diri sendiri dan individu - individu terhampir. Allah tak tidur. Bukan letak dekat tangan kita mana akhirnya nasib seseorang manusia itu.

5. Penggunaan bahasa kesat dan menjatuhkan kredibiliti kita sebagai orang Islam dan orang Timur yang kaya dengan adab sopannya. Tak usah nak kata satu pihak saja, aku tengok semua komponen pun ligat guna bahasa bahasa macam ini. Alangkah indahnya kalau kita semua saling berpantun ketika berdebat. Bersyair ke bersajak ke. Barulah bahasa jiwa bangsa. Ini asyik nak maki hamun keji maki kutuk nista. Rasa macam nak bagi makan lada sorang - sorang.

6. Kutuk pemimpin negara. Tak kiralah samada pemimpin kerajaan atau pembangkang. Aku tengok laju betul masing - masing kutuk Najib, kutuk Anwar kutuk TGNA macam diaorang semua tu kawan - kawan kau masa sekolah rendah. Hormatlah sikit. Kalau taknak hormat sebagai pemimpin, hormat sebagai orang tua. Engkau orang tu siapa nak kutuk - kutuk sana sini suka hati engkau orang? Dulu masa sekolah suruh jadi ketua kelas pun kau dah kecut lagi pulak nak cakap pasal tadbir negara. Halahh. Macam dah tak ada adab pulak masing - masing. Keyboard warriors konon padahal online pun pakai wifii jiran. Pakai notebook 1Malaysia pulak tu. Lahaii.

7. Ignorant. Anak - anak muda zaman sekarang ramai yang ignorant. Tak salah kalau kau nak jadi pembangkang tapi jadi pembangkang yang berilmu. Kalau nak keluarkan fakta ke hujah ke jangan asal suka main hembus. Tak salah kau mantapkan sikit ilmu politik kau, ilmu kenegaraan kau. Kadang nak tergelak pulak bila masing - masing kecoh pasal bendera menyemak tepi jalan, kecoh pasal suratkhabar penuh dengan cerita - cerita politik, kecoh TV radio asyik siar berita politik. Dah namanya pun Genaral Election. Munasabahlah keluar cerita pasal politik. Takkan nak cerita pasal Hantu Kak Limah Balik Rumah pulak. Ye dak? Lahaii. Yang kelakar bila bercakap pasal duit rakyatlah apalah, aku macam lahaii, balik - balik duit rakyat yang kau sebut padahal saman parking pun mintak diskaun.

Sebenarnya banyak lagi. Tapi malas nak tulis banyak - banyak. Semua orang berhak bagi pandangan masing - masing. Aku ni nak kata pandai sangat tu tak adalah pandai mana pun. Cuma aku tak buta untuk menilai dan aku tak tamakkan kuasa sampaikan matlamat boleh menghalalkan cara. Aku cuma seorang warganegara Malaysia yang cuba beri sebaik mungkin untuk negara tempat aku berpijak, berteduh, berbahagia bersama keluarga dan manusia - manusia yang aku cinta. Membesar di kampung, buat aku tak dahagakan hidup yang mewah berlebih - lebih. Cukuplah asal aku bahagia, berkerja dengan aman dan barokah dapat besarkan anak - anak.

Dan aku yakin seyakinnya, Islamnya aku bukan untuk dipertikaikan melalui parti apa yang aku pangkah nantinya. Aku yakin seyakinnya Allah Maha Mengetahui setiap apa yang aku tak tahu. Allah tak tidur. Memang aku tak bertudung labuh, bukan manusia yang menghafal Al - Quran, aku tak bercakap bahasa - bahasa Tuhan, aku tak pandai nak selit hadith dalam setiap perbualan, aku tak pandai nak quote mana - mana pun ayat Al-Quran, even istilah - istilah arab pun benda yang sangat alien untuk aku. Tapi aku Islam yang mengangkat dua kalimah syahadah. Aku Islam yang setiap hari cuba menjadi muslimah yang lebih baik. Aku Islam yang bukan hanya pada nama. Aku Islam yang bukan mengharapkan orang lain untuk mengIslamkan aku. Aku Islam yang dua kalimah syahadah tadi aku jadikan lampu dalam hidup. Dan keislaman aku tak ada kena mengena langsung dengan parti mana yang aku undi. Islam aku bukan mengikut trend. Islam aku bukan hanya pada nama. Dan yang paling penting, Islam aku bukan setakat mahu menjadi sok sok suci umpama Malaikat yang tak pernah mencicip dosa. Bukan.

Selamat mengundi untuk semua warga Malaysia. Dan aku dengar - dengar, ada warga Bangla juga yang akan mengundi besok menggunakan IC palsu yang kerajaan beri. Mungkin akan ada juga warga Myanmar, warga Tibet, warga Vietnam ataupun warga Planet Nameck sekalipun yang akan mengundi besok. Gasak engkau oranglah. Chill. Allah Maha Tahu. Kun Fayakun! ><,

Bukti woh bukti. Aku bukan warga Bangladesh okay.
Undi siapapun, bukan dunia akan kiamat kerana apa yang engkau pangkah itu. Ye dak?

SELAMAT MENGUNDI! VOTING LIKE A BOSS, EVERYONE! ><, 

Siapapun yang bakal menjadi kerajaan baru pada Isnin nanti, aku harap Malaysia kekal aman sejahtera. Amin Ya Rabb.

Dah. Babai!

Read More»