Sunday, June 23, 2013

Ini Lelaki Seluruh Jiwanya Aku Dewa Dewakan.

Dulu, setiap kali Abah dapat gaji seminggu sekali, aku yang masa itu kecil lagi, adik pun belum ada, akan duduk kemas - kemas depan anjung rumah kami yang kecil biasa - biasa sambil tunggu Abah balik kerja. Dari jauh aku dengar enjin motor Abah, Yamaha 'kap' warna biru WE 6343. Masa itu lejen habis motor tersebut berkhidmat untuk kami sekeluarga. Motor itulah hantar aku pergi sekolah time hujan, motor itulah bawa Emak pergi klinik, motor itulah Emak Abah bawa time nak berhari - raya. Abah tiba depan anjung sambil aku perhatikan kalau - kalau tangan Abah, kanan ke kiri ke jinjing beg plastik. Aku dengan perasaan penuh ghairah dan penuh rasa ingin tahu, terkejar - kejarkan isi beg plastik tu. Kadang - kadang isi dia mee bandung yang memang menjadi kegemaran aku, sampai buncit buncit perut makan mee bandung Abah beli. Kadang - kadang aiskrim mangkuk perisa cokelat atau aiskrim kacang merah. Kalau Abah dapat gaji lebih sikit, malam tu kami makan sedap sikitlah. Sate. Siap dengan ketupat. Setiap kali makan, apapun yang Abah belikan time dapat gaji, aku senyum - senyum sambil pejam mata membayangkan hidup yang indah indah, rumah yang besar dan cantik - cantik macam rumah orang lain.

Abah kerja keras, pagi petang siang malam. Kadang - kadang , Abah masuk hutan. Tinggalkan Emak dengan kakak - kakak yang masa itu masih kecil lagi. Aku belum ada. Tapi sejak aku lahir, Abah dah tak kerja hutan lagi dah. Abah kerja kilang kayu. Potong dan susun papan. Kerja berdepan dengan habuk. Kadang - kadang sampai batuk - batuk Abah jadinya, sakit. Kadang - kadang Abah demam, kerja kuat. Dulu, kalau Emak pergi mana - mana dan balik petang, aku ikut Abah pergi kerja lepas habis waktu sekolah Tadika. Abah dudukkan aku dekat pondok tempat dia susun papan, dekat situ aku mainlah apa ajepun untuk hilangkan bosan. Main kucing ke, main tanah ke, main lecak ke sampailah Abah habis kerja pukul 5 nanti. Nanti Abah bonceng aku balik naik motor Yamaha biru dia sambil aku nyanyi nyanyi pejam mata dan bayangkan Abah bawa aku jalan jalan naik kereta sejuk ada aircond.

Abah dengan aku jarang berbual. Jarang sangat. Abah jarang manjakan aku. Aku tak pernah ada peluang duduk dekat riba Abah, atau borak - borak dengan Abah sambil gelak - gelak. Tak. Cuma ada satu kejadian yang sampai bila pun aku takkan lupakan daripada kepala otak aku ni. Masa itu, aku sekolah dekat TIGS, Batu Pahat. Sekolah berasrama. Hari sekolah, tiba - tiba Abah datang melawat aku tanpa notis. Punyalah aku terkejut sampaikan tak terkata. Abah hulur duit RM20 untuk aku, buat belanja. Lepas borak - borak sekejap, Abah nak balik. Masa itu Abah tak ada kenderaan. Abah datang naik bas. Dalam panas terik mentari yang membahang, aku perhatikan aje Abah jalan perlahan - lahan ke tempat tunggu bas yang agak jauh dari kawasan sekolah. Aku tak tahu kenapa Abah datang melawat aku, dan aku tak tanya. Entah kenapa aku rasa sebak nak mati, dan dengan airmata yang membuak - buak tak dapat ditahan, aku kejar Abah sekuat hati. Aku panggil - panggil Abah sambil airmata tak henti - henti mengalir. Abah toleh. Abah nampak aku kejar dia sambil Abah tersenyum. Aku salam tangan Abah. Aku tak cakap apa - apa, aku cuma menangis tanpa segan silu. Lepas itu kami duduk tepi jalan sambil Abah belanja aku makan cendol. Sampai sekarang aku tak tahu apa signifikannya peristiwa tu dalam hidup aku, tapi setiap kali aku rindukan Abah, moment itulah yang aku mainkan dalam kepala.

Aku tak pernah salahkan Abah untuk baju buruk tak berganti setiap kali sekolah dibuka. Aku tak salahkan Abah untuk beg sekolah yang lusuh aku pakai setiap tahun. Aku tak salahkan Abah untuk kasut sekolah koyak yang Emak jahit dengan cantiknya sebab Emak tukang jahit yang sangat handal sedunia. Aku tak salahkan Abah untuk seumur hidup waktu sekolah tak pernah langsung ada buku rujukan sebab Abah tak mampu belikan. Aku tak salahkan Abah untuk perut yang lapar setiap kali waktu rehat sebab Abah tak cukup duit nak beri duit saku. Aku tak salahkan Abah kerana terpaksa jalan kaki setiap kali balik dari sekolah sebab Abah tak cukup duit untuk betulkan basikal yang rosak. Aku tak salahkan Abah terpaksa tanggung malu sebab duit yuran hanya mampu bayar sikit - sikit. Aku tak salahkan Abah kerana kami semua terpaksa hidup susah. Aku tak salahkan Abah. Sebab aku nampak macamana kuatnya dan gigihnya Abah kerja dan berusaha. Sebab Abah berulangkali suruh kami adik beradik pandai sekolah biar kami tak susah macam Abah. Sebab Abah, kami adik beradik mampu jejak kaki masing - masing ke menara gading. Sebab Abah. Sebab Abah, tak pernah gagal jadi 'Abah' kami.

Hari ni hari jadi Abah. Yang ke 69 tahun. Aku doakan Abah baik baik sahaja dalam lindungan kasih sayang yang Maha Esa. Aku doakan Abah dan Emak dapat jejakkan kaki ke Mekah. Aku berdoa aku mampu bahagiakan Abah dan terus - terusan buat Abah bangga. Aku harap sangat dapat buat satu rumah yang besar dan selesa untuk Abah dan Emak duduk. Abah Emak tak payah buat apa - apa. Duduk saja habiskan masa - masa bersama. Andai aku layak untuk buat satu permintaan yang semestinya Tuhan sekalian alam akan makbulkan, aku mahu Abah dan Emak masuk syurga Allah dan berbahagia selama - lamanya di sana. Bahagia abadi. Insyaallah. Aku tak dapat nak berikan Abah kemewahan setakat ini, tapi sekurang - kurangnya aku dapat menjaga maruah dan harga diri sebagai anak perempuan Abah, sampailah saat aku menikah dengan satu - satunya lelaki yang aku cinta. Dan aku rasa, itu besar maknanya untuk Abah, kan Abah ? :')

Aku belajar hidup, dari kesusahan yang Abah sediakan untuk kami adik beradik. Sifat - sifat baik yang aku ada dalam diri aku, mesti sebahagiannya datang daripada Abah. Aku kacak, macam Abah. Aku baik hati, macam Abah. Aku kreatif, pun macam Abah. Aku setia, macam Abah. Aku anak Abah :') Sampai bila - bila pun, aku tetap anak Abah. Dan sampai bila - bila pun, Abah tetap lelaki kacak dan hebat pertama dalam hati aku.

 Menu untuk tahlil kecil sempena hari lahir Abah. Nasi Ayam goreng rempah Emak yang lejen. Peh !

Maaf. Adam interframed. Haha .
Abah, Lina tak pernah cakap dengan Abah yang Lina sayang Abah sangat - sangat. Lina tak pernah bagitahu Abah yang Lina bangga jadi anak perempuan Abah. Abah banyak ajar Lina erti ketabahan dalam kehidupan. Abah sabar dengan ujian hidup. Abah merendah diri. Abah selalu melawan api dengan air. Abah lelaki terulung dalam hidup Lina. Lina tahu Abah sayang Lina. Lina tahu Lina sentiasa ada tempat dalam hati Abah. Lina selalu doakan yang terbaik untuk Abah. Macam Abah yang selalu doakan yang terbaik untuk Lina. Abah tak pernah ajar Lina jadi jahat. Kalau Lina jahat, itu salah Lina sendiri. Bukan sebab Abah tak ajar. Abah lelaki yang hebat. Lina bangga berbintikan nama Abah. Lina sayang Abah. Sayang sangat - sangat. Selamat Hari Lahir Abah. Teruslah ada untuk kami, Abah.


Ya Allah, sekiranya dalam hidup ini aku ada melakukan kebaikan atas namaMu, maka kau pindahkanlah pahala - pahala kebaikan ku itu untuk Abah, Ya Allah. Untuk Abah.

Yang benar,
Anak Abah yang nombor tiga. 
Yang paling cantik, yang paling baik hati. 

Babai Abah ! Babai semua !

11 comments :

imantizz_truper said...

terharunya...saya anak ayah..^_^

Cik Puan Bunga said...

@imantizz_truperGimme five ! :D

Maimun Razali said...

terharu biler membaca entry ini...tetiba teringatkan abah sendiri....

Miss Tasantek said...

kau jugak lah yang selalu kena bantai kan kak? bhahaha..
weh..
aku ingat dialog ni
"bah lina nak kasut tapak tebal tu. yang tebal tu lah"

kasut spark.

hahahahaha...kau ingat bila kau cakap ni?

Cik Puan Bunga said...

@Maimun RazaliHargai Abah kita selagi dia masih ada :')

Cik Puan Bunga said...

@Miss TasantekKasut Sparx tu peh idaman hati weehhh. Sampai ke sudah tak dapat pakai jugak :')

Kena bantai tu dah jadi macam rutin harian aku. Kehkeh!

Anonymous said...

Terharu sgt2 bab doa Lina, saya dah tak punya ayah lg. Semoga kasih sayang Lina pd abah mekar selamanya, AMIN.

Cik Puan Bunga said...

@AnonymousAmin :')

YUS said...

Selamat Ulangtahun hari kelahiran 'ABAH'! terharunya baca ni.. :'(

Cik Puan Bunga said...

@YUSTerima kasih! :) Bagi pihak Abah :'D

Anonymous said...

Terbaik..