Tua.

Assalamualaikum.

Untunglah suami. Ramai yang kata muka dia nampak muda dari usia sebenar. Bila aku cakap umur dia 32 tahun, Pakcik aku siap melopong-lopong mulut dengan muka tak percaya. Apa nak buat, ditaqdirkan Tuhan muka dia awet muda. Kadang-kadang rasa menyampah jugak. Nanti orang kata aku lagi tua macamana? Padahal aku masih muda remaja.

Harijadi dia tahun ini terpaling kesian. Dengan aku yang sakit tak larat nak bangun. Langsung tak ada preparation masa birthday dia. Kesiannya. Malam birthday, jaga isteri yang terlantar. Picit kepala aku, picit badan lagi. Kejap-kejap bangun, tengok suhu badan isteri, tengok isteri masih bernyawa lagi ke tidak. Sadis betul T_T

Esoknya baru buat kenduri doa selamat kecil-kecilan untuk dia. Time tu pun aku dah boleh bangun sikit-sikit. Ajak dia beli kek walaupun dia kata tak apa, tak payah susah-susah untuk dia. Mana boleh. Masa birthday aku siap ada kek minion, ada bunga dia siap masak Ayam Penyet apa semua. Buat baik dibalas cinta. Eceh. Lain macam pulak peribahasanya. Aku gagahkan jugak bangun, kemas rumah, kemas bilik, sembur sikit perfume sana sini. Penat mengemas, aku duduk sekejap ambik nafas mintak nyawa. Lepas tu aku sambung kemas semula. Sudahlah Adam dia punya ligat masyaAllah. Memang urut-urut dada mohon diberikan kesabaran. Aku kemas hall depan, dia bawak lari penyapu aku. Satu kerja pulak nak meligan dia. Aku terbongkok-bongkok mop lantai, dia cucuk bontot aku pakai pistol mainan. T_T

Dalam sakit-sakit macam tu, berjaya jugak aku masak Nasi Ambeng untuk suami. Nasi Ambeng tu kira lejen lah dalam masyarakat Jawa. Kalau kata kenduri ada Nasi Ambeng, memang win lah. Okay aku tipu. Bukan aku masak. Tapi Emak yang masak. Aku tolong tengok aje sambil baring. Lepas Maghrib, berkumpul sama - sama dengan family kecik makcik aku sebelah Emak aku. Abah baca doa selamat dan kemudian Nasi Ambeng pun selamat kami kerjakan anak-beranak. Alhamdulillah. Sedap dia, pehh. Sedap hingga menjilat ibu jari kaki jiran sebelah.

Sinar keimanan yang memancar-mancar sungguh ni.
Alohloh. Sayang Papa ye?
Selamat hari lahir, Hafizal Elias!
32 tahun dah umur boyfriend aku ni.

Teringat dulu hadiah pertama yang aku beri dekat dia masa first time sambut birthday sama- sama, golf cap Adidas warna biru gelap. Entah mana entah golf cap dia tu. Itu masa 14 tahun yang lepas. Nak bagi hadiah pun malu-malu kambing. Mesti menyampah kalau tengok muka sendiri waktu tu. Kehkeh.

Tahun ni belum beri hadiah lagi. Suami tak habis fikir lagi. Mohon janganlah mintak yang mahal-mahal. Ranap nanti duit tabung Kambing aku.

Untuk suami,

Selamat hari lahir suami. Semoga Allah mencintaimu.

Ucapan tahun ini simple aje.

Yang lain, aku cakap dalam hati. :')

Untuk kita kita aje! Eceh.

Dah. Babai!


Read More»

Selamat Menghampiri Hari Mati

Assalamualaikum.

Selamat tahun baru kawan - kawan. Apa bikin malam tadi? Berhimpun dekat dataran? Join gathering hitam lalu berarak beramai-ramai? Clubbing? Yamseng yamseng? Aku rasa, jawapan yang paling win adalah kalau jawapan engkau orang adalah tidur. Tidur ajelah. Tahun baru ke, tahun gajah ke, tahun apa sekalipun, dah malam, tidur. Jangan merambu tak tentu hala. Biasanya yang malam-malam tak tahu nak tidur jalan ke sana ke sini tak ada hala tuju ni setan aje yang biasa buat macam ni. Lainlah kalau engkau bangun malam buat solat tahajjud ke , baca Al-Quran ke apa. Baru aku tabik. Ini buat entah menda-menda. Menyampah pulak aku.

Amboi. Panjang pulak mukadimah.

Alhamdulillah. Hari pertama tahun baru, Tuhan bagi aku kesihatan yang baik untuk pergi sekolah dan meneruskan kembali khidmat sebagai seorang guru setelah bercuti selama beberapa minggu. Ya Allah macam ayat dalam buku teks Bahasa Melayu darjah 5 aje. Bangun pagi pun tak ada masalah. Tak ada nangis-nangis, tak ada merajuk-rajuk taknak pergi sekolah. Kalau ada pun, siapalah yang ada hati nak layan. Dilempang, mungkin.

Sekolah, kawan-kawan guru dan anak murid pun Alhamdulillah positif semuanya. Yang part anak - anak murid ni aku tak tahulah betul-betul jadi baik ke apa kan. Almaklumlah hari pertama sekolah. Macam-macam permainannya. Jadi kena pantau betul-betul. Takut-takut perangai alim sebegitu takkan bertahan lama. Jadual waktu aku tahun ni pun cantik betul susunan dia. Macam biasa. Tapau kelas Tingkatan 3 sampai 5 kelas. Tak kisahlah tu. Dah namanya pun cikgu. Takkan nak merungut. Taknak mengajar, baik berhenti. Jual burger sana.

Tahun ni Johor start cuti Jumaat dengan Sabtu. Aiseh. Hari Ahad kena kerja. Tak dapat nak tengok Melodi sambil makan keropok ikan. Tak dapat nak tengok kartun dari pagi sampai petang. Aih. Takpelah. Mungkin bertukar suasana ni boleh buat kita jadi lebih produktif dan berdaya saing. Positif, positif. Korbankanlah semua waktu-waktu lagha tu. Hidup pun bukan untuk dunia semata-mata. Eceh. Ayat.

Azam tahun baru, macam tak ada. Menyampah pulak asyik tanam azam tapi lepas tu hekeleh entah kemana -mana azam. Itu namanya, tak guna. Azam biar realistik. Jangan nak kencang aje azam, tapi.... ha sambunglah sendiri. Azam aku tahun ni senang aje. Aku nak jadi muslimah yang lebih lagi. Islam bukan takat dekat nama. Dekat IC. Aspek apa tu, nantilah fikir. Yang penting, solat nak cukup. Buat apa Tuhan suka. Tinggal apa Tuhan benci. Aku yakin. Jaga yang ini, yang lain tahulah Tuhan nak buat macamana.

Jadi yang lebih baik. Tahun baru ni memang sedaplah kan, gembira. Seronok. Tahun bertambah. Bertambah jugak hari nak dekat mati. Dan aku tak nampak apa sebabnya kita kena bergembira melampau-lampau dalam hidup ni sampaikan lupa nak cari jalan balik ke fitrah semulajadi. Hidup kat dunia ni bukan destinasi kita. Yang dekat 'sana' nanti tu yang buat kepala kusut. Apa tempat kita.

Panjang pulak membebel. Padahal tak ada siapa baca. Kehkeh.

Okaylah. Sampai sini dulu. Besok-besok aku merepek lagi.

Nah. Kacak betul aku berbaju Pegawai Bomba.
Dah. Babai.

Read More»