Sunday, May 11, 2014

Dan Dari Rahimnya.

Dulu masa aku kecik - kecik, aku paling suka time Emak mandikan aku pagi - pagi sebelum pergi Tadika. Aku bukan suka sangat mandi. Sejuk. Menggeletar lutut. Berlaga gigi dek kerana air tadah yang dia punya sejuk boleh buat punggung kau kecut. Tapi aku suka part nanti Emak pakaikan aku baju Tadika. Baju warna pink putih ada lambang Tadika kemas bulat - bulat. Kain plain warna pink. Comel habis aku masa tu. Sambil pakaikan baju, Emak bagi aku nasihat sikit - sikit. Nanti Emak cakaplah apa hukum orang berbohong, apa hukum kelepet duit belanja sekolah kakak, apa hukum gaduh dengan kawan - kawan dekat sekolah, apa hukum korek duit tabung. Emak story satu - satu. Nanti mesti Emak pesan, "Petang ni tengok cerita Asuhan Budi ya, nanti Lina jadi budak baik!" Aku pun, selaku anak comel Emak yang beriya - iya nak jadi budak baik, mengangguk - angguk macam burung belatuk.

Nanti lepas pakai baju, sambil sarapan pagi, Emak akan sikatkan rambut aku. Tepekkan bedak. Kadang - kadang habis putih satu muka macam anak lotong. Kadang - kadang cantik je rata. Mana - mana pun aku tak kisah. Yang penting, aku suka dengar Emak cakap - cakap macam tu. Lepas itu Emak akan hantar aku ke sekolah Tadika, lebih kurang 3 kilometer dari rumah. Sepanjang perjalanan ke sekolah, aku duduk membonceng dekat belakang sambil peluk Emak erat - erat. Kalau hujan, Emak selubungkan aku pakai tuala. Gigih Emak mengayuh basikal untuk hantar aku pergi sekolah. Sampai dekat kawasan sekolah tadika, mesti ada empat lima ekor angsa gila kejar basikal Emak. Nanti Emak kayuh laju - laju dan aku akan tertawa kegembiraan bila rambut ditiup angin dan Emak terhuyung - hayang kayuh basikal laju - laju.

Zaman kanak - kanak aku, walaupun harta serba kurang tapi penuh dengan kasih sayang. Emak sentiasa ada dengan aku. Setiap kali balik sekolah, Emak tunggu di muka pintu. Emak sambut beg, Emak hidangkan makan, Emak sediakan tuala untuk mandi, Emak kemaskan beg sekolah agama. Tak pernah aku merasa kurang. Terus - terang, aku tak tahu sama ada aku mampu untuk ulang apa yang Emak buat , masa aku kecik dulu, untuk Adam. Sebagai perempuan yang berkerja, tiga per empat masa, aku gunakan untuk didik anak orang. Sedangkan anak sendiri ?

Emak, wanita hebat sepanjang zaman. Pengorbanan Emak memang tak akan tergambar dengan kata - kata. Tak ada sebarang perkataan yang layak untuk aku gambarkan betapa hebatnya Emak. Betapa tabahnya Emak meneruskan kelangsungan hidup. Betapa Emak sebelum mengecap bahagia hidupnya meniriskan keringat - keringat kecekalan hati. Emak tak pernah menangis depan anak - anak. Jiwa Emak sangat kental. Aku rasa aku mewarisi ketabahan Emak yang tiada tolok bandingnya. Emak sangat - sangat super woman.
Bila aku semakin membesar, semakin dewasa, Emak menjadi kawan tempat aku meluahkan rasa. Aku tak segan - segan nak bercerita dengan Emak siapa skandal dekat sekolah, skandal sekampung, skandal masa zaman Form Six, skandal sehidup semati, semua aku cerita dekat Emak. Emak ibarat penyimpan mohor besar rahsia - rahsia aku. Emaklah tempat aku meluah rasa cinta aku pada suami (Masa itu boyfriendlah kan! HAHA) Emak tempat aku bercerita semua moment - moment manis aku dengan suami. Emak, tempat aku berkongsi bahagia dan rasa. Emak tempat aku mendapatkan satu tiupan ketenangan dan kebahagiaan yang takkan ada orang lain mampu berikan. Setiap kali ada masalah, bila aku jauh dari Emak, aku call Emak. Hanya dengan mendengar suara Emak, aku rasa yakin dan kuat.


Aku suka berbaring dekat peha Emak. Sambil dengar Emak bercerita macamana outstandingnya aku masa zaman baby - baby dulu. Macamana nakalnya aku, macamana susahnya Emak nak jaga aku dalam pantang dulu. Macamana perangai aku masa kecik dahulu memang menduga kesabaran Emak. Peha Emak tempat berbaring yang terpaling selesa sedunia. Tak ada tolok bandingnya. Satu perasaan yang tenang mengalir dalam jiwa. Emak, umpama bidadari syurga yang Allah kurniakan untuk setiap anak - anak merasa bahagia. Terima kasih Ya Rabb untuk anugerahMu ini yang tidak ternilai. 
Emak, Lina tahu Lina banyak kecewakan Emak dalam banyak perkara. Lina kecewakan Emak setiap kali Emak menggantung harapan. Lina ambil masa yang lama, jalan yang panjang untuk membahagiakan Emak. Emak banyak membantu Lina menjadi manusia yang lebih baik. Kasih sayang Emak tiada tandingannya.

Selamat Hari Ibu Emak. Semoga Allah merahmati Emak dengan kasih sayang yang tiada batasan. Semoga Emak dilimpahi dengan rahmat Allah, dikurniakan kesihatan yang berpanjangan, hidup yang penuh dengan keberkatan dan kebahagiaan didunia dan diakhirat. Lina sayang Emak. Tak terucap dengan kata - kata. Tak layak rasanya untuk Lina membalas jasa - jasa Emak pada kami adik - beradik.

Emak, Lina akan jaga Emak sepanjang umur Lina. Lina akan jaga Emak sepertimana Emak menjaga Lina dan adik - beradik semasa kami kecil dulu. Emak jangan risau, Lina tak akan sia - siakan Emak. Lina sayang Emak, Lillahi Ta'ala.

Ya Allah, seandainya dalam hidup ini aku pernah membuat kebaikan Ya Allah, maka kau pindahkanlah pahala kebajikan ku itu kepada Emak. Amin Ya Rabb.
Selamah Hari Ibu, Emak.
Yang Benar,
Anak Emak Yang Terpaling Nakal.


5 comments :

miminadam said...

Mrs Yatt ! Happy mothers day and Teachers day. miss you badly.

miminadam said...

Mrs Yatt ! Happy mothers day and Teachers day. miss you badly.

Cik Puan Bunga said...

@miminadamThank youuuu! :) I miss you toooo! Mehlah datang sekolah! :D

Vander Good said...

Fuhhh...I like this entri...I miss my mom...

http://vandergood.blogspot.com/

Cik Puan Bunga said...

@Vander GoodThank you! :)