Saturday, December 19, 2015

Gym 101 : Gym For Dummies

Orang yang bertanggungjawab memperkenalkan aku kepada gym secara official nya tak lain tak bukan adalah Joehari Sukiman. Masa tu memang nafsu beliau untuk kurus sangat membabi - buta. Ditambah pulak dengan kerajinan yang bukan dibuat - buat untuk mengunjungi gym secara kerap, maka kami berdua dengan secara sukarela telah mendaftar sebagai ahli dekat Wellfitness Gym di Taman U, Parit Raja. Kami ini bolehlah dikategorikan sebagai noob terbilang sebab kami berdua memang takde ilmu langsung dalam bab - bab gym ni. Tapi sebab kami rajin untuk mencari maklumat di internet selain melayari video - video lucah workout di youtube,  maka sedikit sebanyak, melimpah - ruah jugaklah maklumat yang kami dapat berkenaan workout, diet seimbang dan juga pantang - larang sewaktu mengunjungi gym. Time ni macam kecoh jugaklah dekat sekolah bila tiba - tiba ada cikgu yang main gym. Sana - sini budak - budak sibuk nak sadokan lenganlah, nak buat six packs lah, tiba - tiba jugak selfie didalam gym melanda mana - mana timeline media sosial yang ada dalam dunia. Heceh. Macam trendsetter pulak kami ni. Mana - mana kami pergi mesti ada yang menganjing , perli - perli. Pergi gym je kot. Bukannya pergi rumah pelacuran pun. Semak betul lah orang Melayu ni!

Masuk bulan 4 je, aku dah mula tinggalkan gym. Masa tu sibuk dengan urusan sekolah, nak latih pasukan choral speaking sekolah, nak menghancurkan rumahtangga orang, nak mengadu domba, nak menyebar gossip, eh? maka aktiviti di gym pun terpaksa ditinggalkan. Tapi kalau ada kesempatan, macam cuti sekolah ke gitu, aku jejak jugak gym. Lari - lari ala kadar, selfie dua tiga round, lepas tu balik. Gym buddies pun bertukar - tukar. Mula - mula bertiga, tapi lepas sorang ahli bail out, tinggallah aku dengan Joe yang konsisten pergi gym. Arwah baik orangnya. Lepas tu Joe terus komited pergi gym setiap hari, aku pulak, dengan drama - drama yang melanda kehidupan aku, terpaksalah meninggalkan gym secara total dan terpaksa mengabaikan dulu plan untuk menguruskan badan atas sebab - sebab yang tak dapat dielakkan.

Tapi bila semakin lama semakin gemuk pulak aku tengok badan ni, ditambah - tambah lagi dengan keadaan muka bumi perut sendiri yang serupa perempuan mengandung, secara tiba - tiba keinsafan mula menunjukkan sinar dia. Start masa cuti raya haji 2015, aku pelan - pelan start balik datang gym walaupun tak berapa nak istiqomah. Masa tu lari atas treadmill memang takde gaya langsung. Lari sikit dah pancit. Termengah - mengah macam tak cukup nafas. So masa cuti sekolah ni, aku dah bertekad untuk mengunjungi gym dengan lebih konsisten dan berpanjangan. Walaupun bangun pagi merupakan cabaran terbesar dan terhebat bagi aku, itu semua aku persetankan. Setiap hari, pukul 9.30 pagi mesti aku dengan Oat dan terpacak dekat gym. Gigih kan kakak?

Untuk yang baru nak berjinak - jinak dengan gym, gym ni bukan tempat untuk kita mensadokan segala macam otot yang ada dekat badan sahaja. Sebenarnya, macam - macam aktiviti yang kita boleh buat dekat gym. Kalau korang nak main congkak pun boleh. Okay tak lawak. Untuk orang gemuk macam aku, yang misinya adalah untuk menurunkan berat badan, kita boleh buat aktiviti cardio di gym tanpa perlu memikirkan hujan panas ribut segala ataupun takut disambar petir. Yelah sekarang ni kan musim hujan, kang kau gym dekat taman kang kena petir pulak. Dekat gym insyaallah semua kelengkapan ada. Antara korang reti tak reti saja nak guna. Korang yang baru nak start, boleh jugak ikut langkah - langkah yang aku buat sebelum memulakan misi menguruskan badan di gym.

1) Kenal pasti misi diri sendiri. Nak kurus? Nak sado? Nak mencari jodoh?
2) Seterusnya bila dah tau sama ada nak kurus / sado atau lain - lain, korang kena buat research sikitlah tentang apa yang korang kena buat bila ada di gym. Contohnya macam aku, aku nak kurus. So kena lebihkan aktiviti cardio untuk membakar lemak, dan boleh jugak selitkan dengan aktiviti weight - lifting tapi yang ringan - ringan je okay. Ingat sikit, kita bukan nak jadi macam Malek Noor. Kalau macam aku , aku buat cardio lari atas treadmill untuk 5km, then berbasikal 20 minit (kadang - kadang) , weight lifting workout untuk tone kan lengan dan peha. Kalau rajin, boleh buat HIIT workout. Cepat sikit burning fat.
3) Makan kena jaga. Workout tu menyumbang 30% je keatas kejayaan kita menurunkan berat badan. Selebihnya tetap jugak kena jaga makan. Konsep dia senang je kalau aku, kalau kau makan banyak macam kena sampuk setan, kau kena workout macam orang takde arah pedoman untuk cover balik lemak yang dah disumbat dalam perut tu tadi. Senang. tak payah nak kira kalori sangat. Kalau aku lah.
4) Jadikanlah air masak tu teman sejati. Tahukan anda, manusia yang rajin workout dan kuantiti pengambilan air masak adalah ditahap yang thorrrbaik, maka bukan sahaja beliau akan membakar lemak tapi jugak bonus untuk kulit korang. Kulit orang yang sihat ni dia akan bebas cela, lembab, dan glowing bersinar umpama disinari sinar keimanan. Air masak jugak merupakan ejen pembakar lemak yang sungguh gemilang. Sepp sikit!
5) Rajin - rajinlah menimba ilmu dimana - mana. Kalau macam aku, aku suka tengok channel Kevin Zahari, belajar tips - tips yang dia bagi dan praktikkan setiap kali aku workout. Contohnya, aku suka buat squat and plank untuk melatih otot - otot perut yang degil macam iblis ni. Kalau kita buat dengan cara yang salah, bukan sahaja perut kita takkan flat, tapi kita boleh mencederakan otot - otot kita secara sementara ataupun kekal. Tak pasal - pasal dah cacat. Lepas tu belajarlah sikit - sikit cara nak menggunakan peralatan gym dengan berhemah dan berpengetahuan. So datang gym takdelah kau main hempas - hempas semua equipment gym tu. Kena tahu beban yang berapa kg yang kita boleh angkat. Jangan main taram je. Kang kalau buasir aku tak tau!
6) Cari gym buddies yang berkongsi mission yang sama dengan kita. Kalau dulu gym buddy aku adalah Joe, tapi sejak Joe dah kurus dan riak serta taknak bergaul dengan rakyat jelata yang marhaen ni, aku kenalah cari gym buddy yang lain. Nasib baik ada Oat. Gym buddy ni pada aku penting sebab kita ada kawan yang sama - sama nak workout. Kita tak akan bosan. And kita jugak akan compete antara satu sama lain, siapa dulu boleh habiskan 5km punya running dengan catatan masa yang terpaling awesome. Selalunya kitorang cuba habiskan 5km dibawah 50 minit. Gym buddy ni jugak fungsinya untuk kita sambil - sambil lari atas treadmill tu smabil nak bergosip isu semasa yang melanda negara kita. Jadi tak adalah kita mereput kebosanan.

Ini masa minggu pertama. Time ni berat aku 69.7kg.
Biasalah perempuan. Selfie itu wajin hukumnya!
Bila kita dah biasakan diri untuk ke gym secara istiqomah setiap hari dan setkan dalam kepala yang setiap hari kena habiskan 5km dibawah 50 minit, lama - kelamaan benda tu jadi satu tanggungjawab dan kemestian untuk kita yang kita kena penuhi setiap hari. Itu yang kalau tak pergi gym sehari rasa macam tak lengkap pulak hidup ini. Heceh. Kalau dulu aku start running dengan speed 5, buat 8 pun termengah - mengah mintak nyawa, tapi bila kita train hari - hari, sekarang ni pakai speed 9 atau 10 pun selamba je sambil makan kuaci. Walaupun tak kurus - kurus lagi, tapi bila stamina kita bertambah dari sehari ke sehari, ferghhhh! Nak cakap banyak pun malaslah! Kita rasa sendirilah yang badan kita lagi sihat, bertenaga, otak pun macam adalah bertambah pintar sikit. Yang paling penting, kita selangkah menghampiri gaya hidup sihat. Barulah nak beribadat takde alasan - alasan lagi. Kalau sakit, nak solat pun dah payah kan? (Time sihat pun malas solat kan kan kan?)

Muka nak serious. Stress sebab tak kurus - kurus.


Selain aktiviti cardio yang merupakan aktiviti wajib aku buat dekat gym, kadang - kadang aku layan jugak weight lifting ni. Dikurniakan Tuhan lengan yang sado dan sungguh mempesonakan, aku cuma nak tone up kan lengan biar cantik dan padu. Banyak gunanya. Kalau - kalau suami nak bersandar dibahu dan menjadikan lengan ni tempat beliau mencurahkan segala kepayahan dan kedukaan hidup, maka nahhh ambiklah lengan isteri beliau yang sado ni. Gitu. Tapi takdelah aku buat clean and jerk macam nak terputus urat leher tu , aku buat yang biasa - biasa je. Buat geli - geli ketiak orang kata. Bukan nak bulky sangat pun, asalkan otot - otot lengan jadi pejal, kira setellah tu.

Dah hebat. Sebelah tangan je layan. Sila kagum sekarang. Kihkih!
Ini minggu ke dua. Masa ni berat dah turun sikit 67kg.
Adalah penting sebelum kita memulakan aktiviti di gym, kita mesti buat diri kita rasa seselesa dan sepresentable mungkin. Itu pada aku lah. Sebab aku kalau keluar rumah memang jarang - jaranglah selekeh. Kehkeh. Jadi sebelum ke gym tu aku akan pastikan aku mandi dengan sebersih - bersihnya, pakai attire ke gym yang bersesuaian. Selalunya aku akan pakai baju yang serap peluh sebab aktiviti dekat gym ni akan buat kau orang berpeluh like hell.  Aku ke gym gosok baju dengan seluar track tu kalau korang nak tahu. Memang macam poyo sikit kan? Tapi pada aku, aku nak sentiasa nampak kemas dan cantik dan wangi bila - bila masa je. Oh dan yup, aku ke gym tetap pakai make up. Bukan make up tebal - tebal tulah kan, tapi still pakai bedak, still pakai mascara, still pakai eyeliner melentik - lentik. Benda tu buat aku rasa selesa dan berkeyakinan. So why not? Ada jugak yang kata kalau ke gym bermake up, muka akan jadi teruk and full of breakouts, tapi tak jugak aku tengok. Jerawat sebiji dua tu standard lah. Yang penting, aku suka. Dah diam.

Minum air sampai kembung.

Macam yang aku cakap tadi, bila kita workout, kita kena pastikan yang pengambilan air masak kita sehari - hari adalah mencukupi untuk elakkan kita daripada dehydrated. Aku ni pulak pesen manusia yang susah gila nak munum air masak. So apa aku buat untuk memotivasikan diri sendiri untuk minum air masak adalah, aku doodle dekat botol air masak tu bagi dia nampak comel dan menarik untuk aku selalu minum. Lepas tu letaklah apa apa quote yang menarik yang boleh buat kau rasa insaf dan terus rajin nak minum air masak. Kalau kau nak jimat, kau guna je botol minuman recycle yang BPA free tu. Kan senang.

Sebelum workout (Lari) aku akan sapukan losyen Mustajab Pati Halia extra hot dekat bahagian perut dan bahagian kaki, especially dekat betis. Panas tu memanglah panas, tapi untuk aku, losyen ni memang membantu gila untuk mengatasi masalah kekejangan dekat bahagian betis ataupun pinggang. Kadang - kadang kan kita sebelum workout tu buat stretching pun ala ala kadar je, tu yang kadang - kadang lari pancit, kejang. So apa aku buat, aku sapu je losyen ni. Automatik bahagian yang kejang tu akan perlahan - lahan jadi elok, dan kau akan rasa macam blood circulation dekat area tu dah bertambah elok dah. Memang betul - betul membantu losyen ni.


Sambil lari, aku suka kemam gula - gula minty brand Woods. Tak kiralah perisa apa sekalipun. Aku ni bukan manusia yang bersarapan pagi, so sugar intake untuk memulakan aktiviti di pagi hari tu memang kurang. Kalau workout dengan perut kosong ni aku takut kang aku terpengsan ke, terbelahak ke apa kan, dah buat scene pulak. Malu i olls. Sebab tu aku suka kemam gula - gula sambil berlari. Somehow dia macam jadi source of sugar yang menstabilkan keadaan diri aku sewaktu wokout. Takdelah rasa nak pengsan ke nak muntah ke ape kan. Kiranya sebelum memulakan larian, aku akan pastikan satu pek gula - gula ni ada dalam poket aku. Nasihat aku, jangan workout dengan perut kosong, memang tak bagus. Silap - silap korang boleh terbongkang pengsan. Tapi jangan terlalu full pulak, kang muntah pulak. Chill chill je, makan sikit pastikan food intake tu bersesuaian dengan aktiviti yang korang nak buat. Dan kalau nak buat workout yang endurance macam marathon ke apa ke tu jangan lupa buat carbo loading. Okay?

Tak kiralah apapun, yang paling penting adalah konsistensi dan istiqomah yang sangat - sangat padu. Hangat - hangat tahi ayam ni selaluya berakhir dengan episod kedukaan yang memilukan. Dan jangan expect yang kalau korang main gym seminggu terus kurus. Tak. Benda ni berkain rapat dengan banyak perkara. Makan kena jaga, kesihatan emosi dan fizikal pun penting. Yang paling penting sekali selalu jaga diri dan elakkan kecederaan yang serious semasa workout. Muscle soreness tu steadylah, jangan sampai patah sana sini pulak, sudahlah. Sebab tu ilmu tu penting. Jangan main taram main redah je. Belajar dulu apa yang patut kita tahu, then mulakanlah kehidupan bergym dengan bismillah, keyakinan pada Allah, niat yang betul dan usahalah semampu yang kita boleh. Yeah.

As for now, aku belum lah lagi kurus macam masa zaman anak dara dulu, tapi adalah nampak perubahan positif tu sikit. Makan pun walaupun belum insaf sepenuhnya, tapi dah start dah mula nak makan benda - benda yang sihat. Istiqomah ni yang susah nak buat ni. Man jadda wajada!!


Babai korang!

Monday, November 16, 2015

Sombong.

Hari ni entah hari keberapa aku dekat sekolah baru. Aku pun dah lost count. Dulu masa mula - mula aku datang sini memang hari-hari aku kira. Sehari, dua hari, seminggu, dua minggu, sebulan. Eh lama - lama macam tak kuasa pulak aku nak mengira. Yang aku tahu, setiap kali menginjak 1 haribulan untuk bulan baru, maka bertambahlah bilangan bulan aku dekat sekolah yang tercinta ni.  Tercinta ke? Yelah. Tak kenal maka tak cinta. Anggaplah aku ni dalam proses mengenali hati budi sekolah ni. Heceh. Semoga lepas aku dah kenal mengenali ni, maka aku akan jatuh cinta dengan tiada berbelah bahagi.

Dekat sini, aku dapat tempat duduk dekat bilik paling belakang, meja pulak memang yang terpaling belakang. Memang ceruk. Lepas tu aku sengaja letak rak - rak buku depan meja aku biar aku tak nampak orang and orang tak nampak aku. Rak - rak pulak sengaja aku beli yang tinggi - tinggi. Memang taknak bagi berlakunya sebarang komunikasi mata dengan manusia - manusia yang melintas ditepi kiri kanan meja , depan belakang, atas bawah. Completely shut off. Rutin harian aku, datang sekolah, thumb print, duduk dekat meja, menanda atau prepare material untuk kelas, then jalan tegak je masuk kelas atau masuk relief, lepas tu balik bilik guru, makan, kelas, balik. Macam gitulah ulang - ulang setiap hari. Kalau ada orang datang meja untuk borak - borak, maka aku berboraklah. Kalau tak, aku duduk diam - diam sambil buat kerja - kerja yang berfaedah atau kerja - kerja yang tak berfaedah. Macam main handset ke, cari lubang semut ke, buat - buat mati ke. Apa - apa jelah.

 Kemas like always.
Oh ya. Dekat sini, orang panggil aku sombong. (Nangis tepi kolam ikan) Sebab aku tak bertegur sapa. Aku buat hal aku sendiri, dan aku tak pergi kantin langsung sepanjang aku dekat sini. Aku tak pernah senyum, aku tak pernah nak beramah - tamah. Kalau orang tak cakap dengan aku, aku tak start cakap dengan orang. Jadi, orang kata aku sombong. Merepek betul definisi sombong bagi diorang. Aku bukannya tak senyum. Aku senyum je dengan sesiapa yang aku terserempak. Walaupun kadang - kadang, penat aku senyum manis - manis tapi orang pandang aku macam nak tempeleng aku pakai tempurung kelapa, atau orang buat - buat pandang tempat lain setiap kali berselisih dengan aku, atau aku dah senyum dengan sepenuh hati eh boleh pulak orang pandang aku dengan muka takde perasaan. Pun begitu, aku tetap jugak melemparkan senyuman penuh gaya, mutu , keunggulan untuk tatapan masyarakat. Jadi kalau orang kata aku tak senyum dekat sini, itu adalah dusta semata - mata. Cuma yelah, karang aku senyum lebih - lebih karang, ada manusia yang rasa terancam pulak. Yelah, aku bukan boleh senyum dengan sebarangan orang. Karang orang kata aku nak ngorat laki orang pulak dekat sini. Kacau bilau pulak dunia jadinya nanti.

Kadang - kadang mungkin engkau orang terserempak dengan aku nak ke kelas dan aku macam tak hiraukan manusia kiri kanan. Maaflah. Bangunan kelas aku dahlah jauh. Kena pulak menempuh terik mentari yang membakar diri ini. Mata ni pulak bukannya besar sangat, dek kerana silau terkena panahan mentari, mungkin aku tak perasankan korang yang melintas disisi. Heceh. Satu lagi, aku ni jalan laju. Mungkin engkau orang tak perasan senyuman yang aku lemparkan tadi. Husnuzon sikit ye? Boleh kan?

Sejak duduk sekolah baru, tak sempat nak bawak handbag. Bawak backpack je terus. Senang. Tapi eyeliner maintain. Jangan risau. 
Bukan aku taknak bertegur sapa dekat sini. Bohonglah kalau cakap aku langsung tak bertegur. Ada jugak aku bertegur dengan jiran kanan - kiri, dengan cikgu - cikgu yang aku terserempak tengah jalan on the way nak pergi kelas, dengan cikgu - cikgu perempuan kalau ternampak masa tengah picit jerawat betulkan tudung dalam toilet. Ada. Aku ada tegur orang. Tapi macam yang aku cakap, aku tak initiate the talk. Aku masih dalam keadaan trauma. (Nyampah pulak cakap macam ni) Eh tapi betul, aku trauma. Trauma nak bertegur sana sini, trauma nak berbaik dengan orang, trauma nak berkawan, trauma sangat - sangat nak ambik berat pasal orang sana sini. Sebab nanti, sudahnya, kalau apa - apa jadi, semua telunjuk manusia perginya dekat muka aku. Akulah yang jahat, akulah yang jalang. Eh. Kawan ramai - ramai pun, time aku menggelupur azab diserang kedukaan (Peh ayat) ada ke yang datang hulur bahu? Ada pun, boleh dikira dengan jari itik. Sebab tu aku duduk senyap je dekat sini. Buat kerja aku. Peduli lah sama orang lain. Bak kata Joe, the less you know, the less you care. Because once you get to know the name, you know the story.

Walaupun berdiam diri dan menahan mulut daripada berkata - kata adalah merupakan satu perkara yang sangat bertentangan dengan fitrah diri aku yang dilahirkan ke muka bumi dengan perangai yang macam gini, tapi aku sedaya upaya jugak tahan diri daripada bercakap - cakap dengan orang lain. Kalau ada benda penting, baru aku bukak mulut. Kalau benda tu agak - agak menyusahkan aku sikit, aku senang berurusan terus dengan pihak pentadbir. Aku nak pentadbir tahu apa - apa dari mulut aku sendiri. Dan kalau pentadbir ada apa - apa maklumat nak disampaikan pada aku, aku nak tahu sendiri daripada pihak pentadbir. Takde lagi dah ruang untuk cakap - cakap belakang, drama - drama swasta ke apa ke. Takde dah. Takde. Benda - benda menyemakkan kepala hotak macam gini kena dibanteras. Sejak pindah sekolah ni, aku macam dah tak boleh nak tolerate benda - benda bodoh yang selalu orang Melayu buat. Kutuk belakang, tikam belakang, sembang kari level 999, aktiviti penalaman dua muka yang berleluasa, dan macam - macam lagilah. Tak puas hati, ada masalah apa - apa, meh setel depan muka. Senang. Cukup - cukuplah membodohkan diri dulu.

Manade sombong. Kan cantik je tu.
Mintak maaflah kalau aku ni nampak macam sombong. Dengan muka aku yang macam gini pulak, memang aku tak salahkan masyarakat kalau engkau orang nak kata aku sombong. Berbalik kepada tema kehidupan kita pada hari ini, tak kenal maka tak cinta. So nanti bila dah kenal - kenal, agaknya bercintalah kita nanti. Ye tak? Bagi aku masa sikit. Aku ni masih dalam proses nak muhasabah diri dan mencari sinar kehidupan yang abadi. (Peh!) Nanti - nanti bila aku dah okay, aku dah pulih daripada kelukaan ini (Peh lagi!) aku akan back to normal self. Aku perasan jugak, sejak aku pindah sekolah baru ni, aku dah jarang senyum. Apatah lagi nak bergelak ketawa, memang jarang sangat - sangat. Sepanjang masa nak serious. Aku pun rindukan diri aku yang dulu. Yang sentiasa riang gembira umpama burung - burung yang bebas berterbangan di angkasa. Yang selalu sayangkan orang, tak kira siapapun orang tu. Yang selalu memberi tanpa mengharapkan apa - apa balasan. Yang selalu memberikan yang terbaik walaupun kadang - kadang orang langsung tak hargai. Yang sentiasa buat baik dengan semua orang sebab aku rasa semua orang pun baik. Nanti ye. Nanti. Aku pun rindu nak kembali macam dulu. Cuma kali ni, lukanya dalam sikit. Ambik masa nak sembuh semula. Kalaupun dah sembuh, lukanya tetap ada. Kan?

Sebenarnya -

aku langsung tak sombong. Sumpah.


Sebab tu kadang - kadang terkeluar jugak perangai sebenar. (Cepat cari mana aku)

"It takes more than a world, to 'kill' a rockstar. -Norhayati Isnin (2015)"

Dah. Babai!

Wednesday, November 4, 2015

Adam Naik Pentas Emaknya Yang Teruja Lebih.


Hari tu aku balik sekolah, Adam sambut dekat pintu dengan excited yang lain macam. Aku tanya la apa pasal, sebab selalunya bila Adam buat perangai teruja melampau macam gitu, adalah tu benda entah apa yang dia pedajalkan aku. Rupanya dia nak tunjukkan report card. Dekat atas report card tu.cikgu dia tulis besar-besar “Nombor 1” Haik. Terkujat kehairanan aku.


“Adam dapat nombor satu ke?” aku tanya dia. Masih lagi tak percaya. Memang aku tak percaya. Aku ingat lagi macamana Adam tak kenal huruf. Aku sebut P, dia tunjuk huruf G lah Q lah. Aku suruh baca ABC, lancar je dia baca. Tapi bila aku suruh tunjuk satu – satu, huruf A sampai C aje yang dia kenal. Tu belum bab buat homework. Sampai lunyai buku tu basah dengan airmata dia. Adam ni perangai sebijik macam aku. Kalau bab buat kerja rumah memang drama.

“Mestilah!” Jawab Adam.

“Adam kan rajin belajar!” sambung dia lagi sambil jalan terloncat – loncat menuju ke dapur. Tak lama lepas tu aku dengar dia mengekek ketawa tengok kartun. Aku belek – belek report card dia. Majoriti pencapaian dia semua cemerlang. Kalau nak dibandingkan dengan masa penilaian setengah tahun, Adam punya pencapaian ni bolehlah aku kategorikan sebagai anjakan paradigma polis angkasa gaban. Sungguh tak percaya!


Macam tak percaya pulak bila Adam boleh dapat nombor satu. Aku teringat pulak zaman aku sekolah tadika dulu. Aku rasa aku antara manusia yang dapat nombor last. Dahlah dapat nombor last, semua mata pelajaran pun aku tak performed. Masa hari penyampaian hadiah, aku tengok je kawan-kawan aku naik pentas ambik hadiah kecemerlangan. Aku tengok diorang dapat kotak pensel lah, dapat pensel warna lah, ada yang lagi best dapat hadiah kasut sekolah pulak tu. Aku duduk je bawah stage sambil telan air liur. Masa tu menyesal jugak sebab tak belajar rajin-rajin. Tapi perasaan menyesal tu bertahan 5-6 saat je. Lepas tu aku main lompat-lompat balik dengan kawan-kawan yang lain. Jadi bila anak sendiri dapat nombor satu,walaupun tadika je pun, tapi aku punya bangga memang bukan calang-calang. Emak mana yang tak bangga bila anak sendiri kenal ABC, boleh mengira, boleh mengeja. Alangkan dulu masa Adam pandai sebut “Mama” pun aku nak pengsan kebanggaan. Inikan pulak dapat nombor satu? Bangga tau! (Nangis tepi tempayan)


Masa majlis graduasi Adam 1hb November hari tu, akulah yang terpaling excited. Pagi-pagi lagi dah bangun. Nasib baik Johor memang cuti hari tu, tak payah nak ambik CRK. Menang bolalah katakan. Aku berdebar gila, terfikir apalah yang Adam nak buat atas stage tu. Sebab dia asyik kata nak buat peace atas stage nanti. Majlis katanya start pukul 8. Pukul 7.45 pagi aku dah gerak dari rumah. Nasib baik majlis tu dia buat dekat Dewan Orang Ramai Parit Yaani, taklah jauh dari rumah aku. Sampai sana, orang dah mula ramai dah. Sana – sini budak – budak kecik comel – comel main lari – larilah, kejar-kejarlah. Aku tengok Adam dah tak mampu senyum dah. Aku syak, Adam nervous.

 Halah halah comel teruk anak Mama ni!
 Adam dah start nervous ni. Senyum pun nak tak nak je.
Kitorang tinggalkan Adam dengan cikgu Tadika dia. Parents kena duduk dalam dewan. Risau jugak, asyik fikir Adam okay ke, Adam panas ke tak, Adam nak terkencing ke, Adam lapar ke tak. Dahlah nak tunggu start majlis tu lambat gila babi. Nak tunggu YB datang lagi. Aku dah kepanasan dah. Dengan lapar lagi, tak sempat nak breakfast tadi. Suami dah terlelap dah. Kesian dia. Penat kerja, Cuma dapat rehat berapa jam je. Aku biarkan je dia tidur. Asalkan dia tak mengigau sudahlah. Karang kalau dia mengigau, aku duduk jauh – jauh sikitlah. Tak mengaku sedara.

Orang tengah tidur,aku kacau.
Dekat pukul 10 pagi, baru majlis start.Aku memang dah bosan tahap tak boleh nak berkompromi lagi. Yang paling menyampah, bila time ucapan. Mintak maaflah banyak-banyak, aku paling jaki manusia yang asyik kata ”Saya takkan berucap panjang..” tapi 45 minit kemudian, masih mececeh merapu – rapu lagi. Hilang separuh kesabaran yang aku pertahankan selama ini. Nasib baiklah Adam punya Tadika dapat giliran nombor satu, jadi tak payahlah kami berjanggut mereput tunggu giliran dia naik stage. Habis je ucapan – ucapan yang sungguh menyebalkan itu, maka sampailah ke acara yang ditunggu – tunggu. Acara mendebarkan Adam naik ke atas stage untuk menerima hadiah kecemerlangan. Masa pengacara sebut nama Adam (Dahlah salah sebut nama anak aku. Xaharis, dia sebut Yaharis. Nak terbalikkan kerusi je rasanya) sebagai penerima hadiah cemerlang tempat pertama, aku nampak anak aku jalan sopan – sopan dengan muka polos suci murni bebas dosa, dengan mortar board comel atas kepala. Alalala rasa nak terkam je dia atas stage tu sambil peluk cium dia dengan penuh kebanggaan. Tepukan yang bergemuruh satu dewan buat emak dia ni rasa nak nangis pulak. Terharu, bangga, gembira, semua ada. Aku pandang suami, dia steady je muka takde perasaan. Menyampah tau.

Kembang kuncup lubang hidung tahan bangga. Emaknyalah.
Adam turun dari stage je cepat – cepat aku lari dapatkan dia. Benda pertama dia tanya aku bila dia nampak aku adalah,
“Mama nampak tak Adam tadi?” dengan muka yang penuh dengan pengharapan.
“Mestilah Mama nampak!” Aku cubit sikit pipi mulus dia, terus aku peluk Adam kuat – kuat. Bangganya Mama sayang! Aku tahu, perjalanan Adam masih jauh. Umur dia baru 5 tahun. Masih terlalu awal nak rasa bangga tak pasal – pasal dengan pencapaian Adam yang tak seberapa tu kalau nak dibandingkan dengan anak – anak orang lain. Ah gasak. Anak orang lain, tu orang lain punya cerita. Aku nak jadi macam emak abah aku yang selalu support aku tak kira betapa bangsat pun aku dalam pelajaran. Aku nak jadi macam emak yang tak pernah putus harapan pada anak dia yang nombor tiga ni. Dahlah tak pandai, tak ada apa – apa yang dapat dibanggakan pada aku ni. Zaman sekolah aku, aku cuma budak biasa yang tak ada apa – apa keistimewaan di mata cikgu – cikgu. Aku nak jadi macam emak yang selalu bangga dengan kejayaan anak – anak dia tak kiralah sekecil mana sekalipun. Aku nak Adam sentiasa tahu yang walaupun dia ditaqdirkan Tuhan nanti tak secemerlang anak orang lain dalam pelajaran, asalkan Adam membesar jadi manusia yang bahagia, lelaki yang soleh dan taatkan Tuhannya, aku dah cukup bangga, lebih dari segala isi dunia.

 Anak manja Papa.
Steady, Adam!
Aku taknak Adam jadi macam aku. Sia – siakan kehidupan. Aku nak Adam jadi apa yang Adam nak. Nikmati kehidupan. Tak takutkan cabaran. Kental hati dan sentiasa berani berhadapan dengan dunia yang kadang – kadang kejam dan tak berperikemanusiaan. Aku nak Adam sentiasa yakin dengan kebolehan diri sendiri. Dan yang paling penting, jauh mana pun Adam pergi, semoga Tuhan sentiasa ada dalam hati. Aku nak Adam bawa nama Adam Irfan Xaharis tu sejauh mana yang Adam mampu pergi. Aku nak Adam corakkan kejayaan, dan capai setinggi – tinggi kegemilangan dalam hidup dia. Aku nak Adam buat apa yang emak dia tak mampu nak buat.


Tak kiralah apapun yang Adam bakal jadi, aku akan sentiasa berbangga untuk dia nanti.

 Adam Irfan Xaharis Bin Hafizal

Sunday, October 25, 2015

Sampai Umur Saya 200 Sekalipun!



Tahun 2000 adalah tahun pertama aku sambut birthday dengan suami. Masa itu bukan suamilah. Masa itu, panggil boyfriend. Hikhik! (Gelak tutup mulut) Tingkatan 5 masa tu. Itu jugaklah first time keluar dengan lelaki. Nak keluar bulan sepuluh, rancangnya dari bulan dua. Sebab masa itu  bukan macam zaman budak – budak sekarang. Ada motor, ada kereta. Masa itu, yang ada Cuma bas Lian Hoe warna kuning,biru,merah belang-belang. Satu jam sekali lalu dekat pekan. Nak datingnya pukul 12. Pukul 8 pagi dah terpacak tunggu bas. Banjir ketiak.

15 tahun yang lepas.

Aku ingat lagi apa yang aku pakai time tu. Seluar khakis warna beige, baju kotak-kotak warna hitam putih (Sekarang orang panggil boyfriend shirt. Aku 16 tahun lepas dah pakai dah!) , tudung bawal warna hijau muda. Kasut loafer rembat Makngah punya. Pun masih jelas diingatan baju boyfriend di waktu itu. Jeans warna hitam, baju tshirt berkolar warna krim. Kacaknya! First time ni keluar sama. Rasa macam nak pengsan pulak. Masa itu kami bawak kawan untuk temankan. Maklumlah masing-masing malu-malu. Tak banyak borak. Memandangkan time tu kami masing-masing nak exam, aku nak SPM, boyfriend pulak nak STPM, so tempat pertama kami adalah ke kedai buku. Beli stationary.  Sambil – sambil belek pen tu tanya-tanyalah sikit, macam hobi apa, makanan kegemaran, warna kegemaran, rancangan TV paling fevret, cita-cita. Bila difikir-fikir macam bodoh pulak tanya macam gitu. Cubalah tanya benda-benda yang ilmiah dan berdaya saing sikit macam isu pembalakan haram ke, kebanjiran warga asing ke, wawasan 2020 ke.

Lepas beli stationary, kitorang pergi food court. Nak mencekik. Steady je makan kuew teow goreng dengan air blackcurrant. Baru berapa sen sangat. Time tu takdenyalah nak acah-acah hipster, makan dekat café kucing ke, café biawak ke apa ke. Takde. Duduk makan dekat food court sambil berhadapan, bertukar jelingan dan senyuman. Halamak, memang win sungguh perasaan dia. Itu yang kuew teow sepinggan membawak ke dua jam jugak nak mengabiskan. Sambil makan tu sambunglah borak-borak yang terbengkalai masa tengah beli pen tadi. Time tu jugaklah pandai-pandailah ambik kesempatan nak tengok dekat-dekat muka bakal suami. Kacaknya lahai. Kulit dahlah putih. Kulit dia lagi putih, lagi flawless dari kulit aku. Dengan bau wangi lagi. Kemas. Haih, duduk macam gitu aje dah berapa kali agaknya aku jatuh cinta. Rasa macam mimpi pun iye jugak. Macam tak percaya pulak aku yang muka macam bangunan tak siap ni boleh keluar sama – sama dengan lelaki paling handsome (Ketika itu) dalam Sekolah Menengah Dato’ Bentara Luar.


Boyfriend pulak jenis yang cool kentang. Steady je. Cakap pun lembut, tersusun, satu – satu. Time tu terus – terang dia cakap dengan aku yang dalam hidup dia ada 3 orang perempuan tengah menunggu. Nak tercekik air liur rasa. Sorang tu sebaya dia, budak kelas dia. Lagi sorang tu junior dia. Dan perempuan yang lagi sorang tu, akulah. Dia kata dalam tiga – tiga ni, dia tengah menimbang – nimbang mana satu yang dia nak pilih untuk dijadikan manusia paling special dalam hidup dia. Boyfriend kata dia tak suka main – main. Takde masa nak try try lepas tu tinggal ni. Dia jenis manusia yang kalau sekali dah sayang, sampai ke liang lahad dia bawak sayang tu. Dalam erti kata lain, dia nak perhubungan yang serious. Umur baru 17 tahun, dengan SPM tak lepas lagi, apalah yang aku tahu pasal perhubungan serious. Boyfriend pun aku tak pernah ada. Masa tu yang aku terfikir, aku nak habiskan seluruh hidup aku dengan dia sorang ajelah. Tapi bila dia cakap, dia tengah mempertimbangkan beberapa orang calon lagi, aku rasa macam diri sendiri sedang mengecut dan mengecut dan mengecut lalu menjadi sebesar biji sawi. Sedih level 999.

Hadiah pertama boyfriend kepada aku untuk birthday aku adalah sebuah mug Donald Duck. Tak romantic betul. Apalah agaknya yang dia fikir masa dok pilih – pilih hadiah untuk aku tu agaknya eh. Takdenya nak bagi teddybear ke, kotak muzik ke , apa – apa ajelah yang romantik sikit. Mug Donald Duck dia kasi. Mug itulah yang aku guna siang malam pagi petang setiap masa dan ketika sampailah satu hari tu mug tu retak sebab aku tuang air panas sangat. Lama jugak jangka hayat mug tu, adalah dalam 3-4 tahun. Dan setiap tahun, hadiah birthday boyfriend untuk aku berubah mengikut keadaan poket beliau yang semakin lama semakin steady. Daripada sebuah mug Donald Duck, ia berevolusi menjadi teddy bear, bantal cecomel, rantai, cincin, jam, handbag, handphone, eh macam – macam lagilah!

Dan sedar tak sedar, dah 15 kali birthday aku kami sambut sama – sama. Dan obviously jugaklah antara 3 orang perempuan tu, beliau memilih aku untuk menjadi teman sehidup semati beliau. Hikhik! (Gelak malu tutup mulut). Syukur Alhamdulillah. Setiap pagi 8 Oktober aku bangun dan menyedari bahawa aku masih bernafas berselakan cinta daripada lelaki yang aku cinta mati ni merupakan hadiah paling indah dari Tuhan. Kalau Tuhan izinkan, sampai tua ganyut besok pun aku tetap nak sambut birthday sama – sama dengan boyfriend. Potong kek sama – sama, tiup lilin, tiup belon, dapat bunga. Semualah! Insyaallah!

Yang bestnya, sejak dah bernikah ni, setiap kali birthday mesti ada suami akan masakkan makanan yang sedap - sedap. Dilayan macam princess. Kehkeh. Ha muntahlah muntah. Semua yang aku nak mesti suami akan cuba penuhi. Nak bunga, nak cokelat, nak hadiah, nak teddybear, nak pelempang. Insyaallah suami tunaikan. Yang aku pulak, memang dasar perempuan mengada-ngada, mulalah buat perangai mintak kaki. Halah, bukan selalu. Lagipun bukannya aku mengada-ngada dengan laki orang. Eh eh. Dengan laki sendiri kok. Kan berpahala. Dalam setahun, inilah satu - satunya hari untuk aku rasa macam orang penting sikit. Kehkeh.

So malam birthday tu ada tahlil ringkas sikit, panggil makcik pakcik datang makan. Lepas Abah buat bacaan tahlil, lepas makan - makan tenuk panggang sikit, maka upacara memotong kek pun berlangsung. Nak potong kek ni mencabar sikit sebab Adam ni pantang tengok kek. Semua dia bantai dia punya. Jadi kena berebut sikitlah dengan Adam. Sendu betul. 

 Sebelum potong kek, kita ada sesi tazkirah anak beranak dulu ye kawan - kawan.


Dah sibuk dah diaaa! Macam dia punya birthday!
Cepat betul masa beredar. Macam baru semalam je tahun 1983. Dah 32 tahun dah umur aku. Perangai masih macam celaka jugak. Entah bila nak matang dan berkembang menjadi wanita Melayu terakhir. Anak dah sorang, semakin besar pulak tu. Yang aku ni masih lagi terkial - kial nak belajar hidup. Bila dah besar ni, atau senang kata, bila dah tua ni, sedikit sebanyak, setiap kali birthday, mesti akan terkenang pasal mati , kan? Amal tak cukup lagi, dosa pulak setiap hari buat. Dah bersedia ke aku nanti bila dah sampai masa Tuhan panggil balik. Semoga kita semua nanti akan diberikan Tuhan, mati dalam keadaan yang baik - baik.

Dan kalau Tuhan izinkan, setiap kali 8hb Oktober setiap tahun, aku nak sambut dengan lelaki yang pertama sambut birthday aku sejak 15 tahun yang lepas. Biarlah umur aku 200 tahun sekalipun, aku nak dia sentiasa ada dengan aku. Sentiasa akan pegang tangan aku waktu kita sama - sama potong kek nanti.

Hakalah, sweet ah bapak dia!

Dah dah. Tepi sikit. Aku nak makan keropok ikan. Babai!

Thursday, October 15, 2015

Joehari Dan Rohidawati Membahagiakan Seorang Norhayati

Sambungan dari entry ini ,

Apa eh perasaan engkau orang bila bukak pintu balik dari sekolah, tengok - tengok dalam rumah ada dua makhluk seperti dibawah, sedang melakukan kegiatan seperti berikut :

1) Sorang tengah meniup belon dengan penuh kesungguhan. Macam separuh nak mati dah rupa bentuk dia.
2) Yang lagi sorang tengah menggantung segala mak nenek entah apakejadah dekat dinding rumah aku yang aku cat separuh nak mati eh datang engkau sedap pulak kau tepek gam dekat situ.

Dan dua - dua makhluk tu bila nampak kau terpacak dekat pintu rumah, masing - masing buat muka macam baru nampak orang mati bangun balik dari kubur,sambil masing - masing tengok jam lepas tu buat muka tak puas hati.

"Oi, kau bukan sepatutnya balik lambat keeeeeee!!"
"Alaaaaa, dah tak surpriseeeeeeee!!"

-
-
-

dan lepas tu kitorang gelak sama - sama macam nak pecah perut mengenangkan nasib sebuah birthday surprise yang tak berapa nak menjadi dan akhirnya dengan aku aku sekali tolong diorang hiaskan dinding rumah aku untuk menjadi something yang boleh dipanggil "Birthday Decoration.". Memang sepatutnya kalau nak diikutkan aku balik lambat sikit hari tu, tapi entah kenapa boleh tercepat pulak. Kahkah.

Sambil aku tengok sorang tiup belon, sorang gantung hiasan tu, rasa berhabuk pulak mata ni. Rindu dalam hati ni tinggi dia dah macam gunung dah. Nak je aku peluk sorang sorang. Lama sangat tak jumpa. Sumpah bertakung airmata tengok muka masing - masing yang tulus ikhlas cuba nak menghappykan aku pada hari tu. Aku rindu gila kot dekat manusia dua orang ni. Bila dah bertukar sekolah, dah jauh dari diorang, peluang nak jumpa tu memang terhad gila babi. Masing - masing busy dengan tugas masing - masing. Kalau dulu, satu sekolah, nak makan ke, nak tanda kertas ke, nak memondan ke, boleh buat sama - sama. Sekarang. Sob sob. Dan bila sekarang, dua manusia ni ada depan mata, aku tak dapat bayangkan apa yang aku rasa. Bercampur - baur. Aku rasa sangat sangat sangat sangat sangat sangat bahagia.

Kipidap! Dongibab!
Usaha tangga kejayaan, Oat!
Effort diorang tu yang mahal. Oat tu bukannya pandai sangat pun hias - menghias ni. Meja dia pun, aku yang kemaskan setiap tahun. Aku yang sampulkan. Aku yang kemaskan buku - buku dia kadang - kadang. Kalau nak harapkan dia, semua benda dia nak lambak atas meja. Tapi hari tu tengok dia bersunguh - sungguh buat decoration untuk aku, aku rasa macam nak nangis tepi meja makan lah pulak. Dengan origami lagi. Aku memang suka origami. Tapi aku tak pandai buat origami. Tangan kaku. Pui betul. Joe pulak aku tak taulah memang dia bongok semulajadi ke apa, tiup belon asyik pecah je. Daripada 15 biji, entah berapa biji entah yang pecah begitu sahaja. Tapi hati aku ni kembang kuncup tahan bahagia, Tuhan saja yang tahu agaknya. Sumpah!

Diorang datang mengejut macam tu, aku memang tak dapat nak sediakan apa - apa. Cuma mampu hidang pisang goreng dengan air oren jelah nampaknya. Nak masak nasi briyani gam ke , tenuk bakar ke memang dah tak sempat dah. 

"Where's the cake?" tanya Joe.
"Manalah aku sempat nak beli kek!"
"I knew it! Nak harapkan akuuuu jugakkkk!"

Sambil keluar jalan berlenggang pergi dekat kereta dia, Joe membebel entah hapehape, masuk dalam balik bawak kek sekotak. Okay, mata dah masuk habuk lagi dah ni! And bila dia bukak kek tu , memang terasa macam dejavu. Durian cheese cake! Durian cheese cake ni macam kek ritual kami. Kalau tengah tension, atau tengah banyak duit sikit, atau saja - saja rasa bosan and nak makan something yang hipster sikit, kami lepak Secret Recipe and last dessert dia adalah Durian cheese cake. Kitorang tak beli sorang sepotong. Kitorang beli sepotong je, kongsi tiga orang. Kira macam ala ala bonding session lah. Tengok Joe pegang SEBIJI Durian cheese cake ni perasaan dia macam baru lepas kena loteri lah pulak. Surga!

Yep. I'm a bitch. And I'm loving it!
Jangan peliklah tengok ucapan atas kek tu. Itu memang Joe. Bila Joe dah start cursing kau, panggil kau dengan nama nama celaka macam tu, janganlah rasa offended. Joe tu memang macam gitu. Nak tunjuk sayang, ego dia tinggi melangit tingkat ke tujuh gitu. Sebenarnya kalau lagi jalang bahasa yang dia guna dengan kau, lagi dalam sebenarnya sayang dia dekat kau. Heceh! Makin lama makin tak boleh nak tahan pulak airmata ni. Aku rindu sangat - sangat dengan diorang. Aku kawan memang tak ramai. Sebelum Joe datang, aku berdua je kesana kemari dengan Oat. Bukan taknak berkawan ramai - ramai. Tak semua orang boleh faham dengan cara aku berkawan. Tak ramai jugak yang boleh tahan sabar dengan perangai aku yang macam hm hm tu. Dan bila Joe datang, he fits the circle. Dia boleh terima segala - gala bangsat tentang aku. Dan lengkaplah hidup aku selepas itu. Macam pelangi. Terima kasih Tuhan.

Time ni memang tak boleh nak sorok muka sendu. Terharu kita!
Muka perempuan 32 tahun yang bersyukur lagi bahagia.
Sambil makan kek, kitorang borak sama - sama. Borak benda - benda yang tak ada hujung pangkal. Kadang - kadang rasa macam ilmiah sangat topik tu. Lepas tu borak pulak benda - benda bangang sikit. Lepas tu gelak. Dah lama aku tak gelak macam ni. Sejak aku bertukar sekolah, ini first time kitorang berkumpul bertiga macam ni. Dan sejak bertukar sekolah, ini first time aku gelak dengan penuh ikhlas macam ni. Aku cakap dengan Joe, aku kata, sebenarnya dalam dunia ni, takde istilah move on. Move on tu overrated. Bullshit sangat. Mana ada orang boleh move on. Aku secara jujurnya sampai ke mati aku tak kan move on. Aku tak kan move on dari friendship aku ni, aku takkan move on dari apa yang pernah membahagiakan aku. Buat apa nak move on? Sebab nak teruskan hidup? Teruskanlah. We are not moving on, we are just continuing without. Takde sehari pun yang berlalu , sejak aku pindah, yang tak mengingatkan aku kepada betapa rindunya aku dekat manusia berdua ni. In every second, in every way.

Aku bersyukur sangat sebab dalam hidup aku, aku ada Joe dengan Oat. Tak semua orang faham persahabatan yang kami ada ni. Orang tak boleh tengok lelaki dan perempuan jadi kawan baik. Skandal. Skandal. Skandal. Sepanjang aku bersahabat dengan Joe, tak pernah sekali pun Joe buat benda - benda bodoh dekat aku. Orang dengan mata kasar nampak macam Joe tu inilah, itulah. Pada aku, dialah manusia yang banyak bukak mata aku untuk menghadapi realiti yang memang kejam ni. Joe tak hipokrit. Dia kejam, tapi dia jujur. Joe selalu stand up for me. He always vouch me in any way he could. He's a man of his words. Joe bukan lelaki sembang yang depan cakap lain belakang cakap lain. Lelaki macam gitu boleh pergi mati sana. Dan Joe ikhlas dalam bersahabat.

Tak semua orang suka Oat. Aku rasa dalam sepuluh orang, 9 orang setengah akan benci Oat. Manusia mana yang tak lepas dari melakukan kesilapan. Tapi Oat selalu ada dalam setiap perkara yang berlaku pada aku sejak kami bersahabat 8 tahun yang lepas. Oat kenal aku luar dan dalam. Oat tahu aku macamana. Semua benda pasal aku Oat tahu. Rahsia ke, insiden memalukan ke apa ke semua Oat tahu. Kalau engkau orang semua nak tahu something pasal aku, tak payah susah - susah korek sana korek sini, rasuah Oat cokelat dua baldi. Tanya dia.

Aku, Oat, Joe - kita nangis sama - sama. Kita ketawa sama - sama. Brotherhood tu bukan time kau senang je diorang ada. Cuba tengok time kau susah. Time kau dekat bawah. Time kau tersungkur menyembah tanah. Time semua orang dok pakat pakat baling kau pakai tahi, kau tengok kanan kiri, tengok. Siapa yang masih setia dekat sisi. Terima kasih Tuhan. Kerana Kau kurniakan aku dua manusia ini. Dua manusia yang aku sayang sampai mati (Insyaallah)

Aku selalu doakan kau bahagia, kawan.

Aku selalu berdoa, berharap. Setinggi - tinggi pengharapan. Semoga satu hari nanti, kalau Tuhan izin, kita boleh sama - sama bertiga lagi.




8 Oktober 2015-
walaupun bermula dengan agak sendu dan penuh airmata, rupanya Tuhan siap - siap simpankan aku bahagianya di pertengahan hari. Di ujinya aku dengan seribu satu rasa yang menjera jiwa, rupa-rupanya Dia nak beri aku sinar di hujung harinya. Cantiknya aturan Tuhan.

Terima kasih Oat.
Thanks Joe.

When the whole WORLD is walking out,
you guys are walking in.

Sedih ah!

 Joe's birthday (7th June)
Oat's birthday (9th July)

I LOVE YOU GUYS!

Birthday tahun ini, memang birthday yang terpaling bermakna. Sangat sangat bermakna. Agaknya ini yang Shahir kata "Kebahagiaan dalam Perpisahan".


Tepi sana sikit. Aku nak nangis tepi pokok kaktus.