Sombong.

Hari ni entah hari keberapa aku dekat sekolah baru. Aku pun dah lost count. Dulu masa mula - mula aku datang sini memang hari-hari aku kira. Sehari, dua hari, seminggu, dua minggu, sebulan. Eh lama - lama macam tak kuasa pulak aku nak mengira. Yang aku tahu, setiap kali menginjak 1 haribulan untuk bulan baru, maka bertambahlah bilangan bulan aku dekat sekolah yang tercinta ni.  Tercinta ke? Yelah. Tak kenal maka tak cinta. Anggaplah aku ni dalam proses mengenali hati budi sekolah ni. Heceh. Semoga lepas aku dah kenal mengenali ni, maka aku akan jatuh cinta dengan tiada berbelah bahagi.

Dekat sini, aku dapat tempat duduk dekat bilik paling belakang, meja pulak memang yang terpaling belakang. Memang ceruk. Lepas tu aku sengaja letak rak - rak buku depan meja aku biar aku tak nampak orang and orang tak nampak aku. Rak - rak pulak sengaja aku beli yang tinggi - tinggi. Memang taknak bagi berlakunya sebarang komunikasi mata dengan manusia - manusia yang melintas ditepi kiri kanan meja , depan belakang, atas bawah. Completely shut off. Rutin harian aku, datang sekolah, thumb print, duduk dekat meja, menanda atau prepare material untuk kelas, then jalan tegak je masuk kelas atau masuk relief, lepas tu balik bilik guru, makan, kelas, balik. Macam gitulah ulang - ulang setiap hari. Kalau ada orang datang meja untuk borak - borak, maka aku berboraklah. Kalau tak, aku duduk diam - diam sambil buat kerja - kerja yang berfaedah atau kerja - kerja yang tak berfaedah. Macam main handset ke, cari lubang semut ke, buat - buat mati ke. Apa - apa jelah.

 Kemas like always.
Oh ya. Dekat sini, orang panggil aku sombong. (Nangis tepi kolam ikan) Sebab aku tak bertegur sapa. Aku buat hal aku sendiri, dan aku tak pergi kantin langsung sepanjang aku dekat sini. Aku tak pernah senyum, aku tak pernah nak beramah - tamah. Kalau orang tak cakap dengan aku, aku tak start cakap dengan orang. Jadi, orang kata aku sombong. Merepek betul definisi sombong bagi diorang. Aku bukannya tak senyum. Aku senyum je dengan sesiapa yang aku terserempak. Walaupun kadang - kadang, penat aku senyum manis - manis tapi orang pandang aku macam nak tempeleng aku pakai tempurung kelapa, atau orang buat - buat pandang tempat lain setiap kali berselisih dengan aku, atau aku dah senyum dengan sepenuh hati eh boleh pulak orang pandang aku dengan muka takde perasaan. Pun begitu, aku tetap jugak melemparkan senyuman penuh gaya, mutu , keunggulan untuk tatapan masyarakat. Jadi kalau orang kata aku tak senyum dekat sini, itu adalah dusta semata - mata. Cuma yelah, karang aku senyum lebih - lebih karang, ada manusia yang rasa terancam pulak. Yelah, aku bukan boleh senyum dengan sebarangan orang. Karang orang kata aku nak ngorat laki orang pulak dekat sini. Kacau bilau pulak dunia jadinya nanti.

Kadang - kadang mungkin engkau orang terserempak dengan aku nak ke kelas dan aku macam tak hiraukan manusia kiri kanan. Maaflah. Bangunan kelas aku dahlah jauh. Kena pulak menempuh terik mentari yang membakar diri ini. Mata ni pulak bukannya besar sangat, dek kerana silau terkena panahan mentari, mungkin aku tak perasankan korang yang melintas disisi. Heceh. Satu lagi, aku ni jalan laju. Mungkin engkau orang tak perasan senyuman yang aku lemparkan tadi. Husnuzon sikit ye? Boleh kan?

Sejak duduk sekolah baru, tak sempat nak bawak handbag. Bawak backpack je terus. Senang. Tapi eyeliner maintain. Jangan risau. 
Bukan aku taknak bertegur sapa dekat sini. Bohonglah kalau cakap aku langsung tak bertegur. Ada jugak aku bertegur dengan jiran kanan - kiri, dengan cikgu - cikgu yang aku terserempak tengah jalan on the way nak pergi kelas, dengan cikgu - cikgu perempuan kalau ternampak masa tengah picit jerawat betulkan tudung dalam toilet. Ada. Aku ada tegur orang. Tapi macam yang aku cakap, aku tak initiate the talk. Aku masih dalam keadaan trauma. (Nyampah pulak cakap macam ni) Eh tapi betul, aku trauma. Trauma nak bertegur sana sini, trauma nak berbaik dengan orang, trauma nak berkawan, trauma sangat - sangat nak ambik berat pasal orang sana sini. Sebab nanti, sudahnya, kalau apa - apa jadi, semua telunjuk manusia perginya dekat muka aku. Akulah yang jahat, akulah yang jalang. Eh. Kawan ramai - ramai pun, time aku menggelupur azab diserang kedukaan (Peh ayat) ada ke yang datang hulur bahu? Ada pun, boleh dikira dengan jari itik. Sebab tu aku duduk senyap je dekat sini. Buat kerja aku. Peduli lah sama orang lain. Bak kata Joe, the less you know, the less you care. Because once you get to know the name, you know the story.

Walaupun berdiam diri dan menahan mulut daripada berkata - kata adalah merupakan satu perkara yang sangat bertentangan dengan fitrah diri aku yang dilahirkan ke muka bumi dengan perangai yang macam gini, tapi aku sedaya upaya jugak tahan diri daripada bercakap - cakap dengan orang lain. Kalau ada benda penting, baru aku bukak mulut. Kalau benda tu agak - agak menyusahkan aku sikit, aku senang berurusan terus dengan pihak pentadbir. Aku nak pentadbir tahu apa - apa dari mulut aku sendiri. Dan kalau pentadbir ada apa - apa maklumat nak disampaikan pada aku, aku nak tahu sendiri daripada pihak pentadbir. Takde lagi dah ruang untuk cakap - cakap belakang, drama - drama swasta ke apa ke. Takde dah. Takde. Benda - benda menyemakkan kepala hotak macam gini kena dibanteras. Sejak pindah sekolah ni, aku macam dah tak boleh nak tolerate benda - benda bodoh yang selalu orang Melayu buat. Kutuk belakang, tikam belakang, sembang kari level 999, aktiviti penalaman dua muka yang berleluasa, dan macam - macam lagilah. Tak puas hati, ada masalah apa - apa, meh setel depan muka. Senang. Cukup - cukuplah membodohkan diri dulu.

Manade sombong. Kan cantik je tu.
Mintak maaflah kalau aku ni nampak macam sombong. Dengan muka aku yang macam gini pulak, memang aku tak salahkan masyarakat kalau engkau orang nak kata aku sombong. Berbalik kepada tema kehidupan kita pada hari ini, tak kenal maka tak cinta. So nanti bila dah kenal - kenal, agaknya bercintalah kita nanti. Ye tak? Bagi aku masa sikit. Aku ni masih dalam proses nak muhasabah diri dan mencari sinar kehidupan yang abadi. (Peh!) Nanti - nanti bila aku dah okay, aku dah pulih daripada kelukaan ini (Peh lagi!) aku akan back to normal self. Aku perasan jugak, sejak aku pindah sekolah baru ni, aku dah jarang senyum. Apatah lagi nak bergelak ketawa, memang jarang sangat - sangat. Sepanjang masa nak serious. Aku pun rindukan diri aku yang dulu. Yang sentiasa riang gembira umpama burung - burung yang bebas berterbangan di angkasa. Yang selalu sayangkan orang, tak kira siapapun orang tu. Yang selalu memberi tanpa mengharapkan apa - apa balasan. Yang selalu memberikan yang terbaik walaupun kadang - kadang orang langsung tak hargai. Yang sentiasa buat baik dengan semua orang sebab aku rasa semua orang pun baik. Nanti ye. Nanti. Aku pun rindu nak kembali macam dulu. Cuma kali ni, lukanya dalam sikit. Ambik masa nak sembuh semula. Kalaupun dah sembuh, lukanya tetap ada. Kan?

Sebenarnya -

aku langsung tak sombong. Sumpah.


Sebab tu kadang - kadang terkeluar jugak perangai sebenar. (Cepat cari mana aku)

"It takes more than a world, to 'kill' a rockstar. -Norhayati Isnin (2015)"

Dah. Babai!


Read More»

Adam Naik Pentas Emaknya Yang Teruja Lebih.


Hari tu aku balik sekolah, Adam sambut dekat pintu dengan excited yang lain macam. Aku tanya la apa pasal, sebab selalunya bila Adam buat perangai teruja melampau macam gitu, adalah tu benda entah apa yang dia pedajalkan aku. Rupanya dia nak tunjukkan report card. Dekat atas report card tu.cikgu dia tulis besar-besar “Nombor 1” Haik. Terkujat kehairanan aku.


“Adam dapat nombor satu ke?” aku tanya dia. Masih lagi tak percaya. Memang aku tak percaya. Aku ingat lagi macamana Adam tak kenal huruf. Aku sebut P, dia tunjuk huruf G lah Q lah. Aku suruh baca ABC, lancar je dia baca. Tapi bila aku suruh tunjuk satu – satu, huruf A sampai C aje yang dia kenal. Tu belum bab buat homework. Sampai lunyai buku tu basah dengan airmata dia. Adam ni perangai sebijik macam aku. Kalau bab buat kerja rumah memang drama.

“Mestilah!” Jawab Adam.

“Adam kan rajin belajar!” sambung dia lagi sambil jalan terloncat – loncat menuju ke dapur. Tak lama lepas tu aku dengar dia mengekek ketawa tengok kartun. Aku belek – belek report card dia. Majoriti pencapaian dia semua cemerlang. Kalau nak dibandingkan dengan masa penilaian setengah tahun, Adam punya pencapaian ni bolehlah aku kategorikan sebagai anjakan paradigma polis angkasa gaban. Sungguh tak percaya!


Macam tak percaya pulak bila Adam boleh dapat nombor satu. Aku teringat pulak zaman aku sekolah tadika dulu. Aku rasa aku antara manusia yang dapat nombor last. Dahlah dapat nombor last, semua mata pelajaran pun aku tak performed. Masa hari penyampaian hadiah, aku tengok je kawan-kawan aku naik pentas ambik hadiah kecemerlangan. Aku tengok diorang dapat kotak pensel lah, dapat pensel warna lah, ada yang lagi best dapat hadiah kasut sekolah pulak tu. Aku duduk je bawah stage sambil telan air liur. Masa tu menyesal jugak sebab tak belajar rajin-rajin. Tapi perasaan menyesal tu bertahan 5-6 saat je. Lepas tu aku main lompat-lompat balik dengan kawan-kawan yang lain. Jadi bila anak sendiri dapat nombor satu,walaupun tadika je pun, tapi aku punya bangga memang bukan calang-calang. Emak mana yang tak bangga bila anak sendiri kenal ABC, boleh mengira, boleh mengeja. Alangkan dulu masa Adam pandai sebut “Mama” pun aku nak pengsan kebanggaan. Inikan pulak dapat nombor satu? Bangga tau! (Nangis tepi tempayan)


Masa majlis graduasi Adam 1hb November hari tu, akulah yang terpaling excited. Pagi-pagi lagi dah bangun. Nasib baik Johor memang cuti hari tu, tak payah nak ambik CRK. Menang bolalah katakan. Aku berdebar gila, terfikir apalah yang Adam nak buat atas stage tu. Sebab dia asyik kata nak buat peace atas stage nanti. Majlis katanya start pukul 8. Pukul 7.45 pagi aku dah gerak dari rumah. Nasib baik majlis tu dia buat dekat Dewan Orang Ramai Parit Yaani, taklah jauh dari rumah aku. Sampai sana, orang dah mula ramai dah. Sana – sini budak – budak kecik comel – comel main lari – larilah, kejar-kejarlah. Aku tengok Adam dah tak mampu senyum dah. Aku syak, Adam nervous.

 Halah halah comel teruk anak Mama ni!
 Adam dah start nervous ni. Senyum pun nak tak nak je.
Kitorang tinggalkan Adam dengan cikgu Tadika dia. Parents kena duduk dalam dewan. Risau jugak, asyik fikir Adam okay ke, Adam panas ke tak, Adam nak terkencing ke, Adam lapar ke tak. Dahlah nak tunggu start majlis tu lambat gila babi. Nak tunggu YB datang lagi. Aku dah kepanasan dah. Dengan lapar lagi, tak sempat nak breakfast tadi. Suami dah terlelap dah. Kesian dia. Penat kerja, Cuma dapat rehat berapa jam je. Aku biarkan je dia tidur. Asalkan dia tak mengigau sudahlah. Karang kalau dia mengigau, aku duduk jauh – jauh sikitlah. Tak mengaku sedara.

Orang tengah tidur,aku kacau.
Dekat pukul 10 pagi, baru majlis start.Aku memang dah bosan tahap tak boleh nak berkompromi lagi. Yang paling menyampah, bila time ucapan. Mintak maaflah banyak-banyak, aku paling jaki manusia yang asyik kata ”Saya takkan berucap panjang..” tapi 45 minit kemudian, masih mececeh merapu – rapu lagi. Hilang separuh kesabaran yang aku pertahankan selama ini. Nasib baiklah Adam punya Tadika dapat giliran nombor satu, jadi tak payahlah kami berjanggut mereput tunggu giliran dia naik stage. Habis je ucapan – ucapan yang sungguh menyebalkan itu, maka sampailah ke acara yang ditunggu – tunggu. Acara mendebarkan Adam naik ke atas stage untuk menerima hadiah kecemerlangan. Masa pengacara sebut nama Adam (Dahlah salah sebut nama anak aku. Xaharis, dia sebut Yaharis. Nak terbalikkan kerusi je rasanya) sebagai penerima hadiah cemerlang tempat pertama, aku nampak anak aku jalan sopan – sopan dengan muka polos suci murni bebas dosa, dengan mortar board comel atas kepala. Alalala rasa nak terkam je dia atas stage tu sambil peluk cium dia dengan penuh kebanggaan. Tepukan yang bergemuruh satu dewan buat emak dia ni rasa nak nangis pulak. Terharu, bangga, gembira, semua ada. Aku pandang suami, dia steady je muka takde perasaan. Menyampah tau.

Kembang kuncup lubang hidung tahan bangga. Emaknyalah.
Adam turun dari stage je cepat – cepat aku lari dapatkan dia. Benda pertama dia tanya aku bila dia nampak aku adalah,
“Mama nampak tak Adam tadi?” dengan muka yang penuh dengan pengharapan.
“Mestilah Mama nampak!” Aku cubit sikit pipi mulus dia, terus aku peluk Adam kuat – kuat. Bangganya Mama sayang! Aku tahu, perjalanan Adam masih jauh. Umur dia baru 5 tahun. Masih terlalu awal nak rasa bangga tak pasal – pasal dengan pencapaian Adam yang tak seberapa tu kalau nak dibandingkan dengan anak – anak orang lain. Ah gasak. Anak orang lain, tu orang lain punya cerita. Aku nak jadi macam emak abah aku yang selalu support aku tak kira betapa bangsat pun aku dalam pelajaran. Aku nak jadi macam emak yang tak pernah putus harapan pada anak dia yang nombor tiga ni. Dahlah tak pandai, tak ada apa – apa yang dapat dibanggakan pada aku ni. Zaman sekolah aku, aku cuma budak biasa yang tak ada apa – apa keistimewaan di mata cikgu – cikgu. Aku nak jadi macam emak yang selalu bangga dengan kejayaan anak – anak dia tak kiralah sekecil mana sekalipun. Aku nak Adam sentiasa tahu yang walaupun dia ditaqdirkan Tuhan nanti tak secemerlang anak orang lain dalam pelajaran, asalkan Adam membesar jadi manusia yang bahagia, lelaki yang soleh dan taatkan Tuhannya, aku dah cukup bangga, lebih dari segala isi dunia.

 Anak manja Papa.
Steady, Adam!
Aku taknak Adam jadi macam aku. Sia – siakan kehidupan. Aku nak Adam jadi apa yang Adam nak. Nikmati kehidupan. Tak takutkan cabaran. Kental hati dan sentiasa berani berhadapan dengan dunia yang kadang – kadang kejam dan tak berperikemanusiaan. Aku nak Adam sentiasa yakin dengan kebolehan diri sendiri. Dan yang paling penting, jauh mana pun Adam pergi, semoga Tuhan sentiasa ada dalam hati. Aku nak Adam bawa nama Adam Irfan Xaharis tu sejauh mana yang Adam mampu pergi. Aku nak Adam corakkan kejayaan, dan capai setinggi – tinggi kegemilangan dalam hidup dia. Aku nak Adam buat apa yang emak dia tak mampu nak buat.


Tak kiralah apapun yang Adam bakal jadi, aku akan sentiasa berbangga untuk dia nanti.

 Adam Irfan Xaharis Bin Hafizal

Read More»