Hafizal Elias Dan 34 Tahun Umur Beliau.

Aku ingat lagi satu malam ni, aku bangun untuk tahajjud. Time tu hati aku susah sangat - sangat. Hidup waktu tu sangat tersepit. Setiap masa berperang dengan airmata. Aku lupa macamana rasanya untuk hidup bahagia. Setiap saat asyik bersedih, tertekan, murung. Aku lupa macamana untuk senyum macam biasa. Hidup waktu itu memang tersangat diduga Tuhan. Jadi satu malam tu aku bangun untuk tahajjud. Dasar manusia yang seringkali kufur nikmat. Time susah baru nak kenal tikar sejadah. Usai solat, sewaktu tangan menadah mahu meminta - minta dari yang Maha Esa, aku terpandang muka suami yang ketika itu sedang asyik tidur. Wallahi, itulah raut wajah manusia yang paling tenang pernah aku tatap sepanjang hidup aku. Walaupun pada masa itu aku tahu macamana porak perandanya hati dan perasaan suami dengan segala yang berlaku dalam kehidupan dia. Dengan aku yang sepanjang masa bersedih, dengan cakap - cakap manusia kiri kanan yang sangat - sangat mencabar kewarasan, suami temui ketenangan dalam tidurnya. Airmata yang tadinya mulai surut, kini jatuh lagi macam hujan. Tersengguk - sengguk bahu menahan tangis, kawal suara daripada meraung. Dahi suami aku kucup sekali.

Aku raungkan pada diri sendiri, what am I without you. What am I without you.

Lalu kepada yang Memegang Arasy, aku pohonkan doa, agar suami, kekasih halalku ini dianugerah Tuhan syurga yang abadi. Diberikan segala kebaikan , segala kerahmatan, segala kemuliaan disisi Tuhan. Aku pohon agar segala - gala bangsat yang membelenggu kebahagiaan aku sekarang ini dihilangkan. Aku pohon agar jiwa suami aku sentiasa dibahagiakan. Dunia dan akhirat.

Aku selalu temui kekuatan di bahu suami. Sentiasa. Tak kira apa musibat yang berlaku dalam hidup sekalipun, suami tempat aku meminjam sedikit kekuatan untuk bangun dan melangkah meneruskan kehidupan. Allahu. Tak terucap syukur kerana ditemukan jodoh dengan seorang lelaki yang sifat sabarnya tinggi ke langit tujuh. Suami ibarat pelengkap segala cinta segala bahagia. Untuknya, aku tumpahkan segala kasih segala cinta, segala - gala rasa untuk dia. Hafizal Elias.

Setiap kali tarikh 29hb Disember memunculkan diri, aku pulak yang excited membabi - buta. Terbayang segala macam benda yang aku nak buat pada tarikh yang sungguh istimewa tu. Hari lahir suami. Dah lima belas tahun kami raikan bersama. Alhamdulillah. Semoga untuk beratus - ratus tahun yang akan datang, aku diizinkan Tuhan untuk sama - sama sambut hari lahir lelaki yang paling aku cinta. Amin ya rabb.

Hari lahir suami yang ke 34 tahun ini , macam biasa, kami raikan dengan suasana yang simple tetapi penuh rasa kekeluargaan. Dimulakan dengan bacaan tahlil ringkas yang diketuai oleh Abah, aktiviti seterusnya macam biasa, apa lagi. Makan!! Menu kali ni datangnya dari Embun. Dah berbulan - bulan dia sibuk ajak kitorang untuk ber-shell out. And dah berbulan - bulan jugaklah kitorang terpaksa tunda plan nak ber-shell out sama - sama sebab masing - masing busy dengan urusan dunia yang tak habis - habis. Alhamdulillah. Sampai jugak hajat nak ber-shell out dengan family. Emak yang masak semua ni. Aku cuma beli bahan mentah dengan membebel - bebel dekat dapur je. Yang lain, semua Emak dengan Embun yang setel.

Kitorang hamparkan kertas mahjong panjang - panjang, alaskan dengan plastik putih jernih, lepas tu terus lambakkan segala makanan atas tu. Nasi putih pulak aku dah siap kepal - kepalkan, sorang satu kepal, letak brokoli sebatang atas dia. Comel betul. Aku tengok suami makan dengan penuh berselera. Kembang kuncup hati aku menengoknya. Walaupun bukan air tangan aku, tapi aku kot yang pilih ketam-ketam udang kupang pesemua tu. Okay tipu. Ketam segala bagai tu suami yang pilih. Aku tak tahan dengan bau pasar. Okay korang dah boleh dah kalau nak baling aku pakai selipar. Emak punya masakan memang cap jempol lah! Memang tak tengok kiri kanan aku makan. Tau - tau je, eh dah habis! Gitu.

Suami awal -awal dah pesan taknak kek besar - besar. Nanti tak habis. So, aku pun beli kek pelbagai perisa. Satu perisa beli sepotong. So macam - macam perisa ada. Boleh pilih mana yang berkenan. Suami ni bab kek memang cerewet. Dia suka kek buah - buahan segar, kek kelapa ke, kek rambutan ke macam tu. Kek - kek hipster cokelat lapan lapis lah apa ni semua dia memang tak layan.

Ya Allah! Sedapnya sedapnya sedapnya!


Tahun ni, suami sendiri yang pilih hadiah apa yang dia nak untuk birthday dia. Selalu aku je yang request kan, so kali ni saja nak bagi dia pilih untuk hadiah birthday dia. Dia pilih 3 barang. Rasanya ini memang wishlist dia tahap dewa-dewa sebab bila aku presentkan tiga benda ni dekat dia, bukan main bersinar lagi mata. Dia mintak Black & Decker punya drilling set, spek baru dengan sandal baru. Bila tengok muka dia berseri lain macam , bahagia pulak aku rasa. Suami memang suka drill sana sini, buat kerja - kerja rencam macam tu. Dia dah ada satu drill set sebenarnya. Dengan satu tool box yang penuh dengan segala benda skru, spanar pejadah semua. Tak kisahlah. Asalkan dia suka, dia bahagia. 

Untuk suami.
Terima kasih suami kerana memilih aku sebagai isteri. Dulu masa bercinta, suami selalu cakap suruh kahwin dengan dia. Nanti dia layan macam princess. Aku ingat tu semua cakap - cakap sembang lelaki nak test market je. Tapi bila aku bernikah dengan dia, memang dia layan sesungguhnya aku macam seorang puteri raja yang mengada - ngada nauzubillah. Walaupun aku tak lagi macam dulu, macam masa zaman muda - muda dulu, yang flawless, yang kurus, yang cantik, tapi suami tetap layan aku macamlah aku ni perempuan yang terpaling cantik dalam dunia. Kesabaran suami dalam menjalankan tanggungjawab sebagai suami dan papa yang sangat - sangat sempurna untuk aku dan Adam , hanya Tuhan saja yang mampu membalasnya.

Bukan harta benda dan kemewahan yang aku mahukan. Cukuplah dengan segala yang kita ada pada hari ini. Biar tak mewah, kita masih bahagia hidup dibawah bumbung serba sederhana. Cinta kita masih segala maha. Aku cuma mahu kita abadi dan bertemu di syurga Tuhan nanti. Menjadi ketua segala bidadari yang diizin Tuhan untuk mendampingi engkau. Aku mahu yang itu. Yang itu. Insyaallah. Pimpin aku ke sana, wahai suami kurniaan Yang Maha Esa. Aku tak akan mampu mencintai lelaki lain, sama atau lebih hebat daripada cinta aku pada dia. Kemuncak segala rasa. Segala - galanya. Terima kasih suami. Syurga Tuhan semoga menjadi milikmu. Amin ya rabb.


Dah. Babai.

Read More»

Kun Fayakun.


Pertama kali dalam hidup aku sebagai seorang guru. Itulah kali pertama sejak 8 tahun menjadi seorang cikgu, aku terkebil - kebil pandang markah prestasi dekat komputer meja Pembantu Tadbir tempat aku mengajar. Aku pandang dia, dia pandang aku. Lepas tu aku pandang dia balik. Eh dia pandang aku lagi. Makan jugak berbelas saat pandang memandang macam gitu. Mulut aku memang betul-betul kaku tak boleh nak cakap apa.

"Tinggi jugak markah prestasi awak ikut tahun - tahun sudah. Pernah dapat APC?" tanya Pembantu Tadbir sekolah aku lagi. Aku geleng perlahan - lahan. Bukan apa, kalau aku geleng laju - laju, aku takut kepala aku pening.

Mata aku masih pandang markah prestasi daripada tahun 2012 - 2014 yang berturut - turut Ketua Jabatan aku pada  ketika itu bagi selamba - selamba 90++. Tapi tak ada sekelumit perasaan bangga pun bersarang dekat hati aku yang penuh tanda tanya sebab dekat tangan aku pada ketika itu adalah markah prestasi aku tahun 2015 yang cuma mencatat 77. Aku pandang sekali lagi borang prestasi tahun 2015 dengan satu tanda tick dalam area kotak 'Tidak Diperaku'. Masa tu aku rasa macam aku tengah naik roller coaster. Segala  macam perasaan aku rasa. Sekejap aku rasa macam nak nangis, sekejap aku rasa macam nak marah, sekejap aku rasa macam nak guling-guling atas lantai, sekejap rasa macam nak terajang batu - bata. Semua perasaan tu berlumba - lumba menyerang hati aku yang aku yakin dan confirm sekali pada ketika itu sedang dikuasai syaitan. Dibisik - bisiknya benda bukan - bukan dekat telinga aku. Diapi - apikannya hati dengan perasaan aku. Semua yang buruk - buruk.

Aku beristighfar beberapa kali. Sambil urut - urut dada sendiri, yelah, takkanlah aku nak urut dada Pembantu Tadbir aku tadi, aku berulang kali ingatkan diri sendiri bahawa ini semua kehendak Allah. Ini semua susun atur rancangan Dia. Ini semua Dia yang berkehendak. Ini semua Dia punya kerja. Ini semua ujian untuk aku. Bukan rezeki aku kali ini untuk mendapat kenaikan pangkat berasaskan Time-Based DG44. Bukan. Belum masanya lagi untuk aku. Bukan. Walaupun dalam hati aku rasa macam sia - sia aku beriya - iya mengajar selama 8 tahun ni, memacaikan diri untuk mendidik anak - anak orang yang perangainya macam - macam, tapi Tuhan kata belum. Ini belum masanya lagi.

Aku tinggalkan office sekolah dengan markah prestasi 2015 di tangan. Aku atur langkah lambat - lambat masuk ke bilik guru. Sesekali aku beristighfar lagi. Aku taknak syaitan terus - terusan membisik itu ini. Aku taknak kalah. Aku taknak kalah dengan yang namanya musuh abadi. Aku duduk dekat meja aku dalam bilik guru. Aku pejam mata. Terbayang - bayang markah aku yang 77 tu tadi. Bersama dengan komen Ketua Jabatan di bahagian ulasan "Perlukan bimbingan lagi untuk menjadi guru yang baik dari segi hubungan dengan rakan sekerja." Dan macam fast mode, kepala hotak aku dok memflash back segala benda yang berlaku sepanjang 8 tahun aku berkerja menjadi seorang guru. Semuanya. Semuanya. Bukan aku nak mengungkit, sumpah wallahi. Aku ikhlas dengan apa yang aku kerjakan dan usahakan selama 8 tahun ini. Aku bukan semata - mata menjadi seorang guru. Tapi lebih dari itu. Apa je yang aku tak buat?

Tahun demi tahun aku majukan diri sendiri daripada segi pengalaman mengajar dan juga pengetahuan sampingan berkaitan pengurusan dalam bidang pendidikan. Tahun demi tahun aku mencabar diri sendiri untuk mengambil ruang dan peluang untuk memantapkan karier yang aku cintai ini. Aku buat segala - gala yang aku terdaya. Segala - gala. Aku bukan jenis cikgu yang datang sekolah jahit manik baju raya bawah meja, masuk kelas main dota, isi borang CRK, MC memanjang. Aku pernah tinggalkan Adam yang demam panas, batuk muntah terbelahak sebab aku taknak ambik MC atau cuti dan nantinya akan tinggalkan anak - anak murid aku yang pada waktu itu nak exam PMR. Aku pernah balik Maghrib tinggalkan suami yang masa tu demam keracunan makanan tak larat nak drive pergi klinik sendiri, sudahnya malam baru aku boleh hantar dia ke klinik sebab busykan diri menghantar anak orang buat persembahan koir dekat UTHM. Aku demam - demam rasa macam nak pengsan - pengsan, join jugak pasukan sekolah ke Ulu Tiram untuk pertandingan koir peringkat negeri. Walaupun tugas aku takde sangat pun, macai aje pun, tapi aku ada. Aku ada dekat sana.

Aku komited dengan tugasan yang sekolah bagi aku. Suruh berkursus ke Muar, aku pergi. Suruh berkursus Pro-ELT setahun, aku pergi. Aku latih anak orang choral speaking sampai 7 malam, last - last aku jugak yang kena tuduh berskandal dengan laki orang. Aku ni kaki bangku terbilang, tapi aku join jugak kontinjen olahraga sekolah, pasukan bowling sekolah, hantar pasukan sekolah pergi bertanding. Aku datang sekolah malam - malam untuk join camping Bomba sekolah. Aku join Kadet Bomba sekolah daki bukit sana - sini walaupun rasa nak tercabut kepala lutut, aku pergi. Aku buat semua kerja. Aku masuk kelas, mengajar macam biasa. Aku buat rekod mengajar ikut masa, walaupun aku jarang punch balik, tapi aku bukan manusia yang kirim - kirim dengan orang untuk punchkan card time datang dan balik. Kalau aku salah pun, aku tak libatkan orang lain. Aku sikit pun takde menyusahkan orang lain. Dan markah yang aku dapat untuk tahun 2015 seolah - olah aku datang sekolah, goyang kaki takde buat apa - apa.

Dan komen yang aku dapat, "Perlukan bimbingan lagi untuk menjadi guru yang baik dari segi hubungan dengan rakan sekerja." 

Demi Allah, demi Tuhan yang memberikan aku nafas untuk aku hela setiap saat setiap masa, andai membuka aib manusia itu dapat menjanjikan aku syurga, aku akan ceritakan semuanya. Semuanya. SEMUA yang aku tahu, SEMUA yang sebenar berlaku, SEMUA yang dikisahkan kepada aku. SEMUA. Aku akan jawab, aku akan cerita semua yang orang ingin tahu dan tanya. Aku akan ceritakan betapa sebenarnya kisah yang manusia anggap dusta itulah yang sebenar berlaku di hadapan mata. Demi Allah. Andai mengkhabar aib itu menjanjikan aku pahala yang tidak terhingga, akan aku ceritakan semuanya.

Wallahi. Dari caci keji manusia itu aku temui diri sendiri. Aku temui Illahi. Dari segala bangsat yang berlaku ke atas diri aku ini, aku temui bahagia, aku temui sahabat sejati, aku temui cinta Yang Esa. Dan segala manis - manis manusia yang bersabar itu nikmatnya memang tiada terhingga. Tak mengapalah kalau seantero manusia melabel aku sebagai manusia hipokrit, memfitnah manusia yang tak bersalah, aku jahat. Aku kejam. Wallahi. Kalau masih mampu untuk mengeji, teruskan. Aku tak mampu nak buat apa - apa. Aku tak mampu nak marah. Aku bukan siapa - siapa. Aku cuma hamba yang sentiasa bergantung kepada Tuhannya. Asalkan Dia tahu apa yang sebenar berlaku. Tak apalah kalau aku diuji dengan hina hidup yang begini. Tuhan tahu aku kuat. Tuhan tahu aku mampu. Aku dipindahkan sekolah, aku akur. Aku diberikan markah prestasi begini, aku syukur. Aku serahkan segala perhitungan hidupku di tangan Tuhanku. Dia Yang Maha Tahu.

Rezeki itu ditanganNya. Dan ini bukan rezeki aku. Ini bukan jalan hidup yang Allah tentukan untuk aku. Aku ini diuji kerana aku mampu. Kalau dengan hidup penuh payah penuh liku begini mampu mendekatkan aku dengan Tuhanku maka aku redha. Kalau hidup yang begini mampu memberikan aku nikmat syurga yang abadi maka aku takkan mengeluh sekali - kali. Aku serahkan segala kebergantungaku hanya pada taliMu.

Bila aku tanyakan kepada pentadbir, kenapa markah begini yang aku dapat, jawapannya ;

"Saya tidak mahu memanjangkan lagi hal ini."

Terus aku terkesima kuasa doblas. Pasghah. Bak kata Lisa Surihani.

Aku serahkan segala - galanya pada Tuhan. Segala - galanya. Kerana semua ini berlaku juga atas izinnya.

Aku teringat betapa sejurus selepas dipindahkan, siang malam aku menangis dan berdoa, malah di dalam tahajjud juga aku memohon Tuhan temukan sekali lagi jodoh aku dengan sekolah lama. Setiap saat ketika berzikir, aku bermohon agar Tuhan bukakan jalan untuk aku pulang ke sekolah lama. Dan iya, Tuhan tidak perkenankan. Dan sekarang baru aku tahu mengapa.

Semerta aku teringat doaku setiap kali usai solat -

"Ya rabb, masukkanlah aku dalam golongan orang - orang yang sedikit."


Tak apalah Yatt, tak apa.

Tuhan tahu.

Okay dah. Sambung makan keropok ikan.

Read More»