Masa Nyata Menyembuh.

Assalamualaikum. Ya Allah. Lama gila tak update blog. Aku busy menyelamatkan dunia yang penuh pancaroba. Nak makan pun tak sempat. Penipu sangat. Bersawang dah blog. Tadi aku nampak ada cicak mati. Korang sihat? Korang jangan marah - marah walaupun harga minyak asyik nak naik je, harga barang pun naik sama. Korang kena chill chill je. Aku taknak korang stress dan jadi gila. Cukup-cukuplah dunia sekarang ni penuh dengan orang gila.

Dah nak penghujung Disember. Dah nak penghujung 2017. Sedar tak sedar, dah dua tahun aku cuba untuk menyembuh hati. Dah dua tahun rupanya aku cuba bangkit dan bangun berlari lagi. Dah dua tahun aku mulakan semula perjalanan mencari dan mengekspresi diri. Dua tahun. dan kalau aku ingat-ingatkan balik, titik pertama tempat aku bermula, haih malu rasanya. Broken tahap dewa aku time tu. Sadness level 999. Rasa macam dah tak mampu nak meneruskan kehidupan. Rasa teramat memilukan. Drama sangat allahu! Padahal, bila diingatkan balik, sungguh gelimat! Iyalah kan, orang masa tu tengah berduka nestapa, ibarat kebahagiaan direnggut sekelip mata. Mana tak menggelabah. Tapi itulah, betullah cakap orang. Masa itu magika. Masa itu penyembuh yang nyata. Berikan diri kita masa. Dan luka yang maha dahsyat itu akan sembuh dengan sendirinya.

Well, pada aku, bergantung dan berpasrah dengan masa semata-mata tak akan membawa engkau kemana - mana. Resipi rahsianya disini adalah acceptance. Penerimaan. Sebab selagi kau menidakkan dan tidak menerima dengan penuh keterbukaan, kau tetap akan menjadi makhluk yang terpaling bitter dan penuh dendam. Sabar, sayang sayang (Bak kata DSV). Ya I know revenge is a dish. And it's best served cold. Ya nanti. Faham. Tapi sebelum engkau melunas dendam, bukakan dulu hati kau untuk menerima qada dan qadar Allah Taala. Ini peluang untuk kau menjadi manusia yang lebih hebat. Terimalah. Dengan hati dan minda yang terbuka dan penuh hikmah. Kalau dalam Islam konsep begini dipanggil redha, kan? Redha. Terima tanpa merungut dan bersungut, Terima bahawa kita ini manusia yang penuh khilaf, tidak maksum dan tidak sempurna. Terima bahawa segala kejadian yang Allah tentukan ini tidak ada yang kebetulan tidak ada yang namanya sia - sia. Dan sifat penerimaan ini, bergabung dengan masa untuk menyembuh, maka ia akan menjadi potion yang cukup ampuh untuk menghasilkan jatidiri kita yang lebuh kukuh dan hebat. Insyaallah. Dan aku, selama dua tahun ini, telah mengerah segala asa dan dayaku untuk pertama, menerima : REDHA. Dan kedua : BIARKAN MASA MENYEMBUH SEGALANYA.

Dan Tuhan itu sifatnya penyayang lagi penuh cinta. Kau berjalan mencariNYA, Dia berlari kepada engkau dengan segala cintaNya. Dia tak akan sekali-kali membiarkan engkau terkapai-kapai dan berbodoh sendiri. Dalam merawat hati, jangan sesekali angkuh dengan keagungan Illahi. Mintalah. Berdoalah. Pohonlah agar kau diberikan kesembuhan. Mintalah agar kau dikaruniakan ketenangan dan sifat merendah diri dalam segala hal. Yakinlah bahawa setiap musibah yang kau lalui akan sentiasa digantikan Allah dengan satu karunia yang terpaling indah. Yakinlah bahawa tidak akan ada satu pun yang terlepas daripada perhitungan Allah. Tak payah susah - susah nak balas dendam ke nak bagi pengajaran ke apa ke, tak perlu. Hiduplah dengan bahagia. Bernafaslah dengan penuh rasa syukur dan cinta.

Yang baru, tak akan pernah sama dengan yang lama. Tapi tak semestinya yang lama itu lebih baik dari yang baru. Aku tak layak untuk membanding antara dua bumi yang pernah aku jejak, tapi kau sendiri yang akan rasa bahagia itu kuat memijak di bumi yang mana. Syukur Ya Allah.

Terima kasih Ya Allah, atas pelajaran yang Kau berikan untuk aku selama dua tahun ini. Aku bersyukur kerana terpilih menjadi manusia yang menerima ujian begini. Sesungguhnya nama, harta dan pangkat di dunia ini tak akan membawa kita kemana - mana. Dan untuk manusia - manusia yang sekarang lagi rentan dan rapuh, yakinlah, bahawa redha dan masa itu ternyata ampuh menyembuh.

Bye kawan - kawan. Aku nak makan keropok ikan. Tata!

It has been said that time heals all wounds. I don't agree. The wounds remain. Time - the mind, protecting its sanity - covers them with some scar tissue and the pain lessens, but it is never gone.
- Rose Kennedy (Sumber : Google)

image

1 comment

E'in said...

semoga terus kuat dan tabah..