Senja. Dan Satu Jiwa Yang Luka.

"Sakit tidak?"

Soalan pertama yang aku lemparkan. Engkau diam. Seolah sedang berkira - kira sesuatu sebelum menjawab. Dahi kau berkerut. Lama. Sambil tangan kau memusing-musingkan straw di gelas yang separuh kosong. Hiruk - pikuk manusia yang lalu - lalang sikitpun tidak kau hiraukan. Kau terus begitu untuk beberapa detik. Sebelum kau melepaskan satu keluhan berat.

"Sakit." jawab kau pendek.

Aku kira, itu jawapan yang kita sama - sama tahu. Aku juga tahu kau bakal akan menuturkan jawapan itu. Aku cuma mahu kepastian. Aku cuma mahu mendengar kau mengucapkan itu dengan mulut kau sendiri. Kerana mendengar sendiri berbanding cuma mengagak jawapan, ketara bedanya. Aku terus menanti kau menuturkan kata - kata yang selanjutnya. Petang yang mula merangkak senja, membiaskan warna merah jingga yang paling aku cintakan. Aku sangat sukakan senja. Matahari meminta diri untuk hilang seketika, tanda berakhirnya tempoh ia menyinar dunia. Satu perpisahan yang maha indah. Cantik. Hilang seketika sebelum kembali di hari esoknya. Senja seringkala memberikan aku satu rasa dejavu yang sukar untuk aku ungkapkan dengan kata - kata.  Pada aku, senja itu umpama satu rahsia alam. Tetap cantik, sebelum memberi kelam.

Aku pandang kau yang terus bungkam tanpa kata - kata. Aku tahu kau sedang dalam kesakitan. Kesakitan yang kau sentiasa cuba sembunyikan dengan polah ceria dan penuh keyakinan. Kesakitan yang tak pernah kau tunjukkan sisi duka kau kepada mata umum. Kesakitan yang hanya kau perlihatkan kepada orang - orang yang kau percaya. Mata kau kelam tanpa sinar. Celaka manalah yang telah membunuh kebahagiaan kau, kawan.

"Jangan sesekali memberi jiwa kepada orang yang bukan taqdir kita." ucap kau dalam senyum yang bersisa. Mata kau sedikit berkaca sewaktu kau menuturkan itu. Aku tahu remuk redam yang memecahkan hati kau. Aku tahu apa yang kau rasa, apa yang kau lalui. Aku tahu apa yang sedang kau nafikan, aku tahu apa yang sedang kau perjuangkan. Aku tahu sengsara kau melabuh cinta dan percaya kepada orang yang nyata bukan dicipta untuk melayar bahtera bahagia dengan kau. Aku cuma menanti kau menuturkan sendiri.

"Kau akan teruskan semua ni? Kau akan teruskan 'berjuang?'" pertanyaan aku tadi kau sambut dengan ketawa kecil yang amat menjengkelkan aku. Seolah pertanyaan aku tadi sesuatu yang bodoh dan tidak berakal. Kau masih tertawa sinis sambil mata kau tak lepas memandang aku.

"Berjuang? Perjuangan apa yang aku ada , Yatt. Dari langkah mula langkah pertama yang aku ambil sewaktu aku mencintai dia, aku sudah tewas tanpa perlu berbuat apa - apa. Dari detik pertama aku izinkan dia memasuki jiwa aku, aku sudah kalah sehabisnya. Aku cuba melawan taqdir aku. Aku tidakkan ketentuan Tuhan. Aku fikir aku kuat untuk bertarung dengan emosi dan keadaan. Tapi sebenarnya aku cuma menghiris jiwa sendiri. Aku membodohkan diri untuk merasa bahagia yang sementara. Aku fikir aku mampu merubah taqdir, tapi akhirnya aku sedar yang hebat manapun sekali cinta aku pada dia, kuat manapun sekali aku berjuang untuk dia, kalau perjuangan itu bukan perjuangan aku, aku kalah didetik pertama, Yatt. I am a fighter, but he is not my battle.

Aku telan kecaman manusia. Dikata aku cuba merampas bahagia kepunyaan orang lain. Bukan, bukan aku merampas bahagia. Rasa ini bukan aku yang minta, Yatt. Aku solat, aku berdoa pada Tuhan minta perasaan ini dijauhkan. Tapi semakin kuat aku minta dijauhkan, semakin ia datang. Salah siapa Yatt? Salah aku? Atau salah Tuhan? Mungkin salah Tuhan ? Kerana Dia yang memberikan aku rasa ini? Aku diberikan ujian ini? Untuk apa? Hikmah ? Mana hikmahnya? Aku digelumangkan dengan dosa? Lantas ketika aku meminta Tuhan untuk menjauhkan aku dari dia, kenapa yang dimekarkan adalah cinta? Kenapa ? Dan selayaknya aku ke neraka kerana Tuhan enggan mendengar aku disetiap doa? Jawab Yatt. Yang salah itu aku, atau Dia??"

Keadaan sunyi. Umpama segalanya kedap bunyi. Senja semakin merangkak kelam. Aku biarkan engkau melayan emosi kau sendiri. Aku tak mahu menghakimi apa yang aku tak lalui. Aku tak mahu menjadi kejam dengan tanggapan aku sendiri. Aku tak mahu membuat kerja Tuhan. Apa pun yang kau lalui, itu keputusan yang kau ambil sendiri. Aku cuma mampu menjadi pendengar biarpun untuk seratus tahun lagi. Dalam senja yang semakin memekat, aku lihat kau menyeka mata dengan dua tapak tangan. Semerta, hati aku direnggut sebak. Celakalah manusia yang menghancurkan hati kau, teman. Celakalah dia untuk seluruh hidupnya. Dalam senja yang semakin memekat itu juga aku lihat kau menyeluk poket, dan membawa keluar handset kau. Terus menuju ke aplikasi Instagram. Aku lihat kau sedang menatap gambar dua manusia tersenyum bahagia di atas pelamin putih. Berbusana songket ungu. Dengan segenap gembira yang terpancar diwajah mereka. Kau tatap gambar itu lama. Sebelum aku sadari bahu kau bergoncang dengan tangis yang esaknya semakin kuat. Kau suakan gambar itu kepada aku.

"Yatt tengok. Lelaki yang aku serahkan segala jiwa dan segala cinta, lelaki yang katanya sayang kepada aku melebihi nyawa, yang katanya sanggup berkorban jiwa raga untuk aku. Tengok Yatt, tengok. Hari ini dia menikah. Dia memilih untuk menikah. Dan membiarkan aku dengan taqdir hidup aku sendiri." kau menyunging senyum. Dengan airmata yang mengalir sederas hujan. Aku menelan air liur yang terasa berpasir ditekak. Aku tatap gambar itu lama - lama. Tak ada sepatah pun perkataan yang aku mampu tuturkan untuk menenangkan hati kau. Semua perkataan yang pernah wujud di dalam bahasa manusia takkan mampu menterjemah betapa luka dan hancurnya hati engkau. Tak ada. Tak akan ada.

"Ini jalan yang aku pilih, Yatt. Dan demi dia, demi cinta kami yang katanya pernah ada, aku akan teruskan hidup. Kerana hidup untuk dia tak semudah mati demi cinta."

Aku tak pernah merasa sesakit kau dalam hidup aku. Aku tak tahu apa rasanya menyintai orang yang memang taqdir akhirnya bukan untuk hidup bersama aku. Aku tak tahu macamana sakitnya ditinggalkan orang yang paling aku sayang. Aku tak pernah menjadi saksi mata lelaki yang aku sayang menikahi perempuan lain. Aku tak pernah. Aku tahu sakit. Tapi aku tak tahu sesakit apa. Aku tahu hancur lebur hati kau. Tapi tetap bukan aku yang merasainya.
Aku biarkan kau menangis semahu kau. Aku tau , usai kau tangisi semua ini, kau akan tetap menjadi kau yang dulu. Seorang yang membahagiakan orang lain. Yang akan sentiasa memberi sinar untuk orang lain. Kau tetap akan menjadi seperti polah yang Tuhan taqdirkan untuk kau. Sentiasa menyebarkan bahagia. Kau tak salah apapun. Kau cuma jatuh cinta. Dan jatuhnya cinta engkau itu kepada lelaki yang sudah berpunya. Lelaki yang sudah punya suri. Lantas apapun yang kau korbankan, kau persembahkan, tak akan mengubah hakikat yang engkau cuma pendatang. Singgah sekejap untuk menumpang. Bila - bila masa tiba waktu untuk kau cari jalan pulang.


Masih terngiang - ngiang ayat kau dalam kepala aku,

"Lantas ketika aku meminta Tuhan untuk menjauhkan aku dari dia, kenapa yang dimekarkan adalah cinta? Kenapa ? Dan selayaknya aku ke neraka kerana Tuhan enggan mendengar aku disetiap doa? Jawab Yatt. Yang salah itu aku, atau Dia??"

Tuhan, Kau punya jawapan?

image

14 comments

Anonymous said...

I wanted to send you this tiny word so as to thank you once again over the fantastic suggestions you've provided in this case.
This is certainly tremendously generous with you to
offer freely all many individuals could have marketed for an e book in order to
make some bucks for themselves, most importantly now that
you could possibly have tried it in the event you decided.
Those pointers in addition worked to provide a good way to comprehend other individuals have the same fervor like mine to find out more in regard
to this problem. I know there are many more
pleasant occasions in the future for many who start reading your blog
post.

Anonymous said...

Hi my family member! I want to say that this article is
awesome, nice written and come with approximately all
important infos. I would like to peer extra posts like this.

Anonymous said...

Hello.This article was really fascinating, particularly
since I was looking for thoughts on this issue
last week.

Anonymous said...

I have not checked in here for a while as I thought it was getting boring, but the
last several posts are good quality so I guess
I'll add you back to my daily bloglist. You deserve it friend :)

Anonymous said...

Basically to follow up on the up-date of this theme on your web
page and wish to let you know just how much I valued the time you took to produce this useful post.
Inside the post, you spoke regarding how to seriously handle this thing with all
ease. It would be my pleasure to get some more suggestions
from your blog and come up to offer others what I have benefited from
you. Thank you for your usual great effort.

Anonymous said...

Thanks designed for sharing such a good thought,
article is pleasant, thats why i have read it fully

Anonymous said...

Hello are using Wordpress for your blog platform? I'm new to the blog world but I'm trying to get started
and set up my own. Do you need any coding expertise
to make your own blog? Any help would be greatly appreciated!

Anonymous said...

Heya i'm for the first time here. I found this board and I find It really useful & it helped me out
a lot. I hope to give something back and help others like you aided me.

Anonymous said...

Heya! I realize this is kind of off-topic however I needed to ask.
Does building a well-established website such as yours take a lot of work?
I'm brand new to operating a blog however I do write in my journal on a
daily basis. I'd like to start a blog so I can easily share my experience and views online.

Please let me know if you have any kind of recommendations or tips for brand new aspiring bloggers.
Appreciate it!

Anonymous said...

Very nice post. I just stumbled upon your weblog and wanted to say that I have really enjoyed surfing around your blog posts.
After all I'll be subscribing to your feed and I hope you write
again very soon!

Anonymous said...

Hello! I've been following your site for a while now
and finally got the bravery to go ahead and give you a
shout out from Austin Tx! Just wanted to tell you keep up
the great work!

Anonymous said...

I am sure this article has touched all the internet people, its really really good post on building up new weblog.

Anonymous said...

Terrific work! That is the type of information that should be shared
across the internet. Shame on the search engines
for now not positioning this post upper! Come on over and talk over with my website .

Thank you =)

Anonymous said...

Wow, superb weblog layout! How long have you ever been blogging
for? you make running a blog glance easy. The whole
glance of your web site is great, let alone the content!