Pendosa.


[Sumber : Google]



Kita ni pendosa. 

Setiap hari kita bernafas, kita tak pernah lari daripada membuat dosa. Kita membawang, bergossip, mengumpat orang, kita tak jujur dalam berkerja, kita tak jujur, tipu sunat, kita tipu mak bapak, kita tipu pasangan, kita lalai dalam beribadat. Pokoknya, kita tak jujur. Malah, kita sendiri tak pernah nak jujur dengan Tuhan kita. Kita tahu yang Tuhan lihat semua, tahu semua. Tapi kita tetap mengambil risiko dan peluang untuk menipu Tuhan. Kita nampak baik, sebab Tuhan tutup aib kita. Orang lain tak nampak apa yang Tuhan nampak. Orang lain tak tahu apa yang Tuhan tahu. Dan atas lesen itu, kita jadi angkuh dan bongkak dengan orang lain. Yang lagi parah, kita angkuh dan bongkak dengan Tuhan. Kita rasa kita hebat. Kita rasa kita kebal. Semuanya sebab, Tuhan masih jaga kita. Walaupun kita pendosa.

Kita rasa orang jahat dekat kita. Kita rasa diri kita maksum takde dosa. Tapi kita langsung tak pernah nak muhasabah diri kita sendiri. Pernah tak kita jahat dekat orang? Pernah tak kita salah sangka pada orang? Pernah tak kita memfitnah orang? Pernah tak kita hancurkan kepercayaan orang pada kita? Kadang-kadang kita ni ego. Salah sendiri taknak mengaku. Kita rasa orang sangat zalim dekat kita. Padahal, kita lupa segala dosa dan khilaf kita pada orang. Sebab tu, bila something bad jadi dekat aku, aku fikir masak-masak. Ada tak aku buat benda yang sama pada orang? Bila orang sakitkan hati aku, agaknya dulu aku pernah buat benda yang sama pada orang.


Kita ni manusia. Hidup kita ni tak pernah sempurna. Mungkin Tuhan nak ajar kita sesuatu. Mungkin Tuhan nak kita rasa kezaliman kita pada orang. Sebab tu orang tua – tua cakap, hidup kita ni macam roda. Sekejap kita dekat atas, sekejap kita dekat bawah. Kadang – kadang kita pancit. So kita berhenti sekejap. Betulkan mana yang rosak, dan teruskan berjalan semula. Tuhan takkan beri sesuatu pada kita, melainkan untuk kita mengupas hikmahnya. Contoh yang aku boleh kasi, kita rasa palat sebab orang asyik cari salah kita. Cari silap kita. Kenapa benda tu jadi macam tu? Yang kita kena ingat, takde benda yang jadi dekat kita saja – saja. Agaknya kita dulu macam tu. Selalu cari silap orang. Selalu dengki dengan orang. Kita pernah jahat dekat orang. Takkanlah perangai kita macam tahi, kita nak expect orang layan kita macam wali? Katalah orang dengki dengan hidup kita, dengan pasangan kita, orang porak perandakan hidup kita. Agaknya dulu kita pun begitu dengan orang? Porak perandakan hubungan orang. Kita tak sedar kan? Sebab kita ni, manusia yang kelakar. Kita koyak rabak kalau orang buat jahat dekat kita, kita lupa. Kita lupa yang perangai kita ni taklah semenggah mana.


Hidup kita ni tak lama. Entah esok, entah lusa, Tuhan jemput kita balik ke pangku Dia. Untuk apa ego? Untuk apa merasakan diri tu hebat? Aku selalu ulang – ulang benda ni dalam kepala. Mati tu bila – bila. Tak guna nak sombong. Tak guna nak rasa diri tu gempak sangat. Padahal hakikatnya ilmu yang kita ada ni hanya setitik dari seluruh ilmu dan pengetahuan yang Tuhan ada. Malunya. Dahlah hidup ni sebagai hamba. Nak kerek pulak dengan Tuhan kita. Hari – hari solat, tapi solat kita masih belum mampu menyuci jiwa kita. Rasa diri kita lebih hebat dan lebih superior dari makhluk yang lain. Sedangkan Tuhan kata, antara kita ni, takde seorang pun yang berlainan dan lebih berharga dimata Dia, melainkan hamba – hamba Dia yang beriman dan penuh taqwa. Kita nak sombong apa lagi? Bila ditimpa bala, kita tak pernah nak beristighfar dan mengaku khilaf diri. Balik – balik nak salahkan orang. Macam yang aku cakap tadi, manusia ni tak sudah – sudah nak buat funny. Bila terkena dekat batang hidung sendiri, kita cakap diri kita ni manusia, tak sempurna. Tapi bila kena dekat orang lain, wah bukan main hebat kita caci maki.

Dan taraf pendosa ini, kita hanya mampu bersujud dan harapkan pengampunan Tuhannya. Taqdir hidup yang diserah bulat – bulat untuk Tuhan. Tak ada yang lain. Tak perlu nak puaskan hati manusia lain. Tak perlu nak diiktiraf sana sini, kalau dengan Tuhan pun kita lalai dan leka lagi. Tapi itulah manusia. Kita tak pernah sedar salah sendiri. Bagi kita, kita ni sempurna. Langsung takde dosa. Orang jelah yang jahat kat kita. Jahat kita pada orang, nak letak mana? Nauzubillah. Jauhkanlah aku Ya Tuhan dari sifat riak dan membangga – bangga. Dan kenapa kalau sudah tahu berdosa, masih tak mahu minta ampun dari Tuhan? Dosa kita, hanya Tuhan yang layak mengampunkan, selagi mana dosa tu tak melibatkan manusia yang lain. Dosa sesama manusia, hanya manusia itu yang layak memafkan. Tahu kan? Jadi, kenapa masih terus – terusan menambah dosa sedia ada dengan sesama manusia? Kita fikir kita hebat? Kita fikir kita siapa? Dewa? Setaraf dengan Tuhan?


Aku tak kata aku baik. Aku banyak dosa. Menggunung. Dan Tuhan kata, kalau kau berdosa, mintalah ampun dengan Aku. Biarpun dosa kita menggunung, nescaya Dia ampunkan. Kita je yang eksen. Dan aku tahu, biarpun besar mana dosa aku, aku ada Tuhan. Yang Maha menerima taubat. Tuhan ada 99 nama yang boleh kita sebut setiap masa. Dan Tuhan tak pernah pun cakap pendosa, tak boleh langsung menyebut nama – nama dia yang Esa. Aku pendosa yang berTuhan. Bolak baliknya iman aku, aku serahkan kepada Tuhan. Bukan ditangan hamba, ditangan insan. Aku belajar untuk tidak peduli dengan orang yang membenci. Sebab Tuhan itu adil. Dalam setiap satu jiwa yang sibuk cari salah dan caci maki aku, ada satu jiwa yang secara rahsianya menadah tangan dan berdoa sepenuh ikhlas memohon segenap kemaslahatan untuk aku. Aku tetap pegang percaya yang itu. Tuhan tak pernah zalim pada kita. Tuhan sayang kita. Kita je yang sibuk binasakan diri sendiri. Kalau orang benci kita, cakap macam – macam dekat kita, kita berlapang dada dan maafkan mereka. Mungkin mereka jahil, mungkin mereka lupa. Doa sajalah yang baik – baik. Hati mereka penuh dengan syak dan rasa yang tidak bahagia. Kita doakan mereka saja ya? They need that.

Kita ni jadi manusia pun tak layak lagi, sibuk – sibuk nak buat kerja Tuhan. Kan?

image

No comments