Matang

Assalamualaikum. 

Sekarang ni musim hujan. Tapi time musim hujan macam ginilah aku jadi rajin nak basuh semua benda. Basuh sneakers lah, basuh langsir lah, basuh sarung kusyen lah, basuh baju entah hape hapelah. Lepas itu bila jemur tak kering, aku jadi bitter. Bila aku bitter, aku makan banyak. Bila makan banyak, aku jadi gemuk. Bila gemuk, aku bitter lagi. Dan begitulah seterusnya sampai Abang Jamil mampos.

Aku suka membasuh. Especially sneakers. Kalau aku serabut, aku basuh semua sneakers yang aku ada. Kotor ke tak kotor ke, aku basuh je semua. Tak ada perkaitan. Tapi entah, bila aku basuh dan jemur, aku tengok sneakers tu tersusun cantik macam tu, aku rasa senang hati. Tenang je. Rasa aman damai. Rasa macam hilang semua masalah dekat muka bumi ni. Sampai bilalah aku nak manjang pakai sneakers ni. Umur tua dah. Tapi masih sarung sneakers kemana - mana. Bilalah nak belajar pakai selipar Jepun. Barulah sesuai dengan umur.

Oh ya. Hari itu aku kena bebelan. Orang tu kata aku sepatutnya sudah berperangai seperti wanita berusia 36 tahun yang matang dan kedewasaan. I am no kid anymore. Aku jadi bingung sekejap. Macamana gaya wanita umur 36 tahun berperangai? Kena serious sepanjang masa? Bercakap hal - hal penting sahaja? Tak boleh lompat - lompat lagi dah? Group whatsapp hanya berkisarkan resepi apa nak masak hari ini? Okay sumpah aku tak tahu. Boleh tolong ajarkan? Katanya, aku terlalu kebudak - budakkan. Aku selalu melepak dengan anak - anak muda. Sepatutnya aku melepak dengan geng makcik rewang kampung. Pakaian aku juga diulas secara total. Kena lebihkan blouse, bukan tshirt sendat anak - anak dasawarsa. Kasut juga. Sneakers tu dah boleh letak tepi. Pakailah sandal yang sesuai usia. Dan banyak lagi yang tak kena. Itu ini. 

Benda ini bukan benda baru. Aku selalu ditegur sebab katanya, penampilan dan akhlak aku tak selari dengan usia. Sepatutnya aku begini begini dan bukan begitu begitu. Kadang-kala aku rimas, tapi most of the time aku angguk iyakan saja. Doakanlah aku berubah dan jadi matang macam yang orang nak. Walaupun kadang-kadang aku seronok juga bila orang salah teka umur aku. Terasa bangga sekejap. Tapi sekejap sajalah.

Aku rasa masyarakat kena chill sikit. Aku tengah menikmati hidup ni sebenarnya. Hidup ni sekali je. Kalau rasa nak buat anything, buatlah sekarang. Jangan nanti dah tua baru nak bitter itu ini sebab tak capai apa - apa dalam hidup. Rugi bukan? Explore dunia. Jangan habiskan hidup dengan dengki sesama kita, cemburukan hidup orang, 24 jam asyik diisi dengan membawang memanjang. Macamana nak maju? Orang lain dah capai banyak dalam hidup, kita balik - balik duduk dekat takuk lama. Hidup tak membangun, kerjaya pun takat tu saja. Orang lain dah tinggi capai bintang. Kita masih dibawah asyik rindukan bulan. Bangkitlah, bangkit!

Tasik Cermin, Ipoh
Oh dan aku kena belajar macamana wanita 36 tahun menjalani hidup sebenarnya. Barulah masyarakat boleh duduk dengan tenang. Bukan butthurt dua puluh empat jam. Iya kan?

Dah. Babai!

image

No comments