Pulang.

Terkadang, kita memerlukan satu perjalanan untuk 'kembali'. Terkadang, kita memerlukan satu keberangkatan, untuk 'pulang'. Dan setiap orang, pada aku, harus punya satu destinasi yang sentiasa dipanggil 'rumah'. Dan benarlah, tak semua yang dipanggil rumah itu merujuk kepada tempat. Adakalanya, 'rumah' itu, cuma sepasang tangan yang mendakap erat, cuma satu jantung yang berdegup hebat, cuma sepasang kaki yang berdiri dengan kuat. Dan tak semua orang cukup hebat untuk memulakan satu perjalanan pulang, satu perjalanan kembali.

 Yang aku tahu, aku perlu pergi. Untuk kembali.

2019, bukanlah satu tahun yang mudah untuk aku. Perjalanannya umpama roller-coaster. Dan umum sedia tahu, bahawa aku yang serba takut dengan  ketinggian ini, bukanlah seorang penggemar roller-coaster. Ada tempat yang aku terlalu tinggi, ada tempat yang aku terlalu rendah merafak bumi. Banyak sudah yang aku rasa untuk tahun ini. Pelajarannya banyak. Ceritanya juga bukan sedikit. Entah dimana kalau aku hendak kongsikan. Entah bagaimana kalau aku hendak mulakan. Dan segala kisah yang pelbagai itulah yang mencorak jiwa dan asaku sekarang. Semakin kental,mungkin. Semakin kenal manusia. Dengan iman yang turun naik, aku bertatih mengenal Tuhan. Aku berdikit-dikit membaca satu demi satu ayat-ayat Tuhan yang Dia tuliskan dalam surat cinta Nya. Aku sahaja yang selama ini alpa dan ego enggan membaca. Walau sering tergelincir, merangkak sekalipun, akan aku tetap randuk jalannya Tuhan.

Aku semakin kenal bahagia. Aku semakin tahu yang bahagia itu bukan datang dengan saja-saja. Aku semakin tahu yang bahagia itu harus dicari dan dicipta. Bukan hanya menunggu datang tiba. Takkan ada bahagia datang secara percuma. Dan bahagia itu juga satu karunia dari Dia. Entah sekecil-kecilnya, atau sebesar-besarnya. Tapi setiap manusia Tuhan sudah janjikan pasti akan bahagia. Jangan pernah kenal yang namanya putus asa. Sedangkan para alim ulamak juga diuji dengan sejerih- jerih ujian. Apatah lagi kita hamba yang hina dan penuh dosa ini. Ujian Tuhan juga datang dengan hikmah. Hikmah juga satu cabang bahagia. Subhanallah. Tuhan itu terlalu baik. Untuk hamba-hambaNya yang penuh dengan kisah jelik. Terima kasih, Tuhan. Sesungguhnya aku tidak layak.

Aku semakin kenal kecewa. Aku semakin kenal yang kecewa itu hanya dicipta untuk mematah belahkan jiwa manusia. Dan kalau kita tidak segera bangkit, rasa kecewa itu nantinya akan membunuh kita sedikit sedikit. Kecewa itu datangnya dari tingkat harapan yang ditinggikan. Atas yang namanya manusia. Sedangkan manusia itu jauh dari sifat sempurna. Dan manusia itu kepandaian hakikinya adalah untuk memberi kecewa. Jadi berpesanlah, jangan pernah diberi harap pada manusia. Wajib nanti dibalas dengan rasa kecewa. Berdiri atas dua kakimu sendiri. Berharap pada dirimu dan Tuhanmu yang abadi lagi hakiki. Tuhan takkan pernah kecewakan kita.

Sepanjang berpergian, aku kutip segala hamburan kekuatan yang bisa aku temukan. Untuk setiap moment yang nantinya bakal aku tayang ulang ketika otak rehat dan lapang, buat aku tersenyum menghiburkan hati yang walang. Bukan mudah untuk kembalikan hati dan jiwa yang meretak di patah dunia. Bukan kerja senang untuk kembali menghibur hati yang pahit dicarik dunia yang kejam. Bukan seremeh memutus benang yang lebih dijahitan baju. Bukan semudah itu. Tapi iya, aku terus mencuba. Kerana lama sudah aku bergentayangan mencari jiwa yang entah kemana - mana. Aku harus kembali menjadi aku. Aku harus utuh dan terus menjadi satu. Aku harus segera balik ke pangkuan asal nadiku.

Jauh dari tempat asal bumi aku berdiri. Ke Darul Ridzuan aku mencari diri. Ke bandar yang satu masa dahulu pernah aku jejak bersama jiwa-jiwa yang aku sayang yang aku cinta. Tapi kenangan itu hanya tinggal bekas-bekas yang menyesak dada. Dan aku kembali dengan cinta yang sama tetapi jiwa-jiwa yang berbeza. Jangan ditanya kenapa aku kesitu. Aku tak pernah ada jawapan dan aku tak pernah tahu. Yang aku tahu, separuh jiwaku tertinggal disitu. Aku kembali demi sebuah puisi Allahyarham Yasmin Ahmad yang menghantui aku selama beberapa ratus hari. Aku kembali demi sebuah puisi miliknya yang membawa sejuta satu erti. Aku kembali demi bait-bait dan tinggalan kekuatan beliau yang jasadnya sudah dimamah bumi. Dan sejurus aku membaca puisi itu dalam hati, aku tahu -
jiwaku yang kosong kembali terisi. Rawanku yang gentayangan, kini kembali.

Bandar Agacia // Ipoh, Perak.

Forgive me
I'm only trying to find my way home.
I don't know how
and I don't know where,
my heart has a map of its own.

Forgive me,
for I say the silliest things sometimes.
It is the only language my tongue knows.
It says "Good Morning" and "Good Night",
when what it means is
"Please show me the way home."

Forgive my stupid face.
It frowns when it doesn't know.
smiles when it thinks it does,
and cries when it has lost its way.

Forgive my sightless hand,
for it thinks by gathering money,
it can buy the big ticket home.

Forgive my simple heart,
for it believes that by falling in love with you,
you might show us both our way home.
But you don't even know your own way, do you,
let alone know mine.
Perhaps we will find our way together,
perhaps in the end we won't,
but if we listen closely to God's clues together,
who knows,
perhaps four ears are better than two,
and two hearts,better than one.

The Way Home // Yasmin Ahmad
(Ipoh,2019)

Selamat pulang, Bunga. Selamat pulang.
image

No comments