Raikan Luka.

Aku selalu kagum dengan manusia yang mampu meraikan kedukaan menjadi suatu yang sangat indah. Mungkin mereka cuma manusia – manusia biasa yang kita tidak kenal secara akrabnya tetapi kerana mereka itu mampu menyalurkan segenap kesedihan menjadi suatu kelukaan yang sangat cantik, aku jadi terpesona dan kagum. Sesorang pernah memberitahu aku, manusia itu sangat hebat menulis bila dia dalam keadaan sangat menderita. Atas dasar kelukaan apapun. Nanti tulisannya akan jadi indah walaupun berduka. Ataupun sebenarnya, manusia yang pernah luka sahaja akan mampu memahami luka? Apapun, aku tetap kagum. Perkataan itu disusun dan dikarang, diletak sebelah menyebelah dan disusun cantik – cantik, untuk membentuk satu emosi yang sangat terasa di jiwa. Dan rasa luka itu dikongsi dengan manusia yang lainnya, dijamah sama umpama makanan jiwa yang menjadikan kita lebih dekat dengan yang namanya wajah sebenar kehidupan. Kudos, aku ucapkan.

“Luka itu biasanya dilakukan oleh seseorang yang istimewa.” 
Ringkas sahaja ayatnya. Tegak dan tepat mengena terus ke tangkai hati. Memang pun kalau kita fikirkan, kita akan barai lebih kalau yang menabrakkan hati kita adalah seseorang yang sangat dekat dengan jiwa, bukan? Dan sudah tentu akan meninggalkan bekas, meninggalkan parut yang sangat dahsyat. Tak perlu kita rebut memikir cara merawat luka. Biarkan saja. Masa pasti menyembuh. Bukankah masa itu penyembuh yang maha dahsyat. Dan sampai menantikan masa sembuh itu tiba, ayuhlah raikan luka. Selebritikan duka. Karanglah segala sedih segala pedih menjadi satu mahakarya magis. Biar berbentuk apapun, penulisan, lukisan, ataupun satu saluran semangat bersifat luarbiasa yang menjadi pemacu keberuntungan kita dimasa hadapan. Tuhan tidak akan menjadikan sesuatu itu untuk sia-sia. Pasti ada natijah dan hikmahnya.

Bila hati kita ini entah galau entah walang, janganlah ego mahu dekati Tuhan. Tuhan itu Maha Tahu segala sakit yang kita lalu. Tak pernah sekalipun sakit yang kita hadapi ini hanya kerana Tuhan mahu kita menderita, mahu kita sakit, mahu kita terkhianati. Bukan? Tuhan tak zalim. Tuhan mahu kita belajar dari hidup kita yang entah apa - apa. Tuhan mahu kita bangkit. Dan dengan pengurniaan rasa segala pedih dan sakit itu, darjat kita hendak ditinggikan. Dengan syarat kita mesti terus redha dan sabar. Jatuhlah, lumpuhlah selemah apapun, habis sudah itu semua kita bangun ya? Tuhan tak akan pernah tinggalkan kita.

وَإِذَا سَأَلَكَ عِبَادِي عَنِّي فَإِنِّي قَرِيبٌ ۖ أُجِيبُ دَعْوَةَ الدَّاعِ إِذَا دَعَانِ ۖفَلْيَسْتَجِيبُوا لِي وَلْيُؤْمِنُوا بِي لَعَلَّهُمْ يَرْشُدُونَ 

Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku, maka (jawablah), bahwasanya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila ia memohon kepada-Ku, maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah-Ku) dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku, agar mereka selalu berada dalam kebenaran.” (Al-Baqarah: 186)


For the mean time, teruskan kuat dan teruskan sabar ya?


Read More»