Mendoakan Yang Terpaling Dibenci.

Assalamualaikum.

Tadi aku sangat fucked up. Sebab aku secara tak sengaja teringat balik dekat benda yang aku dah taknak ingat. Mungkin orang tu tak sengaja nak brought up the issue to me tapi itulah. Benda pun dah jadi. Sudahnya aku screwed sampai aku tak mampu nak berfikir apa -apa yang positif. Aku bukan jenis yang pendendam. Aku tak pernah berdendam kesumat sampai ke liang lahad walaupun somestimes kalau aku terlalu consumed by anger, aku doakan orang tu yang bukan-bukan. Aku ni dahlah sadistik. Aku bukan setakat doakan orang tu sembelit je (Contoh!) tapi aku doakan sekali dia sakit gigi dan kembung perut dalam masa yang sama. Kan seksa tu.

Dahlah aku ni sejenis manusia yang overthinking. Perfect combination betullah.

Aku bila fucked up, aku jadi jahat. Aku akan blocked segala-galanya yang positif. Aku akan focus dekat satu benda yang aku benci tu and aku akan drained up kan segala energy yang aku ada untuk menyalurkan kebencian tu segigih-gigihnya. Kadang tu, dah tengah sakit tu, aku akan buat lagi benda-benda yang menyakitkan. Aku macam nak test power sampai mana aku mampu bertahan, sekuat mana hati aku mampu tanggung beban. Tapi nanti yang sudahnya merana, akulah jugak.

Aku bukan selalu macam tu. Kadang-kadang je. Tu pun bila aku dah tak mampu nak layan sendu sorang-sorang. Dulu time muda, bila macamni, aku mengamuk tak tentu hala. Bila dah tua-tua macam ni, aku jadi malas nak layan sangat perasaan. Penat. Nak benci orang ni bukannya benda yang senang dan meriangkan. Hati kau sakit, jiwa kau sakit. Kau akan rasa kaulah manusia yang terpaling jijik sekali sebab tak mampu nak melawan kejahatan dengan kebaikan. Tapi kita ni manusia biasa, kuat manapun kita melawan, sometimes ada masa-masanya kita mengalah dengan setan.

Kadang-kadang, sebab terlalu geram, aku menangis. Tapi tak boleh menangis depan orang, sebab being me, bukan sesuatu yang senang. Orang assume kau seorang yang kuat, tak mudah mengalah, dan yang paling celaka sekali, orang fikir kau ni ceria dan funny. Jadi bila kau kata kau sedih ataupun kau tengah mood tak okay, orang takkan pay attention sangat. Sebab kau dah biasa jadi funny, happy dan menceriakan orang. Feeling kau, your own emotion dah tak valid. Takde siapa ada masa nak layan gundah gulana kau. Jadi, nak taknak kau kenalah jadi kuat. Simpan sikit airmata. Takde siapa nak kisah.

Aku benci bila aku dalam keadaan macam ni. Sebab sometimes bila aku tengah waras, and ada orang cakap benda ni depan aku, aku okay je. Boleh gelak-gelak and jadikan benda ni bahan lawak. Tapi adakalanya, i just lost it. And bila aku dah tak boleh nak control my own sanity ni lah aku akan start menyusahkan orang-orang sekeliling. Dan yang paling parah, bila aku overthinking, aku takkan percayakan kebenaran. Aku akan menidakkan apa je yang orang beritahu aku sebab aku puas dengan rasa sakit ni. Aku suka. Aku macam appreciate gila-gila rasa sakit ni sebab it makes me feel alive. Buat aku rasa kuat dan buat aku rasa entitled, walaupun hakikatnya aku rasa nak menangis berguling-guling dari Johor sampai Penang. Ah aku tak peduli.

Dan bila dah fucked up macam ni aku terpaling tak tahu nak buat apa. And biasanya aku ended up melukakan orang-orang yang aku sayang. Aku jadi cranky, panas baran and serabut tak masal. Aku jadi easily triggered walaupun benda tu kecik je. Ya Allah sumpah aku benci diri aku sendiri bila aku dalam keadaan macam tu. Macam orang takde iman. Aku akan questioned segalanya sampailah aku penat sendiri. Penat gila! Entahlah, aku macam tak boleh nak terima hakikat walaupun ada kalanya aku rasa macam aku dah okay and dah boleh digest kebenaran yang aku tahu, tapi tu lah. Ada tapinya disitu.

Yang terpaling susah tu bukanlah memaafkan orang yang kau benci. Tapi mendoakan yang baik-baik untuk dia. Macam yang aku cakap tadi, aku ni sadistik. Aku kalau boleh nak dia merasa seksa dan menderita sepanjang masa, astaghfirullah. Macam takde iman kan? Walaupun Tuhan dah cakap, kalau kita mendoakan orang yang baik-baik, doanya akan berbalik kepada kita, but being a rebellious kid once upon a time, aku tetap cakap TIDAK! Betapa degilnya kepala hotak aku yang bebal ni. Tapi sampai bila aku nak jadi macam tu? Bila aku nak tenang kalau aku terus macam tu?

Apapun, aku dalam fasa acceptance sekarang. Dan fasa ni pulak sesuatu yang berbolak-balik. Sekejap aku okay, sekejap aku tak okay. Entahlah nak. Namun aku terus-terusan mendoakan orang-orang yang aku kenal, tak kiralah baik ataupun jahat. Jahat tu sesuatu yang subjektif. Siapalah kita nak menilai orang tu jahat ke baik kan? Aku kena yakin yang Tuhan itu Maha adil, and tak mustahil suatu hari nanti, kita semua bakal disatukan bersama dalam situasi yang hanya Allah yang Maha Mengetahui. Dan disaat itu, aku nak jadi orang yang terpaling tenang dan cool kentang.




Dah. Babai!


Read More»

Pulangkan Aku Yang Dulu.

 Assalamualaikum. 

Hari ini tiba-tiba aku rasa macam nak menulis. Padahal dulu menulis merupakan satu-satunya passion yang aku ada. selain membaca. And makan la obviously. Tapi entahlah, lately ni semakin aku tua semakin pula aku malas menulis, apatah lagi membaca. Ampun Ya Tuhan. Semua pun malas. Pernah la jugak aku membuat beberapa percubaan untuk drafting, tapi lepas tu berkubur sajalah. Kalau aku terlalu rindukan mahu meluah, aku buat short videos dan post dimana-mana socmeds yang aku ada. Biasanya Instagram. Tapi itu pun tak rajin jugak. Entah apa yang aku busykan pun aku tak tahu. Puisi jangan cakaplah, dah lama aku kuburkan. I guess, poems are not valid anymore nowadays. Dunia chaotic sangat. Semua orang dah jadi gila.

Tahun 2020 berlalu dan berkubur begitu sahaja. Ada mencuba membuat beberapa kali percubaan merentas negeri-negeri di Malaysia. Tapi di dalam norma baru yang aneh. Bertopeng. This covid thingy makin lama makin sial jadinya. Tapi sebenarnya bertopeng ke sana sini is not a bad idea actually. Bukankah kita selalu bertopeng munafik dan durja? Bukan benda asing bagi kita kan. Tapi itulah. Sesak juga nafas dihela. Aku ke Penang sekali lagi, ke Cameron Highland dan last sebelum penutup 2020, aku ke Ipoh lagi sekali. Pergi ke Ipoh dah macam menjadi acara tahunan sekarang. Tiga tahun berturut ke Ipoh. Apa yang ada di Ipoh? Entahlah. Sisa-sisa kehidupan, mungkin? Jangan tanya kenapa aku suka pergi Ipoh. Sebab aku pun tak tahu. Jawapan terkubur bersama berkuburnya Allahyarhamah Yasmin Ahmad. Sepet yang membawa aku ke Ipoh. Begitulah.

As much as I hate 2019, aku rindukan ia juga sebenarnya. Tahun terakhir aku menjadi normal. Kerana selepas 2019 berlalu, aku hilang 'aku' yang dulu. Aku sendiri tak kenal siapa aku yang sekarang. Jasadnya sama, jiwanya beda. Melihat aku dicermin, bagai melihat jiwa asing yang aku tak kenal. Dan aku masih dalam proses mengupas kulit 'aku' yang baharu. Setiap kupasannya umpama bawang, pasti merembeskan air mata. Mungkin kalau aku menyimpulkan 2019 sebagai sesuatu yang 'sial', aku boleh jatuh menjadi manusia yang kufur nikmat. Kerana 2019 lah tahun yang ternyata aku terlalu banyak dimanjakan Allah. Diberikan kejayaan yang berlipat kali ganda, walaupun digarisan akhirnya harus aku balas dengan segala bangsat segala celaka. Ya Allah, ampunkan jiwa ku yang khilaf. Dan 2019 jugalah saat aku mula membenci bulan lahirku sendiri. Dari awal, sampai ke akhir. Terlalu banyak yang menyeksa dan merana. Nauzubillah ya Tuhan, ampunkan hamba Mu ini yang tidak tahu bersyukur.

Dan sedari saat itulah, aku mula mencari diri. Mengenal Tuhan, mengenal syaitan. Kerana adakalanya garisan antara putih hitam, menjadi kelabu dan mengelirukan aku. Kadang yang aku gapai adalah bisikan-bisikan sial si durja dan bukannya kalam si Penguasa sekalian petala semesta. Nauzubillah ya Allah. Dan aku masih terus dalam perjalanan dan perjuanganku bertemu Tuhan yang satu.

Dan adakalanya aku rintihkan, "Pulangkan aku yang dulu."

Esak.

Esak.

Esak tangis.


Aku kena terus kuat, kerana itu sahaja pilihan yang aku ada. Menjadi seorang 'Norhayati' tidak mengizinkan aku untuk menjadi lemah. Tidak sesekali. 

Berkati langkahku Ya Allah, sehingga nadi dan nafasku terhenti.


Semoga tulisan ini takkan terhenti mati di sini. Insyaallah.

Sampai jumpa lagi❤


Read More»