Pulangkan Aku Yang Dulu.

 Assalamualaikum. 

Hari ini tiba-tiba aku rasa macam nak menulis. Padahal dulu menulis merupakan satu-satunya passion yang aku ada. selain membaca. And makan la obviously. Tapi entahlah, lately ni semakin aku tua semakin pula aku malas menulis, apatah lagi membaca. Ampun Ya Tuhan. Semua pun malas. Pernah la jugak aku membuat beberapa percubaan untuk drafting, tapi lepas tu berkubur sajalah. Kalau aku terlalu rindukan mahu meluah, aku buat short videos dan post dimana-mana socmeds yang aku ada. Biasanya Instagram. Tapi itu pun tak rajin jugak. Entah apa yang aku busykan pun aku tak tahu. Puisi jangan cakaplah, dah lama aku kuburkan. I guess, poems are not valid anymore nowadays. Dunia chaotic sangat. Semua orang dah jadi gila.

Tahun 2020 berlalu dan berkubur begitu sahaja. Ada mencuba membuat beberapa kali percubaan merentas negeri-negeri di Malaysia. Tapi di dalam norma baru yang aneh. Bertopeng. This covid thingy makin lama makin sial jadinya. Tapi sebenarnya bertopeng ke sana sini is not a bad idea actually. Bukankah kita selalu bertopeng munafik dan durja? Bukan benda asing bagi kita kan. Tapi itulah. Sesak juga nafas dihela. Aku ke Penang sekali lagi, ke Cameron Highland dan last sebelum penutup 2020, aku ke Ipoh lagi sekali. Pergi ke Ipoh dah macam menjadi acara tahunan sekarang. Tiga tahun berturut ke Ipoh. Apa yang ada di Ipoh? Entahlah. Sisa-sisa kehidupan, mungkin? Jangan tanya kenapa aku suka pergi Ipoh. Sebab aku pun tak tahu. Jawapan terkubur bersama berkuburnya Allahyarhamah Yasmin Ahmad. Sepet yang membawa aku ke Ipoh. Begitulah.

As much as I hate 2019, aku rindukan ia juga sebenarnya. Tahun terakhir aku menjadi normal. Kerana selepas 2019 berlalu, aku hilang 'aku' yang dulu. Aku sendiri tak kenal siapa aku yang sekarang. Jasadnya sama, jiwanya beda. Melihat aku dicermin, bagai melihat jiwa asing yang aku tak kenal. Dan aku masih dalam proses mengupas kulit 'aku' yang baharu. Setiap kupasannya umpama bawang, pasti merembeskan air mata. Mungkin kalau aku menyimpulkan 2019 sebagai sesuatu yang 'sial', aku boleh jatuh menjadi manusia yang kufur nikmat. Kerana 2019 lah tahun yang ternyata aku terlalu banyak dimanjakan Allah. Diberikan kejayaan yang berlipat kali ganda, walaupun digarisan akhirnya harus aku balas dengan segala bangsat segala celaka. Ya Allah, ampunkan jiwa ku yang khilaf. Dan 2019 jugalah saat aku mula membenci bulan lahirku sendiri. Dari awal, sampai ke akhir. Terlalu banyak yang menyeksa dan merana. Nauzubillah ya Tuhan, ampunkan hamba Mu ini yang tidak tahu bersyukur.

Dan sedari saat itulah, aku mula mencari diri. Mengenal Tuhan, mengenal syaitan. Kerana adakalanya garisan antara putih hitam, menjadi kelabu dan mengelirukan aku. Kadang yang aku gapai adalah bisikan-bisikan sial si durja dan bukannya kalam si Penguasa sekalian petala semesta. Nauzubillah ya Allah. Dan aku masih terus dalam perjalanan dan perjuanganku bertemu Tuhan yang satu.

Dan adakalanya aku rintihkan, "Pulangkan aku yang dulu."

Esak.

Esak.

Esak tangis.


Aku kena terus kuat, kerana itu sahaja pilihan yang aku ada. Menjadi seorang 'Norhayati' tidak mengizinkan aku untuk menjadi lemah. Tidak sesekali. 

Berkati langkahku Ya Allah, sehingga nadi dan nafasku terhenti.


Semoga tulisan ini takkan terhenti mati di sini. Insyaallah.

Sampai jumpa lagi❤


image

No comments